Xanthelasma

Pemahaman

Xanthoma adalah lesi kecil pada kulit berukuran beberapa milimeter, biasanya berwarna kekuningan. Terutama terdiri dari lipid (kolesterol dan trigliserida) atau lemak dan paling sering muncul di kelopak mata. Bagaimanapun pseudotumor jinak, juga bisa menjadi tanda kelainan lipid. Dalam kebanyakan kasus, pemeriksaan klinis oleh dokter kulit sudah cukup untuk mendiagnosis xanthoma sehingga biopsi jarang dilakukan.

Pengobatan xanthelasma

Jenis dan gejala

Ada berbagai tipe xanthoma tergantung pada area yang terkena dan bentuk lesi. Mereka dikelompokkan dibawah istilah xanthomatosis:

  • Kelopak mata xanthoma atau xanthelasma adalah yang paling umum. Ini dapat mempengaruhi kelopak mata bawah atau atas, paling sering di sudut dalam. Tampak dalam bentuk bercak kuning atau bola kecil lemak krem, sesuai dengan deposit kolesterol di lapisan superfisial kulit
  • Tendon xanthoma mempengaruhi tendon Achilles atau tendon ekstensor jari (tidak di permukaan, tetapi di bawah kulit)
  • Xanthoma lurik palmar ditemukan di lipatan jari dan tangan. Lebih dari sekedar pertumbuhan, itu lebih merupakan titik kuning
  • Xantoma planar menyebar mempengaruhi batang dan akar tungkai, kadang-kadang wajah, dalam bentuk bercak kekuningan besar. Mereka sangat jarang terjadi
  • Xanthoma tuberous sebagian besar mempengaruhi area tekanan seperti siku atau lutut. Bentuknya bervariasi dari papula kecil hingga tumor lobular kekuningan atau oranye, sering dikaitkan dengan halo eritematosa
  • Ruam xanthoma ditandai dengan papula kuning yang tiba-tiba muncul di bokong, siku dan lutut. Kadang-kadang menyakitkan, mereka menghilang secara spontan tetapi pigmentasi sementara tetap ada untuk beberapa waktu.

Etiologi xanthelasma

Xanthomas terutama disebabkan oleh infiltrasi di bawah sel kulit yang diisi dengan tetesan lipid,  terdiri dari kolesterol dan terkadang trigliserida serta sering dikaitkan dengan kelainan lipid (hiperlipidemia). Kami kemudian berbicara tentang, xanthomatosis dislipidemia adalah saksi dari hiperlipoproteinemia keluarga atau sekunder primer (diabetes, sirosis, pengobatan) dan jauh lebih jarang terjadi dari pada dislipidemia lain (xantomatosis serebrotendinous, sitosterolemia, penyakit Tangier).

Xantomatosis normolipidemic artinya ini tidak terkait dengan kelainan lipid dan sangat jarang terjadi. Mereka harus mencari patologi yang berbeda, terutama hematologi. Hanya xanthelasma pada mata yang tidak secara spesifik berhubungan dengan dislipidemia.

Prognosis dan anamnesis xanthelasma

Efek samping sementara termasuk nyeri, pruritus, rasa terbakar, bengkak dan eritema. Risiko xanthoma ialah risiko dislipidemia yang terkait dengannya. Oleh karena itu, ini adalah risiko kardiovaskular. Komplikasi, seperti hipopigmentasi, hiperpigmentasi dan ektropion dicatat, tetapi jarang. Kemungkinan terjadinya penyakit jantung dan stroke juga tidak dapat disepelekan.

Anamnesis xanthelasma

Dokter akan menemukan dan memeriksa lesi, lokasi dan karakteristik luka seperti ukuran, warna, batas, perubahan yang terjadi, dan keluhan lain yang menyertai seperti gatal dan nyeri. Menghadapi xanthoma disarankan untuk melakukan penilaian lipid lengkap dengan penentuan kolesterol total, penentuan HDL, kolesterol LDL, triglycerides dan apolipoprotein.

Diagnosis pasti xanthelasma dapat ditegakkan dengan melakukan pemeriksaan histopatologi jaringan, dimana akan ditemukan foam cells. Yaitu makrofag (histiosit) yang kaya akan kolesterol intraseluler yang teresterifikasi, sel ini terutama ditemukan di jaringan dermis retikular superfisial dan di area perivascular dan periadnexal.

Pengobatan xanthelasma

Jika xanthoma dikaitkan dengan dislipidemia, itu harus ditangani dengan diet dan atau pengobatan untuk menghindari komplikasi kardiovaskular. Xanthomas dapat dihilangkan, karena alasan estetika. Jika ukurannya kecil, dokter kulit dapat mengangkatnya dengan pisau bedah dan dengan anestesi lokal. Apabila ukurannya besar atau ada kontraindikasi operasi, laser dapat digunakan.

Perawatan ini bekerja dengan baik, tetapi mungkin ada efek samping seperti:

  • Bekas luka
  • Perubahan warna kulit
  • Kelopak mata menjadi berubah¬†
  • Pertumbuhan mungkin kembali, terutama jika mewarisi kolesterol tinggi.

Pencegahan xanthelasma

Untuk membantu menurunkan kemungkinan terkena xantelasma, ikuti rencana perawatan (khususnya apabila memiliki kolesterol tinggi atau masalah metabolisme lainnya). Ini termasuk perubahan pola makan dan pilihan gaya hidup. Untuk menurunkan kolesterol, lakukan:

  • Hindari merokok dan batasi konsumsi alkohol
  • Menjaga berat badan yang sehat
  • Berolahraga setidaknya 30 menit hampir setiap hari dalam seminggu
  • Batasi konsumsi lemak jenuh, yang ditemukan dalam bahan-bahan seperti mentega
  • Dokter mungkin perlu meresepkan statin atau obat lain untuk membantu menurunkan kolesterol. Ada juga beberapa pengobatan alami yang mungkin berhasil, tetapi bicarakan dengan dokter sebelum menggunakan suplemen atau pengobatan alternatif untuk kolesterol.

Referensi

  1. NCBI: Xanthelasma palpebrarum: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5739544/#:~:text=Temporary side effects include pain,ectropion are noted, but rarely.
  2. WebMd: What Is Xanthelasma?: https://www.webmd.com/eye-health/xanthelasma
  3. Healthline: What Is Xanthelasma?: https://www.healthline.com/health/xanthelasma

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *