Trombositopenia

Pemahaman

Trombositopenia adalah kondisi di mana jumlah trombosit darah di bawah normal (140.000-440.000 per mikroliter), tidak bermanifestasi secara khusus oleh hematoma kulit dan memar. Karena lempengan darah membantu darah membeku, sehingga ketika didapati tanda-tanda trombosit turun maka dianggap sebagai suatu peningkatan risiko perdarahan.

Ada banyak penyebab kekurangan trombosit dimana menanggulangi pemicunya memungkinkan untuk mengobati thrombocytopenia. Cytopenia atau sitopenia adalah pengurangan jumlah setiap jenis sel darah periferal yang ini melibatkan anemia, neutropenia dan trombositopenia. Sedangkan trombositemia atau trombositosis ialah kondisi dimana jumlah keping darah lebih tinggi dari biasanya.

Platelet adalah fragmen sel kecil yang tidak berwarna dalam darah kita yang membentuk gumpalan dan menghentikan atau mencegah pendarahan. Platelets adalah trombosit yang dibuat di sumsum tulang, jaringan seperti spons di dalam tulang kita. Mengontrol pendarahan di tubuh, merupakan fungsi platelet. Sehingga sangat penting untuk bertahan dalam operasi seperti transplantasi organ, serta melawan kanker, penyakit kronis dan cedera traumatis.

Gangguan distribusi trombosit

Etiologi trombositopenia

Penyebab trombositopenia dapat dikelompokkan menjadi 3 kategori:

Gangguan produksi trombosit

Yang disebabkan oleh:

  • Penyalahgunaan alkohol
  • Obat kemoterapi tertentu
  • Anomali kongenital (sindrom Fanconi)
  • Penyakit (leukemia, limfoma, anemia, gangguan sumsum tulang).

Kerusakan platelet yang berlebihan 

Dipicu oleh:

  • HIV dan infeksi virus lainnya (hepatitis C, virus Epstein-Barr)
  • Menelan obat-obatan seperti heparin, kuinolon, kina dan banyak antibiotik
  • Produksi antibodi antiplatelet selama thrombocytopenia imun atau purpura neonatal yang terjadi pada akhir kehamilan
  • Koagulasi intravaskular yang menyebar di pembuluh darah (pembentukan mikroclot yang terdiri dari fibrin dan platelet) yang disebabkan oleh penyakit tertentu (komplikasi kebidanan, kanker, sepsis, cedera otak traumatis).
  • Thrombotic Thrombocytopenic Purpura (TTP) atau Hemolytic Uraemic Syndrome (HUS) yang menghasilkan pembentukan gumpalan darah kecil (dan karenanya konsumsi thrombocyte yang tinggi) di seluruh tubuh. Giant trombosit (trombosit dengan ukuran melebihi normal) merupakan penanda ibu dengan immune thrombocytopenia purpura pada kehamilan.

Gangguan distribusi trombosit 

Akar masalahnya berasal dari:

  • Endapan thrombocyte pada dinding kapiler paru akibat sindrom gangguan pernapasan akut
  • Sekuestrasi thrombocyte dalam limpa yang berhenti berkembang karena sirosis hati, myelofibrosis atau penyakit Gaucher.

Penyebab trombosit turun pada orang dewasa dapat bervariasi dari 1  penyakit lainnya, yaitu:

  • 10-15% pada pasien yang terinfeksi virus HIV tetapi tidak datang dengan AIDS 
  • Pengobatan pasien dengan kuinolon tampaknya terkait dengan perkembangan thrombocytopenia selama perawatan intensif
  • Thrombocytopenia asimtomatik terjadi pada usia lanjut pada sekitar 5% kehamilan normal. Jika terjadi preeklamsia dan komplikasi, thrombocytopenia yang lebih parah dapat terjadi
  • PTT lebih biasanya terjadi pada orang dewasa dan biasanya tidak menyebabkan gagal ginjal, sedangkan HUS lebih sering terjadi pada anak-anak dan umumnya mengakibatkan gagal ginjal
  • Thrombocytopenia yang diinduksi heparin memengaruhi hingga 1% pasien yang menerima heparin tak terpecah dalam pengaturan medis. Dalam pengaturan bedah, persentase ini rata-rata mencapai 3%
  • Thrombocytopenia imun dapat menyerang semua kelompok umur dengan dominasi wanita ketika penyakit ini menyerang orang dewasa muda (3 banding 1). Sebaliknya, setelah 50 tahun ada sedikit dominasi laki-laki
  • Trombositopenia pada dhf  (penyakit yang disebabkan oleh virus Dengue atau Demam Berdarah Dengue) terjadi melalui mekanisme supresi sumsum tulang, destruksi dan pemendekan masa hidup trombosit. Terjadi akibat terbentuknya kompleks virus antibodi yang merangsang terjadinya agregasi trombosit, agregat tersebut melewati Retikulo Endotelia Systema sehingga dihancurkan. Yang termasuk RES yaitu kelenjar limfe, limpa, hati dan sumsum tulang.

Gejala trombositopenia

Trombositopenia seringkali merupakan penyakit yang ringan dan stabil dengan sedikit atau tanpa adanya perdarahan. Gejala trombosit turun muncul ketika lempengan darah berjumlah di bawah 30.000 per mikroliter, antara lain:

Pendarahan kulit

Pendarahan pada selaput lendir dan kulit kulit menyebabkan bintik-bintik merah kecil (petechiae) muncul di kulit di kaki bagian bawah dan trauma ringan bisa menyebabkan memar di kulit atau bila ungu.

Pendarahan lainnya

Gusi dan hidung bisa berdarah, dan darah bisa muncul di tinja atau air kencing. Pada wanita, menstruasi bisa sangat berat.

Pencernaan dan pendarahan otak

Ketika jumlah keping darah sangat rendah, ini dapat menyebabkan sejumlah besar darah hilang di sistem pencernaan. Beberapa orang dapat mengalami perdarahan di otak meskipun mereka tidak mengalami trauma apa pun.

Pada PTT, pembekuan di otak dapat menyebabkan sakit kepala, kebingungan, kejang, dan koma. Gejala penggumpalan di bagian tubuh lain antara lain gangguan irama jantung, darah pada urine dan sakit perut. Pada HUS, anak biasanya datang dengan muntah dan diare berdarah lebih dulu. Gumpalan yang terbentuk di ginjal menyebabkan kerusakan yang dapat menyebabkan gagal ginjal.

Prognosis trombositopenia

Pengertian trombositopenia ringan yaitu tidak ada efek samping pada jalur pembekuan atau perdarahan. Efek ini bervariasi dengan jumlah keping darah rendah yang berbeda dari orang ke orang. Akibat hematologi lebih sering terjadi pada trombositopenia sedang, termasuk transfusi sel darah merah. 

Komplikasi paling umum dari ITP (Purpura idiopatik trombositopenik atau Idiopathic Thrombocytopenic Purpura) yang tidak diobati, antara lain:

  • Lelah
  • Memar
  • Animea
  • Infeksi serius
  • Pendarahan internal
  • Berkurangnya harapan hidup akibat komplikasi terkait
  • Lesi dan luka yang tidak berhenti mengeluarkan darah.

Anamnesis trombositopenia

Pertama, diagnosis berdasarkan tes darah untuk menghitung trombosit. Jika hitungan menunjukkan defisit, ini harus dikonfirmasi dengan pemeriksaan apusan darah untuk memverifikasi bahwa itu bukan penggumpalan lempeng darah yang abnormal di penghitung sel. Apusan darah memungkinkan untuk mengamati sel dan menghitungnya. 

Jika penyakit trombosit turun ini terbukti, diagnosis kemudian beralih ke pencarian penyebab untuk menentukan pengobatan yang tepat. Untuk itu, dokter melakukan pemeriksaan fisik terhadap pasien. Kemudian dia bertanya kepadanya tentang gejalanya, obat-obatan yang dia minum dan perawatan yang diterima.

Akhirnya, pemeriksaan mikroskopis dari sampel sumsum tulang mungkin diperlukan untuk mendapatkan informasi tentang produksi platelet. Jumlah megakariosit (sel prekursor trombosit) dapat menunjukkan apakah mekanisme produksi lempeng darah diubah, atau apakah lempeng darah dihancurkan atau diasingkan.

Pengobatan trombositopenia

Sebagian besar waktu, mengobati thrombocytopenia adalah dengan mengatasi akar masalahnya. Ketika defisit keping darah disebabkan oleh obat, biasanya diperbaiki dengan menghentikan pengobatan. Bisitopenia adalah kondisi dimana terjadi penurunan platelet yang parah, perdarahan atau jumlah memar yang signifikan, transfusi platelet mungkin diperlukan. Obat-obatan juga dapat diresepkan untuk pasien untuk mengurangi kerusakan thrombocyte atau untuk membantu tubuh menghasilkan lebih banyak.

Contoh indikasi transfusi trombosit diperlukan pada:

  • Transfusi trombosit pada DBD urgen diberikan ketika trombosit < 20.000/mm3, karena memiliki resiko tinggi mengalami komplikasi perdarahan (penyakit trombositopenia berat)
  • Indikasi transfusi PRC ketika kadar Hb < 7 g/dl, terutama pada anemia akut. Transfusi dapat ditunda jika pasien asimptomatik atau penyakitnya memiliki terapi spesifik lain, maka batas kadar Hb yang lebih rendah dapat diterima.

Pencegahan trombositopenia

Penyakit ini tidak dapat diprediksi. Cobalah untuk fokus pada cara-cara untuk mengurangi risiko dari komplikasi yang disebabkan. Bicaralah dengan dokter tentang pilihan pengobatan dan perubahan gaya hidup yang dapat membantu mengelola kondisi Anda. Contohnya, orang yang mengalami defisit thrombocyte dan perdarahan abnormal biasanya tidak boleh mengonsumsi obat yang memengaruhi fungsi thrombocyte (seperti aspirin).

Referensi

  1. Healthline: 7 Complications of Untreated ITP: https://www.healthline.com/health/understanding-itp/complications-of-untreated-itp#
  2. PudMed: Etiology and complications of thrombocytopenia in hospitalized medical patients: https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/28054307/
  3. NIH: Thrombocythemia and Thrombocytosis: https://www.nhlbi.nih.gov/health-topics/thrombocythemia-and-thrombocytosis
  4. Redcrossblood: Platelets and Thrombocytopenia: https://www.redcrossblood.org/donate-blood/dlp/platelet-information.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *