Trombositosis

Pemahaman

Dalam tubuh terdapat jaringan ikat yang menghubungkan 206 jumlah tulang dewasa, dimana didalamnya ada sumsum tulang (jaringan seperti spons di dalam tulang) yang mengandung sel punca dan berkembang menjadi sel darah merah, sel darah putih serta trombosit. Ada 2 subtitle klasifikasi jaringan ikat, yaitu jaringan ikat lunak dan khusus. Fungsi utamanya meliputi mengikat dan mendukung, melindungi, mengisolasi, menyimpan bahan bakar cadangan dan mengangkut zat di dalam tubuh.

Pengertian trombosit yaitu fragmen sel kecil yang tidak berwarna dalam darah yang membentuk gumpalan, arti trombosit bagi tubuh sangat penting dalam koagulasi karena ia dapat menghentikan atau mencegah pendarahan. Hiperplateletosis juga disebut  trombositosis adalah kelainan darah yang ditandai dengan peningkatan jumlah trombosit dalam darah. Hiperplateletosis merupakan faktor risiko penting untuk trombosis vena. Karena itu, pemicunya harus didiagnosis secepat mungkin.

Pengertian etiologi dan patofisiologi, etiologi adalah tentang penyebab penyakit dan patologi adalah tentang gejalanya. Kita akan membahas bersama-sama secara lebih rinci di dalam artikel ini.

Gejala trombositosis

Etiologi trombositosis

Hiperplateletosis dapat diklasifikasikan menjadi 3 jenis utama:

  • Trombositosis familial yang langka terkait dengan kelainan genetik keturunan, hadir sejak masa kanak-kanak

  • Trombositosis esensial (TE) atau primer yang mewakili 10-20% kasus dan ditandai dengan kelebihan trombosit darah, paling sering muncul pada orang dewasa berusia 50-60 tahun dengan puncak frekuensi kedua pada wanita berusia 30-an dan mempengaruhi rata-rata 1-2,5 orang per 100.000 per tahun. Konsekuensi dari penyakit hematologi (penyakit darah) seperti:

  • Penyakit Vasquez (atau polisitemia primer), kelainan kronis progresif yang ditandai dengan kelebihan sel darah merah

  • Myelofibrosis primer, sindrom myeloproliferative myelodysplastic (termasuk leukemia atau anemia tertentu) dan sindrom 5q. Penyakit kronis yang ditandai dengan produksi berlebihan 1 atau lebih jenis sel darah oleh sumsum tulang.

  • Trombositosis “sekunder” atau reaktif mewakili sekitar 80-90% kasus trombositosis. Akut dan sementara, itu karena penyebab eksternal yang harus dicari. Penyebab trombosit turun drastis ini bervariasi, di antara yang paling umum adalah:

  • Anemia defisiensi zat besi

  • Patologi inflamasi dan infeksi

  • Kondisi kanker yang mendasari

  • Konsekuensi langsung dari splenektomi (operasi pengangkatan limpa)

  • Konsekuensi pengobatan terkait dengan penurunan trombosit dalam darah

  • Tekanan utama: prosedur pembedahan besar, persalinan lama, latihan fisik yang intens, trauma berat

  • Konsekuensi penarikan alkohol pada orang dengan trombositopenia (tingkat trombosit yang rendah dalam darah)

  • Konsekuensi dari perdarahan yang banyak atau anemia hemolitik akut (atau kerusakan sel darah merah dalam darah).

Gejala trombositosis

Dalam kebanyakan kasus, hiperplateletosis tidak bergejala. Tetapi manifestasi pertamanya dapat menyebabkan komplikasi nyata. Pertanda yang dapat muncul:

  • Gatal

  • Pusing

  • Keringat

  • Sakit kepala

  • Demam ringan

  • Kelemahan otot

  • Gangguan penglihatan ringan

  • Kesemutan di tangan dan kaki

  • Kecenderungan memar atau berdarah

  • Nyeri, kemerahan, bengkak dan panas di kaki serta tungkai.

Prognosis trombositosis

Trombosis adalah pembentukan gumpalan di pembuluh darah di bagian tubuh mana pun. Bergantung pada daerah yang terkena, hiperplateletosis dapat memiliki konsekuensi yang kurang lebih serius. Dalam kebanyakan kasus, ini ringan dan bermanifestasi sebagai pendarahan dari hidung atau gusi, memar atau adanya darah dalam urin. Perdarahan internal, terutama perdarahan pencernaan, sangat jarang terjadi.

Hemaptoe (batuk darah) berasal dari saluran pernafasan bagian bawah (dari glotis dan ke distal), dikatakan masif apabila jumlah darah yang keluar 600 ml dalam waktu 24 jam. Polisitemia vera merupakan jenis kanker darah yang pertumbuhan dan perkembangan sel abnormalnya bermula di sumsum tulang, kondisi ketika jumlah sel darah merah di dalam tubuh terlalu banyak. Pengertian interleukin yaitu sejenis sitokin yang memainkan peran penting dalam regulasi imunologi dan homeostasis, salah satu mediator inflamasi terpenting dan terkait erat dengan proses inflamasi akut dan kronis (sel kanker).

Anamnesis trombositosis

Hiperplateletosi dinilai pertama kali dengan mengukur kadar trombosit dalam darah melalui hitung darah lengkap. Trombositosis dicurigai bila kadar trombosit dalam darah melebihi 450.000 trombosit per mm3, batas ini umumnya direvisi ke atas pada anak-anak >11 tahun yang mungkin melebihi 500.000 trombosit per mm3.

Ahli hematologi kemudian mengkonfirmasi hiperplateletosis dengan apusan darah (studi darah di bawah mikroskop) dengan menguji kristal krioglobulin (protein yang terlibat dalam fenomena pengenalan, pengikatan dan adhesi sel), fragmen sel leukemia, struktur bakteri dan fragmen sel darah merah.

Setelah trombositosis dikonfirmasi, hipotesis hiperplateletosis sekunder kemudian dievaluasi menggunakan:

  • Menanyakan pasien: gejala, hasil darah dan pemeriksaan klinis pendahuluan

  • Pemeriksaan fisik lengkap baru

  • Rontgen dada

  • Ultrasonografi abdominopelvis

  • Serangkaian tes darah khusus: feritinemia, flebotomi, laju sedimentasi, protein C reaktif (CRP), fibrinogen, bilirubin, retikulosit (sel darah merah muda yang belum matang). Pengertian phlebotomy atau flebotomi (venipunctur) ialah statu proses mengambil darah menggunakan jarum dari pembuluh darah, biasanya di lengan

  • Pemeriksaan potensial lainnya tergantung dari kondisi pasien.

Jika penilaian ini positif, hiperplateletosis sekunder dikonfirmasi dan patologi dari mana hasilnya harus diobati. Bila hasilnya negatif, pemeriksaan lain dilakukan untuk mencari penyakit hematologi yang menjadi penyebab trombositosis primer, seperti hemogram, apus darah, analisis sumsum tulang, pencarian mutasi, kariotipe meduler.

Pengobatan trombositosis

Perawatan “primer” atau esensial bertujuan untuk mengurangi risiko trombosis, penyebab utama morbiditas dan mortalitas. Sarana terapeutik yang digunakan dalam pengertian ini adalah agen antiplatelet dan sitoreduksi. Perawatan untuk “sekunder” atau reaktif adalah dengan mengatasi akar masalah penyakit. Bergantung pada stadium penyakit, usia pasien dan faktor risiko kardiovaskular yang dihadapi, pengobatan atau pemantauan kemudian diusulkan. Obat antiplatelet, molekul yang dimaksudkan untuk melawan agregasi trombosit dalam darah, tidak diindikasikan. Aspirin dosis rendah bisa diberikan.

Pencegahan trombositosis

Jika terjadi diagnosis hiperplateletosis  berbagai faktor risiko yang terkait dengan munculnya trombosis harus dihindari atau diobati:

  • Trauma

  • Merokok

  • Diabetes

  • Kehamilan

  • Gaya hidup

  • Kegemukan

  • Hipertensi arteri

  • Kontrasepsi oral

  • Pengobatan kanker

  • Operasi atau rawat inap

  • Imobilisasi berkepanjangan

  • Terapi penggantian hormon.

Referensi

  1. Don’t Forget the Bubbles: Thrombocytosis: https://dontforgetthebubbles.com/primary-thromobcytosis/

  2. Cleveland Clinic : Thrombocytosis : https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/13350-thrombocytosis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *