Sindrom Metabolik

Pemahaman

Sindrom X yang juga dikenal sebagai metabolic syndrome adalah kelainan yang bukan mengacu pada penyakit itu sendiri. Sebaliknya, syndrome metabolic merupakan tanda-tanda peringatan dari masalah kesehatan yang serius atau kronis dimana tidak selalu terlihat atau dirasakan oleh orang yang terkena. Tes yang diresepkan oleh dokter selama pemeriksaan kesehatan rutin dapat mengungkapkannya, misalnya seseorang dengan kadar glukosa (gula) dan lipid darah yang abnormal serta tekanan darah tinggi akan didiagnosis dengan sindrom X. Sindrom metabolik adalah bendera merah yang serius dan lebih baik menangani anomali ini sebelum situasinya meningkat.

Menurut Dr. Marie-France Hivert (seorang ahli endokrinologi), “Patofisiologi sindrom metabolik merupakan serangkaian faktor yang membantu menargetkan orang-orang yang berisiko tinggi terkena diabetes dan penyakit kardiovaskular. Penting untuk mengetahui orang-orang yang berisiko ini, karena kita tahu bahwa intervensi yang ditujukan untuk perubahan gaya hidup sangat bermanfaat. Memang, makan makanan yang sehat dan berolahraga sedikit lebih banyak untuk menurunkan berat badan sangat efektif dalam mencegah diabetes pada orang yang berisiko tinggi. Bahkan, lebih efektif dari pil!”.

Analisis lanjut dari data Riset Kesehatan Dasar tahun 2013, prevalensi sindrom X di Indonesia sebesar 23% pada perempuan 26,6% dan laki-laki 18,3%. Konsumsi makanan manis >1 kali per hari sebanyak 43,5% dan <1 kali per hari 10,5% dengan peluang mengalami sindroma metabolik sebesar 6,567 kali. Konsumsi makanan asin yang termasuk dalam kategori sering memiliki proporsi sindrom X sebesar 100% dengan risiko mengalami metabolik sindrom sebanyak 6,363 kali.

Etiologi sindrom metabolik

Meskipun faktor keturunan adalah salah satu penyebab sindrom ini, sebagian besar kasus agak terkait dengan gaya hidup dan pola makan yang kaya kalori dan rendah nutrisi (makanan cepat saji, gula dan lemak berlebih serta porsi yang murah hati). Di hampir semua individu dengan sindrom X, ada timbulnya insulin resistansi atau resistensi insulin. Insulin ialah hormon yang diproduksi oleh pankreas, sangat mirip dengan kunci yang memungkinkan sel ‘membuka’ pintu untuk menyerap glukosa (gula), sehingga membantu mengatur kadar gula darah (gula darah). Jika sel menjadi resisten terhadap insulin (kunci tidak lagi berfungsi) mereka menyerap glukosa dengan buruk, meskipun terdapat insulin. Glukosa kemudian ditemukan dalam konsentrasi yang terlalu tinggi di dalam darah dan kurang di dalam sel.

Gejala sindrom metabolik

Ini tidak menimbulkan gejala individu, diagnosis dibuat oleh dokter berdasarkan faktor risiko yang tercantum di atas. Ketika gejala muncul, ini menandakan bahwa sindrom X telah berkembang menjadi masalah yang lebih serius, seperti kelainan pembuluh darah. Orang yang beresiko terkena adalah:

  • Memiliki riwayat keluarga penderita diabetes tipe 2
  • Orang Hispanik, Afrika Amerika, Amerika Asli atau Asia
  • Wanita yang pernah menderita diabetes selama kehamilan.

Prognosis sindrom metabolik

Konsekuensi yang mungkin terjadi:

  • Diabetes tipe 2 
  • Penyakit kardiovaskular atau stroke
  • Sindrom ovarium polikistik, diakibatkan oleh gangguan hormonal dan bisa menjadi penyebab kemandulan. Ditandai dengan peningkatan produksi hormon androgen oleh ovarium yang menyebabkan kista terbentuk dan mencegah sel telur menjadi matang, hubungan antara ke 2 sindrom ini secara polikistik tidak sepenuhnya dipahami. Resistensi insulin mungkin merupakan faktor yang mendasari secara umum untuk 2 kondisi ini sehingga pengobatannya juga serupa, banyak wanita yang terkena sindrom ovarium polikistik juga menderita kelebihan berat badan dan resistensi insulin.

Para peneliti juga mencurigai adanya hubungan antara sindrom X dan penyakit serius lainnya seperti kanker payudara, rahim, prostat dan usus besar atau Alzheimer, tetapi hal ini masih dalam penyelidikan.

Anamnesis sindrom metabolik

Untuk mendiagnosis, kebanyakan dokter mencari keberadaan 3 atau lebih dari faktor risiko berikut:

  • Hipertensi: tekanan darah ⪰130 mm Hg/85 mm Hg
  • Trigliserida darah tinggi: ⪰1,7 mmol/l (150 mg/dl)
  • Tingkat rendah kolesterol “baik” (HDL):<1,0 mmol/l (40 mg/dl) pada pria dan 1,3 mmol/l (50 ml/dl) pada wanita
  • Peningkatan gula darah: ⪰5,6 mmol/l atau 101 mg/dl, diukur menggunakan tes darah yang dilakukan saat perut kosong
  • Perut kelebihan berat badan: lingkar pinggang >80 cm (31,5 inci) untuk wanita dan 94 cm (37 inci) untuk pria. Catatan: Nilai-nilai ini terkait dengan populasi Kaukasia, Afrika di Mediterania timur dan Timur Tengah. Untuk orang Cina, Jepang, Asia Tenggara, serta penduduk asli Amerika (Utara, Tengah dan Selatan), nilainya sama untuk wanita tetapi 90 cm (35, 5 inci) untuk pria.

Daftar faktor risiko ini dapat bertambah seiring dengan penelitian lebih lanjut dan bisa mengubah definisi sindrom metabolik. Misalnya, peradangan yang diukur dengan keberadaan protein C-reaktif, suatu hari nanti bisa menjadi bagian ke 3.

Perawatan sindrom X

Tatalaksana sindrom metabolik, spesifiknya masih dalam studi. Untuk saat ini, tujuan utamanya adalah pencegahan yang artinya mengurangi risiko menderita gangguan yang lebih serius. Penatalaksanaan sindrom metabolik terdiri dari:

Kebiasaan hidup

Ketika diagnosis dibuat, dokter yang merawat pertama-tama menyarankan modifikasi besar dari kebiasaan gaya hidup untuk mencoba memperlambat perkembangan sindrom dan menghindari kemungkinan konsekuensi yang menggabungkan beberapa strategi pencegahan:

  • Dilarang merokok
  • Menurunkan berat tubuh, terutama jika terkonsentrasi di perut
  • Jadilah aktif secara fisik: setidaknya 30-60 menit latihan per hari setiap hari, jika tidak 5 hari seminggu
  • Konsumsi makanan tinggi serat makanan dan jauhi makanan dengan indeks glikemik tinggi
  • Dimonitor secara teratur oleh dokter.

Obat

Penggunaan obat masih dalam penelitian. Namun dalam penelitian besar, beberapa telah terbukti efektif dalam mencegah komplikasi. Misalnya, obat hipoglikemik yang digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2 (seperti metformin, Glucophage), dapat membantu melawan resistensi insulin pada orang dengan sindroma metabolik. Obesitas kadang-kadang diobati dengan obat untuk menekan nafsu makan (sibutramine) atau untuk menghambat penyerapan lemak (orlistat). Pengobatan hipertensi atau kolesterol tinggi dan penggunaan aspirin merupakan beberapa strategi untuk mencegah penyakit kardiovaskular. Namun, saat ini tidak ada obat yang secara eksklusif menargetkan sindrom X.

Pencegahan sindrom metabolik

Tindakan untuk mencegah dan kemungkinan konsekuensinya:

Lakukan aktivitas fisik

Salah satu cara terbaik untuk mencegah resistensi insulin adalah aktivitas fisik aerobik. Penting untuk pergi ke sana secara bertahap, beberapa periode singkat bisa bermanfaat seperti periode berkelanjutan. Aktivitas fisik membuat penggunaan glukosa lebih baik oleh otot dan membantu menurunkan serta mempertahankan berat tubuh yang stabil setelahnya.

Terapkan pola makan sehat

Dianjurkan agar setiap orang, terlepas dari kelainan spesifiknya, diet kaya buah dan sayuran, biji-bijian, lemak tak jenuh tunggal atau tak jenuh ganda dan produk susu rendah lemak. Secara umum dianjurkan untuk:

  • Batasi konsumsi lemak jenuh dan garam
  • Mengurangi asupan kalori dengan mengurangi ukuran porsi
  • Menyukai lemak tak jenuh ganda omega-3 (salmon, sarden, biji rami, kenari) atau lemak tak jenuh tunggal omega-9 (minyak zaitun, zaitun, alpukat, minyak canola)
  • Pilih makanan dengan “kepadatan energi rendah”, artinya makanan yang mengandung kalori relatif sedikit dibandingkan dengan volumenya (misalnya, ambil sup, salad atau sayuran mentah sebagai permulaan, makan cukup buah dan sayuran).

Pertahankan berat badan yang sehat

Berat badan berlebih, bersama dengan gaya hidup yang tidak banyak bergerak, merupakan penyebab utama sindrom X. Penumpukan lemak di daerah perut terutama terlibat dalam resistensi insulin dan diduga meningkatkan risiko aterosklerosis.

Skrining

Tindak lanjut medis rutin dapat mendeteksi penyakit metabolik ini. Ketika faktor risiko terdeteksi (contohnya, perut berlebih) penting agar melakukan tes medis lainnya (pengukuran gula darah, tekanan darah), untuk menilai jika ada faktor lain dan untuk mencegah sindrom berkembang menjadi penyakit.

Referensi

  1. HealthLink BC: Metabolic Syndrome: https://www.healthlinkbc.ca/health-topics/tm6339spec
  2. Better Health: Metabolic Syndrome: https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/metabolic-syndrome

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *