Vaskulitis

Pemahan

Vaskulitis adalah radang pembuluh darah yang dapat dipicu oleh infeksi atau obat tertentu dan juga bisa terjadi karena alasan yang tidak diketahui. Ini dapat menyerang orang-orang dari segala usia, tetapi jenis tertentu lebih sering terjadi pada kelompok usia tertentu. Ia dapat mempengaruhi arteri (besar, menengah atau kecil), pembuluh kapiler, vena atau kombinasi keduanya.

Terutama mempengaruhi radang pembuluh darah di kaki dan tangan, tetapi dapat mempengaruhi seluruh atau hanya sebagian saja pembuluh yang memasok darah ke 1 area tubuh, seperti kepala, saraf atau kulit atau yang memasok darah ke berbagai organ yang disebut “vaskulitis sistemik”. Sistem organ apa pun dapat terpengaruh dan terkadang mempengaruhi kulit, tetapi tidak pada organ dalam (vaskulitis kulit).

Pengertian kapiler ialah pembuluh darah terkecil dan paling melimpah di tubuh, sehingga satu sel darah merah hampir tidak bisa masuk melaluinya. Tetapi dapat menembus jaringan tubuh, memungkinkan oksigen, nutrisi dan produk limbah dipertukarkan antara jaringan dan darah. Mereka juga membantu menghubungkan arteriol ke venula atau arteri dan vena.

Vaskulitis

Etiologi vaskulitis

Umumnya, pemicunya tidak diketahui. Dalam kasus ini, dikenal sebagai vaskulitis primer. Namun, ketika infeksi, racun, virus tertentu, terutama virus hepatitis dan obat-obatan memicunya, ini dikenal sebagai vaskulitis sekunder. Vaskulitis dapat terjadi akibat kanker atau penyakit lain yang menyebabkan peradangan, contohnya arteritis takayasu dan sindrom behcet. Arteritis takayasu adalah suatu kondisi langka, dimana terjadi peradangan kronis pada pembuluh darah terbesar di tubuh atau aorta dan cabang-cabang utamanya.

Dipercaya bahwa infeksi pembuluh darah terjadi ketika sistem kekebalan secara keliru mengidentifikasinya sebagai benda asing dan menyerangnya, sel-sel sistem kekebalan yang bertanggung jawab atas peradangan mengelilingi pembuluh dan menyusupinya dan dapat merusaknya. Pembuluh darah yang rusak bisa tertusuk, menyempit atau tersumbat. Dengan demikian, sirkulasi darah di jaringan vaskular rusak terganggu. Jaringan yang kekurangan darah (daerah iskemik) dapat rusak atau hancur secara permanen.

Gejala vaskulitis

Pertanda dapat terjadi akibat kerusakan langsung pada pembuluh darah atau secara tidak langsung ke jaringan (seperti saraf atau organ) yang mengalami gangguan atau penurunan suplai darah (iskemia) dan pertandanya bervariasi tergantung pada ukuran dan lokasi pembuluh darah yang terkena dan tingkat kerusakan pada organ yang terkena. Peradangan tersebut dapat menyebabkan gejala umum, seperti demam, keringat malam, kelelahan, nyeri otot, kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan.

Ciri vasculitis adalah:

  • Jantung: angina dan serangan jantung

  • Otak: kebingungan, serangan dan pukulan

  • Sendi: nyeri atau pembengkakan pembuluh darah pada persendian

  • Ginjal: tekanan darah tinggi, retensi cairan (edema) dan disfungsi ginjal

  • Saluran gastrointestinal: sakit perut, diare, mual, muntah dan darah pada tinja

  • Saraf perifer: mati rasa, kesemutan atau kelemahan pada anggota tubuh yang terkena

  • Kulit: ruam lesi biru keunguan (memar) atau bercak (purpura), herpes, tonjolan kecil (nodul), bintik kecil (petechiae), perubahan warna belang-belang yang disebabkan oleh pelebaran pembuluh darah dangkal (Liveo reticularis) atau lesi (ulserasi) di bagian bawah kaki.

Prognosis vaskulitis

Penyakit vaskulitis dapat menyebabkan komplikasi serius yang membutuhkan perawatan segera. Prognosis tergantung pada jenis dan tingkat keparahan vaskulitis, serta organ yang terkena. Misalnya, pembuluh darah yang rusak di paru-paru, otak atau organ lain bisa mengalami pendarahan (hemorrhage). Efeknya pada ginjal dapat berkembang dengan cepat dan menyebabkan gagal ginjal. Jika ginjal atau jantung terpengaruh, prognosisnya cenderung buruk. Masalah mata bisa menyebabkan kebutaan, penyakit behcet kronis juga dapat berkembang lebih lanjut.

Anamnesis vaskulitis

Penyakit vaskuler sering tidak dicurigai ketika gejala pertama kali berkembang karena jarang terjadi dan sebagian besar gejalanya lebih sering disebabkan oleh kondisi lain. Namun, kombinasi gejala tertentu atau ciri yang terus-menerus muncul membuat dokter mencurigainya. Tes darah dan urin berikut biasanya dilakukan:

  • Tes untuk infeksi: tes darah dapat dilakukan untuk mencari infeksi (seperti hepatitis B dan hepatitis C)

  • Hitung darah lengkap: kelainan seperti jumlah sel darah putih yang rendah (anemia) dan jumlah trombosit yang berlebihan

  • Pemeriksaan metabolik lengkap: tes darah ini mengukur zat-zat yang dapat mengindikasikan kerusakan hati atau ginjal yang parah jika kadarnya tidak normal

  • Urinalisis: sampel urin diuji untuk sel darah merah dan kadar protein, hasil tes ini memungkinkan dokter untuk menentukan apakah ginjal terpengaruh. Informasi ini penting karena peradangan ginjal dapat menyebabkan kerusakan serius sebelum gejala muncul

  • Tes antibodi: bergantung pada kondisi yang dicurigai, darah diuji untuk antibodi tertentu (seperti antibodi sitoplasma anti-neutrofil) dan protein komplemen. Misalnya, antibodi sitoplasma anti-neutrofil biasanya ada pada orang dengan granulomatosis dengan poliangiitis atau poliangiitis mikroskopis

  • Tes peradangan: tes darah dilakukan untuk memperkirakan tingkat peradangan. Misalnya, kecepatan sel darah merah (eritrosit) mengendap di dasar tabung reaksi (laju sedimentasi eritrosit atau ESR) diukur. kecepatan cepat menunjukkan peradangan, kadar protein C-reaktif yang tinggi (diproduksi oleh hati sebagai respons terhadap peradangan dalam tubuh) juga menunjukkan peradangan.

Hasil tes darah dan urin dapat membantu membuat diagnosis, tetapi biasanya tidak meyakinkan. Untuk konfirmasi, sampel jaringan dari organ yang terkena biasanya diambil dan diperiksa di bawah mikroskop (biopsi) untuk mencari tanda-tanda vaskulitis. Anestesi digunakan untuk membuat area tersebut mati rasa (anestesi lokal) dan biopsi seringkali dapat dilakukan pada pasien rawat jalan.

Tes pencitraan pembuluh darah (arteriografi, Computed Tomography [CT] atau Magnetic Resonance Angiography) dapat dilakukan sebagai pengganti biopsi pembuluh darah. Tes pencitraan lebih lanjut mungkin diperlukan. Misalnya, jika paru-paru tampak terpengaruh, rontgen dada diambil dan dokter juga dapat melakukan pemindaian tomografi terkomputerisasi. Beberapa tes dapat dilakukan untuk menyingkirkan penyakit lain yang menyebabkan gejala serupa.

Pengobatan vaskulitis

Jika penyebabnya jelas, itu diobati. Misalnya, jika vaskulitis disebabkan oleh infeksi, pengobatannya adalah melalui pengobatan infeksi dan obat yang menyebabkan vaskulitis dihentikan. Perawatan lain tergantung pada jenis dan tingkat keparahan penyakit vaskuler, serta organ yang terkena. Secara umum, pengobatan ini ditujukan untuk mencegah sistem kekebalan terus merusak pembuluh darah.

Jika organ vital, seperti paru-paru, jantung, otak atau ginjal terpengaruh, perawatan segera di rumah sakit seringkali diperlukan. Terkadang diperlukan tim spesialis (ahli di bidang inflamasi, penyakit paru-paru atau penyakit ginjal) untuk melakukan perawatan. Perawatan biasa adalah kortikosteroid dosis tinggi, imunosupresan lain (siklofosfamid) dan rituximab. Vaskulitis sedang, seperti yang hanya menyerang kulit, mungkin memerlukan perawatan ringan, mungkin hanya pemantauan ketat atau pengobatan gejala.

Pencegahan vaskulitis

Biasanya mencegah sistemik primer vaskulitis adalah sesuatu yang tidak memungkinkan. Seseorang harus mempertahankan indeks kecurigaan yang tinggi untuk kelompok penyakit ini karena diagnosis dini dan pengobatan agresif yang tepat sangat penting. Jika dokter menentukan bahwa obat tertentu menyebabkan wabah, menghindari obat tersebut dapat membantu mencegah komplikasi lebih lanjut.

Referensi

  1. NORD: Vasculitis: https://rarediseases.org/rare-diseases/vasculitis/

  2. Wellstar: Vasculitis: https://www.wellstar.org/medical-care/musculoskeletal/rheumatology/pages/vasculitis.aspx

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *