Spondilitis Ankilosa (Ankilosis)

Pemahaman

Spondilitis ankilosis adalah penyakit rematik yang terutama mencapai tulang belakang dan punggung bawah. Ini dimulai pada orang muda, biasanya pada pria berusia 15-40 tahun. Seperti semua rematik, ini menyebabkan rasa sakit dan hilangnya kelenturan pada persendian. Tanda paling khas dari penyakit ankilosis spondilitis adalah nyeri di tulang belakang bagian bawah, pada sendi sakroiliaka (di mana tulang belakang menempel pada panggul).

Namun, penyakit ini juga bisa menyerang persendian lain, seperti pergelangan kaki atau lutut dan dapat juga disertai radang mata atau gejala pencernaan. Ini merupakan penyakit kronis  yang menyebabkan persendian menjadi kaku (kram) secara progresif, oleh karena itu disebut “ankylosing”.

Seiring waktu, tulang belakang bahkan bisa menyatu, menyebabkan kekakuan yang parah pada tulang belakang. Namun, dengan pengobatan dini dimungkinkan untuk mengontrol gejala secara efektif dan membatasi ankilosis. Saat ini, bentuk parah spondylitis dengan ankilosis semakin jarang dan spesialis bahkan cenderung tidak menggunakan istilah “ankylosing”.

AS atau ankylosing spondylitis adalah penyakit dari keluarga spondyloarthropathy, yang mencakup beberapa jenis rematik inflamasi kronis yang ditandai dengan kerusakan pada sendi tulang belakang. Bagi dokter, tidak selalu mudah untuk membedakan ankylosing spondylitis dari spondyloarthropathies lainnya, terutama karena pertanda dari berbagai penyakit ini sering tumpang tindih.

Gejala spondilitis ankilosa

Etiologi spondilitis ankilosa

Penyebab ankilosis spondilitis secara pasti tidak diketahui, ini penyakit peradangan pada persendian. Penyakit ini mungkin terkait dengan:

  • Faktor genetik: AS kebanyakan terjadi pada orang yang memiliki gen tertentu yang disebut HLA-B27. Inilah sebabnya mengapa lebih sering terjadi pada populasi atau pada keluarga tertentu. Namun, gen ini bukanlah penyebab penyakit, itu hanya faktor predisposisi. Gen lain pasti terlibat dalam penyakit tersebut
  • Faktor eksternal: para peneliti percaya bahwa faktor lingkungan berperan dalam memicu penyakit pada orang yang memiliki kecenderungan genetik. Mereka khususnya bisa menjadi bakteri yang bertanggung jawab atas pencernaan (bakteri Klebsiella) atau infeksi genital, yang akan mengakibatkan perubahan dalam sistem kekebalan dan memicu penyakit. Gejala sendi spondyloarthritis sering muncul dalam beberapa minggu setelah infeksi genital atau pencernaan.

Selain jenis kelamin (pria lebih terpengaruh daripada wanita), kecenderungan genetik memainkan peran penting dalam faktor resikonya. Dengan demikian, seseorang yang memiliki saudara atau saudari penderita AS 50 kali lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit ini.

Gejala spondilitis ankilosa

Cirinya paling sering dimulai pada akhir pertumbuhan (15-16 tahun) hingga usia 40 tahun. Namun, ada bentuk yang lebih jarang terjadi di masa kanak-kanak.

Gejala awal

Diantaranya:

  • Pertanda yang tidak mempengaruhi persendian, seperti radang mata (uveitis)
  • Bisa dimulai dengan nyeri di tumit, lutut atau pergelangan kaki, atau pembengkakan pada jari tangan atau kaki (dactylitis)
  • Umumnya dimulai dengan nyeri di tulang belakang, panggul dan bokong serta akan lebih hebat menjelang akhir malam dan bahkan dapat membangunkan mereka yang terkena
  • Adanya letupan sendi atau crepitus. Pengertian krepitasi yaitu suara atau sensasi yang meletup atau berderak dan dapat diraba di sendi atau paru-paru yang dihasilkan oleh gerakan
  • Ada kekakuan dan batasan kelenturan punggung, lebih ditonjolkan di pagi hari. Ia bertahan lebih atau kurang lama dan memudar setelah periode “membuka”, yaitu menghangatkan sendi.

Evolusi gejala

Pengertian spondilitis ankylosis adalah penyakit yang berkembang perlahan, diselingi dengan periode dimana gejala kurang dirasakan dan kadang-kadang menghilang. Namun, bahkan dengan remisi total, kekambuhan sangat umum terjadi.

Prognosis spondilitis ankilosa

Meskipun tandanya dapat muncul secara berkala, penyakit ini cenderung berkembang terus menerus karena peradangan terus berlanjut dan terus memperburuk persendian dan tulang rawan (cakram) punggung. Seiring waktu, fusi vertebra dapat terbentuk pada beberapa pasien. Namun, perkembangan penyakit ini sangat lambat, selama beberapa tahun.

Jika penyakit ini tidak diobati secara efektif, peradangan kronis kemungkinan besar akan meningkatkan komplikasi kardiovaskular. Jadi, penderita memiliki risiko lebih tinggi terkena serangan jantung atau penyakit pembuluh darah perifer.

Penyakit ini terkadang hanya bisa mengakibatkan rasa sakit dan kaku pada punggung. Gejala lain mungkin ada tergantung pada kasus, seperti:

  • Postur yang kaku atau bungkuk
  • Radang 1 mata (mata merah dan sakit)
  • Radang usus (menyebabkan nyeri, diare)
  • Kelelahan, kehilangan nafsu makan dan berat badan, demam dalam kasus yang jarang terjadi
  • Keterlibatan sendi tungkai (terutama di dekat perlekatan ligamen dan tendon ke tulang), pembengkakan dan nyeri pada bahu, siku, lutut dan pergelangan kaki
  • Berkurangnya kemampuan untuk bergerak ke belakang dan dada yang terkadang dapat mengganggu pernapasan. Nyeri di dada saat batuk atau menarik napas dalam-dalam.

Anamnesis spondilitis ankilosa

Tidak ada tes khusus untuk mendiagnosis penyakit ankilosis spondilitis, tetapi pencitraan dengan X-ray dan MRI dapat menunjukkan bukti peradangan sendi sakroiliaka antara sakrum (tulang segitiga di bagian paling bawah punggung) dan ilium (tulang terasa) bagian atas pinggul).

Pengobatan spondilitis ankilosis

Tidak ada obat untuk penyakitnya. Namun, ada banyak obat yang membantu mengontrol gejala, mengurangi peradangan dan nyeri. Karena AS berkembang menjadi flare-up, beberapa orang hanya membutuhkan perawatan sementara selama periode yang menyakitkan.

Sebaliknya, orang lain akan menderita bentuk penyakit yang lebih aktif, dengan risiko lebih tinggi terkena ankilosing spondilitis. Dalam kasus ini, pengobatan jangka panjang yang disebut DMARD, mungkin diperlukan. Sayangnya seringkali, gejala dapat kembali saat pengobatan dihentikan. Namun, dengan perawatan saat ini, mayoritas penderita AS dapat menjalani kehidupan normal.

Perawatan pereda nyeri:

  • Methotrexate juga dapat digunakan, tetapi 2 obat ini dapat menyebabkan efek samping yang serius terutama pada darah dan hati
  • Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) merupakan pengobatan utamanya untuk membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan
  • Pengobatan biologis atau anti-TNF-alpha. Contohnya Sulfasalazine yang terkadang digunakan jika sendi di tungkai terpengaruh, tetapi tidak terlalu efektif untuk nyeri di tulang belakang
  • Suntikan kortikosteroid. Dalam kasus nyeri parah, dokter mungkin penyuntikan kortikosteroid (kortison) langsung ke sendi yang nyeri. Obat anti inflamasi ini kuat dan memberikan bantuan jangka pendek
  • Obat alfa anti-TNF (Tumor Necrosis Factor) alpha, juga disebut pengubah respon biologis. Mereka dapat dengan cepat mengurangi rasa sakit dan kekakuan pagi hari serta mengurangi peradangan. Namun, perawatan ini sangat mahal dan hanya ditentukan jika terjadi kegagalan perawatan konvensional
  • Operasi. Pada AS yang parah (ketika persendian rusak parah), pembedahan mungkin diperlukan. Ini memungkinkan sendi yang rusak, paling sering sendi pinggul untuk diganti dengan prostesis. Intervensi ini membantu memulihkan mobilitas dan mengurangi rasa sakit
  • Fisioterapi. Latihan fisik (pembentukan otot, terutama yang memperkuat punggung) merupakan aspek penting karena membantu menjaga postur tubuh yang baik dan meningkatkan kapasitas pernapasan. Namun, semua latihan yang membutuhkan tenaga khusus pada tulang belakang, olahraga kontak harus dihindari. Renang dan beberapa latihan peregangan yang memperkuat punggung dan perut sangat bermanfaat. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan ahli fisioterapi untuk menyiapkan program latihan yang disesuaikan dengan rasa sakit dan kekakuan sendi.

Pencegahan spondilitis ankilosa

Karena penyebabnya tidak diketahui, tidak ada cara untuk mencegah ankylosing spondylitis. Namun, dengan beberapa modifikasi gaya hidup, dimungkinkan untuk mencegah eksaserbasi nyeri dan mengurangi kekakuan dengan:

  • Saat sakit: dianjurkan untuk tidak stres pada persendian yang sakit. Istirahat, mengadopsi postur tubuh tertentu dan pijatan bisa menghilangkan rasa sakit.
  • Di luar periode krisis: aturan hidup higienis tertentu dapat membantu menjaga kelenturan sendi sebanyak mungkin. Nyeri yang menjadi ciri AS cenderung mereda setelah persendian “hangat”. Olahraga secara teratur sangat dianjurkan.

Juga dianjurkan untuk menggerakkan dan meregangkan persendian beberapa kali sehari, meregangkan kaki dan lengan, meringkuk tulang belakang dan latihan pernapasan. Postur “kucing”, yang terdiri dari punggung dan punggung secara bergantian cekung merangkak, misalnya untuk melembutkan punggung. Mintalah nasehat dari dokter atau fisioterapis.

Beberapa tips untuk membatasi nyeri:

  • Ikut serta dalam aktivitas olahraga ringan, seperti berenang
  • Berhenti merokok. Merokok meningkatkan risiko kardiovaskular
  • Hindari duduk atau berdiri terlalu lama tanpa menggerakkan persendian
  • Tidur di kasur yang kokoh dengan bantal datar (atau bahkan tanpa bantal)
  • Tidur terlentang atau tengkurap, secara bergantian dan hindari tidur miring
  • Pertahankan berat badan yang sehat, karena obesitas meningkatkan nyeri sendi
  • Bersantailah atau lakukan aktivitas relaksasi karena stres dapat memperburuk gejala
  • Jangan membawa beban berat dan belajar melindungi punggung dengan menekuk lutut untuk mengangkat benda.

Referensi

  1. WebMD: Understanding Ankylosing Spondylitis – Diagnosis and Treatment: https://www.webmd.com/arthritis/understanding-ankylosing-spondylitis-treatment
  2. NHS: Ankylosing spondylitis: https://www.nhs.uk/conditions/ankylosing-spondylitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *