Varikokel

Pemahaman varikokel

Penyakit varikokel adalah pelebaran pembuluh darah vena (varises) yang terletak di korda spermatika (terletak di di atas atau di sekitar atau pada testis) yang dapat menyebabkan peningkatan ukuran testis yang terkena dan munculnya varises pada testis, kondisi ini relatif umum dan dapat terjadi pada semua usia. 

Pelebaran merupakan konsekuensi dari sebuah kerusakan katup yang terletak di pembuluh darah, dimana darah tidak lagi berhasil naik sepanjang vena untuk mencapai vena yang lebih besar (vena ginjal kiri dan vena kava inferior). Vena spermatika bergabung dengan vena ginjal kiri, sedangkan di sisi kanan bergabung dengan vena kava inferior. Padahal kedua sisi bisa dijangkau secara simetris atau asimetris. Perawatan tergantung pada gejala dan komplikasi yang dirasakan, tetapi paling sering melibatkan operasi untuk mengikat vena dan menghilangkan pelebarannya. 

Perbedaan hernia, torsio testis dan varikokel. Hernia merupakan kondisi dimana usus menembus lapisan dinding perut akibat tekanan yang berat, tekanan dapat disebabkan karena mengejan atau mengangkat barang yang berat. Kondisi terpelintir testis atau buah zakar dinamakan torsio testis (dapat disebabkan karena aktivitas berat, cedera ringan pada testis, atau tidur), sedangkan varikokel ialah peradangan pembuluh darah yang berada di sekitar testis. 

Berdasarkan data rekam medis dan hasil biopsi testis pasien di RSUPN Cipto Mangunkusumo tahun 2011-2015, dengan melakukan studi cross sectional dengan sampel sebanyak 110 pasien azoospermia yang termasuk 36 pasien varikokel dan 25 pasien SCOS. Studi menunjukkan bahwa dari 37 pasien azoospermia dengan varikokel bilateral, terdapat 32% hasil biopsi dengan gambaran Sertoli Cell-Only Syndrome (SCOS). Dari 110 pasien azoospermia, nilai Kriteria Johnsen dengan frekuensi terbesar dan reratanya adalah 5, dimana terdapat 10 (27.8%) pasien SCOS dengan varikokel dan 59 (79.7%) pasien tidak SCOS dengan varikokel. Secara statistik, tidak terdapat hubungan bermakna antara SCOS dan varikokel (p>0.05). Kelompok SCOS memiliki kadar FSH yang lebih tinggi daripada kelompok non- SCOS (p<0.05), sedangkan kelompok SCOS memiliki volume testis yang lebih kecil daripada kelompok non-SCOS (p<0.05). 

Pemahaman varikokel

Penyebab dan gejala varikokel

Varikokel disebabkan karena kerusakan katup yang terletak di vena (yang memungkinkan darah mengalir ke testis), penyebab disfungsi ini masih belum diketahui sehingga penyebab pasti dari varikokel tidak mungkin dijelaskan. Varikokel bermanifest sendiri dengan gejala, seperti testis terasa berat (terutama di penghujung hari atau cuaca panas) dan pada stadium lanjut ukuran testis dapat meningkat.

Ada 4 tingkat varikokel yang ditentukan oleh klasifikasi Dubin dan Amelar, yaitu:

  • Tingkat 0: varikokel tidak terlihat, tidak teraba dan hanya dapat dideteksi dengan USG. 
  • Tingkat I: varikokel tidak terlihat tetapi dapat teraba setelah manuver valsava. 
  • Tingkat II: varikokel tidak terlihat tetapi dapat teraba oleh gravitasi dalam posisi berdiri (tanpa melakukan manuver valsava). 
  • Tingkat III: varikokel dapat terlihat dan teraba tanpa valsava. 

Manuver Valsava dilakukan dengan pembuangan napas paksa dengan menutup bibir dan menutup hidung, tindakan ini akan mendesak udara untuk masuk ke telinga dalam ketika saluran eustachi terbuka.

Komplikasi varikokel

Varikokel umumnya tidak mengganggu pasien atau mungkin hanya mengganggu ketika masa menstruasi, tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang terus meningkat selama bertahun-tahun hingga menjadi hampir permanen. Varikokel merupakan penyebab infertilitas yang paling umum terjadi pada pria, karena dapat menyebabkan kerusakan pada testis (seperti penurunan volume dan hambatan spermatogenesis). Hambatan spermatogenesis dapat menyebabkan kadar FSH meningkat. 

Selain kelainan patologi lain pada tali pusat dan testis, pada orang dewasa yang berumur lebih dari 30 tahun varikokel kronis dapat menyebabkan tumor ginjal. Massa ginjal yang besar dapat menyebabkan kompresi vena ginjal atau bahkan vena kava inferior dan dapat menurunkan aliran balik vena dari vena spermatika, oleh karenanya varikokel dapat mengarah pada penemuan kanker ginjal.

Diagnosis varikokel

Seperti pada umumnya setiap pemeriksaan akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan, menanyakan gejala, dan melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda dan gejala penyakit. Pemeriksaan fisik dilakukan dengan merasakan varikokel yang ditandai dengan benjolan di atas testis dan terasa berbentuk seperti cacing, serta dengan meminta pasien melakukan gerakan membuang napas dengan mulut dan hidung tertutup untuk memperjelas pembesaran pembuluh vena.

Apabila diperlukan dokter urologi juga dapat melakukan serangkaian pemeriksaan penunjang, antara lain:

  • Pemeriksaan sperma, dilakukan untuk melihat kesuburan
  • Pengukuran volume testis dengan menggunakan alat bernama orkidometer
  • USG skrotum, bertujuan untuk melihat ukuran pembuluh darah dan aliran darah secara detail.

Pengobatan varikokel

Tujuan pengobatan adalah untuk melenyapkan pembuluh darah patologis yang bertanggung jawab atas gangguan tersebut, tentunya pengobatan akan tergantung pada ketidaknyamanan yang dirasakan. Pasien yang tidak merasakan gejala maka tidak harus dirawat, kecuali dalam kasus infertilitas yang terkait dengan pengobatan varikokel. Dalam beberapa kasus pengobatan dapat memungkinkan kembalinya kesuburan penderita.

Tindakan bedah yang mungkin dilakukan, antara lain:  

Lokoregional 

Tindakan ini melibatkan anestesi umum, dengan melakukan sayatan klasik (inguinal atau abdominal) atau dengan laparoskopi (kamera dipasang melalui sayatan kecil di perut). Proses ini terdiri dari mengikat vena spermatika di bagian atasnya, sehingga menyebabkan involusi (modifikasi regresif) dari vena korda.

Embolisasi perkutan 

Teknik embolisasi teknik minimal invasif yang dilakukan dengan anestesi rawat jalan lokal, sehingga dapat mengobati gangguan dengan rasa sakit yang lebih sedikit dibandingkan setelah operasi. Kateter kecil dimasukkan melalui arteri femoralis ke vena spermatika yang melebar, di mana  zat-zat disuntikkan untuk memblokir vena. 98% Varikokel dapat hilang, setelah 3 bulan. 

Pencegahan varikokel

Tindakan yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya varikokel, adalah :

  • BAB secara teratur
  • Jangan duduk terlalu lama
  • Hindari memakai celana ketat
  • Minum air putih minimal 2 liter sehari
  • Hindari mengkonsumsi alkohol dan kafein
  • Olah raga teratur, untuk memperlancar aliran darah
  • Konsumsi makanan berserat tinggi, untuk mengurangi beban pada pembuluh vena
  • Segera kunjungi Dokter Spesialis Bedah terdekat apabila ditemukan kelainan pada testis.

Referensi:

  1. Journal.ui.ac.id: Asosiasi Sertoli Cell Only Syndrome Melalui Nilai Kriteria Johnsen Dengan Riwayat Varikokel Pada Pasien Azoospermia: (http://journal.ui.ac.id/index.php/eJKI/article/downloadSuppFile/7668/1174)
  2. RSU Bunda Jakarta: Gejala dan Diagnosis Varikakel: (https://bunda.co.id/web/rsubundajakarta/post/detail/724)
  3. Simarkesehatan.com: Pencegahan dan Pengobatan Terhadap Varikokel: (https://simassehat.com/layanan/tanya_dokter/detail.asp?id=138)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *