Stomatitis

Pemahaman

Stomatitis adalah gangguan menjengkelkan yang biasanya mempengaruhi gusi dan membran mukosa mulut. Hal ini umumnya diyakini karena kebersihan yang buruk, namun salah satu penyebab lain paling umum adalah stres. Perawatan farmakologis khusus, defisiensi dalam makanan, sistem kekebalan yang lemah dan ketidakseimbangan hormon, juga dapat merangsang penampilan mereka. Infeksi selaput lendir mulut ini juga mempengaruhi anak-anak dan berasal dari situasi imunosupresi dan bukan dari kebersihan gigi yang buruk seperti yang umumnya diyakini.

Pengertian mukosa yaitu lapisan basah yang berkontak dengan lingkungan eksternal (udara). Bukal merupakan bagian dari mulut yang membatasi secara anterior dan lateral antar bibir dan pipi, secara posterior dan medial (tengah) antara gigi dan gusi serta di atas dan di bawah dari mukosa yang terbentang antara mulut, pipi dan gusi. Salah satu penyebab mukosa bukal yaitu akibat radiasi radiografi panoramik. 

Pengertian stomatitis aftosa adalah infeksi di mana lesi muncul di dalam mulut, bibir, lidah dan langit-langit. Ukuran sariawan bisa mencapai 4 mm. Gangguan ini disebabkan oleh berbagai jenis virus. Yang lebih ringan disebabkan oleh adenovirus atau enterovirus, menyebabkan demam rendah, sakit tenggorokan, dan munculnya sariawan. Kondisi lebih serius adalah stomatitis herpes, yang disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1.

Ia berperilaku seperti herpes sehingga setelah pertama kali terjangkit, virus tetap tidak aktif dan mungkin kambuh. Pada periode kelemahan pertahanan kekebalan, seperti setelah sakit atau stres yang kuat dan selama terpapar sinar UV. Virus ini memanifestasikan dirinya dengan vesikula cluster yang hadir di berbagai titik selaput lendir mulut, lidah dan gusi, bahkan sampai ke bibir bisa pecah. Kelenjar getah bening di tenggorokan membengkak dan demam selalu muncul (bahkan tinggi) dan bisa bertahan selama beberapa hari.

Menurut data dari Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) tahun 2013, prevalensi nasional masalah kesehatan gigi dan mulut adalah 25,9%. Prevalensi ini meningkat dari tahun 2007 yang hanya 23,2%.

Etiologi stomatitis

Tanpa mengurangi eritematosa dan stomatitis herpes yang masing-masing disebabkan oleh masalah gastrointestinal, penyakit menular dan virus herpes simpleks tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan gangguan pada selaput lendir mulut ini. Tampaknya ketegangan saraf adalah salah satu kemungkinan penyebabnya. Pola makan juga merupakan faktor risiko radang mulut, yang dapat menyebabkan gangguan sistem kekebalan karena penggunaan obat-obatan tertentu atau kekurangan asam folat , vitamin B12, dan zat besi. Ulser adalah borok, yang muncul di bibir bagian dalam, bisa jadi itu disebabkan oleh terlalu seringnya menggosok gigi. 

Menurut beberapa penelitian, wanita tampaknya lebih rentan terhadap gangguan ini. Terutama pada awal masa menstruasi, kecuali dalam kasus yang disebut stomatitis nikotina yang menyerang semua perokok berat. Penyakit stomatitis sering terjadi pada perokok saat berhenti merokok, sedangkan hal itu tidak terjadi pada perokok aktif. Ini karena merokok dapat menyebabkan hiperkeratinisasi pada epitel mukosa, yang berperan sebagai faktor pelindung terhadap perkembangan sariawan. Tapi tentu kami tidak menganjurkan untuk merokok!

Gejala stomatitis

Aphthae biasanya berukuran sekitar 2,5 cm (stomatitis aphthous). Mereka disertai rasa sakit, hadir dalam fase akut selama 3-4 hari pertama dan untuk periode total paling lama 2 minggu. Mereka dicirikan oleh warna putih kekuningan dan lingkaran merah yang mengelilinginya. Pada beberapa kasus, terjadi perdarahan dan demam (ulcerative stomatitis) yang dapat menyebabkan kantuk dan pembengkakan kelenjar getah bening. Ulserasi tidak menular, tetapi kecenderungan perkembangannya tampak turun-temurun.

Keluhan stomatitis pada anak-anak dapat berupa sariawan bisa menyakitkan, terutama yang berasal dari herpes. Sehingga perlu mengoleskan salep lokal berdasarkan lidah buaya, yang membatasi ketidaknyamanan dan membantu penyembuhan. Si kecil akan hipersensitif terhadap makanan panas dan akan memiliki sedikit keinginan untuk makan karena adanya ketidaknyamanan mengunyah. Tidak perlu khawatir jika selama infeksi mereka tidak memiliki nafsu makan yang banyak. Lebih baik tidak memaksa mereka untuk makan dan  memberi mereka makanan segar, lebih disukai dalam bentuk cair (seperti sup sayuran hangat dan smoothie buah). Pada hari-hari kritis, pilih makanan yang dingin dan manis. Misalnya es krim, susu, yogurt, dan biarkan mereka minum dalam jumlah yang lebih banyak.

Prognosis stomatitis

Post herpetic neuralgia biasanya dihubungkan dengan proses radang yang mengakibatkan terjadinya kerusakan pada neuron saraf sensoris. Kerusakan dapat berupa dieliminasi dari neuron saraf sensoris sampai nekrosis. Komplikasi lain yang dapat terjadi antara lain timbulnya

superinfeksi pada ulser mukokutan, kebutaan karena nekrosis akut pada retina dan neuropati. Hal tersebut akan mempersulit pada waktu perawatan. Komplikasi berupa Post herpetic neuralgia sering dijumpai pada penderita herpes zoster dengan usia diatas 50 tahun.

Anamnesis stomatitis

Pengertian anamnesa ialah cara pemeriksaan yang dilakukan dengan wawancara baik langsung pada pasien (auto anamnese) atau pada orang tua atau sumber lain (allo anamnese). 80% untuk menegakkan diagnosa didapatkan dari anamnese. Membuat penilaian klinis tentang perubahan status kesehatan klien dan pelaksanaannya.

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter gigi dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. 

Beberapa pertanyaan lain yang mungkin akan ditanyakan seperti riwayat makanan dan obat-obatan yang dikonsumsi (stomatitis juga dapat terjadi akibat reaksi hipersensitivitas). Pada pemeriksaan fisik di luar rongga mulut meliputi pemeriksaan suhu tubuh sebab demam merupakan salah satu ciri herpes yang dapat menjadi penyebab stomatitis herpes, sedangkan pemeriksaan di dalam rongga mulut meliputi pemeriksaan gigi maupun alat-alat perawatan gigi (kawat dan penahan gigi, gigi palsu, maupun aksesoris lain) untuk melihat apakah ada bagian tajam yang dapat menimbulkan iritasi dan melukai bagian dalam mulut.

Pengobatan stomatitis

Solusi alami paling populer untuk menyembuhkan stomatitis, adalah:

  • Natrium bikarbonat, cukup larutkan satu sendok teh dalam segelas air, menggunakan larutan tersebut untuk melakukan pembilasan antibakteri dan antivirus.
  • Teh hitam. Untuk merasakan manfaat asam tanat ini, hanya perlu meletakkan kantong teh yang agak lembab dan tidak terlalu panas di bagian yang kritis selama beberapa menit.
  • Penggunaan gel lidah buaya dianjurkan untuk kelainan yang cukup serius. Selain sebagai desinfektan, gel dapat dengan cepat menyembuhkan bagian yang terjajah stomatitis.
  • Jus lemon atau minyak esensial lemonTambahkan beberapa tetes ke segelas air dengan bikarbonat, untuk menerapkan efek pada stomatitis. Mungkin karena alasan yang sama inilah buahbuahan dan sayuran yang kaya vitamin C tampaknya dapat meredakan dan mempercepat hilangnya bisul.
  • Sage dan thyme infus atau cengkeh dan daun jelatang, juga solusi alami yang sangat baik untuk memfasilitasi penyerapan sariawan. 1 genggam daun sage atau thyme 250 ml air, biarkan meresap setidaknya 10 menit dalam air mendidih. Setelah siap, infus akan disaring dan terakhir diletakkan pada bagian yang meradang, saat masih hangat. Lakukan infus selama 20 menit

Secara umum, pengenceran terendah (579 CH) memfasilitasi sekresi cepat, sementara lebih banyak waktu diperlukan untuk memblokir dan memfasilitasi reabsorpsi sehingga menimbulkan dinamisasi yang lebih tinggi. Untuk pengobatan supurasi yang terkonsentrasi di lidah yang menyertai halitosis, dimungkinkan untuk menggunakan obat mineral seperti album arsenicum. Salah satu pengobatan alami paling terkenal untuk  sebagai obat stomatitis aphthous yang tidak diragukan lagi adalah boraks, terutama diindikasikan untuk pengobatan bisul pada bayi .Yang sama efektifnya adalah batu kapur karbonat, sementara mereka yang menderita stomatitis akibat herpes sebaiknya membeli nitricum acidum (asam mineral yang digunakan untuk pengobatan berbagai jenis iritasi).

Mercurius Solubilis adalah obat homeopati yang sering direkomendasikan untuk mengobati penyakit mulut, baik yang akut dan kronis. Penderita stomatitis yang ditandai dengan sariawan dengan sekresi, lebih baik menggunakan hidrostatis, yang bekerja pada semua selaput lendir. Akhirnya, untuk kasus yang paling parah, pengobatan alternatif telah menyediakan butiran sulphuricum acidum (minyak vitriol) yang bebas gluten dan bebas laktosa. Ini tidak lain adalah asam sulfat, yang sama yang terbentuk di solfataras. Dapat digunakan untuk mengobati trauma, memar, kecemasan dan juga untuk sariawan (terutama pada anakanak dan bayi), meredakan sariawan dengan gusi berdarah dan dapat secara bertahap (dalam beberapa hari) menghilangkan rasa sakit.

Pencegahan stomatitis

Mencegah sariawan antara lain, dengan:

  • Kelola stres
  • Ganti sikat gigi bila sudah tidak baik
  • Bila bersikat gigi, jangan terburu-buru 
  • Makan dengan tenang agar bibir atau lidah tidak tergigit
  • Minimal 2 kali sehari membersihkan mulut dengan sikat gigi dan benang gigi
  • Pastikan gigi dan mulut selalu terawat, berkumur dengan antiseptik jika ada gangguan sariawan
  • Perbanyak sayuran dan buah-buahan karena banyak mengandung vitamin C,B 2, B5, dan asam folat.

Referensi

  1. IDAI: Stomatitis (Sariawan) Pada Anak: (https://www.idai.or.id/artikel/seputar-kesehatan-anak/stomatitis-sariawan-pada-anak)
  2. Jurnal.unpad.ac.id: Kualitas hidup pasien dengan inflamasi mukosa mulut stomatitis aftosa rekuren: (http://jurnal.unpad.ac.id/jkg/article/download/18191/9089)
  3. Jurnal Kedokteran Gigi Universitas Indonsia: Lesi Ulserasi Rongga Mulut yang Sering di Jumpai Berhubungan Dengan Infeksi Virus: (http://www.jdentistry.ui.ac.id/index.php/JDI/article/view/455)
  4. SehatQ: Stomatitis: (https://www.sehatq.com/penyakit/stomatitis)
  5. Poltekkes Kupang: Anamnesis dan pemeriksaan – Poltekkes Kupang: (https://www.poltekkeskupang.ac.id/informasi/download/category/8-mkjk.html?download=40:periksa&start=20)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *