Striktur (Stenosis) Uretra

Pemahan

Striktur adalah penyempitan, stenosis uretra yang kadang-kadang disebut sebagai striktur uretra adalah penyempitan uretra. Dengan kata lain striktur uretra adalah jaringan parut yang membatasi uretra. Apa itu ureter? Ureter adalah saluran tempat mengalirnya urin dari rongga ginjal atau pelvis menuju ke kandung kemih atau kantung kencing. Uretra adalah saluran yang dilewati urin untuk meninggalkan tubuh saat buang air kecil, fungsi uretra yang utama ialah untuk membawa dan membuang air seni dan sperma keluar dari tubuh.

Pada uretra wanita, panjang uretra sekitar 2,5-4 cm dan terletak di antara klitorisdan pembukaan vagina. Lelaki memiliki uretra yang lebih panjang dari wanita. Artinya, wanita lebih berisiko terkena infeksi kantung kemih atau sistitis dan infeksi saluran kemih. Sesuai posisinya, terdapat 4 bagian pars uretra pada uretra pria. 1-2 inci Paling atas yang dilewati urin disebut ruptur uretra posterior. Striktur yang terjadi pada 1 “sampai” 2 pertama uretra disebut striktur posterior. 9-10 Terakhir dari uretra disebut ruptur uretra anterior (striktur anterior).

Etiologi striktur uretra

Ini dapat hadir saat lahir atau berkembang setelah infeksi atau cedera. Paling sering penyebab striktur uretra ialah lesi atau infeksi sebelumnya, seperti penyakit menular seksual yang sekarang menjadi penyebab yang langka. Namun, seringkali tidak ada penyebab retensi urin yang jelas yang dapat ditemukan. Pemicu lainnya yaitu cedera pada skrotum atau perineum, operasi prostat, pengangkatan batu ginjal, kateterisasi urin atau kecelakaan akibat alat bedah lainnya.

Gejala striktur uretra

Sedikit penyempitan saluran kencing biasanya menyebabkan aliran urin yang kurang kuat atau aliran ganda, striktur kronis dapat sepenuhnya menghalangi aliran urin. Tekanan menumpuk di belakang stenosis dapat menyebabkan ekstensi uretra terbentuk di jaringan yang berdekatan (divertikula). Dengan mengurangi frekuensi dan efektivitas buang air kecil, penyempitan sering kali menyebabkan infeksi saluran kemih.

Beberapa manifestasinya, contohnya sakit perut, uretra bocor, nyeri ketika pipis, darah dalam air mani, penyemprotan aliran urin, pembengkakan pada penis, air seni berdarah atau gelap, aliran air seni lambat atau menurun dan kehilangan kendali kandung kemih.

Prognosis stenosis uretra

Mayoritas pria dengan striktur memiliki gejala berkemih dan penyimpanan, banyak yang mengalami hematuria dan infeksi saluran kemih berulang karena residu postvoid. Komplikasi yang lebih parah mungkin termasuk retensi urin akut, karsinoma uretra, gagal ginjal, gangren Fournier dan kontraktilitas kandung kemih. Pengertian retensi urine ialah ketidakmampuan untuk melakukan urinasi meskipun terdapat keinginan atau dorongan terhadap hal tersebut.

Sekitar 90% pria mengalami komplikasi ketika menjalani penatalaksanaan penyakit striktur uretra. Komplikasi langsung dan utama pada operasi uretra adalah perdarahan, infeksi, inkontinensia, impotensi, iritasi meatus uretra (pembukaan di ujung penis) dan kekambuhan striktur.

Anamnesis stenosis uretra

Ahli urologi (dokter yang mengkhususkan diri dalam mendiagnosis dan mengobati gangguan saluran ureter dan sistem reproduksi pria) mendiagnosis penyempitan menggunakan rontgen setelah media kontras radioopak dimasukkan ke dalam uretra (uretrografi retrograde) atau dengan melihat langsung ke dalam uretra menggunakan probe serat optik fleksibel (sistoskopi), dimasukkan setelah pemberian pelumas yang mengandung anestesi lokal.

Pengobatan striktur uretra

Untuk menangani penyempitan, ahli urologi memperlebar (melebarkan) uretra dengan mematikan rasa yang dialami pasien, kemudian memasukkan alat yang membuka penyempitan ureter lebih jauh. Kadang-kadang ahli urologi dapat memotong stenosis (urethrotomy) dengan memasukkan alat ke dalam uretra dan menggunakan pisau bedah kecil atau laser serat untuk membuat sayatan.

Striktur (Stenosis) Uretra

Jarang jaringan parut terbentuk setelah pengobatan penyempitan yang menyebabkan penyempitan uretra terulang kembali. Jika stenosis berulang, jaringan parut mungkin perlu diangkat melalui pembedahan dan rekonstruksi uretra (urethroplasty). Pengobatan prostat dilakukan dengan operasi TURP. Pengertian TURP atau Transurethral Resection of the Prostate ialah prosedur operasi untuk membuang bagian dalam dari kelenjar prostat.

Pencegahan stenosis uretra

Mengalami kelainan ini sungguh dapat mengganggu keseharian kita, untuk itu Anda sebaiknya menerapkan langkah berikut sebagai upaya penghindaran:

  • Hindari cedera uretra dan panggul

  • Hati-hati dengan kateterisasi sendiri, gunakan jeli pelumas secara bebas atau gunakan kateter sekecil mungkin yang dibutuhkan untuk waktu sesingkat mungkin

  • Hindari infeksi menular seksual, gunakan pelindung (kondom) atau menghindari hubungan seks dengan pasangan yang terinfeksi. Uretritis gonore pernah menjadi penyebab striktur yang paling umum, antibiotik telah membantu mencegah hal ini.

Referensi

  1. European Association of Urology: Incidence, Causes, and Complications of Urethral Stricture Disease: https://www.eu-openscience.europeanurology.com/article/S1569-9056(15)00065-2/pdf

  2. Cleveland Clinic: Posterior Urethral Stenosis: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17757-posterior-urethral-stenosis

  3. Urethral Stricture Disease: What is Urethral Stricture Disease?: https://www.urologyhealth.org/urology-a-z/u/urethral-stricture-disease

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *