Sinusitis

Pemahaman

Sinusitis adalah suatu keadaan ketika infeksi, yang berasal dari rongga hidung atau pada gigi dan menyebar ke sinus (selaput lendir yang terakhir melapisi). Lubang sempit yang memisahkan mereka dari struktur rongga hidung menjadi tersumbat dan jebakan terbentuk, sehingga terjadi infeksi sinus.

Sinus adalah rongga tulang yang saling terhubung dan yang berada di belakang rongga hidung. Sinus utama terletak di atas alis (sinus frontal) dan di bawah rongga mata (sakit sinus maksilaris). Rongga sinus berkembang selama masa kanak-kanak sampai sekitar usia 12-13 tahun. Saat lahir, hanya ada sinus tulang ethmoid (tulang kecil yang terletak di hidung di antara kedua mata).

Data dari Kemenkes RI tahun 2013 menyebutkan bahwa penyakit sinus dan hidung berada pada urutan ke-25 dari 50 pola penyakit peringkat utama atau sekitar 102.817 penderita rawat jalan di rumah sakit. Survei Kesehatan Indera Penglihatan dan Pendengaran yang diadakan oleh Binkesmas bekerja sama dengan PERHATI dan Bagian THT RSCM mendapatkan data penyakit hidung dari 7 provinsi. Data dari Divisi Rinologi Departemen THT RSCM Januari-Agustus 2016 menyebutkan jumlah pasien rinologi pada kurun waktu tersebut adalah 435 pasien, 69%nya adalah sinusitis. Dari jumlah tersebut 30% mempunyai indikasi operasi BSEF (Bedah sinus endoskopik fungsional). Karena berbagai kendala dari jumlah ini hanya 60% nya (53 kasus) yang dilakukan operasi.

Gejala sinusitis

Jenis sinusitis

Sinusitis adalah radang sinus yang disebabkan oleh virus atau bakteri. Bergantung pada sinus yang terkena serta sifat akut atau kronis penyakitnya, pertanda dan penatalaksanaannya juga akan berbeda.

Ada beberapa jenis penyakit sinusitis tergantung pada sinus yang terkena:

  • Sphenoidal. Ciri2 sinusitis ini memanifestasikan dirinya dengan sakit kepala sinus jauh di belakang mata, menjalar ke atas kepala, intens dan meningkat pada malam hari
  • Maksilaris. Lebih umum dan paling sering penyebab penyakit sinusitis ini karna virus. Ciri sinusitis ini muncul dalam waktu kurang dari 3 hari setelah nasofaringitis yang tidak kunjung sembuh
  • Frontal, berasal dari bakteri.  Ciri penyakit sinusitis ini ditandai dengan nyeri yang terletak di atas satu mata, berdenyut-denyut, sering disertai demam tinggi dan hidung meler di satu sisi saja. 
  • Etmoidal. Jarang dan berasal dari bakteri. Ciri-ciri sinusitis dimana pasien mengalami edema pada salah satu kelopak mata dan nyeri pada mata, pilek di satu sisi dan suhunya tinggi.

Etiologi sinusitis

Penyebab sinusitis termasuk infeksi yang dapat terjadi karna virus, bakteri, atau bahkan jamur. Bisa juga karena alergi, yang perlu dicari faktor yang bertanggung jawab dan untuk mengobati Penyebab sinusitis dengan menghilangkan alergen atau melakukan desensitisasi. Pemicu lokal yang terkait dengan karakteristik anatomi atau fisiologis tertentu dari hidung. 

Sinus, juga dapat mendukung perkembangan sakit sinusitis. Penyebab ini juga dapat dikaitkan dengan faktor mekanis lokal seperti septum deviasi dan polip atau sinus hidung, ini adalah tumor jinak kecil yang bila ditempatkan dengan buruk maka akan menghalangi bukaan sinus dan seringkali berhubungan dengan alergi.

Apa itu sinusitis maksilaris, yaitu keadaan sekunder untuk sebuah karies gigi atau perawatan (saluran) gigi.

Gejala sinusitis

Tanda sinusitis berbeda dengan flu biasa. Setelah rinitis, kondisi seperti flu atau peradangan gigi. Gejala sinus yang paling umum, adalah:

  • Sekresi  
  • Flare demam 
  • Muncul suara hidung  
  • Pernafasan terganggu
  • Terus-menerus menelan 
  • Pendengaran  memburuk  
  • Merasakan beban di bawah rongga mata  
  • Kepala pusing saat menunduk, terasa sakit dan berat, penderita mendapat kesan bahwa kepalanya berbobot satu ton saat dia memiringkannya ke depan

Prognosis sinusitis

Akibat penyakit sinusitis, antara lain:

Anamnesis sinusitis

Sinusitis paling sering dirawat oleh dokter umum. Namun, dalam kasus kronis dan berulang, saran dari dokter spesialis TH, atau bahkan ahli bedah wajah dan leher akan diperlukan.

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan berupa pemeriksaan pencitraan  (CT sinar-X atau MRI), Nasal Endoskopi, dan Rinoskopi.

Penyembuhan sinusitis

Seperti halnya peradangan bakteri lainnya, ada risiko kambuh jika sinus tidak sepenuhnya dibersihkan. Ada beberapa pendekatan berbeda untuk pengobatan sinusitis:

  • Penanganan sinusitis bisa juga dilakukan dengan air belerang dan uap
  • Akupunktur dan osteopati mungkin dapat dicoba, pada fase drainase sinus 
  • Cara lokal. Obat tetes hidung, semprotan, aerosol mengeringkan sekresi dan mendesinfeksi secara lokal
  • Jika penyakit sinositis berasal dari alergi, obat kortison topikal biasanya efektif. Dokter mungkin juga meresepkan  antihistamin  
  • Dalam kasus perjalanan ke tahap kronis, perlu menggunakan tusukan di bawah anestesi lokal , bahkan ke pembukaan lubang bedah. Teknik-teknik ini sekarang dilakukan dengan endoskopi , yang sangat meningkatkan keefektifannya
  • Pemberian antibiotik dan obat anti-inflamasi oral seringkali penting untuk mengekang lingkaran setan peradangan dan infeksi. Tapi hanya dokter yang bisa menilai apakah meminum antibiotik memang perlu. Pasien harus berkomitmen untuk mengikuti perawatan antibiotik ini sampai akhir (sesuai dengan resep medis), bahkan jika penyakitnya tampaknya telah berakhir sebelumnya.

Pencegahan sinusitis

Bagaimana cara mencegah kondisi ini kambuh kembali atau agar tidak terjadi?

Identifikasi penyebab alergi, efek sinusitis sering berasal dari alergi dan merupakan pemicu yang harus dieksplorasi. Serbuk sari musiman, tungau, jamur, bulu binatang, kecoak adalah pemicu utamanya.

Perhatian terhadap masalah regional dan lokal, seperti:

  • Jangan merokok, karena dapat mengiritasi sinus
  • Waspadai karies gigi yang tergeletak di sekitar abses yang terabaikan    
  • Sebuah penyimpangan terlalu besar dari septum hidung dapat mempertahankan sinusitis
  • Jangan abaikan flu biasa yang sedikit menyakitkan di sekitar mata, karena ada kemungkinan besar bahwa ini sebenarnya adalah awal dari sinustis yang sebenarnya

Referensi

  1. Jurnal Ilmu Kedokteran Dan Kesehatan, Volume 3, Nomor 4, Oktober 2017: Faktor-Faktor Prognostik Kesembuhan Pengobatan Medikamentosa Rinosinusitis Kronis di Poli THT RSUD A. Dadi Tjokrodipo Bandar Lampung Tahun 2017: http://ejurnalmalahayati.ac.id/index.php/kesehatan/article/download/1316/1041
  2. Tempo.com: Sinusitis, Penyebab dan Gejalanya: https://gaya.tempo.co/read/1353033/sinusitis-penyebab-dan-gejalanya
  3. Harian Jogja.com: Bisa Sebabkan Komplikasi, Ini Penyebab dan Tanda Penyakit Sinusitis: https://lifestyle.harianjogja.com/read/2020/06/12/508/1041675/bisa-sebabkan-komplikasi-ini-penyebab-dan-tanda-penyakit-sinusitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *