Sklerosis Ganda

Pemahaman

Arti sklerosis ganda atau multiple sclerosis yaitu penyakit inflamasi autoimun kronis yang menyerang sistem saraf pusat, memburuk secara perlahan dalam banyak kasus dan memburuknya tergantung pada frekuensi dan tingkat keparahan kekambuhan. Pengertian sklerosis adalah patologi yang menyerang bagian terutama otak, saraf dan sumsum tulang belakang, ini mengubah dan mempengaruhi transmisi impuls saraf karena mielin yang membentuk selubung pelindung di sekitar ekstensi saraf. Pertandanya bervariasi tergantung pada lokasi di mana mielin terpengaruh, seperti mati rasa pada anggota tubuh, gangguan penglihatan, sensasi sengatan listrik di anggota tubuh atau punggung dan gangguan gerakan.

Paling sering, ia berkembang menjadi flare-up dimana gejala kembali atau gejala baru berkembang. Ciri ini sering hilang setelah kambuh, tetapi setelah beberapa tahun ia kambuh masih meninggalkan gejala sisa (gejala permanen yang kurang lebih melumpuhkan). Penyakit ini memang dapat memengaruhi banyak fungsi, kontrol gerakan, persepsi sensorik, memori, ucapan. Namun, berkat kemajuan terapeutik, penderita sklerosis multipel tidak lagi identik dengan kursi roda. Masalah terbesar yang dideskripsikan oleh penderita sklerosis adalah seringkali kelelahan yang disebut juga “invisible disability” karena tidak terlihat tetapi tetap mengganggu dan membutuhkan adaptasi dalam kesehariannya.

Ada juga bentuk progresif dari sklerosis multiple yang tidak berkembang menjadi flare, tetapi berkembang secara bertahap. Multiple sclerosis adalah penyakit autoimun kronis, tingkat keparahan dan tentu saja sangat bervariasi. Ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1868 oleh ahli saraf Prancis, Jean Martin Charcot.

Multiple sclerosis gejalanya ditandai dengan reaksi inflamasi yang di beberapa tempat menyebabkan kerusakan mielin (demielinasi). Mielin adalah selubung yang mengelilingi serabut saraf (lihat diagram di bawah), berperan untuk melindungi serat-serat ini dan mempercepat transmisi pesan atau  impuls saraf. Sistem kekebalan orang yang terkena menghancurkan mielin dengan menganggapnya sebagai benda asing bagi tubuh (reaksi autoimun). Jadi, di tempat-tempat tertentu di sistem saraf, impuls menjadi lebih lambat atau tersumbat yang menyebabkan berbagai gejala. Terlepas dari flare-up, peradangan mereda dan sebagian mielin terbentuk kembali di sekitar serat, menghasilkan regresi gejala lengkap atau parsial. Namun, dalam kasus demielinasi berulang dan berkepanjangan, impuls saraf mungkin tidak lagi mengalir, mengakibatkan cacat permanen.

Etiologi sklerosis ganda

Penyebab multiple sclerosis:

  • Perokok pasif pada anak-anak dan merokok pada remaja juga dapat berperan
  • MS terjadi di hadapan kombinasi faktor lingkungan, pada orang yang keturunan predisposisi penyakit
  • Virus yang akan menyebabkan reaksi kekebalan yang tidak tepat dapat terlibat dalam hal apapun, ini merupakan penelitian yang dianggap serius
  • Disisi lain, beberapa penelitian telah membersihkan vaksin (melawan hepatitis B atau melawan virus papiloma) pada waktu yang diduga memainkan peran yang menguntungkan
  • Semakin jauh seseorang menjauh dari khatulistiwa, semakin sering penyakit itu terjadi. Karena alasan ini, para peneliti percaya bahwa kurangnya sinar matahari selama masa kanak-kanak dan remaja dapat berperan
  • Adapun faktor genetik yang  mempengaruhi, jumlahnya juga banyak. Beberapa gen yang berpotensi terlibat telah diidentifikasi dalam beberapa tahun terakhir dan dapat meningkatkan risiko MS. Selain itu, resikonya meningkat ketika anggota keluarga lainnya sudah terkena penyakit tersebut.

Gejala multiple sclerosis

Akan tergantung pada lokasinya. Mereka sangat bervariasi dari orang ke orang, serta dari 1 wabah ke wabah lainnya. Berikut pertanda utama yang bisa muncul dalam beberapa jam atau hari:

  • Gemetar dan kesulitan mengontrol gerakan
  • Kehilangan keseimbangan
  • Kejang atau kontraktur otot (spastisitas), terkadang nyeri
  • Gangguan visual (penglihatan ganda, penurunan penglihatan biasanya satu mata pada satu waktu). Gangguan ini disebabkan oleh neuritis optik (kerusakan saraf optik), ciri pertama di sekitar 25% kasus
  • Sensasi abnormal (kehilangan sensorik): nyeri singkat, kesemutan atau sengatan listrik
  • Mati rasa atau kelemahan pada satu atau lebih anggota tubuh yang dapat mengganggu berjalan
  • Kelelahan abnormal dalam intensitasnya.

Tanda berikut  jarang dibicarakan, juga dapat terjadi (terutama saat penyakit berkembang):

  • Sembelit
  • Gangguan seksual
  • Kesulitan berbicara
  • Kelumpuhan parsial atau total (pada bagian tubuh mana pun)
  • Masalah dengan memori, suasana hati (fase depresi) atau konsentrasi
  • Inkontinensia urin atau gangguan kemih (dorongan mendesak, kesulitan mengosongkan kandung kemih, infeksi saluran kemih).

Memiliki satu atau lebih dari gejala-gejala ini tidak cukup untuk mendiagnosis MS karena sering terjadi pada penyakit neurologis dan penyakit lainnya. Itulah mengapa harus selalu berkonsultasi. Dalam beberapa kasus, peningkatan suhu tubuh (demam, mandi air panas, aktivitas fisik) dapat menyebabkan pengaktifan kembali gejala neurologis lama, paling sering gangguan penglihatan, tetapi tidak hanya. Fenomena sementara ini dikenal sebagai “fenomena Uhthoff “, ini bukan gejolak nyata karena gejalanya hilang saat suhu tubuh turun. Sebaliknya, ini merupakan penyumbatan impuls saraf sementara karena panas. Tidak semua orang yang menderita MS rentan terhadap fenomena ini.

Orang yang berisiko:

  • Para wanita yang 3 kali lebih sering terkena dibandingkan laki-laki
  • Keturunan Eropa Utara, sedangkan penduduk Asia, Afrika dan penduduk asli Amerika yang paling sedikit terkena penyakit ini
  • Orang dengan masalah tiroid autoimun, mereka yang menderita diabetes tipe 1 atau penyakit radang usus memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi
  • Orang yang  kerabat dekatnya menderita MS memiliki peningkatan risiko dari 0,1% (pada populasi umum) menjadi 1-3%. Namun, MS bukanlah penyakit yang diturunkan. Beberapa gen dapat menyebabkan kerentanan terhadap penyakit, yaitu peningkatan risiko pengembangannya. Para ilmuwan juga mengeksplorasi hubungan antara gen dan kapan atau seberapa parah penyakit itu
  • Orang yang tinggal di lintang tinggi di belahan bumi utara atau selatan atau yang telah tinggal di sana selama 15 tahun pertama kehidupan mereka. Penyakit ini 5 kali lebih sering terjadi di daerah utara atau beriklim sedang dibandingkan di daerah beriklim tropis dan selatan. Zona “terhindar” berada di pinggiran ekuator, antara 40 Lintang Utara dan 40 Lintang Selatan. Alasan untuk “gradien” ini belum diketahui, tetapi vitamin D (diproduksi selama paparan sinar matahari) dapat berperan.

Prognosis penyakit sklerosis ganda

Evolusi dari penyakit MS tak terduga, setiap kasus unik. Baik jumlah kekambuhan, jenis serangan, maupun usia diagnosis tidak memungkinkan untuk memprediksi atau membayangkan masa depan orang yang terkena. Ada  bentuk ringan yang tidak menyebabkan kesulitan fisik, bahkan setelah 20-30 tahun sakit. Bentuk lain dapat berkembang dengan cepat dan lebih melumpuhkan. Akhirnya, beberapa orang hanya memiliki satu suar di sepanjang hidup mereka.

Berkat perawatan yang ada saat ini, banyak penderita berhasil menjalani kehidupan sosial, keluarga (termasuk kehamilan untuk wanita) dan profesional yang sangat memuaskan, dengan biaya penyesuaian tertentu karena kelelahan sering kali menyebar.

Anamnesis sklerosis ganda

Tidak ada tes tunggal yang dapat secara pasti mendiagnosis multiple sklerosis. Selain itu, kesalahan diagnosis tetap sering terjadi di awal, karena banyak penyakit pada awalnya dapat bermanifestasi dengan gejala yang mirip dengan MS. Secara umum diagnosis didasarkan pada:

  • Riwayat medis, dengan kuesioner yang menetapkan riwayat masalah yang terkait dengan gangguan tersebut dan mengidentifikasi, jika berlaku manifestasi neurologis sebelumnya
  • Pemeriksaan fisik yang menilai penglihatan, kekuatan otot, tonus otot, refleks, koordinasi, fungsi sensorik, keseimbangan dan kemampuan bergerak
  • Pencitraan resonansi magnetik (MRI) otak dan sumsum tulang belakang yang memungkinkan untuk memvisualisasikan lesi pada materi putih (yang mengandung mielin), pemeriksaan ini yang paling jitu
  • Cairan serebrospinal (CSF) di daerah pinggang tidak rutin tetapi dapat membantu menemukan tanda-tanda peradangan
  • Bergantung pada gejala dan sebelum meresepkan perawatan, pemeriksaan lain mungkin masih diminta, misalnya fundus, rekaman aktivitas listrik untuk mengukur waktu yang dibutuhkan agar informasi visual mencapai otak, elektrokardiogram.

MS sulit untuk didiagnosa dan biasanya memakan waktu 2 memiliki kambuh menderita atau lebih, dengan setidaknya remisi parsial untuk mengkonfirmasikan diagnosis. Untuk menegakkan diagnosis pasti, ahli saraf harus diyakinkan bahwa ada kerusakan pada mielin di 2 tempat berbeda yang tidak dapat diakibatkan oleh penyakit lain (kriteria spasial). Selain itu, ia juga harus menunjukkan bahwa pelanggaran tersebut terjadi pada 2 periode yang berbeda (kriteria yang bersifat sementara). Oleh karena itu, kuesioner medis sangat penting agar kami dapat sepenuhnya memahami gejala dan memeriksa apakah telah terjadi manifestasi neurologis di masa lalu.

Pengobatan multiple sclerosis

Tidak ada obat MS tetapi penelitian medis telah menemukan obat-obatan yang meredakan gejala secara relatif efektif dan yang memperlambat perkembangan penyakit dan mengurangi jumlah dan atau intensitas kekambuhan. Perawatan lebih awal dimulai, lebih baik. Ahli saraf yang mengkhususkan diri dalam pengelolaan penyakit multiple sclerosis menawarkan perawatan tergantung pada perjalanan penyakit, tetapi juga potensi efek sampingnya. Jangan ragu untuk bertanya atau menceritakan tentang masalah yang dihadapi.

Flare-up tidak selalu membutuhkan pengobatan, karena biasanya akan mereda dalam beberapa hari. Kortikosteroid paling sering diresepkan sebagai infus (bolus) untuk mengurangi durasi serangan dan mempercepat pemulihan. Efek samping (insomnia, peningkatan tekanan darah, perubahan suasana hati, retensi cairan, osteoporosis) bisa parah. Ada banyak data ilmiah yang menunjukkan nilai pengobatan dini dalam mengurangi frekuensi kambuh.

DMARDs mengurangi frekuensi dan intensitas kambuh dan karena itu pada akhirnya memperlambat perkembangan penyakit. Mereka biasanya ditawarkan segera setelah multipel sclerosis kambuh-remisi didiagnosis dan harus diminum terus menerus, bahkan jika tidak ada gejala. Ada 2 jenis DMARD yaitu imunomodulator dan imunosupresan. Perawatan ini mengurangi aktivitas sistem kekebalan, sehingga memperlambat kerusakan mielin.

Sesuaikan gaya hidup, berikut beberapa cara untuk  mengurangi kelelahan  dan meningkatkan  kualitas hidup:

  • Berolahragalah secara teratur
  • Kelola stres dengan lebih baik
  • Istirahat atau relaksasi, tidak merencanakan dua aktivitas yang melelahkan di hari yang sama.

Beberapa obat dan perawatan dapat digunakan untuk meredakan banyak gejala, termasuk kelelahan, kejang otot, nyeri, disfungsi seksual dan masalah saluran kemih:

  • Fisioterapi dan rehabilitasi
  • Melawan kejang otot. Rilekskan otot dan latihan peregangan membantu mengurangi kejang kaki yang bisa terasa menyakitkan
  • Melawan masalah kemih, beberapa obat dapat diresepkan untuk meningkatkan kekuatan otot kandung kemih atau sfingter dan membatasi kebocoran
  • Melawan kelelahan. Selain menyesuaikan kehidupan sehari-hari dengan kondisi kelelahan, juga dapat menggunakan obat resep tertentu yang diindikasikan untuk penyakit lain
  • Obat melawan rasa sakit: Neurontin (antikonvulsan) dan Elavil (antidepresan trisiklik) biasanya efektif. Sativex, (ganja terapeutik), juga dapat digunakan (dalam bentuk semprotan yang diarahkan di bawah lidah atau di bagian dalam pipi).

Pencegahan sklerosis ganda

Multiple sclerosis adalah penyakit multifaktorial, saat ini tidak ada cara pasti untuk mencegahnya. Meskipun demikian, faktor risiko tertentu seperti perokok pasif pada anak-anak (dan perokok remaja dan dewasa muda) dapat dihindari. Mendorong aktivitas luar ruangan untuk kaum muda daripada tetap terkunci di antara 4 dinding juga merupakan ide yang baik untuk memanfaatkan sinar matahari semaksimal mungkin di musim hujan. Mengonsumsi suplemen vitamin D juga bisa bermanfaat.

Referensi

  1. MS Society of Canada: About MS: https://mssociety.ca/about-ms
  2. NCCIH: Multiple Sclerosis: https://www.nccih.nih.gov/health/multiple-sclerosis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *