Syok Anafilaktik (Anafilaksis)

Pemahaman

Syok adalah suatu kondisi di mana tekanan darah terlalu rendah sehingga tubuh tidak mendapatkan aliran darah yang cukup dan kekurangan oksigen yang dapat menopang tubuh. Keadaan hipoperfusi organ yang mengakibatkan disfungsi seluler ini dapat berujung pada kematian. Anafilaksis atau anaphylaxis adalah suatu reaksi yang parah dan berpotensi mengancam nyawa terhadap pemicu seperti alergi, itu bisa terjadi secara tiba-tiba, bisa memburuk dengan cepat dan bisa mematikan.

Pengertian syok anafilaktik yaitu suatu reaksi alergi yang parah dan tidak proporsional, kemungkinan besar menyebabkan kematian orang yang terkena akibat serangan jantung atau pernapasan, kenang Dr Anne Denise Monneret Vautrin, ahli alergi di CHU Nancy. Tapi seperti yang ditunjukkan oleh Dr. Bertrand Delaisi, ahli paru anak di Rumah Sakit Robert-Debré di Paris, reaksi anafilaksis adalah bagian dari syok anafilaksis yang parah, edema laring (atau angioedema) yang menyebabkan asfiksia dan asma akut berat juga disertakan. Sekitar 1% alergi anafilaksis parah dan proporsi yang sama menyebabkan kematian.

Ada juga syok vasodilatasi atau syok distributif adalah suatu kondisi yang menyebabkan pembuluh darah kehilangan nada, terjadi akibat vasodilatasi yang berlebihan dan gangguan distribusi aliran darah.

Gejala anafilaksis syok

Etiologi syok anafilaktik

Secara teori, semua alergen dapat menyebabkan anafilaktik shock. Tetapi faktanya:

  • Hymenoptera racun (lebah, tawon, lebah, lebah) lebih sering terlibat pada orang dewasa di mana mereka memperhitungkan setengah dari kasus
  • Makanan lebih banyak terjadi pada anak-anak (50% dari reaksi alergi yang parah disebabkan oleh konsumsi telur, susu sapi, kedelai atau kacang tanah).

Prevalensi syok anafilatik telah meningkat tajam selama 20 tahun terakhir, seiring dengan peningkatan prevalensi alergi. Selama 10 tahun, alergi makanan memang meningkat 5 kali lipat dengan semakin banyak kasus pada anak di bawah 4 tahun dan bahkan baru-baru ini, pada bayi di bawah 13 bulan.

Gejala anafilaksis syok

Syok anafilaksis adalah badai gejala pada tingkat yang berbeda, ini dibedakan dari reaksi alergi “sederhana” dengan tingkat keparahan gejalanya. Dalam kebanyakan kasus, tanda-tanda kulit yang hadir:

  • Gatal-gatal
  • Ruam
  • Pembengkakan pada kelopak mata dan bibir, lidah, tenggorokan dan tangan.
  • Sistem pencernaan dan sistem pernafasan tidak luput dari serangan. Terkadang muncul diare dan asma, khususnya sekitar 20 menit setelah konsumsi makanan yang menyebabkan alergi.

Prognosis syok anafilaktik

Gejala yang paling serius yang membutuhkan penanganan anafilaktik syok segera atau berisiko mengancam jiwa adalah penurunan tekanan darah di bawah 6, menyebabkan ketidaksadaran dan edema pada selaput lendir. Laring yang dapat menyebabkan sesak napas, pembengkakan saluran udara bagian atas atau serangan asma yang parah. Gambaran klinis tersebut dapat muncul dalam waktu 15 menit setelah gigitan Hymenoptera dan dalam 30 menit setelah konsumsi makanan yang menyebabkan alergi.

Anamnesis anaphylactic shock

Diagnosis anafilaksis harus bisa ditegakkan secara cepat karena reaksi dapat dengan mudah berkembang menjadi syok, biasanya dibuat ketika gejala muncul dalam waktu 1 jam setelah terpapar antigen tertentu. Setelah pasien stabil, pemeriksaan lebih mendetail baru dilakukan. Identifikasi alergen yang dipertanyakan oleh ahli alergi dan pendidikan terapeutik pasien.

Pada reaksi sistemik ringan dan sedang, diagnosis bandingnya antara diagnosa urtikaria dan angioedema. Pengujian juga dikonfirmasi menggunakan histamin serum dan kadar triptase sulit dilakukan, karena sampel darah harus diambil dengan pertimbangan waktu yang ketat. Pengujian kulit alergen dan uji in vitro untuk imunoglobulin E serum dari alergen spesifik tidak dapat diandalkan untuk memprediksi apa yang akan mengembangkan anafilaksis.

Pengobatan shock anafilaksis

Penanganan syok anafilaktik dasar yaitu dengan injeksi epinefrin intramuskular langsung ke paha, siapapun dengan anafilaktik parah harus memiliki pena auto-injector yang berguna setiap saat. Saat ini ada 3 di pasaran, semuanya generasi pertama. Penanganan syok anafilaktik terbaru berupa Pena generasi kedua baru-baru ini muncul, Epipen yang  dengan jarumnya secara otomatis tertutup oleh ujung pelindung, pena ini lebih sederhana dan lebih aman serta dapat digunakan melalui pakaian. Perlengkapan darurat penderita juga harus berisi bronkodilator dan antihistamin.

Hilangnya pertanda harus segera terjadi. Namun, jika tidak ada perbaikan yang terlihat atau jika memburuk, jangan ragu untuk menyuntikkan kembali adrenalin 5-15 menit kemudian, kata Dr Elie Latcheva, direktur medis MEDA Pharma, yang memasarkan pena injektor otomatis Epipen. Karena alasan inilah pemantauan pasien sangat penting. Untuk anak-anak, rawat inap setidaknya harus 24 jam periode yang diamati! Untuk orang dewasa, tidak ada konsensus internasional tetapi 6-12 jam rawat inap akan berguna.

Ciri yang menunjukkan reaksi anafilaksis ringan yang membutuhkan penggunaan antihistamin:

  • Korban memiliki mulut yang gatal
  • Bibirnya membengkak
  • Bercak merah muncul
  • Mengeluh sakit perut
  • Masih bisa berbicara dan bernapas.

Ciri yang menunjukkan reaksi anafilaktik parah dan memerlukan penggunaan pena injeksi otomatis epinefrin:

  • Suara korban berubah
  • Mengalami kesulitan bernapas
  • Mengeluh sakit perut dan muntah
  • Menggaruk tangan, kaki, kepalanya
  • Merasa buruk, gelisah.

Pencegahan shock anafilaktik

Beberapa langkah yang dapat dilakukan sebagai bentuk penghindaran, antara lain:

  • Bawa makanan sendiri
  • Baca label makanan untuk memverifikasi bahan
  • Bersihkan meja untuk menghindari pemicu alergi makanan
  • Selalu perbarui epiPen Anda dan bawa 2 dosis epinefrin
  • Kenakan gelang peringatan medis untuk mencegah pemberian obat yang mengganggu
  • Beri tahu orang yang bersosialisasi dengan Anda tentang alergi Anda untuk mencegah serangan alergi makanan. Ini dapat membantu mereka mengambil langkah yang tepat jika Anda mengalami anafilaktik syok dan tidak dapat merespons gejala Anda sendiri.

Referensi

  1. American Family Physicians: Anaphylaxis: Recognition and Management: https://www.aafp.org/afp/2011/1115/p1111.html
  2. Everyday Health: 8 Ways to Avoid Anaphylactic Shock: https://www.everydayhealth.com/allergy-pictures/ways-to-avoid-anaphylactic-shock.aspx

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *