Shigella (Shigellosis)

Pemahan

Shigella juga disebut sebagai disentri basiler yang telah membunuh ribuan orang di seluruh dunia setiap tahun, terutama anak-anak di bawah 5 tahun. Shigellosis adalah penyakit endemik yang ada sepanjang tahun dengan wabah terutama selama bencana kemanusiaan (perang, kamp pengungsi). 4 Spesies bakteri shigella yang bertanggung jawab atas infeksi usus ini, yaitu dysenteriae, flexneri, boydii dan Shigella sonnei.

Disentri adalah infeksi yang sangat serius dan kronis yang mempengaruhi usus kecil. Gejala utamanya adalah diare yang sering dan banyak, terkadang hemoragik dan disertai dengan krisis perut yang hebat. 10-100 bakteri cukup untuk menyebabkan penyakit. Shigellosis adalah penyakit endemik yang ada sepanjang tahun di daerah tropis. Kemiskinan, kurangnya kebersihan dan infrastruktur kesehatan bertanggung jawab atas endemik ini.

Epidemi yang lebih kecil juga terjadi di negara-negara industri karena bakteri S. sonnei. Shigellosis adalah infeksi bakteri yang terutama terdapat di negara tropis dan berkembang, ini bukan penyakit diare tetapi bentuk disentri yang paling parah.

Etiologi shigella

Genus bakteri shigella bertanggung jawab atas shigellosis. Beberapa spesies lebih umum di negara berkembang dan bertanggung jawab atas gejala yang paling parah:

  • Shigella dysenteriae, bertanggung jawab atas epidemi brutal

  • Shigella flexneri, bertanggung jawab atas bentuk endemik penyakit ini.

Di negara industri dan negara berkembang, spesies shigella sonnei lain bertanggung jawab atas infeksi ini dimana ia menyebar dengan sangat cepat di dalam tubuh. Bakteri shigella pertama akan menyerang sel-sel epitel usus dan kemudian, menyerang mukosa recto-kolik. Intrusi bakteri ini akan menyebabkan peradangan parah yang parah yang menyebabkan kerusakan jaringan yang menyebabkan diare.

Gejala shigella

Mengenai bentuk disentri akut pada orang dewasa, penyakit ini dimulai secara tiba-tiba setelah inkubasi singkat. Orang yang terinfeksi merasa sangat lemah, gejalanya adalah sebagai berikut:

  • Muntah
  • Sakit perut
  • Anoreksia, juga gejala non-spesifik
  • Demam tinggi, gejala non-spesifik dari infeksi ini
  • Buang air besar permanen, hingga 100 kali dalam 24 jam.
Shigella (Shigellosis)

Prognosis shigellosis

Komplikasi dapat terjadi, terutama pada bayi dan anak kecil yang dapat menyebabkan bentuk shigellosis parah yang mengancam jiwa. Komplikasi kronis ditandai dengan malnutrisi dengan pertumbuhan terhambat dan berat badan kurang pada anak kecil, komplikasi yang mungkin terjadi pada shigellosis adalah:

  • Hipoglikemia, bakteremia, sepsis (infeksi umum yang disebabkan oleh bakteri) yang dapat disertai syok septik

  • Obstruksi usus yang mungkin dipersulit oleh perforasi dengan peritonitis (radang peritoneum, selaput yang melapisi seluruh rongga perut)

  • Dehidrasi terkait dengan demam tinggi dan kehilangan cairan dan elektrolit yang disebabkan oleh diare), dehidrasi ini bisa menyebabkan gagal ginjal.

Pengobatan shigellosis

Menyembuhkan shigellosis paling sering secara spontan dalam 48 jam dan pasien sembuh sepenuhnya dalam waktu 7-10 hari, pemberian antibiotik membantu mempercepat pemulihan. Tidak seperti penyakit lain yang menyebabkan diare, shigellosis tidak dapat diobati dengan rehidrasi oral saja, karena bakteri shigella menyerang lapisan usus besar yang menyebabkan reaksi peradangan.

Perawatan didasarkan pada antibiotik yang memungkinkan pemulihan cepat tanpa gejala sisa. Namun, ada jenis multi-resisten yang mempersulit pengobatan antibiotik (flexneri dan disentri). Untuk melawan strain multi-resisten ini, antibiotik yang kurang tersebar luas dan lebih mahal digunakan, fluoroquinolones dan sefalosporin generasi ke-3. Perlu dicatat bahwa strain S. dysenteriae 1 resisten terhadap golongan antibiotik ini, resistensi ini telah diamati di Asia. Oleh karena itu kita dapat mengharapkan, di tahun-tahun mendatang epidemi baru shigellosis di Asia Selatan dengan strain yang kebal terhadap fluoroquinolones.

Pencegahan shigella

Sampai saat ini, belum ada vaksin untuk shigellosis. Tindakan sanitasi sangat penting untuk mencegah shigellosis, yang meliputi:

  • Kontrol lalat

  • Pemasangan jamban

  • Pembelajaran kebersihan

  • Pasokan air minum yang memadai dan higienis

  • Peraturan penggunaan kotoran manusia di bidang pertanian.

Referensi

  1. Medlineplus: Shigellosis: https://medlineplus.gov/ency/article/000295.htm

  2. MN Minnesota: Shigellosis (Shigella): https://www.health.state.mn.us/diseases/shigellosis/index.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *