Varises Esofagus

Pemahan

Varises esofagus adalah pembuluh darah yang melebar di kerongkongan yang dapat menyebabkan perdarahan hebat dan dipicu oleh tekanan darah tinggi di pembuluh darah di dalam dan sekitar hati (hipertensi portal). Biasanya bersifat asimtomatik, dapat juga berdarah secara spontan. Pendarahan bisa sangat serius dan menyebabkan syok atau kematian. Dokter mendiagnosis dan mengobati secara endoskopi.

Fungsi esofagus terutama sebagai tabung transportasi yang mengarahkan perkembangan makanan dan cairan dari mulut ke perut. Varises di perut bagian atas juga bisa terbentuk, dekat tempat kerongkongan dimulai. Ini adalah varises lambung yang menyebabkan gejala serupa. Patofisiologi varises esofagus akan dibahas lebih rini lagi di dalam artikel ini.

Etiologi varises esofagus

Vena portal adalah vena besar yang membawa darah dari usus dan organ perut lainnya seperti limpa, pankreas dan kantung empedu ke hati. Hipertensi pada vena portal disebut hipertensi portal, penyebab paling umum dari hipertensi portal ialah munculnya jaringan parut di hati akibat sirosis. Hipertensi portal menyebabkan pembentukan pembuluh darah baru (disebut kolateral) yang melewati hati.

Pembuluh darah ini secara langsung menghubungkan pembuluh portal ke pembuluh darah yang mengeluarkan darah dari hati ke sirkulasi umum yang terpenting ada di bagian bawah kerongkongan dan di bagian atas perut. Di sini, pembuluh membesar dan menjadi berliku-liku, yaitu berubah menjadi varises di kerongkongan (varises esofagus) atau di perut (varises lambung). Pembuluh darah yang membesar ini rapuh dan cenderung berdarah, biasanya tidak ada penyebab varises esofagus yang jelas untuk pendarahan.

Tanda-tanda varises esofagus

Penderita biasanya tidak memiliki ciri-ciri varises apa pun sampai mulai berdarah, pendarahannya tidak menimbulkan rasa sakit. Orang memuntahkan darah merah cerah, terkadang dalam jumlah banyak. Orang yang kehilangan banyak darah mungkin menunjukkan gejala syok, termasuk perasaan pusing, lemah dan berkeringat. Jantung mereka mungkin berdetak kencang dan tekanan darah mereka mungkin rendah.

Prognosis varises esofagus

Dari beberapa makalah varises esofagus, komplikasi paling serius dari varises oesophagus adalah perdarahan. Ketika varises esofagus pecah, perdarahan pencernaan terjadi pada 50% pasien sirosis. Gejalanya sangat spesifik. “Biasanya, orang tersebut menjadi tidak sehat, muntah darah dan mengeluarkan kotoran hitam baik sebelum atau setelah pendarahan,” kata dokter spesialis.

Setelah mengalami episode pendarahan, risiko mengalami episode pendarahan lainnya sangat meningkat. Jika penderita kehilangan cukup banyak darah, Anda bisa mengalami syok yang dapat menyebabkan kematian.

Anamnesis varices esophagus

Ketika seseorang dengan penyakit hati kronis yang dikonfirmasi (terutama jika itu stigmata sirosis), dimana ia mulai memuntahkan darah. Dokter akan mencurigai adanya ciri-ciri parises esofagus, diagnosis dengan memasukkan tabung penglihatan fleksibel (endoskopi) ke dalam mulut seseorang untuk memeriksa kerongkongan. Jika mereka melihat varises, mereka dapat menggunakan endoskop untuk merawat orang tersebut dengan menghentikan pendarahan.

Pengobatan varises esofagus

Askep varises esofagus, orang dengan ciri-ciri farises perdarahan biasanya membutuhkan cairan untuk mengganti kehilangan darah. Jika ada kehilangan darah yang signifikan, mereka mungkin memerlukan transfusi darah. Selama endoskopi, dokter dapat merawat orang tersebut untuk menghentikan pendarahan. Paling sering, dokter menggunakan perban di sekitar varises untuk menutupnya (prosedur yang disebut menempatkan perban endoskopi). Kadang-kadang mereka menyuntikkan zat ke dalam varises yang menutupnya (prosedur yang disebut skleroterapi injeksi). Pada saat yang sama, dokter bisa memberikan octreotide atau vasopressin secara intravena untuk menghentikan pendarahan.

Jika pendarahan terus berlanjut meskipun telah dilakukan perawatan ini, dokter mungkin melakukan prosedur yang disebut portosystemic shunt. Prosedur ini menghubungkan vena portal atau salah satu cabangnya dengan vena dalam sirkulasi sistemik dan memungkinkan sebagian besar darah yang biasanya masuk ke hati dialihkan untuk melewati jalan pintas. Bypass ini (disebut shunt) mengurangi tekanan pada vena portal sehingga perdarahan lebih mudah dikendalikan. Ada beberapa jenis shunt portosystemic, salah satunya disebut Transjugular Intrahepatic Portosystemic Shunt (TIPS) dan melibatkan pengenalan kateter menggunakan jarum di bawah identifikasi radiologis pada vena dari leher ke vena hepatik.

Kateter digunakan untuk membuat saluran langsung (shunt) antara vena portal (atau salah satu cabangnya) dan salah satu vena hepatik. Portosystemic shunts kadang-kadang dibuat melalui pembedahan. Jika pendarahan hebat segera mengancam nyawa seseorang yang menunggu prosedur shunt, dokter dapat memasang kateter dengan balon ke kerongkongan orang tersebut. Balon digelembungkan untuk menekan varises yang mengontrol pendarahan. Probe ini adalah tindakan sementara.

Bahkan setelah pengobatan yang efektif, varises esofagus dapat berdarah lagi, terutama jika penyakit hati orang tersebut tetap aktif. Dokter mungkin memberikan obat-obatan seperti beta blocker untuk membantu mengontrol hipertensi portal, tetapi orang yang terus mengalami masalah mungkin memerlukan transplantasi hati.

Pencegahan varises esofagus

Bagaimana cara mencegahnya? dengan memakan makanan sehat yang sebagian besar terdiri dari rendah garam, protein tanpa lemak, biji-bijian, buah-buahan dan sayuran. Berhenti minum alkohol, pertahankan berat badan yang sehat dan turunkan risiko hepatitis dengan melakukan seks aman.

Dalam banyak kasus, pencegahan terbaik adalah skrining untuk sirosis dan kanker hati setiap 6 bulan. Perlu diketahui bahwa alat skrining baru, elastometri denyut atau FibroScan telah digunakan selama sekitar 10 dalam indikasi ini. Pemeriksaan tanpa rasa sakit, cepat dan non-invasif ini memungkinkan keadaan hati diamati dengan sangat tepat.

Referensi

  1. Healthline: Bleeding Esophageal Varices: https://www.healthline.com/health/bleeding-esophageal-varices

  2. Mayo Clinic: Esophageal varices: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/esophageal-varices/symptoms-causes/syc-20351538

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *