Sirosis (Pengerasan) Hati

Pemahaman

Sirosis adalah tahap akhir dari penyakit hati kronis. Asalnya virus, obat atau alkohol. Secara klinis, berhubungan dengan bekas luka fibrosa (fibrosis) yang sangat lanjut dan seringkali tidak dapat disembuhkan sehingga mengganggu fungsi hati. Bergantung pada ukuran nodul, perbedaan dibuat antara sirosis mikronodular dan makronodular.

Sirosis hati adalah pengerasan hati dan merupakan penyakit hati yang menyebar, kronis dan tidak dapat disembuhkan. Menurut definisi anatomis dengan asosiasi, ada tiga jenis lesi yaitu sebuah pencapaian sel-sel hati (sel-sel hati), sebuah fibrosis hati dan terakhir dari nodul regeneratif di mana sel-sel hati mencoba untuk berjalan tetapi terjadi kesalahan karena tata letak arsitektural sel-sel baru tidak sesuai dengan tugasnya.

Di Indonesia data prevalensi serosis hepatis secara resmi, belum tersedia. Data di Bangsal Penyakit Dalam RSUP Dr. M. Djamil Padang pada periode Januari sampai dengan Desember 2006 pasien yang menderita cirrhosis hepatis sebanyak 241 orang. Pada periode Januari 2011 hingga 31 Desember 2013 pasien yang menderita sirosis hepatitis meningkat sebanyak 304 orang. Penelitian di RSUP H. Adam Malik Medan pada tahun 2012 terdapat 102 orang penderita chirosis hepatis dengan komplikasi tersering varises esofagus dan perdarahan (42,5%), hepatoma (21,8%), ensefalopati hepatikum (5,7%) dan lebih dari satu komplikasi (27,6%).

Berdasarkan penelitian yang dilakukan di RSUP Dr. R. D. Kandou Manado pada Agustus 2012-Agustus 2014 didapatkan pada pasien sirosis hepar banyak diderita oleh laki-laki dan pada kelompok umur 50-59 tahun. Dimana infeksi HBV merupakan penyebab sirosis hati terbanyak, asites dan distensi abdomen merupakan gambaran klinis tersering. Peningkatan SGOT serta penurunan albumin dan Hb merupakan gambaran dari pemeriksaan penunjang sirosis hepatis laboratorium abnormal yang sering ditemukan, dimana komplikasi terbanyak yaitu varises esofagus.

Etiologi sirosis hati

Penyebab sirosis sangat banyak, antara lain:

  • Galactosemia
  • Sirosis jantung
  • Schistosomiasis 
  • Virus hepatitis, terutama B dan C kronis
  • Hepatitis imbas obat atau beracun
  • Obstruksi bilier yang diperpanjang
  • Kelebihan berat badan sebagai asal penyakit hati berlemak non-alkohol (NASH). Sirosis hepatitis non-alkohol adalah penimbunan asam lemak berupa trigliserida di hati. Anomali ini terutama ditemukan pada penderita diabetes, obesitas atau dengan sindrom metabolik. Untuk orang-orang non-alkohol tanpa hepatitis virus ini, risiko terkena sirosis atau kanker hati kronis.
  • Alkohol. Jumlah alkohol dan durasi keracunan yang diperlukan untuk menjadi penyebab penyakit sirosis hati tampaknya sedikit berbeda dari satu orang ke orang lain. Sirosis alkoholik biasanya didahului oleh masa laten yang tercermin oleh volume hati yang meningkat  karena overload lemak (fatty liver). Kelebihan ini dapat berkurang sepenuhnya jika keracunan dihentikan. Biasanya merupakan sirosis mikronodular
  • Pengertian sirosis hati bilier primer adalah suatu kondisi yang mempengaruhi terutama wanita berusia antara 40-50 tahun. Tampaknya terkait dengan obstruksi saluran empedu intrahepatik, penyebab pastinya tidak diketahui, tetapi mungkin autoimun. Ditandai dengan pruritus yang mendahului timbulnya ikterus beberapa bulan. Hati dan limpa membesar dan muncul tanda-tanda kolestasis. Diagnosis didasarkan pada demonstrasi antibodi anti-mitokondria dalam serum dan prognosisnya bervariasi.
  • Penyakit Wilson merupakan penyakit genetik yang terkait dengan akumulasi tembaga di berbagai organ, seperti hati, kornea dan sistem saraf pusat. Mekanisme enzimatik yang terlibat kurang dipahami (cacat sintesis seruloplasmin). Umumnya dikenali pada anak-anak atau remaja. Tanda sirosis hepatis ditandai dengan fibrosis diikuti oleh sirosis. Keterlibatan kornea dimanifestasikan oleh cincin coklat-hijau yang terletak di pinggiran kornea (cincin Kayser-Fleischer). Keterlibatan sistem saraf pusat dimanifestasikan oleh sindrom ekstrapiramidal. Pengobatan terdiri dari pemberian obat pengkelat tembaga (penicillamine).
  • Hemochromatosis primitif, gangguan genetik yang terkait dengan regulasi yang rusak dari usus penyerapan zat besi yang berlebihan. Zat besi terakumulasi di jaringan dan terutama di hati. Seiring waktu, hal itu menyebabkan fibrosis dan kemudian sirosis. Kerusakan hati ini dapat ditoleransi dengan baik untuk waktu yang cukup lama dan kontras antara hati yang besar dan beberapa tanda biologis adalah sugestif.

Hemochromatosis primitif 10 kali lebih sering terjadi pada pria dibandingkan pada wanita, karena hilangnya zat besi selama menstruasi dan dikenal sekitar 40-60 tahun. Tanda klinis lain dari penyakit ini adalah saksi dari endapan zat besi di berbagai organ, contohnya kulit (pigmentasi kulit), pankreas (diabetes), jantung (gagal jantung) dan gonad (defisit gonad).

Tes darah memastikan diagnosis (peningkatan kadar besi serum atau hipersideremia, saturasi transferin). Perawatan terutama terdiri dari perdarahan berulang yang menghasilkan pengurangan deposit zat besi di jaringan. Ada juga kemungkinan pemberian yang disebut zat pengkelat besi yang mengandung zat yang mengikat zat besi dan dengan demikian menyebabkan ekskresinya melalui jalur feses atau kemih. Ada hemokromatosis sekunder terkait dengan transfusi berulang (asupan zat besi tinggi), anemia hemolitik kronis, sirosis alkoholik dan anastomosis portocaval.

Gejala sirosis hati

Tidak ada ciri sirosis hati dalam waktu lama. Pada palpasi, hati sering kali membesar. Di atas semua itu, hati memiliki konsistensi yang kokoh atau keras dengan tepi bawah yang “tajam”. Biasanya tidak menimbulkan rasa sakit.

Gejala sirosis lain yang mungkin terlihat, antara lain:

  • Kelelahan
  • Kehilangan nafsu makan
  • Penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas

Ciri ciri penyakit sirosis hati, diantaranya:

  • Angioma stellata
  • Tremor, tangan gemetar
  • Ikterus ringan pada konjungtiva 
  • Eritrosit palmar, kemerahan di telapak tangan

Ciri yang mencerminkan hipertensi vena portal, seperti:

  • Sirkulasi kolateral abdomen 
  • Splenomegali, peningkatan volume limpa

Prognosis sirosis hati

Komplikasi sirosis yang mungkin terjadi sangat banyak, diantaranya:

  • Demam sedang, yang asalnya tidak diketahui dengan baik
  • Infeksi sangat sering terjadi dan dapat dijelaskan dengan penurunan sistem pertahanan anti bakteri
  • Penyakit kuning campuran yaitu adanya peningkatan bilirubin bebas dan terkonjugasi dalam darah
  • Perdarahan gastrointestinal (hematemesis, melena) adalah komplikasi sering dan serius. Ada tiga penyebab utama, yaitu ruptur varises esofagus, tukak lambung dan gastritis hemoragik. Diagnosis lesi perdarahan harus dibuat segera dengan menggunakan fibroskopi. Gangguan koagulasi meningkatkan perdarahan ini
  • Kanker hati primer (hepatoma) merupakan komplikasi serius dari sirosis. Gejala yang berbeda memungkinkan untuk mencurigai munculnya kanker, seperti demam, nyeri di hipokondrium kanan (sisi kanan), ikterus yang sangat gelap, perdarahan gastrointestinal, peningkatan alkali fosfatase, peningkatan alfa-2-globulin dan alfa-fetoprotein. Diagnosis dipastikan dengan USG, computed tomography dan arteriografi selektif
  • Ensefalopati hati bisa spontan atau disebabkan oleh pemicu spesifik (infeksi, perdarahan gastrointestinal, obat penenang, atau diuretik). Derajat ensefalopati bervariasi, begitu juga perjalanannya. Ini menghubungkan tremor (kedutan otot yang tiba-tiba dan singkat), bau napas tertentu (fetor hepaticus), tanda piramidal (Babinski bilateral) dan tanda ekstra-piramidal (hipertonia dan roda gigi).
  • Asites adalah efusi cairan di rongga peritoneum yang dihasilkan ketika penting dalam distensi perut yang tumpul. Cairannya bening dan berwarna kuning pucat, serta merupakan komplikasi yang paling umum dan dapat diatur dengan cepat atau bertahap. Asites disertai dengan penurunan produksi urin dan edema pada tungkai bawah. Pada stadium lanjut, kelainan hidroelektrolit muncul: penurunan natrium, kalium dan nitrogen dalam darah.

Anamnesis sirosis hati

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. Namun pada sirosis hati, pemeriksaan penunjang sirosis berupa tes laboratorium tidak terlalu eksplisit. 

Kita bisa melihat ciri-ciri insufisiensi hepatoseluler (hipoalbuminemia, penurunan kemampuan koagulasi), tanda inflamasi, gejala penyakit sirosis hati (peningkatan transaminase). Alkali fosfatase biasanya normal, tetapi perlu diperhatikan atau dilakukan:

  • Anemia, penurunan jumlah sel darah putih dan trombosit sering terjadi
  • Gastroskopi dan USG mencari komplikasi varises esofagus dan ulkus peptikum
  • Cirrhometer, sebuah tes non-invasif yang didedikasikan untuk diagnosis sirosis yang mungkin bisa mengubah praktik besok.
  • Tusukan-biopsi hati memiliki kepentingan diagnostik yang penting dan memungkinkan untuk menentukan histologi dari sirosis.
  • Alat ultrasonik seperti Fibroscan dapat dilakukan, alat pengukuran elastisitas dan fibrosis hati  dengan Non-invasif dan tidak menimbulkan rasa sakit, namun pemeriksaan ini tidak dapat menggantikan biopsi, yang tetap menjadi diagnosa sirosis rujukan.

Pengobatan sirosis hati

Dahulu tidak ada obat untuk serosis. Perawatan terbatas pada penarikan mutlak dari minuman beralkohol Diuretik (spironolakton) dan pengobatan gejala serta komplikasi. Sejak 2015, pasien dengan serosis dapat diobati (bahkan di dekompensasi) karena hepatitis C dengan obat antivirus yang bekerja langsung dengan tingkat tanggapan di atas 83%.

Gaya hidup sehat juga penting, dianjurkan untuk melakukan:

  • Tidak merokok 
  • Beraktivitas fisik secara teratur 
  • Menerapkan pola makan seimbang (memastikan asupan kalsium yang cukup, serosis dapat menjadi faktor risiko osteoporosis) tetapi juga dengan melawan kemungkinan kelebihan berat badan.

Transplantasi hati adalah pengobatan disediakan di beberapa pusat yang mengkhususkan diri dalam penyakit hati kronis mencapai stadium lanjut. Indikasi utama dari operasi besar ini, adalah:

  • Anak-anak, atresia (malformasi kongenital) pada saluran empedu 
  • Orang dewasa: sirosis bilier primer, kolangitis sklerosis primer, kasus hepatitis B atau C kronis tertentu, serosis dengan insufisiensi hepatoseluler berat, tumor hati primer tertentu dan penyakit metabolik langka (penyakit Wilson, defisiensi alfa -1-antitripsin, penyakit berlebih).

Setelah transplantasi, terapi imunosupresi (kortikosteroid, ciclosporin, azathioprine) diperlukan.

Pencegahan sirosis hati

Sirosis hati dapat dicegah dengan cara:

  • Imunisasi hepatitis B
  • Tidak berbagi peralatan pribadi
  • Batasi konsumsi alkohol dan kafein
  • Konsumsi makanan bergizi seimbang
  • Gunakan peralatan medis yang steril, termasuk jarum tato

Referensi

  1. Fakultas Kedokteran Universitas Andalas: Bab I Pendahuluan: (http://scholar.unand.ac.id/34867/2/Bab 1 Pendahuluan.pdf)
  2. Deherba:  Sirosis Hati: Penyebab, Pencegahan, dan Pengobatannya: (https://www.deherba.com/sirosis-hati.html)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *