Vaginitis

Pemahaman

Vulvovaginitis atau vaginitis adalah masalah umum yang melibatkan peradangan pada lapisan vagina. Bisa juga dikaitkan dengan infeksi pada vulva (vulvitis). Ada banyak faktor yang dapat menjadi penyebab radang vagina ini dan pengobatan akan tergantung pada pemicu tersebut. Vaginosis bakterial (bacterial vaginosis atau BV) adalah penyebab paling umum pada wanita usia reproduktif. Sekitar tiga dari empat wanita mengalami penyakit vaginitis setidaknya sekali seumur hidup. 

RSUD Dr. Soetomo Surabaya periode 2012-2014 Divisi Infeksi Menular Seksual (IMS) Unit Rawat Jalan (URJ) Kesehatan Kulit dan Kelamin, menunjukan jumlah kasus baru BV sebanyak 33 pasien dengan rentang usia terbanyak 25- 44 tahun (57,6%) yang sebagian besar menikah (84,8%). Sedangkan data pada Divisi IMS RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou Manado selama kurun waktu 5 tahun (2011- 2015) didapatkan, 117 pasien vaginosis bakterial (16,8%) dari total 695 pasien yang berkunjung dimana jumlah terbanyak pada usia 25-44 tahun 61 pasien (52%) dan diikuti golongan usia 15-24 tahun ada 32 pasien (27%).

Gejala vaginitis

Etiologi vaginitis

Bacterial vaginitis (disebut juga bakterial vaginosis), seperti namanya disebabkan oleh bakteri. Ada banyak penyebab yang dapat memicu timbulnya masalah kesehatan ini.

Tanpa infeksi:

  • Iritan
  • Reaksi alergi
  • Gesekan atau cedera
  • Pada wanita pascamenopause, dinding vagina menjadi lebih kering dan lebih rentan terhadap peradangan yang disebut atrophic vaginitis atau atrofi vagina.

Dengan infeksi:

  • Ragi vulvovaginitis (jamur atau kandidiasis vagina)
  • Ketidakseimbangan flora dan perubahan pH (tingkat keasaman) di vagina. Ketika ini terjadi, jamur yang biasanya ada di flora vagina (Candida albicans pada 90% kasus) berkembang biak dan menyebabkan infeksi. 

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi keseimbangan vagina, yang paling umum adalah:

  • Kemoterapi
  • Minum antibiotik
  • Aktivitas seksual
  • Diabetes yang tidak terkontrol dengan baik
  • Emosi yang kuat, aktivitas fisik dengan gesekan atau kelembapan (memakai celana pendek bersepeda, berenang)
  • Variasi hormonal yang berkaitan dengan kehamilan, menstruasi atau penggunaan kontrasepsi
  • Usia (terutama di usia 30-40-an)
  • Yeast vaginitis menyebabkan banyak rasa gatal serta keluarnya cairan berwarna putih dan kental, menyerupai tekstur keju cottage.

Gejala vaginitis

Ketidakseimbangan flora vagina seperti yang disebutkan di atas, dapat menyebabkan bakteri berkembang biak lebih dari biasanya dan menimbulkan infeksi, ini bukan IMS. Sedangkan infeksi trikomoniasis infeksius vaginitis sebenarnya merupakan IMS, yang untungnya dapat diobati dengan mudah dan tidak berbahaya bagi kesehatan Anda seperti Infeksi Menular Seksual lainnya. Ini sebenarnya parasit mikroskopis yang menetap di bawah kulup penis atau di sekresi vagina. Gejala infeksi genital ini mungkin muncul 5-28 hari setelah kontak seksual tanpa pelindung.

Vaginal discharge atau keputihan dalam bahasa inggris yang banyak berwarna kuning kehijauan atau sering muncul, dengan bau tak sedap. Mereka disertai dengan rasa gatal, iritasi, nyeri saat berhubungan seks dan saat buang air kecil.

Prognosis vaginitis

Secara keseluruhan, prognosisnya sangat baik dimana kebanyakan dari mereka yang terinfeksi sembuh. Namun, infeksi vagina berulang dapat menyebabkan iritasi kronis, ekskoriasi dan jaringan parut. Ini, pada gilirannya dapat menyebabkan disfungsi seksual. Tekanan psikososial dan emosional tidak jarang terjadi.

Anamnesis vaginitis

Dokter biasanya mendiagnosis vulvovaginitis menggunakan kombinasi gejala, pemeriksaan fisik, pH cairan vagina, mikroskop dan tes bau badan. Dalam praktik klinis, vaginosis bakterial didiagnosis dengan adanya tiga dari empat kriteria Amsel:

  • Keputihan tipis dan homogen
  • PH vagina lebih besar dari 4,5
  • Tes bau positif (bau amina amina jika ditambahkan larutan kalium hidroksida 10%)
  • Setidaknya 20% sel petunjuk (sel epitel vagina dengan batas dikaburkan oleh coccobacilli yang melekat pada preparasi basah atau pewarnaan Gram).

Kultur Gardnerella vaginalis tidak dianjurkan karena spesifisitasnya rendah. Sitologi serviks tidak memiliki nilai klinis untuk mendiagnosis vaginosis bakterial, terutama pada wanita asimtomatik karena sensitivitasnya rendah.

Pengobatan vaginitis

Jika vulvovaginitis disebabkan oleh jamur dan bukan merupakan situasi di mana konsultasi medis diperlukan, hal ini dapat diobati dengan antijamur yang dijual bebas. Produk ini dijual sebagai tablet atau ovum, krim atau kapsul untuk diminum dalam dosis tunggal. Jika Anda memilih krim atau kapsul vagina, disarankan agar memakai pantiliner selama perawatan yang biasanya berlangsung 1-7 hari berturut-turut dan dilakukan menjelang tidur. Pengobatan vulvovaginitis tidak boleh dihentikan saat menstruasi. Jika obat vaginitis yang dijual bebas tidak bekerja, maka konsultasi dokter diperlukan.

Biasanya pasangan seksual tidak perlu dirawat, karena ragivulvovaginitis jarang ditularkan ke pria. Jika pasangan mengalami kemerahan dan kelenjar gatal, ia dapat mengoleskan krim antijamur 2 kali sehari selama 7 hari.

Bakterial vaginosis atau trikomoniasis vaginitis pasti harus diperiksa karena perawatannya memerlukan resep dokter. Antibiotik topikal atau oral sangat penting sebagai cara mengobati vulvovaginitis. Bergantung pada jenis bakteri yang diidentifikasi, pasangan seksual terkadang dirawat.

Jika vulvovaginitis disebabkan oleh zat yang mengiritasi, pasien hanya perlu menghilangkan penyebab iritasi. Kompres dingin dan salep pelembab (misalnya, petroleum jelly atau pasta ihl) dapat membantu meredakan dan menghilangkan gejala iritasi. Krim kortison terkadang digunakan hingga 48 jam jika rasa gatal sangat mengganggu.

Pada wanita pascamenopause, pelumas yang digunakan secara teratur atau saat berhubungan seks dapat meredakan gejala vulvovaginitis jenis ini. Kondisi ini sayangnya kronis. Perawatan probiotik lokal (vagina) juga tersedia untuk membantu menjaga flora vagina. Namun, khasiat probiotik melalui mulut belum dibuktikan menurut beberapa penelitian. Jika penyebab vaginitis tidak diketahui, yang terbaik adalah menemui dokter. Jangan takut untuk menanyakan pertanyaan apoteker, dia akan dapat memberi saran dan membimbing Anda melalui perawatan.

Pencegahan vaginitis

Apa pun yang dapat menyebabkan iritasi pada vagina atau yang dapat mendorong pertumbuhan jamur dan penularan bakteri harus dihindari, diantaranya:

  • Pakaian ketat
  • Pembalut wanita beraroma
  • Pakaian dalam berbahan sintetis
  • Minyak, parfum dan sabun yang kuat 
  • Meskipun kebanyakan penyakit vulvovaginitis bukanlah infeksi menular seksual, tetap disarankan untuk melindungi diri Anda saat berhubungan seks.

Referensi

  1. American Family Physicians: Vaginitis: Diagnosis and Treatment: https://www.aafp.org/afp/2011/0401/p807.html
  2. Medscape: What is the prognosis of vaginitis?: https://www.medscape.com/answers/257141-185656/what-is-the-prognosis-of-vaginitis#:~:text=Overall, the prognosis is very,emotional stresses are not uncommon.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *