Ulkus Kornea

Pemahan

Pengertian kornea mata yaitu permukaan depan mata, lapisan luar pelindung mata yang jernih. Terletak tepat di depan iris dan pupil yang memungkinkan cahaya masuk ke mata. Bersamaan dengan sclera (bagian putih mata), ini berfungsi sebagai penghalang terhadap kotoran, kuman dan hal-hal lain yang dapat menyebabkan kerusakan.

Ulkus kornea adalah deepithelialization kornea, dengan peradangan yang mendasari yang dapat berkembang menjadi perforasi. Ini dapat disebabkan oleh agen infeksi (abses akibat bakteri, virus, jamur atau Acanthamoeba amoeba), bisa juga terjadi setelah trauma mekanis atau kekurangan nutrisi.

Gejala mungkin termasuk kemerahan progresif pada mata, sensasi benda asing, nyeri, fotofobia dan atau robekan. Diagnosis berdasarkan pemeriksaan slit lamp dengan uji fluoresin dan pemeriksaan mikrobiologi jika terjadi infeksi kornea. Perawatan dengan bantuan intervensi dari dokter mata, ini mendesak dan terdiri dari antimikroba dan terkadang tetes mydriatic.

Etiologi ulkus kornea

Pemicu ulkus kornea adalah sesuatu yang dapat berasal dari banyak hal. Ulkus bakteri paling sering disebabkan oleh pemakaian lensa kontak dan jarang disebabkan oleh infeksi kornea sekunder akibat abrasi traumatis atau herpes simplex keratitis, respon terhadap pengobatan tergantung terutama pada spesies bakteri yang mungkin resisten terhadap pengobatan.

Perjalanan waktu tukak bervariasi. Abses amuba Acanthamoeba (juga paling sering karena paparan lensa kontak ke air yang terkontaminasi) dan jamur (paling sering terkait dengan trauma pada tanaman) lebih sulit untuk didiagnosis, sedangkan abses dengan Pseudomonas aeruginosa (paling sering terlihat pada pemakai lensa kontak) berkembang dengan cepat dan dapat menyebabkan nekrosis kornea yang dalam dan ekstensif. Lensa kontak yang tidak dilepas dalam semalam atau tidak dirawat dengan baik merupakan penyebab utama dari abses dan borok kornea mata.

Gejala ulkus kornea

Gejala pertama ulkus kornea adalah rasa nyeri, hiperemia konjungtiva, sensasi adanya benda asing, fotofobia dan lakrimasi yang mungkin ringan. Dimulai dengan deepithelialization lokal, diwarnai oleh fluorescein dan dikelilingi oleh opasitas permukaan keabu-abuan (mewakili infiltrate).

Saat berkembang menjadi nanah dan nekrosis, ulkus membentuk rongga yang digali. Lingkaran peri-keratic yang ditandai sering terjadi. Dalam bentuk kronis, pembuluh darah baru dapat berkembang dari limbus (neovaskularisasi kornea). Ulkus bisa meluas ke kornea dengan lebar dan atau dalam. Hipopion (endapan sel darah putih dan puing-puing inflamasi yang mengendap di ruang anterior) dapat terbentuk.

Abses kornea amuba Acanthamoeba sangat menyakitkan. Mereka dapat muncul sebagai defek sementara dari epitel kornea dan beberapa infiltrat dari stroma kornea yang dapat berkembang menjadi infiltrat annular yang besar. Abses kornea mikotik lebih kronis dan berbahaya daripada abses bakteri. Mereka adalah tempat infiltrat padat, terkadang berhubungan dengan beberapa pulau kecil dari infiltrat perifer (lesi satelit).

Prognosis ulkus kornea

Infeksi kornea bisa sembuh, tetapi komplikasi dapat muncul apabila tidak diobati atau tidak dirawat secara memadai termasuk jaringan parut kornea, vaskularisasi atau perforasi, glaukoma, astigmatisme tidak teratur, katarak, endophthalmitis dan kehilangan penglihatan.

Gonoblenorrhoe atau gonoblenore adalah radang selaput lendir mata yang muncul dengan sangat mendadak, ditandai dengan getah mata yang bernanah yang kadang-kadang bercampur darah yang disebabkan oleh kuman Neisseria gonoroika yaitu kuman-kuman berbentuk bulat yang sering menjadi penyebab uretritis (radang saluran kemih) pada pria dan vaginitis (radang kemaluan) pada wanita. Proses ini dapat menyebar ke organ di sekitarnya.

Anamnesis luka kornea

Diagnosisnya klinis pada asosiasi infiltrat kornea dengan defek epitel yang menggunakan fluorescein. Semua luka dengan ukuran signifikan harus dibiakkan setelah dikikis dengan pisau sekali pakai #15, spatula platinum steril atau penjepit perhiasan (biasanya dilakukan oleh dokter mata). Pemeriksaan bakteriologis dari produk kerokan ini mungkin menunjukkan Acanthamoeba.

Pengobatan ulkus kornea

Askep ulkus kornea dimulai dengan moxifloxacin 0,5% atau gatifloxacin 0,3-0,5% untuk ulkus kecil dan tetes antibiotik konsentrasi tinggi (lebih tinggi dari konsentrasi biasanya), seperti tobramycin 15 mg / mL dan cefazolin 50 mg / mL, untuk ulkus yang lebih besar, terutama di dekat pusat kornea mata. Instilasi yang sering (misalnya, setiap 15 menit dengan total 4 dosis, diikuti setiap 1 jam selama 24 jam) diperlukan untuk beberapa hari pertama. Oklusi dikontraindikasikan karena menciptakan lingkungan yang hangat dan stagnan yang kondusif untuk perkembangbiakan bakteri dan karena mencegah penggunaan obat tetes mata.

Askep keratitis, virus herpes simplex diperlakukan dengan trifluridine tetes 1% setiap 2 jam saat pasien terjaga untuk total 9 kali / hari, gansiklovir gel 0,15% 5 kali / hari, valacyclovir 1000 mg per oral 2 kali / hari atau asiklovir 400 mg secara oral 5 kali / hari (atau 3 kali / hari jika keratitis herpes berulang) selama sekitar 14 hari.

Abses ulkus kornea jamur diobati dengan obat tetes mata antimikotik topikal (misalnya 5% natamycin, 0,15% amfoterisin B dan kadang-kadang 1% vorikonazol yang kurang efektif), awalnya setiap 1 jam pada siang hari, lalu setiap 2 jam di malam hari. Infeksi kornea bisa sembuh yang mungkin memerlukan penambahan vorikonazol 400 mg dua kali / hari untuk 2 dosis lalu 200 mg dua kali / hari, ketokonazol 400 mg sekali / hari, flukonazol 400 mg sekali kemudian 200 mg sekali / hari, atau itraconazole 400 mg sekali kemudian 200 mg sekali / hari.

Jika Acanthamoeba teridentifikasi, pengobatan mungkin termasuk propamidin topikal 0,1%, neomisin 0,175% dan poliheksametilen biguanida 0,02% atau klorheksidin 0,02% ditambah dengan mikonazol 1%, klotrimazol 1%, atau ketokonazol 400 mg sekali / hari atau itrakonazol 400 mg sekali / hari, kemudian 200 mg sekali / hari. Tetes digunakan setiap 1-2 jam sampai ada perbaikan klinis yang jelas, kemudian dikurangi secara bertahap menjadi 4 kali / hari dan dilanjutkan selama beberapa bulan sampai peradangan sembuh. Polyhexamethylene biguanide dan chlorhexidine tidak tersedia sebagai obat ulkus kornea tetes mata tetapi dapat dibuat di apotek.

Semua pengobatan ulkus kornea juga dapat mencakup siklopegik seperti atropin 1% atau skopolamin 0,25% 1 tetes 3 kali / hari, untuk membatasi nyeri dan mencegah pembentukan sinekia posterior. Dalam kasus yang terlalu parah, debridemen mekanis bedah pada area yang terinfeksi atau bahkan keratoplasti yang “panas” mungkin diperlukan sebagai upaya terakhir. Rawat inap penting dalam bentuk parah (abses sentral besar, reaksi intens di ruang anterior) atau di area yang sulit (pasien tidak patuh, monophthalmic, immunocompromised). Pasien yang sangat selektif dapat diobati secara adjuvently dengan setetes kortikosteroid (misalnya prednisolon asetatpada 1% 4 kali / hari selama 1 minggu kemudian dikurangi selama 2-3 minggu).

Penampilan bekas luka akhir dan ketajaman visual akhir tidak ditingkatkan dengan kortikosteroid topikal, ini mengurangi nyeri dan fotofobia dan sangat mempercepat peningkatan ketajaman visual. Karena risiko ulkus memburuk sangat kecil, penambahan kortikosteroid topikal hanya diindikasikan ketika pasien perlu kembali berfungsi normal (contohnya bekerja, mengemudi) secepatnya. Perawatan semacam itu hanya boleh diresepkan oleh dokter mata dan harus disediakan untuk pasien yang data klinis dan mikrobiologisnya menunjukkan respons yang baik terhadap pengobatan antimikroba dan yang dapat dipantau secara ketat.

Pencegahan kornea mata luka

Upaya agar mencegah kondisi ini terjadi dapat dilakukan dengan:

  • Cuci muka sebelum tidur di malam hari, terutama jika memakai riasan mata

  • Mengikuti panduan pembersihan dan kebersihan yang benar untuk lensa kontak

  • Jika mengalami cedera mata atau gejala infeksi kornea mata, segera temui dokter untuk mendapatkan pengobatan

  • Gunakan kacamata pelindung saat melakukan pekerjaan atau aktivitas lain yang dapat menyebabkan cedera mata

  • Gunakan air mata buatan untuk menjaga agar mata tetap dilumasi, jika memiliki mata kering dan salep pelumas sebelum tidur jika kelopak mata tidak menutup sepenuhnya.

Referensi

  1. Stanford Health Care: Causes of Corneal Ulcer: https://stanfordhealthcare.org/medical-conditions/eyes-and-vision/corneal-ulcer/causes.html

  2. NCBI: Corneal Ulcer: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK539689

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *