SGOT

Pemahaman

Pengertian transaminase ialah enzim yang hadir dalam sel, terutama di hati dan otot. Mereka terlibat dalam banyak reaksi biologis. Ada 2 jenis transaminase:

  • Aspartat aminotransferase atau AST, SGOT adalah tes darah untuk melihat fungsi hati (kepanjangan SGOT, Serum Glutamic Oxaloacetate Transferase). Terutama hadir enzim pada jantung, hati, otot, ginjal, otak dan pankreas. ASAT sebelumnya disebut dengan singkatan TGO 
  • ALT (SGPT), hati relatif spesifik. ALAT dengan akronim TGP (untuk serum glutamic pyruvate transaminase).

Arti enzim yaitu molekul biologis (biasanya protein) dalam kondisi, suhu, pH dan tekanan sel yang ringan, secara signifikan mengatur laju reaksi kimia dalam organisme hidup tanpa dirinya sendiri berubah dalam proses tersebut.

Etiologi dan gejala SGOT

Dosis enzim ini digunakan untuk mendeteksi masalah pada hati, peningkatan kimia darah disebabkan oleh pelepasan yang tidak normal SGOT (oleh sel hati yang rusak), misalnya karena hepatitis, alkohol atau keracunan obat. Oleh karena itu, dokter mungkin meresepkan dosis jika terjadi gejala umum seperti kelelahan, pingsan, mual dan penyakit kuning (ikterus).

Prognosis SGOT

Ureum merupakan produk sisa metabolisme protein, ureum tinggi artinya ada kemungkinan terjadi gangguan di ginjal sehingga ia tidak bisa melakukan tugasnya sebagaimana mestinya.

Ahli kesehatan mungkin juga memesan tes ini pada orang yang berisiko:

Anamnesis SGOT

Pemeriksaan faal hati dilakukan pada sampel darah sederhana, paling sering diambil di tikungan siku. Tidak ada kondisi khusus yang diperlukan untuk faal hati (tetapi SGOT test lain yang diminta dalam laporan yang sama mungkin memerlukan puasa). Dosis kedua transaminase akan dilakukan secara bersamaan dan rasio ASAT atau ALAT akan dihitung, karena memberikan indikasi jenis lesi atau penyakit hati yang terlibat. Jika ada hasil yang tidak normal, tes kedua mungkin akan diminta untuk mengkonfirmasi nilainya.

Ketika konsentrasi ASAT dan terutama ALT tinggi secara tidak normal, ini biasanya merupakan tanda kerusakan liver. Namun, beberapa kelainan yang disebabkan oleh metotreksat atau hepatitis C kronis, mungkin tidak disertai dengan peningkatan kadar transaminase. Derajat peningkatan transaminase biasanya memberi dokter indikasi yang baik untuk diagnosis:

  • Dokter mungkin memesan tes lain untuk memastikan pemeriksaan sgot (seperti biopsi hati)
  • Sebuah peningkatan walau sedikit (kurang dari 2-3 kali standar) sampai sedang (3-10 kali standar) terlihat pada pasien dengan gangguan liver yang berhubungan dengan alkohol atau steatosis (akumulasi lemak dalam sel hati). Di sisi lain, rasio ASAT atau ALAT >2 lebih mengarah pada penyakit hati alkoholik
  • Peningkatan yang lebih besar (SGOT tinggi, lebih dari 10-20 kali lipat dari SGOT normal) lebih sesuai dengan virus hepatitis akut (peningkatan bisa sangat signifikan dalam 4-6 minggu setelah kontaminasi), untuk lesi yang disebabkan oleh obat-obatan atau intoksikasi, serta iskemia hati (penghentian sebagian suplai darah ke liver).

Pengobatan SGOT

Perawatan yang dimulai tentu saja akan tergantung pada penyakit yang bersangkutan. Contohnya, tidak ada pengobatan yang tepat untuk mengobati perlemakan hati dan kadar SGPT tinggi. Ada tablet ayurveda tersedia yang digunakan sebagai berguna dalam mengendalikan masalah hidup, silymarin adalah senyawa lain yang digunakan untuk mengobati beberapa kondisi ini. Yang paling penting adalah menghindari alkohol sama sekali.

Pencegahan SGOT

Ikuti kebiasaan gaya hidup ini untuk menjaga hati dan tubuh dalam kondisi paling sehat, seperti:

  • Lakukan pemeriksaan kimia darah dan kesehatan lainnya (preventif) secara teratur
  • Makan lebih banyak sayur dan buah yang tinggi antioksidan, seperti kiwi, delima, pepaya, wortel, bayam dan paprika
  • Olahraga secara teratur mengurangi stres pada liver, meningkatkan tingkat energi  dan membantu mencegah obesitas yang merupakan faktor risiko
  • Hindari makanan yang digoreng dan junk food. Lebih baik menjadi vegetarian dan hindari daging, ayam, babi, keju, bacon, minuman berkarbonasi dan mentega
  • Jangan mengobati sendiri. Obat pemetabolisme terlalu banyak bekerja untuk liver, oleh karena itu meminum obat-obatan yang tidak diresepkan oleh dokter yang berkualifikasi dapat lebih berbahaya daripada baik
  • Batasi minuman beralkohol dan berhenti merokok, mengkonsumsinya dalam bentuk apapun dapat menyerap racun seperti nikotin dan amonia ke dalam darah. Hati sulit menyaringnya dan dengan demikian menjadi lemah.

Perhatikan semua yang dikonsumsi:

  • Makan makanan kaya nutrisi: Pola makan nabati organik dan hindari mengonsumsi terlalu banyak garam dan makanan kaya natrium
  • Tingkatkan Vitamin D dalam makanan, contohnya jeruk, susu kedelai, jamur, apel, telur, sereal yang diperkaya, tahu, produk susu, minyak ikan cod, tiram dan sayuran berdaun hijau.

Referensi

  1. Lybrate: What is the best medicine for fatty liver and high sgot sgpt level?: https://www.lybrate.com/question/113968162/what-is-the-best-medicine-for-fatty-liver-and-high-sgot-sgpt-level
  2. Indus Health Plus: Tips to lower SGPT & SGOT levels: https://www.indushealthplus.com/tips-to-lower-sgpt-sgot-levels.html

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *