Sindrom Iritasi Usus Besar

Pemahaman

Bowel adalah usus, bagian dari sistem pencernaan yang bermula dari lambung hingga anus. Bowel terdiri dari usus kecil dan besar (kolon). Struktur usus kecil terdiri dari duodenum, jejunum dan ileum. Sedangkan struktur usus besar terbagi menjadi cecum, kolon dan rektum, panjang usus besar 1-1,5 meter.

Sindrom iritasi usus besar juga disebut IBS atau Irritable Bowel Syndrome adalah gangguan pencernaan yang ditandai dengan rasa tidak nyaman atau nyeri di perut. Ketidaknyamanan ini berhubungan dengan perubahan kecepatan dari bagian makanan melalui kolon. Kecepatan roda gigi yang terlalu cepat atau sebaliknya terlalu lambat akan menimbulkan gejala yang berbeda. Dengan demikian, ketika fase kontraksi dan relaksasi otot usus lebih cepat atau lebih kuat dari biasanya, kolon tidak memiliki waktu untuk menyerap air yang terkandung dalam makanan. Sehingga dapat menyebabkan diare.

Keadaan saat otot menegang dan memendek sehingga dapat menggerakkan tulang atau rangka tubuh, merupakan pengertian kontraksi otot. Ketika kontraksi lebih lambat dan lebih lemah dari biasanya, kolon menyerap terlalu banyak cairan, yang menyebabkan sembelit. Kotorannya kemudian menjadi keras dan kering. 

Etiologi sindrom iritasi usus besar

Penyebab gangguan ini masih belum diketahui dan menjadi subjek banyak penelitian. 2 Hipotesis dasar diajukan, apakah mereka yang terkena menderita kontraksi bowel yang abnormal dan menyakitkan atau mereka lebih sensitif dari biasanya terhadap pergerakan kolon dan rektum (yang biasanya tidak terlihat). Karena para wanita akan 2-3 lebih terpengaruh daripada pria dan ketidaknyamanan mereka memburuk selama menstruasi, beberapa peneliti percaya bahwa perubahan hormonal berperan. Kami tidak tahu pasti apakah itu karena mereka benar-benar lebih berisiko atau karena pria kurang berkonsultasi tentang hal ini.

Menurut beberapa data, hingga 25% kasus IBS terjadi setelah infeksi gastrointestinal. Hipotesis ketidakseimbangan flora usus juga dieksplorasi. Selain itu, para peneliti percaya bahwa kadar serotonin yang tidak normal di saluran pencernaan bisa menjadi penyebab sindrom tersebut. Ini bisa menjelaskan mengapa banyak pasien yang terkena menderita kecemasan dan depresi.  Perlu dicatat bahwa serotonin memiliki efek signifikan pada suasana hati dan buang air besar. Apa arti flora usus bagi tubuh, ia merupakan penjaga utama sistem imunitas.

Ada kemungkinan juga bahwa ada hubungan antara sindrom iritasi kolon dan pelecehan seksual atau fisik yang dialami selama masa kanak-kanak. Stres pernah dianggap sebagai penyebab gangguan ini, padahal sebenarnya tidak. Di sisi lain, umumnya meningkatkan pertanda (terutama nyeri).

Gejala iritasi usus besar

Tingkat keparahan, jenis dan jumlah gejala sangat bervariasi dari antar individu. Beberapa orang setelah makan mungkin mengalami lebih dari satu pertanda berikut:

  • Susah tidur
  • Sakit kepala
  • Perut kembung
  • Lendir di celana dalam
  • Perut tidak enak, termasuk kembung
  • Keras “aktivitas usus” (bergemuruh)
  • Perasaan evakuasi feses tidak lengkap
  • Nyeri panggul kronis dan punggung bawah
  • Sembelit atau diare, kadang-kadang bergantian
  • Suatu kebutuhan yang terkadang mendesak untuk buang air besar
  • Rasa sakit dan kram perut, sering menghilang dengan evakuasi gas atau tinja

Prognosis sindrom iritasi usus besar

Gangguan ini muncul secara bertahap pada remaja dan dewasa muda. Dalam kebanyakan kasus, irritable bowel syndrome (ibs) bersifat kronis. Namun, mereka yang terkena dampak mungkin mengalami periode remisi yang lebih pendek atau lebih lama. Ketidaknyamanan bisa muncul setiap hari selama 1 minggu atau 1 bulan, lalu hilang atau bertahan seumur hidup. Hanya sebagian kecil pasien yang datang dengan pertanda yang sangat mengganggu.

Tidak seperti penyakit usus yang lebih serius (kolitis ulseratif dan penyakit Crohn), sindrom iritasi kolon tidak menyebabkan peradangan, mengubah struktur lapisan bowel atau meningkatkan tekanan darah. Risiko terkena kanker kolorektal. Inilah sebabnya mengapa IBS dianggap sebagai kelainan fungsional daripada penyakit.

Penyakit ini juga dapat secara serius menghambat kegiatan profesional dan sosial dari mereka yang menderita, kualitas hidup dan gangguan psikologis. Akhirnya, ditemukan bahwa gangguan lain cenderung dikaitkan dengan sindrom ini, seperti nyeri haid, sindrom kelelahan kronis dan fibromyalgia. Untuk saat ini, kami belum tahu alasannya.

Anamnesis sindrom iritasi usus besar

Diagnosis dari penyakit IBS berdasarkan atas kriteria gejala, mempertimbangkan demografi pasien (umur, jenis kelamian dan ras) serta menyingkirkan penyakit organik. Melalui anamnesis riwayat secara spesifik menyingkirkan gejala alarm (red flag) seperti penurunan berat badan, perdarahan per rektal, tanda nokturnal, riwayat keluarga dengan kanker, pemakaian antibiotik dan onset gejala setelah umur 50 tahun.

Tidak ada tes diagnosis yang khusus, diagnosis ditegakkan secara klinis. Pendekatan klinis ini kemudian dipakai guideline dengan berdasarkan kriteria diagnosis. Saat ini ada beberapa kriteria diagnosis untuk IBS adalah kriteria Manning, Rome I-III. 

Pemeriksaan penunjang untuk IBS dan untuk menyingkirkan diagnosis diferensial, meliputi:

  • LED
  • Kolonoskopi
  • Hormon tiroid
  • Sigmoidoskopi
  • Biokimia darah
  • Tes darah lengkap
  • Mikrobiologi dengan pemeriksan telur, kista dan parasit pada kotoran.

Pengobatan dan pencegahan sindrom iritasi usus besar

Terlepas dari penelitian, masih belum ada yang meyakinkan dalam management treatment untuk mengobatinya. Saat ini, penyakit ini diobati secara psikologis dan fisiologis, karena merupakan kelainan yang mempengaruhi interaksi antara otak dan sistem pencernaan. Mengubah pola makan dan berhasil menurunkan tingkat stres dapat mengurangi penderitaan pada kasus ringan hingga sedang. Jika ketidaknyamanan sangat mengganggu, dokter mungkin akan meresepkan obat yang mengurangi rasa sakit dengan bertindak berdasarkan gerakan dan kontraksi usus.

Lakukan beberapa hal ini untuk membantu pemulihan dan sekaligus sebagai upaya pencegahan, diantaranya:

Buku harian makanan

Sebelum memulai pengobatan, dianjurkan untuk menuliskan apa yang dimakan selama beberapa minggu untuk mengetahui makanan yang secara sistematis memicu ketidaknyamanan. Kemudian, disarankan untuk menghilangkan makanan bermasalah dari menu tersebut atau batasi konsumsinya. Nasihat ahli gizi bisa sangat membantu. Mereka akan membantu menemukan pola makan baru, yang disesuaikan dengan baik dan seimbang.

Beberapa tips untuk mengurangi ketidaknyamanan, diantaranya:

  • Minumlah air secara teratur sepanjang hari
  • Konsumsi salad dan sayuran mentah di akhir makan
  • Gantilah bumbu (merica, cabai dan rawit) dengan herba
  • Batasi makanan yang bisa menyebabkan kembung dan gas
  • Kunyah dengan baik dan jangan melewatkan waktu makan (teratur)
  • Kurangi serat tidak larut yang merangsang kontraksi bowel (gandum utuh atau dedaknya dan beri)
  • Tingkatkan konsumsi serat larut, karena lembut di bowel. Contohnya sereal oat, oatmeal, barley atau krimnya
  • Hindari mengonsumsi lemak, alkohol, coklat, kopi dan minuman berkafein karena dapat merangsang kontraksi bowel
  • Dianjurkan agar orang dengan intoleransi laktosa menghilangkan makanan yang mengandung laktosa atau mengambil tablet laktase (misalnya, Lactaid), enzim yang memecah laktosa agar tidak menghilangkan sumber penting kalsium.

Reaksi berbeda dari individu ke individu. Makanan yang paling mungkin difermentasi ialah susu dan produk susu (untuk intoleransi laktosa), yang mengandung pemanis (sorbitol dalam permen karet tanpa gula) atau manitol (gula-alkohol) dan yang mengandung fruktosa (apel dengan kulitnya, buah ara dan kurma). Kacang-kacangan dan penghalus (kubis Brussel, brokoli, kembang kol), juga dapat memperburuk keadaan. 

Perlu dicatat bahwa dimungkinkan untuk mendapatkan obat-obatan di apotek yang menyerap gas usus berlebih. Ada tes yang dapat mengetahui apakah Anda tidak toleran laktosa atau tidak. Tanyakan kepada ahli gizi atau dokter untuk informasi lebih lanjut.

Pengurangan stres

Orang yang stresnya merupakan faktor yang memberatkan harus belajar untuk kurang bereaksi terhadap peristiwa tak terduga dan peristiwa destabilisasi lainnya dalam kehidupan sehari-hari, ini sering membantu mengatur aktivitas bowel. Teknik relaksasi berguna untuk berhenti “Ruminate”, tapi mengatasi stres benar-benar perjuangan. 

Para ahli mengatakan, Anda harus memahami asal-usul. Pembelajaran ini dapat dilakukan secara mandiri atau dalam psikoterapi. Memang, penelitian telah menunjukkan bahwa terapi perilaku kognitif membantu mengurangi gejala IBS. Bertemu orang lain dengan masalah yang sama juga dapat membantu. Diskusi kelompok dan saran dari spesialis pengobatan perilaku dapat membantu seseorang memahami sindromnya dengan lebih baik dan secara bertahap mengontrol efeknya. 

Pendekatan dengan yoga, pijat terapi dan meditasi juga disarankan untuk membantu bersantai. Selain itu, berolahraga secara teratur (30 menit atau lebih per hari) ialah cara yang bagus untuk menghilangkan stres dan melawan sembelit.

Obat

Beberapa orang mungkin membutuhkan bantuan ekstra agar penderitaannya membaik. Dokter mungkin menyarankan agar mereka menggunakan obat:

  • Nyeri: beberapa antispasmodik (zat yang melawan kejang) memiliki efek langsung pada relaksasi otot, seperti pinaverium bromida (Dicetel) atau trimebutine (Modulon). Yang lain bertindak secara tidak langsung, seperti dicyclomine dan hyoscyamine 
  • Diare: suplemen serat sering meningkatkan konsistensi tinja. Mereka dapat dicoba sebelum menggunakan obat anti diare. Jika tidak meredakan diare, antidiare seperti loperamide (contohnya Imodium) dapat digunakan
  • Sembelit: pemberat atau pencahar massal (Metamucil dan Prodiem) atau emolien (yang melunakkan tinja) berdasarkan natrium dokusat (Colace atau Soflax) dapat membantu. Jika tidak berpengaruh, pencahar osmotik (susu magnesia, laktulosa, Colyte dan Fleet) dapat digunakan. Pencahar stimulan (misalnya Ex-Lax) sebaiknya hanya digunakan sebagai pilihan terakhir, karena dalam jangka panjang dapat mengganggu motilitas bowel
  • Jika pengobatan ini tidak meredakan pasien, antidepresan dosis rendah dapat digunakan karena dapat mengurangi sensitivitas bowel, terutama pada orang yang gejala utamanya ialah diare.

Referensi

  1. Mayo Clinic : Irritable bowel syndrome : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/irritable-bowel-syndrome/symptoms-causes/syc-20360016
  2. NHS : What is IBS? : https://www.nhs.uk/conditions/irritable-bowel-syndrome-ibs

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *