Syok Hipovolemik

Pemahaman

Arti shock sendiri yaitu manifestasi kegagalan peredaran darah yang mengancam jiwa dimana secara tiba-tiba tekanan darah terlalu rendah sehingga tubuh tidak mendapatkan aliran darah dan oksigen yang cukup untuk dapat menopang tubuh.

Ada macam-macam syok, yaitu syok hipovolemik, kardiogenik, obstruktif, dan distributif. Syok hipovolemik adalah suatu keadaan dimana terjadi penurunan massa darah yang bersirkulasi, akibat utamanya yaitu penurunan aliran balik vena dan curah jantung. Sedangkan syok hipovolemia atau syok hemoragik adalah syok hipovolemik akibat kehilangan darah, cedera traumatis sejauh ini merupakan penyebab syok hemoragik yang paling umum.

Ada beberapa jenis hipovolemia yang dapat dikaitkan. Hipovolemia sejati, bisa menjadi konsekuensi syok perdarahan, kebocoran plasma (luka bakar yang luas, edema), kehilangan cairan pencernaan atau ginjal yang berlebihan atau pembentukan sektor ketiga. Relatif hipovolemia adalah konsekuensi dari peningkatan kapasitas sistem vaskular.

Etiologi hypovolemic shock

Penyebab syok hipovolemik terjadi karena hilangnya sekitar seperlima atau lebih dari jumlah normal darah di tubuh yang dapat dipicu oleh:

  • Diare
  • Muntah
  • Luka bakar
  • Keringat berlebihan
  • Pendarahan dari luka lain dan internal, seperti di saluran cerna.

Penurunan massa darah yang bersirkulasi yang mengakibatkan penurunan aliran balik vena sehingga bertanggung jawab atas penurunan curah jantung dan atas hipotensi arteri. Pentingnya hipotensi arteri tergantung di satu sisi pada sejauh mana penurunan volume darah dan di sisi lain pada efektivitas mekanisme kompensasi yang dikurangi oleh anemia, hipovolemia sebelumnya, gagal jantung dan anestesi. Beta blocker atau terapi vasodilator juga mengubah mekanisme kompensasi. Pada subjek yang masih muda dan sadar, pengertian syok hemoragik apabila terjadi kehilangan darah >50% dari total volume darah.

Mereka awalnya didasarkan pada respons sistem saraf simpatis. Penurunan tekanan darah menyebabkan rangsangan pada baroreflex. Reaksi simpatis yang intens dengan pelepasan adrenalin dan norepinefrin membuat peningkatan resistensi arteri sistemik (RAS) yang signifikan. Vasokonstriksi adalah respons utama terhadap hipovolemia. Oleh karena itu, terdapat peningkatan RAS, mengetahui bahwa peningkatan ini tidak seragam di seluruh tubuh, area tertentu yang disebut dengan hak istimewa (jantung, arteri koroner, sistem saraf pusat, ginjal) diawetkan hingga merusak otot, kulit dan mesenterium. Sirkulasi ginjal mengalami vasokonstriksi hanya untuk kehilangan darah >30% dari volume darah yang bersirkulasi (oliguria).

Mekanisme untuk menyusun kembali volume plasma dilaksanakan secara sekunder, transfer cairan dari sektor interstitial ke sektor pembuluh kapiler, peningkatan suplai albumin dari sektor vaskular asal limfatik melalui duktus toraks, reabsorpsi air dan garam dari sekresi aldosteron.

Pada fase lanjut terjadi gangguan perfusi jaringan ini, penyebab hipoksia dengan metabolisme anaerob dan asidosis laktat metabolik. Penderitaan jaringan juga diekspresikan dalam gagal ginjal dengan oliguria, OAP tipe lesi, iskemia pencernaan, gagal hati dan depresi miokard.

Gejala syok hipovolemik

Semakin besar dan cepat kehilangan darah, semakin parah pertandanya. Ciri-ciri syok dapat mencakup:

  • Nafas cepat
  • Kebingungan
  • Kelemahan umum
  • Kulit dingin dan lembap
  • Kecemasan atau agitasi
  • Berkeringat, kulit lembab
  • Warna kulit pucat (pallor)
  • Ketidaksadaran (kurangnya daya tanggap)
  • Keluarnya urin menurun atau justru tidak keluar.

Prognosis syok hipovolemik

Kondisi yang parah dapat berujung pada kematian, bahkan dengan perhatian medis segera. Orang dewasa yang lebih tua lebih mungkin mendapatkan hasil yang buruk dari syok. Komplikasi syok hipovolemik mungkin termasuk:

  • Kematian
  • Kerusakan otak
  • Serangan jantung
  • Kerusakan organ lainnya
  • Gangren lengan atau tungkai, terkadang mengarah ke amputasi
  • Kerusakan ginjal (mungkin memerlukan penggunaan mesin dialisis ginjal sementara atau permanen).

Anamnesis hypovolemic shock

Diagnosa syok hipovolemik biasanya cukup mudah dibuat. Dalam semua kasus, pasien harus diperiksa, tekanan darahnya dipantau dan diuresis diukur. Jika terjadi syok, kateter arteri dipasang di tempatnya yang memungkinkan tekanan darah terus dipantau. Pemantauan variasi ventilasi pada tekanan arteri merupakan cerminan yang baik dari hipovolemia.

USG jantung transesofagus untuk memperkirakan preload ventrikel kanan. Penilaian biologis harus dilakukan, RAI dan NFS-Pl untuk menilai penurunan hemoglobin dan hematokrit, kemungkinan trombositopenia, ionogram darah yang menunjukkan penurunan protidemia serta penilaian koagulasi untuk menilai penurunan TP dan fibrinogen.

Pengobatan hypovolemic shock

Beberapa pilihan penanganan syok hipovolemik yang dapat dilakukan:

Prosedur hemostasis

Jika terjadi shock hemorrhagic, kecepatan prosedur hemostasis yang diutamakan. Penyembuhan aneurisma aorta, jahitan pembuluh darah, splenektomi hemostasis, pengangkatan luka hati dan penyembuhan kehamilan ektopik.

Pemeliharaan volume darah

Bahkan koreksi volume darah yang tidak tuntas adalah prioritas pertama dalam pengobatan syok. Anemia lebih dapat ditoleransi daripada hipovolemia. Yang terakhir mungkin bertanggung jawab atas penurunan aliran balik vena yang dramatis dengan deaktivasi jantung dan henti sirkulasi.

Pengisian vaskular

Pendekatan ukuran 14 dan 16 yang andal diperlukan pada lipatan siku, jugularis eksternal atau penempatan desilet femoralis. Kateter sentral sebenarnya bukan opsi pertama karena kalibernya terbatas dan penempatannya dapat menunda perawatan. Terkadang berguna untuk rute di area vena kava superior dan vena kava inferior, terutama pada korban polytrauma. Sedapat mungkin kita tidak boleh melupakan tentang pemanasan sebelum berolahraga.

Pencegahan shock hipovolemik

Mencegah lebih mudah daripada mencoba mengobatinya. Mengobati pemicunya dengan cepat akan mengurangi risiko terjadinya syok yang parah, pertolongan pertama dini dapat membantu mengendalikan syok.

Pencegahan komplikasi:

  • Syok berat disertai ARDS dan gagal ginjal akut, komplikasinya dicegah akan tergantung pada kecepatan koreksi syok
  • Jika terjadi perdarahan gastrointestinal bagian atas yang signifikan pada pasien yang terkejut, terobsesi dan kelelahan. Tabung pengisap lambung harus dimasukkan dengan cepat dan bahkan pada akhirnya mengintubasi pasien untuk melindungi saluran udara bagian atas
  • Syok hipovolemia menghasilkan vasokonstriksi yang hebat di wilayah splanknikus. Dalam konteks ini, lesi pada mukosa pencernaan yang bersifat iskemik dapat muncul yang mungkin merupakan sumber translokasi bakteri. Sirkulasi wilayah ini perlu dipertahankan dengan memastikan curah jantung yang benar, tekanan perfusi yang memuaskan dan peningkatan sirkulasi lokal dengan penggunaan dobutamin pada 3g amma per Kg per menit.

Referensi

  1. ScienceDirect: Hypovolemic Shock: https://www.sciencedirect.com/topics/medicine-and-dentistry/hypovolemic-shock
  2. MedlinePlus: Hypovolemic shock: https://medlineplus.gov/ency/article/000167.htm
  3. NCBI: Hypovolemic Shock: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK513297

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *