Spondilosis (Spondylosis)

Pemahaman

Pengertian lumbal ialah tulang belakang (punggung) dan vertebra adalah tulang tak beraturan yang membentuk ruas punggung (vertebra torakalis atau vertebra lumbalis) yang mudah digerakkan, sedangkan vertebra thoracal merupakan bagian dari tulang belakang yang membentuk oleh vertebra cervical di bagian proksimal dan vertebra lumbal di bagian distal.

Spondylosis adalah penyakit tulang belakang yang terjadi seiring bertambahnya usia, meskipun beberapa bentuk juga dapat menyerang orang dewasa muda. Ini adalah penyebab umum disfungsi sumsum tulang belakang pada orang yang berusia di atas 60 tahun. Spondylosis lumbal adalah istilah yang diberikan untuk keausan normal dari cakram tulang belakang lumbar (punggung bawah).

Gejala spondilosis

Etiologi spondilosis

Spondylolysis atau spondilolisis adalah cacat bawaan yang memengaruhi vertebra lumbalis atau vertebra toraks, beberapa orang terlahir dengan kanal tulang belakang yang sempit. Bagi orang-orang ini, kompresi akibat spondilosis bisa lebih parah. Seringkali, akar saraf dari sumsum tulang belakang (bagian dari saraf tulang belakang di dekat sumsum tulang belakang  juga dikompresi). Pengertian korpus ialah badan, corpus vertebrae yaitu massa silinder di sisi anterior vertebra yang berartikulasi dengan badan vertebral (atau sentrum) di atas dan di bawah.

Seiring bertambahnya usia, osteoartritis menjadi lebih umum. Ini menyebabkan degenerasi vertebra. Ketika tulang di tulang belakang mencoba untuk memperbaiki dirinya sendiri, tulang itu tumbuh terlalu banyak sehingga menghasilkan pertumbuhan tulang (osteofit) dan penyempitan saluran tulang belakang di leher (kanal tulang belakang adalah jalur yang melewati pusat tulang belakang dan berisi sumsum tulang belakang). Diskus intervertebralis juga menunjukkan degenerasi yang mengurangi bantalan yang biasanya melindungi sumsum tulang belakang, perubahan ini dapat menyebabkan kompresi sumsum tulang belakang yang berujung pada kerusakan. Karena jaringan rusak, maka lebih rentan terhadap cedera. Misalnya, trauma ringan pada leher karena terjatuh atau whiplash dapat merusak sumsum tulang belakang.

Gejala spondilosis

Jika sumsum tulang belakang tertekan, tanda pertama biasanya gangguan berjalan. Gerakan ekstremitas bawah bisa menjadi tersentak-sentak (spastik) dan berjalan tidak stabil, sensasi di bawah leher berkurang dan leher mungkin sakit dan menjadi kurang fleksibel. Biasanya, refleks di kaki menjadi berlebihan, terkadang menyebabkan kontraksi otot yang tidak disengaja (disebut kejang). Batuk, bersin dan gerakan leher lainnya dapat memperburuk gejala. Tangan terkadang lebih terpengaruh daripada tungkai dan kaki. Gejala spondilosis serviks dapat berasal dari kompresi sumsum tulang belakang, akar saraf tulang belakang atau keduanya.

Prognosis spondilosis

Spondiloartritis juga disebut spondyloarthritis atau spondyloarthropathy merupakan keluarga dari kondisi rematik yang mempengaruhi tulang belakang dan dalam kasus yang jarang terjadi, persendian di lengan dan kaki. Sedangkan bentuk lain dari arthritis melibatkan sendi, tempat atau daerah di mana ligamen dan tulang terhubung.

Pada kompresi yang parah, fungsi kandung kemih dan usus mungkin terganggu. Jika sedikit trauma pada leher menyebabkan kerusakan parah pada sumsum tulang belakang, keempat anggota badan bisa tiba-tiba mengalami kelumpuhan. Jika akar saraf tulang belakang terjepit, leher biasanya terasa nyeri yang sering menjalar ke leher, bahu atau lengan. Otot di satu atau kedua lengan bisa menjadi lemah dan atrofi, melemahkan lengan.

Anamnesis spondilosis

Dokter menduga spondylosis berdasarkan gejala, terutama pada orang tua atau pada penderita osteoartritis, Magnetic Resonance Imaging (MRI) atau Computed Tomography (CT) dapat memastikan diagnosis. MRI memberikan lebih banyak informasi, karena dapat menunjukkan sumsum tulang belakang dan akar, mereka tidak terlihat di CT. Namun, kedua pemeriksaan tersebut menunjukkan lokasi penyempitan kanal tulang belakang, luasnya kompresi sumsum tulang belakang dan akar saraf tulang belakang yang mungkin terpengaruh.

Pengobatan spondilosis

Sebagian besar kasus spondilosis tidak memerlukan pengobatan karena hanya menimbulkan masalah ringan sesekali. Anda dapat menggunakan analgesik untuk nyeri dan ibuprofen. Untuk melawan spondilosis secara efektif, disarankan untuk tetap aktif secara fisik. Olahraga justru akan mengendurkan persendian dan memperkuat otot-otot yang menopang tulang belakang seiring bertambahnya usia.

Namun, jika rasa sakitnya mengganggu maka istirahat dianjurkan dan dosis yang lebih tinggi dari pereda nyeri atau bahkan kodein, biasanya akan diresepkan. Untuk rasa sakit yang parah, dimungkinkan untuk menggunakan tablet steroid atau memberikan suntikan yang dimaksudkan untuk menghilangkan rasa sakit untuk jangka waktu tertentu dengan mengurangi peradangan.

Pembedahan selalu menjadi pilihan terakhir setelah pengobatan lain gagal. Ini terbatas hanya pada kasus yang paling parah, karena rasa sakit dan intensitas yang berkepanjangan. Namun, kebanyakan penderita spondilosis tidak memerlukan pembedahan.

Jika sumsum tulang belakang tertekan, pembedahan biasanya diperlukan. Sayatan bisa dibuat di bagian depan atau belakang leher. Kemudian, bagian tulang belakang yang terkena diangkat untuk memberi ruang bagi sumsum tulang belakang, prosedur yang disebut laminectomy. Tulang belakang diangkat dan dapat distabilkan dengan menggabungkan beberapa tulang belakang. Biasanya, pembedahan tidak memperbaiki kerusakan saraf yang ada, tetapi dapat mencegah kerusakan saraf lebih lanjut. Semakin cepat pembedahannya, semakin baik hasilnya.

Karena fakta bahwa tulang belakang bisa menjadi tidak stabil, orang mungkin perlu memakai penyangga leher yang kaku untuk menahan kepala di tempatnya saat penyembuhan. Jika terjadi kontraktur otot, baclofen dan pelemas otot dapat meredakan nyeri.

Pencegahan spondilosis

Spondilosis adalah proses degeneratif dan tidak ada metode yang diketahui untuk mencegah proses patologis degeneratif. Namun, beberapa tindakan dapat membantu mencegah nyeri leher dan punggung yang disebabkan oleh penyakit spondylosis. Mengikuti tip sederhana di bawah ini dapat memberi Anda wawasan untuk meningkatkan atau menjaga kesehatan tulang belakang secara keseluruhan:

  • Tidur 8 jam semalam

  • Menurunkan berat badan jika perlu

  • Kembangkan postur tubuh yang baik

  • Melakukan peregangan setiap 30 menit

  • Makan makanan yang sehat dan bergizi

  • Pelajari cara mengangkat dengan benar

  • Hindari penggunaan alkohol yang berlebihan

  • Kembangkan rutinitas kebugaran yang teratur.

Referensi

  1. eMedicineHealth: Spondylosis: https://www.emedicinehealth.com/spondylosis/article_em.htm

  2. Remedy Health Media: Spondylosis Prevention: https://www.spineuniverse.com/blogs/highsmith/spondylosis-prevention

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *