Tinea Pedis (Kutu Air)

Pemahaman

Dermatofitosis pada kaki (athlete foot) atau tinea pedis adalah infeksi kulit atau penyakit yang disebabkan oleh jamur pada manusia. Pria lebih sering terkena daripada wanita dan orang dewasa lebih sering terpengaruh daripada anak-anak. Pada sekitar 50% orang yang terkena kutu air, infeksi kulit berulang karena spora jamur bertahan di kulit yang retak. Ada 4 jenis kaki atlet, yaitu jenis moccasin, dermatofitosis vesikuler dan interdigital-ulserasi. 

Tinea adalah dermatofita superfisial (kurap) terbagi menjadi beberapa, seperti tinea fasialis juga dikenal sebagai tinea facialis (tinea faciei) yaitu infeksi pada area wajah yang tidak berjanggut. Sedangkan tinea manum (jenis tinea manus) merupakan inflamasi yang melibatkan 1 atau ke 2 tangan.

Higiene juga berperan untuk timbulnya penyakit ini, sehingga jamur dapat ditemukan di semua tempat. Insidensi penyakit yang disebabkan oleh fungus di Indonesia tahun 2009-2011 berkisar 2,93-27,6% (Prawitasari dkk, 2019). Dermatomikosis didapatkan sebanyak 52%, dimana kasus terbanyak diantaranya adalah tinea pedis dan menempati urutan ke 2 setelah pityriasis versikolor (Agustin, 2012).

gejala tinea pedis

Etiologi tinea pedis

Anda tidak harus menjadi “atlet” untuk mengalami dermatomikosis ini. Athletes foot disebabkan oleh t rubrum yang hidup di kulit, lebih khusus lagi pada protein kulit yang disebut keratin. Ia berkembang biak di iklim tropis yang panas, wisatawan yang kembali dari luar negeri telah membawa fungus ini ke Amerika Utara dan Eropa. Epidermophyton floccosum adalah fungi dermatofitik berfilamen yang diketahui menyebabkan infeksi kulit dan kuku pada manusia.

Interdigital dan moccasin umumnya disebabkan oleh infeksi jamur trichophyton rubrum. Dermatofitosis vesikular atau dengan lepuh, dapat disebabkan oleh reaksi alergi terhadap epidermophyton floocosum yang menyebabkan munculnya vesikula. Sedangkan untuk dermatofitosis ulseratif, hanya terjadi pada infeksi yang besar dan dapat mengenai area kulit yang luas. Ini biasanya disebabkan oleh superinfeksi bakteri dengan adanya infeksi fungus.

Mengenakan sepatu ketat yang tidak memungkinkan udara masuk meningkatkan perkembangbiakan epidermophyton floccosum dan munculnya kutu air. Selain itu, dapat dengan mudah menular dari orang ke orang di tempat yang lembab di mana orang berjalan tanpa alas kaki, misalnya di ruang ganti gym atau di sekitar kolam renang. Luka dan lecet pada kaki ikut mempromosikan. 

Prognosis dan gejala tinea pedis

kandidiasis interdigitalis adalah jenis yang paling umum, lesi pertama paling sering terjadi antara jari kaki ke-4 dan ke-5 atau di antara ke-3 dan ke-4. Kulit pecah-pecah, keputihan dan lembab serta mengelupas. Lesi ini terasa gatal, inflamasi juga bisa menyebar ke telapak kaki. Jika bakteri menyebabkan superinfeksi, timbul cairan, sensasi terbakar dan bau tak sedap.

Tipe moccasin tidak menyebabkan rasa gatal atau inflamasi. Namun, di seluruh sol dan tumit, kulit menjadi kering dan bersisik putih yang mengelupas membentuk pola “cetakan moccasin”. Kadang-kadang kuku kaki terinfeksi, membuat semakin sulit diobati. Pedis adalah rasa nyeri atau sakit yang umum dialami pada dermatofitosis vesikuler, vesikula berisi cairan atau lecet di antara jari-jari kaki dan di lengkung serta sisi kaki. Lepuh ini merupakan tanda reaksi alergi terhadap fungus. 

Interdigital datang dalam bentuk maserasi (jaringan lunak karena maserasi) dan sisik di ruang berselaput di antara jari-jari. Ulserasi terjadi saat infeksi bakteri sekunder, bisul yang menyakitkan muncul dan butuh waktu lama untuk sembuh. Penyakit tinea pedis dapat menyebabkan inflamasi pada kaki atau tungkai (selulitis). Ini dapat menjadi perhatian khusus pada diabetesi (pedis dextra) atau dengan penyakit pembuluh darah kronis.

Anamnesis tinea pedis

Dokter dapat dengan mudah mendiagnosis kutu air dengan munculnya bulu dan adanya bau yang kuat dan gatal di kaki. Pemeriksaan memastikan dan menyingkirkan kemungkinan kondisi kulit lainnya seperti eksim, kurap dan psoriasis dengan menggaruk dan mengambil sampel lesi kemudian memeriksanya di laboratorium.

Mengobati tinea pedis

Jika kaki meradang dan dokter memastikan adanya infeksi bakteri, maka perlu dilakukan pengobatan inflamasi dan peradangan terlebih dahulu sebelum menggunakan obat antispora.

Ada antijamur topikal (krim, larutan, gel dan lotion), tersedia dengan atau tanpa resep yang umumnya efektif untuk kutu air tanpa komplikasi. Ketika agen topikal tidak efektif, tablet antijamur sering diresepkan. Beberapa obat tinea pedis yang digunakan mengandung bahan antifungi dan antibakteri untuk membantu mempercepat penyembuhan. Selain itu, beberapa balutan khusus yang mengandung aluminium asetat mungkin berguna bila diterapkan pada lesi melepuh atau maserasi. Juga memungkinkan untuk merawat sepatu dengan bubuk antijamur.

Penyakit kaki yang terus berlanjut meskipun telah ditangani dengan tepat mungkin bukan dipicu oleh fungi atau bakteri. Gejala tersebut mungkin disebabkan oleh bentuk lain dari penyakit kulit. Inilah mengapa penting untuk memeriksakan diri ke dokter guna memastikan keberadaan kutu air.

Mencegah tinea pedis

Merawat tungkai dengan baik sangat bermanfaat untuk pencegahan. Berikut beberapa tips praktis menjaga kesehatan tungkai, antara lain:

  • Jangan memakai sepatu ketat
  • Cuci setiap hari dengan sabun dan air
  • Kenakan kaus kaki penyerap (katun atau wol)
  • Selalu jaga tetap bersih, dingin, kering dan sejuk
  • Lepaskan sepatu sesering mungkin untuk ventilasi
  • Sangat penting untuk mengeringkan celah di antara jari-jari dengan baik
  • Ganti kaus kaki setelah berolahraga atau setelah berkeringat berlebihan
  • Gunakan bubuk penyerap, seperti bedak talk atau bubuk aluminium klorida.

Referensi

  1. Mycology Online: Epidermophyton floccosum: https://mycology.adelaide.edu.au/descriptions/dermatophytes/epidermophyton/
  2. VisualDx: Tinea faciei: https://www.visualdx.com/visualdx/diagnosis/tinea+faciei?diagnosisId=52398&moduleId=101
  3. VisualDx: Tinea manus: https://www.visualdx.com/visualdx/diagnosis/tinea+manus?diagnosisId=52401&moduleId=102

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *