Tendonitis

Pemahaman

Tendon adalah jaringan tendon fibrosa yang menghubungkan otot ke tulang, mentransmisikan kekuatan otot dan dengan demikian memungkinkan persendian melakukan fungsi tendonnya. Betapapun kuat dan elastisnya, beberapa tendon mengalami tekanan berlebih dan setelah gesekan berturut-turut, sebagian serat dapat patah. 

Sering pada orang yang melakukan gerakan berulang di tempat kerja atau pada atlet, tendonitis dapat mempengaruhi semua tendon bahkan jika jenis tendonitis tertentu lebih umum seperti tendonitis siku, bahu, pergelangan tangan, tendon. Achilles atau bahkan pinggul. Nyeri dan terkadang kronis, tendonitis adalah peradangan yang biasanya disebabkan oleh tendon yang bergesekan dengan tulang.

Perbedaan tendon dan ligamen. Tendon berfungsi untuk menggerakkan tulang atau struktur, ligamen adalah jaringan ikat fibrosa yang menempelkan tulang ke tulang dan biasanya berfungsi untuk menyatukan struktur dan menjaganya agar tetap stabil. Pengertian otot bisep yaitu otot pada bagian depan lengan atas, bisep melekat pada tulang lengan oleh jaringan ikat yang kuat yang disebut tendon.

Kalsifikasi tendinitis yaitu endapan garam kalsium pada tendon:

  • Shoulder tendonitis ialah peradangan pada tendon yang menghubungkan 4 otot tendon tangan ke 3 tulang. Bertanggung jawab atas rotasi bahu, tendon ini umumnya disebut “manset rotator”. Mereka bisa jadi, setelah upaya atau gerakan mengangkat lengan yang terlalu berulang. Tendinitis supraspinatus adalah peradangan tendon supraspinatus yang sering dikaitkan dengan sindrom pelampiasan bahu. 
  • Tendinitis pergelangan tangan yaitu radang tendon antara tangan dan lengan bawah. Nyeri tajam saat menggerakkan atau meraba tendon ini, kehilangan kekuatan, pembengkakan sendi, kesemutan dan rasa mati rasa di pergelangan tangan. Ini disebut “Tendonitis Quervain” jika disebabkan oleh pengulangan gerakan jari-jari tangan dan menyebabkan peradangan pada ibu jari dan pergelangan tangan
  • Tendinitis achilles atau disebut kalkanealis atau achilean, ia memanifestasikan dirinya dengan rasa sakit pada tendon setelah aktivitas. Dapat disebabkan oleh latihan olahraga yang buruk, kelenturan betis yang kurang, asam urat tendon berlebih dalam darah, kelainan morfologi pada lengkung tendon kaki,penyakit rematik seperti patologi tendon kronis
  • Tendinitis siku atau epikondilitis, juga disebut epycondylitis atau “tennis elbow (karena hal ini sangat umum terjadi pada pemain tenis) adalah pengaruh dari tendon yang berada di luar siku dan yang mengontrol perpanjangan tangan dan pergelangan tangan. Diagnosis didasarkan pada pemeriksaan klinis di mana dokter akan melihat pasien kesakitan saat melakukan gerakan tertentu
  • Tendinitis pinggul ditandai dengan nyeri di bagian luar panggul, sedikit di bawah pangkal paha. Untuk membuat diagnosis, dokter akan melihat lokasi nyeri, tanda-tanda terkait dan juga riwayatnya. Untuk meredakan nyeri akibat tendonitis pinggul, istirahat dan minum obat anti-inflamasi diindikasikan
  • Tendon lutut yang umum terjadi pada atlet karate atau bola basket, misalnya peradangan tendon di tempurung lutut (tendinitis patella), tendon di sekitar paha depan atau tendon pada otot hamstring. Sering kali disebabkan oleh gerakan yang berlebihan dan berulang atau sebagai akibat dari syok langsung.

Etiologi tendonitis

Bagaimana menjelaskan munculnya tendonitis? Tendinitis dapat disebabkan oleh beberapa penyebab:

  • Masalah Gigi: gigi yang sakit, kerusakan yang tidak dirawat dengan baik, rahang yang terkatup atau bruksisme dapat menyebabkan ketidakseimbangan pada tubuh dan dapat memengaruhi tendon
  • Patologi metabolik lainnya: seperti diabetes, hiperkolesterolemia atau dislipidemia, merokok (karena menyebabkan penyumbatan pembuluh darah) atau faktor anatomis lainnya dapat menyebabkan keausan tendon secara progresif
  • Berolahragalah tanpa pemanasan: memainkan olahraga yang tidak biasa atau mengencangkan tendon yang tidak terlatih atau hangat dapat menyebabkan tendonitis. Demikian pula, tidak melakukan peregangan setelah aktivitas fisik dapat menyebabkan kerusakan pada tendon
  • Isyarat berulang: tendonitis umumnya disebabkan oleh gerakan tubuh yang terlalu sering diulang, baik saat berolahraga atau selama aktivitas profesional (contohnya jalur perakitan bekerja di pabrik, pekerjaan majikan di depan kompute). Atlet tingkat tinggi sering dihadapkan dengan tendonitis siku untuk pemain tenis dan tendonitis lutut untuk pemain bola basket
  • Dehidrasi: “Secara umum tidak minum cukup sebelum dan sesudah aktivitas fisik setiap hari. Dehidrasi memang dapat menyebabkan irigasi otot dan tendon yang buruk dan dapat menyebabkan cedera,”  jelas Nadège Sochay, fisioterapis di Grésy-sur-Aix
  • Usia dan aktivitas fisik: orang tua atau orang yang terlalu banyak duduk karena tendon kehilangan elastisitasnya seiring bertambahnya usia.

Gejala tendonitis

Tendinitis dapat terjadi setelah pengerahan tenaga atau pada awal melanjutkan aktivitas fisik, selama pemanasan atau setelah beberapa menit berolahraga, misalnya. Jadi, nyeri muncul saat meregangkan atau menekan tungkai, kemudian menjadi semakin intens. Jika peradangan berada pada stadium lanjut, hal itu dapat menyebabkan “lonjakan” nyeri, bahkan saat istirahat. Kadang-kadang bagian tubuh yang meradang bisa sedikit bengkak (munculnya sedikit edema pada persendian), merah dan panas, di mana peradangan itu berada.

Prognosis tendonitis

Dalam kasus yang parah, tendon bisa pecah, menyebabkan peningkatan rasa sakit dan pembengkakan dan kemungkinan perubahan permanen pada fungsi otot dan sendi terkait. Komplikasi serius dari tendinitis dan tenosinovitis termasuk kontraktur (atau pengencangan) tendon, jaringan parut (disebut adhesi), pengecilan otot dan kecacatan.

Anamnesis tendonitis

Untuk menegakkan diagnosis, dokter harus memastikan adanya kerusakan pada tendon. Untuk ini, dia dapat melakukan pemeriksaan fisik di mana dia akan menganalisis tanda-tanda klinis (nyeri dijelaskan oleh pasien menurut beberapa gerakan, adanya kemerahan, bengkak). Dia mungkin juga memesan rontgen. 

Untuk rasa sakit yang paling intens dan terus-menerus, ultrasound atau magnetic resonance imaging (MRI) dapat dilakukan dan akan menentukan apakah ada pecahnya tendon dan terutama, untuk melihat darimana asal muasalnya. Tendinitis adalah gerakan atau cedera tendon berulang.

Pengobatan tendonitis

Diantaranya:

  • Minum obat anti radang: perawatan medis tergantung pada luas dan lokasi tendinitis, tetapi dokter mungkin meresepkan obat antiinflamasi non steroid (NSAID) untuk menenangkan rasa sakit terlebih dahulu
  • Istirahatlah. Selama waktu ini, istirahat olahraga diperlukan (hentikan gerakan apapun yang menyebabkan rasa sakit) tetapi perhatikan bahwa “istirahat” tidak berarti “tidak aktif total” Menggunakan suntikan kortikosteroid bisa menjadi solusi untuk tendonitis kronis dan sebagai penyembuhan ligamen tanpa operasi. Dikombinasikan dengan obat anti inflamasi dan sering diresepkan sebagai suntikan lini kedua (atau infiltrasi kortison) memberikan pereda nyeri sementara. Di sini sekali lagi, istirahat itu penting! Suntikan kortikosteroid juga merupakan kontraindikasi pada beberapa orang, seperti mereka yang baru saja mengalami stroke atau mereka yang mengalami infeksi dalam waktu 3 bulan setelah injeksi. Terakhir, teknik tertentu seperti ultrasonografi atau perawatan interferensi dapat mengurangi nyeri dan menenangkan pembengkakan
  • Pembedahan jarang diindikasikan, kecuali tendon robek atau semua solusi terapeutik (obat-obatan, infiltrasi, pijat, cryotherapy, gelombang kejut) telah dipertimbangkan dan tidak berhasil. Dalam kasus ini, intervensi bedah (jahitan) kemudian dapat dipertimbangkan. Operasi dilakukan dengan bius lokal dan terdiri dari pembukaan kulit untuk “menyisir tendon”, artinya garis-garis dibuat di serat tendon untuk merangsang rekonstruksi. Umumnya, penyembuhan terjadi setelah 4 minggu dengan imobilisasi total, tetapi bisa lebih pendek atau lebih lama tergantung pasien.

Pencegahan tendonitis

Bagaimana cara mencegah tendonitis? Dengan istirahat dan pengobatan yang tepat, penyakit tendonitis biasanya hilang setelah beberapa bulan. Tetapi jika kita ingin memastikan bahwa itu tidak muncul kembali, ada tindakan penghindaran tertentu yang harus diambil:

  • Sejauh mungkin hindari gerakan yang terlalu berulang, baik di tempat kerja atau di olahraga
  • Beristirahatlah secara teratur selama upaya olahraga dan berhentilah segera setelah merasa sakit
  • Mengubah rencana kerja atau kebiasaan olahraga (melakukan peregangan lebih baik, menghidrasi diri dengan baik, menghilangkan gerakan tertentu) akan membantu mencegah terulangnya kembali
  • Jangan mencoba olahraga tanpa mengikuti kursus untuk memiliki postur tubuh yang benar dan menguasai gerakan teknis
  • Hindari bermain olahraga dalam kondisi ekstrim (sangat dingin, bersalju, kelembaban tinggi)
  • Sebelum dan sesudah latihan, sangat penting untuk melakukan pemanasan secara bertahap dan cukup lama (setidaknya 10 menit) untuk menghangatkan otot tendon dan membuatnya lebih fleksibel. Sama pentingnya untuk melakukan peregangan dengan benar setelah aktivitas fisik.

Referensi

  1. Stanford Health Care: Tendinitis: https://stanfordhealthcare.org/medical-conditions/bones-joints-and-muscles/tendonitis.html
  2. Medbroadcast: Tendinitis: https://medbroadcast.com/condition/getcondition/tendinitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *