Tetanus

Apa itu tetanus?

Tetanus adalah infeksi bakteri serius yang mempengaruhi sistem saraf dan menyebabkan otot di seluruh tubuh menegang. Disebut juga lockjaw karena infeksi sering menyebabkan kontraksi otot di rahang dan leher. Namun, akhirnya bisa menyebar ke bagian tubuh lain. Ketika mayoritas dari kita mendengar kata “tetanus,” kita lantas berpikir mengenai tembakan dan paku berkarat. Sementara itu adalah beberapa asosiasi yang tepat, ada lebih banyak tetanus daripada logam berkarat dan jarum suntik. Ternyata, infeksi bakteri yang serius ini perlu dihindari karena beberapa alasan, dan tak semuanya berkaitan dengan karat.

Yang lumayan menarik, tak seorang pun (selain mereka yang sudah menerima suntikan dalam jangka waktu yang dianjurkan) yang kebal terhadap penyakit yang amat disalahpahami ini.

Penyakit tetanus adalah penyakit sistem saraf akut yang seringkali mematikan yang disebabkan oleh racun saraf yang diproduksi oleh bakteri Clostridium tetani. Bakteri ini ditemukan di seluruh dunia di dalam tanah dan di usus hewan dan manusia. Jika ingin mengusir banyak efek samping yang melukakan dan bahkan mematikan dari kondisi ini, penting supaya mengetahui faktanya. Tetanus mungkin langka di zaman sekarang ini, tetapi itu tak berarti itu tak dapat terjadi pada penderita jika tidak tahu bahaya apa yang seharusnya berhati-hati

Infeksi tetanus bisa mengancam jiwa tanpa pengobatan. Sekitar 10 hingga 20 persen infeksi tetanus berakibat fatal, menurut Sumber Terpercaya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Tetanus adalah keadaan darurat medis yang membutuhkan perawatan segera di rumah sakit. Untungnya, tetanus dapat dicegah melalui penggunaan vaksin. Namun vaksin ini tidak bertahan selamanya. Suntikan penguat tetanus diperlukan setiap 10 tahun untuk memastikan kekebalan.

Karena ketersediaan vaksin yang mudah, tetanus jarang ditemukan di Amerika Serikat. Ini lebih umum terjadi di negara lain yang belum memiliki program imunisasi yang kuat.

Gejala tetanus

Tetanus, pula dinamai lockjaw, adalah penularan parah yang didapatkan oleh Clostridium tetani. Kuman ini membuahkan musibah yang mempengaruhi pikiran dan susunan saraf, mengakibatkan kekerasan pada urat.

  • Tidak Menular. Tetanus tersebut unik sebab tidak menular, meski bisa menyebabkan infeksi. Menurut CDC, satu-satunya cara bisa tertular adalah jika spora yang terinfeksi bersentuhan dengan kulit yang rusak.
  • Bisa fatal bagi orang terkhusus. Terdapat banyak alasan untuk menghindari tetanus, tetapi yang dominan adalah tak ada obatnya.

Penyebab tetanus

Bakteri tetanus yang disebut Clostridium tetani menyebabkan tetanus. Spora bakteri tetanus dapat ditemukan di debu, kotoran, dan kotoran hewan. Spora adalah badan reproduksi kecil yang diproduksi oleh organisme tertentu. Mereka sering tahan terhadap kondisi lingkungan yang keras, seperti panas tinggi.

Penyebab tetanus ketika spora memasuki luka daging yang dalam, mereka tumbuh menjadi bakteri yang dapat menghasilkan racun yang kuat. Racun merusak syaraf yang mengontrol otot anda. Maka dari itu apabila anda terluka, harus segera ditangani agar penyebab tetanus tidak terjadi pada saat anda terluka.

Seseorang dapat terinfeksi ketika spora ini memasuki aliran darah melalui luka yang dalam atau luka. Spora bakteri kemudian menyebar ke sistem saraf pusat dan menghasilkan racun yang disebut tetanospasmin. Racun ini adalah racun yang menghalangi sinyal saraf dari sumsum tulang belakang ke otot Anda. Ini dapat menyebabkan kejang otot yang parah.

Infeksi tetanus telah dikaitkan dengan:

  • Cedera remuk
  • Cedera dengan jaringan mati
  • Terbakar
  • luka tusuk tindik, tato, penggunaan narkoba suntikan, atau cedera (seperti menginjak kuku)
  • Luka yang terkontaminasi kotoran, feses, atau air liur

Lebih jarang, ini dikaitkan dengan:

  • Gigitan hewan
  • Infeksi gigi
  • Gigitan serangga
  • Luka kronis dan infeksi

Tetanus tidak menular dari orang ke orang. Infeksi terjadi di seluruh dunia, tetapi lebih sering terjadi di daerah beriklim panas dan lembab dengan tanah yang subur. Ini juga lebih umum di daerah padat penduduk.

Penyebab lain tetanus :

  • Dapat Menyebabkan Lockjaw. CDC sekali lagi menjelaskan bahwa kejang urat di rahang adalah salah satu tanda pertama tetanus dan terkait dengan rahang terkunci. Lockjaw adalah pengencangan otot rahang yang tak terkontrol. Ini dapat menyebabkan sulit menelan dan bernapas.
  • Bisa Mendapatkannya dari gigitan hewan. Bagi mayoritas, tetanus identik dengan karat, tetapi bakteri Clostridium tetani penyebab tetanus dapat ditemukan di banyak tempat lain juga. Misalnya di mulut anjing atau hewan lain.
  • Juga bisa mendapatkannya dari luka bakar. Cara lain yang aneh dan tak terduga untuk mendapatkan tetanus, menurut Mayo Clinic, adalah dari luka bakar. Jika luka bakar meninggalkan kulit yang terbuka, hal itu menciptakan peluang bagi spora yang terinfeksi untuk masuk ke dalam tubuh Anda.
  • Bahkan Dari Frostbite. Mudah-mudahan Anda tidak pernah mengalami radang dingin, tetapi jika pernah, maka Anda tahu bahwa radang dingin dan lepuh hampir seperti disebabkan oleh panas.

Gejala tetanus

Tetanus mempengaruhi saraf yang mengontrol otot Anda, yang dapat menyebabkan kesulitan menelan. Anda mungkin juga mengalami kejang dan kekakuan di berbagai otot, terutama di rahang, perut, dada, punggung, dan leher. 

Ciri-ciri penyakit tetanus dan gejala tetanus muncul kapan saja dari beberapa hari hingga beberapa minggu setelah bakteri tetanus masuk ke tubuh Anda melalui luka. Masa inkubasi rata-rata adalah tujuh hingga 10 hari.

Gejala tetanus umum lainnya adalah:

  • Detak jantung cepat
  • Demam
  • Keringatan
  • Tekanan darah tinggi

Ciri-ciri penyakit tetanus secara umum tetanus meliputi:

  • Kejang dan kekakuan pada otot rahang (trismus)
  • Kekakuan otot leher Anda
  • Kesulitan menelan
  • Kekakuan otot perut Anda
  • Kejang tubuh yang menyakitkan yang berlangsung selama beberapa menit, biasanya dipicu oleh kejadian kecil, seperti angin, suara keras, sentuhan fisik atau cahaya

Pencegahan penyakit tetanus

Vaksin tetanus dapat mencegah infeksi tetanus, tetapi hanya jika Anda menerima suntikan penguat sesuai jadwal. Di Amerika Serikat, vaksin tetanus diberikan kepada anak-anak sebagai bagian dari suntikan difteri-tetanus-pertusis, juga disebut suntik tetanus  DTap. Ini adalah vaksin tiga-dalam-satu yang melindungi dari difteri, pertusis, dan tetanus. Namun, itu tidak memberikan perlindungan seumur hidup. Anak-anak perlu mendapatkan suntik tetanus booster pada usia 11 atau 12 tahun. Orang dewasa kemudian membutuhkan vaksin booster yang disebut vaksin Td (untuk tetanus dan difteri) setiap 10 tahun setelah itu. Tanyakan kepada dokter Anda jika Anda tidak yakin apakah Anda mendapatkan suntikan terbaru.

Perawatan dan pembersihan luka yang tepat juga dapat membantu mencegah infeksi. Jika Anda terluka di luar dan merasa cedera Anda telah menyentuh tanah, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda dan tanyakan tentang risiko tetanus Anda. Tindakan pencegahan yang baik adalah memastikan Anda berpakaian dan membersihkan luka dengan benar.

Pencegahan penyakit tetanus dapat anda lakukan dengan mudah dengan cara divaksinasi.

Siapa yang perlu mendapatkan vaksin tetanus?

Setiap orang membutuhkan vaksin tetanus sepanjang hidup mereka. Itu berarti setiap orang perlu divaksinasi sebagai bayi, anak-anak, dan orang dewasa.

Bayi dan anak-anak lahir sampai usia 6 tahun. Anak kecil membutuhkan vaksin DTaP sebagai bagian dari jadwal vaksin rutin mereka. Anak kecil membutuhkan satu dosis vaksin pada: 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan, 15 sampai 18 bulan, 4 sampai 6 tahun.

Praremaja dan remaja usia 7 hingga 18 tahun. Anak-anak yang lebih tua membutuhkan 1 suntikan penguat vaksin Tdap pada usia 11 atau 12 sebagai bagian dari jadwal vaksin rutin mereka. Jika anak Anda melewatkan suntikan booster, bicarakan dengan dokter anak Anda tentang tindak lanjutnya.

Dewasa berusia 19 tahun ke atas. Orang dewasa membutuhkan 1 suntikan penguat vaksin Td setiap 10 tahun sebagai bagian dari jadwal vaksin rutin mereka. Jika Anda mengalami luka dalam atau luka bakar, Anda mungkin memerlukan booster lebih awal – terutama jika luka atau luka bakar kotor. Jika Anda melewatkan booster Tdap saat remaja, Anda harus mendapatkan booster Tdap sebagai gantinya untuk memastikan Anda memiliki perlindungan dari batuk rejan.

Wanita hamil. Wanita hamil membutuhkan 1 suntikan penguat vaksin Tdap selama trimester ketiga setiap kehamilan.

Siapa yang tidak boleh mendapatkan vaksin tetanus?

Anda tidak boleh mendapatkan vaksin tetanus jika Anda:

  • Memiliki alergi serius terhadap bahan apa pun dalam vaksin
  • Pernah mengalami reaksi serius terhadap vaksin difteri, tetanus, atau batuk rejan di masa lalu
  • Pastikan untuk memberi tahu dokter Anda sebelum mendapatkan vaksinasi jika Anda:
  • Mengalami kejang atau masalah sistem saraf lainnya
  • Mengalami nyeri parah atau bengkak setelah vaksinasi difteri, tetanus, atau batuk rejan
  • Pernah mengidap Sindrom Guillain-Barré (kelainan sistem kekebalan)
  • Jika Anda sakit, Anda mungkin perlu menunggu sampai Anda merasa lebih baik untuk mendapatkan vaksin tetanus.

Seri vaksin utama

Vaksin tetanus biasanya diberikan kepada anak-anak sebagai bagian dari vaksin difteri dan tetanus toksoid dan aseluler pertusis (DTaP). Vaksinasi ini memberikan perlindungan terhadap tiga penyakit: tenggorokan dan infeksi saluran pernapasan (difteri), batuk rejan (pertusis), dan tetanus.

Penguat

Penguat vaksin tetanus biasanya diberikan dalam kombinasi dengan penguat vaksin difteri (Td). Pada tahun 2005, vaksin tetanus, difteri, dan pertusis (Tdap) disetujui untuk digunakan pada remaja dan orang dewasa di bawah usia 65 tahun untuk memastikan perlindungan berkelanjutan terhadap pertusis juga.

Apa saja efek samping dari vaksin tetanus?

Efek samping biasanya ringan dan hilang dalam beberapa hari. Mereka mungkin termasuk:

  • Nyeri, bengkak, atau kemerahan di tempat suntikan diberikan
  • Demam rendah dan menggigil
  • Sakit kepala dan badan pegal
  • Merasa lelah
  • Sakit perut, muntah, dan diare (kotoran encer)
  • Tidak merasa lapar
  • Rewel (pada anak-anak)
  • Ini sangat jarang, tetapi vaksin DTaP dapat menyebabkan gejala berikut pada anak-anak:
  • Kejang (sekitar 1 dari 14.000 anak)
  • Menangis tanpa henti, selama 3 jam atau lebih (sampai sekitar 1 dari 1.000 anak)
  • Demam tinggi, lebih dari 105  F (sekitar 1 dari 16.000 anak)

Bagaimana itu didiagnosis

Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik untuk memeriksa gejala tetanus, seperti otot kaku dan kejang yang menyakitkan.

Tidak seperti banyak penyakit lainnya, tetanus umumnya tidak didiagnosis melalui tes laboratorium. Namun, dokter Anda mungkin masih melakukan tes laboratorium untuk membantu menyingkirkan penyakit dengan gejala serupa. Ini termasuk meningitis, infeksi bakteri yang mempengaruhi otak dan sumsum tulang belakang, atau rabies, infeksi virus yang menyebabkan pembengkakan otak.

Dokter Anda juga akan mendasarkan diagnosis tetanus pada riwayat imunisasi Anda. Anda berisiko lebih tinggi terkena tetanus jika Anda belum diimunisasi atau jika Anda terlambat mendapatkan suntikan penguat.

Pengobatan tetanus

Pengobatan tetanus tergantung pada tingkat keparahan gejala Anda. Tetanus biasanya diobati dengan berbagai terapi dan pengobatan tetanus, seperti:

  • antibiotik seperti penisilin untuk membunuh bakteri di sistem Anda
  • tetanus imun globulin (TIG) untuk menetralkan racun yang telah dibuat oleh bakteri di tubuh Anda
  • pelemas otot untuk mengontrol kejang otot
  • vaksin tetanus yang diberikan bersamaan dengan pengobatan
  • membersihkan luka untuk menghilangkan sumber bakteri

Dalam beberapa kasus, prosedur pembedahan yang disebut debridement digunakan untuk mengangkat jaringan mati atau terinfeksi. Jika Anda mengalami kesulitan menelan dan bernapas, Anda mungkin memerlukan tabung pernapasan atau ventilator (mesin yang memindahkan udara masuk dan keluar dari paru-paru).

Komplikasi Tetanus

Kejang otot yang parah akibat tetanus juga dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius, seperti:

  • masalah pernapasan karena kejang pita suara (spasme laring) dan kejang otot yang mengontrol pernapasan
  • pneumonia (infeksi paru-paru)
  • kerusakan otak karena kekurangan oksigen
  • irama jantung abnormal
  • patah tulang dan patah tulang belakang karena kejang otot dan kejang
  • infeksi sekunder karena tinggal di rumah sakit dalam waktu lama

Bagaimana prospek orang dengan tetanus?

Tanpa pengobatan, tetanus bisa berakibat fatal. Kematian lebih sering terjadi pada anak kecil dan orang dewasa yang lebih tua. Menurut CDC Trusted Source, sekitar 11 persen kasus tetanus yang dilaporkan berakibat fatal dalam beberapa tahun terakhir. Angka ini lebih tinggi pada orang yang berusia lebih dari 60 tahun, mencapai 18 persen. Pada orang yang tidak divaksinasi, 22 persen kasus berakibat fatal.

Perawatan yang cepat dan tepat akan meningkatkan pandangan Anda. Pergi ke dokter atau ruang gawat darurat segera jika Anda merasa menderita tetanus. Bahkan jika Anda terkena tetanus sekali, Anda masih bisa mendapatkannya lagi suatu hari nanti jika Anda tidak dilindungi oleh vaksin.

Vaksin ini sangat efektif, menurut CDC. Laporan tetanus yang terjadi pada orang yang diimunisasi lengkap yang telah menerima vaksin atau booster dalam 10 tahun terakhir sangat jarang.

Referensi

  1. Mayo Clinic : Tetanus : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tetanus/symptoms-causes/syc-20351625
  2. CDC : Tetanus : https://www.cdc.gov/tetanus/about/index.html
  3. Medical News Today : Tetanus : https://www.medicalnewstoday.com/articles/163063
  4. Medicinenet : What Is Tetanus (Lockjaw)? : https://www.medicinenet.com/tetanus/article.htm

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *