Stenosis Spinal

Pemahaman

Berasal dari bahasa Yunani “Stenos”, stenosis adalah pengetatan. Sedangkan spinal atau spine artinya tulang belakang. Jadi spinal stenosis adalah penyempitan sebagian dari tulang belakang melalui medula spinalis, bagian ini disebut kanal stenosis dan sering mengakibatkan gejala nyeri kronis serta berpotensi melumpuhkan penderitanya.

Pengertian tulang belakang seorang manusia yaitu terdiri dari 33 dengan sakrum dan tulang ekor yang bergerak dan saling mengartikulasikan (total) untuk melindungi sumsum tulang belakang yang diperlukan agar sebagian besar tubuh berfungsi sesuai tugasnya. Pengertian medula spinalis ialah sumsum tulang belakang, letak medula spinalis ada dari ruas tulang leher (memanjang) sampai dengan antara tulang pertama dan kedua.

Setiap vertebra dibagi sebagai berikut:

  • Kanal sentral
  • Elemen selanjutnya
  • Badan vertebral (disebut tuberkulum anterior untuk atlas atau C1).

Pengertian stenosis tulang atau canal stenosis adalah pengecilan saluran pusat yang dapat mengiritasi saraf tulang belakang atau saraf akar yang muncul. Spine leher (sering di C5-C6 dan C6-C7), lumbar spinal stenosis (lebih teratur di L4-L5) dan spine lumbosakral (L5-S1) merupakan area yang paling sering terkena. Ada juga stenosis foraminal yang mempengaruhi foramen intervertebralis (lubang konjugasi). Foramina intervertebralis ialah lubang kecil yang terletak di antara 2 spine di mana saraf keluar di luar spine, area-area ini juga dapat menderita stenosis dan karena itu ruangnya menjadi sempit.

Ada beberapa cara untuk membagi stenosis:

  • Stenosis spinalis atau foraminal ringan dan sedang: ruang sedikit berkurang → minim atau tanpa pertanda
  • Foraminal yang parah: ruangnya sangat berkurang → gejala bisa menjadi sangat nyeri dan melemahkan
  • Foraminal unilateral: hanya 1 foramen intervertebralis yang terkena → hanya mempengaruhi 1 sisi (lengan atau kaki)
  • Foraminal bilateral: kedua foramina pada tingkat yang sama terpengaruh → berdampak pada kedua sisi.

Gejala spinal stenosis

Etiologi stenosis spinal

Beberapa pemicu stenosis, antara lain:

  • Trauma
  • Skoliosis
  • Herniated disc
  • Kondisi bawaan
  • Spondylolisthesis
  • Patologi canal. Penyakit tulang tertentu dapat menyebabkan deformasi atau penebalan tulang belakang
  • Penuaan. Osteoartritis tingkat lanjut dapat menyebabkan pembentukan pertumbuhan tulang kecil yang disebut “osteofit”  yang kemudian dapat mengurangi kaliber pusat canalis stenosis. Selain itu, proses penuaan yang normal dapat mengakibatkan penebalan pada ligamen (ligamentum kuning atau flavum) yang terletak di dalam saluran sentral dan menyebabkan penyempitan ruang di sana. Ligamentum adalah pita jaringan fibrosa yang menghubungkan tulang rawan, berfungsi untuk mendukung dan memperkuat persendian.

Gejala spinal stenosis

Ciri-cirinya:

  • Tidak ada indikasi, mungkin karena ini sepenuhnya asimtomatik
  • Kelemahan otot di lengan dan tangan (stenosis serviks) atau di tungkai dan kaki (stenosis lumbal). Intensitas kompresi akan menentukan tingkat keparahan gejala
  • Mati rasa: serviks stenosis atau di tungkai dan lumbal. Intensitas kompresi pada medula spinalis akan menentukan tingkat keparahan simtom, mulai dari parestesia sederhana (kesemutan, kesemutan, perih, rasa terbakar) hingga anestesi total (hilangnya semua kepekaan)
  • Nyeri: stenosis foraminal serviks dapat membuat nyeri pada leher, lengan, dan tangan. Pengertian lumbal yaitu pinggang, bisa menimbulkan nyeri di punggung bawah, tungkai dan kaki (saraf skiatik). Rasa tidak nyaman sering diperburuk ketika berjalan dan melunak (terasa lebih enak) dengan istirahat. Penderita biasanya akan lebih nyaman pada posisi fleksi lumbal (punggung membungkuk ke depan).

Prognosis stenosis spinal

Pengetatan parah yang tidak diobati dapat berkembang dan mengakibatkan:

  • Mati rasa
  • Kelemahan
  • Inkontinensia
  • Masalah keseimbangan
  • Hipotonia sederhana hingga kelumpuhan total.

Anamnesis stenosis spinal

Seorang rheumatologist akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan pasien, pemeriksaan fisik dan akan mempertimbangkan kondisi lain yang dapat menyebabkan ciri serupa, seperti artritis pada pinggul atau lutut, gangguan pada sistem saraf atau jantung dan pembuluh darah. 

Tes lain untuk memastikan diagnosis dan menentukan keseriusan kondisi, termasuk:

  • EMG (elektromiogram), memeriksa saraf yang menuju ke kaki
  • X-ray, mengevaluasi osteoartritis, taji tulang dan canal stenosis
  • Pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT), melihat lebih detail dari saluran punggung dan spine
  • Pemindaian magnetic resonance imaging (MRI), mengambil gambar medula spinalis dan saraf
  • Rontgen pinggul atau lutut, tes darah, serta tes untuk memeriksa sirkulasi di kaki dan untuk menyingkirkan penyakit lain dengan gejala serupa.

Pengobatan spinal stenosis

Tidak ada obat untuk penyakit ini, tetapi ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengurangi rasa sakit dan meningkatkan kelenturan (kemampuan untuk membungkuk dan bergerak). Gerak fisik secara teratur sangat penting untuk menjaga otot tetap kuat menyedikitkan ngilu dan meningkatkan fleksibilitas, kekuatan serta kesejahteraan umum. Pilihan pengobatan bergantung pada seberapa akut memengaruhi kualitas hidup penderita.

Karena penyakit ini dapat menjadi sangat melemahkan setiap hari, pasti setiap penderita mencari bantuan dari simtom mereka. Sebelum memikirkan tentang operasi, ada beberapa pilihan terapi yang tersedia. Metode Cox merupakan terapi yang dikembangkan oleh Dr. James Cox lebih dari 40 tahun yang lalu, teknisnya didasarkan pada gangguan fleksi segmental yang dilakukan pada tingkat lantai vertebra yang terkena. Metode ini sangat lembut, minimal invasif, nyaman dan tidak terlalu menyakitkan, dimana jumlah perawatan yang diperlukan akan tergantung pada tingkat gangguan serta faktor resiko, tetapi efek positif biasanya terlihat dari perawatan pertama.

Teknik Cox akan membantu meningkatkan kaliber spinal canal pusat untuk iritasi rilis ke medula spinalis. Selain itu, jika diindikasikan akan memiliki efek memulihkan gerakan normal antara foraminal maka manipulasi spine ringan dilakukan. Iritasi juga dapat dikurangi pada tingkat ini, dari latihan peregangan dan bala bantuan akan ditentukan kemudian. Hal-hal ergonomis juga akan diberikan untuk mencegah kekambuhan.

Dalam kasus spinal stenosis, efek teknis cox:

  • Mobilitas segmental meningkat
  • Nyeri dan mati rasa berkurang
  • Penurunan peradangan, iritasi, tekanan pada saraf dan  intradiscal
  • Bentangan flavum yang terletak di dalam saluran sentral
  • Peningkatan ukuran foramina intervertebralis sekitar 28% (tempat keluarnya saraf), ruang untuk medula spinalis dan mikrosirkulasi darah lokal.

Pencegahan spinal stenosis

Akar masalah paling umum ialah penuaan, Anda jelas tidak dapat mencegahnya. Mencegah dilakukan dengan mempraktekkan kebiasaan tertentu untuk meningkatkan dan menjaga kesehatan tulang belakang. Jika sudah mengalami spinal stenosis, berolahraga teratur dan menggunakan mekanisme tubuh yang tepat dapat membantu mengurangi kemungkinan menjadi lebih buruk.

Referensi

  1. Mayoclinic: Spinal stenosis: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/spinal-stenosis/symptoms-causes/syc-20352961
  2. American College of Rheumatology: Spinal stenosis: https://www.rheumatology.org/I-Am-A/Patient-Caregiver/Diseases-Conditions/Spinal-Stenosis
  3. Spineuniverse: Spinal Stenosis Prevention: https://www.spineuniverse.com/conditions/spinal-stenosis/spinal-stenosis-prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *