Servisitis

Pemahaman

Pengertian servisitis yaitu suatu peradangan serviks uterus, biasanya disebabkan oleh penyakit menular seksual atau organisme oportunistik. Kadang ia tidak bergejala, tetapi dapat menyebabkan perdarahan atau keputihan pada vagina, sering buang air kecil jika dikombinasikan dengan uretritis pada beberapa PMS dan nyeri saat berhubungan seksual. Servisitis didiagnosis dengan pemeriksaan ginekologi dari sampel yang dianalisis di laboratorium. Untuk menyembuhkan cervicitis, penderita harus mengatasi penyebab infeksi mulut rahim ini.

Gejala servisitis

Etiologi servisitis

Servisitis adalah penyakit yang sangat menular. Di antara penyakit menular seksual yang menyebabkannya, yang tersering adalah infeksi klamidia, diikuti oleh gonococcus dan herpes genital. Bakteri Ureaplasma dan Mycoplasma (yang tidak menular secara seksual sendiri), juga dapat memberikan kontribusi ke cervicitis. Infeksi vulvovaginal umum juga dapat memicu penyakit ini.

Data Survei Terpadu Biologis dan Perilaku (STBP) yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia tahun 2013, melaporkan kasus infeksi yang disebabkan oleh bakteri Neisseria gonorrhoeae dan atau Chlamydia trachomatis sebesar 32% di antara populasi wanita pekerja seks, sehingga para pria yang berhubungan dengan mereka akan berisiko tertular serta menularkan kepada istrinya.

Gejala servisitis

Cervicitis adalah penyakit yang sering dikaitkan dengan vaginitis yang menyebabkan keputihan yang cenderung berwarna, terkadang berbau atau bernanah saat ada gonore, tetapi bisa lewat hampir tanpa disadari saat berhubungan. Selain nyeri di perut bagian bawah, mungkin ada nyeri di leher rahim saat berhubungan seks atau saat pemeriksaan vagina jika leher rahim disentuh. Namun, terkadang servisitis tidak menimbulkan gejala apa pun.

Prognosis servisitis

Servisitis kronis dapat melampaui serviks dan mempengaruhi dinding rahim (menyebabkan endometritis) dan organ reproduksi lainnya (menyebabkan adenitis). Cervicitis kronis yang disebabkan oleh gonore atau klamidia juga dapat berpindah ke lapisan rahim dan saluran tuba, menyebabkan penyakit radang panggul (PRP). PRD menyebabkan nyeri panggul tambahan, keluarnya cairan, dan demam. Jika infeksi mulut rahim dan pengobatannya tidak dilakukan maka dapat menyebabkan masalah kesuburan.

Anamnesis servisitis

Dokter kandungan akan mencari pendarahan di serviks, menyentuhnya dan mengambil sampel untuk mencari mikroorganisme yang terlibat dalam IMS. Karena servisitis seringkali asimtomatik, sehingga ini juga dapat ditemukan secara kebetulan selama pemeriksaan ginekologi rutin.

Atypical Squamous Cells of Undetermined Significance atau Ascus adalah temuan sel-sel abnormal pada jaringan yang melapisi bagian luar serviks pada pemeriksaan Pap smear, ini mungkin merupakan tanda infeksi jenis human papillomavirus (HPV) tertentu atau jenis infeksi lain (seperti infeksi jamur). Istilah ini mengacu pada proses inflamasi, reaktif dan reparatif yang atipikal dan tingkat yang lebih tinggi serta tidak cukup untuk diklasifikasikan sebagai lesi intraepitel serviks atau Cervical Intraepithelial Lesions (CIN).

Pengobatan servisitis

Perawatan servisitis didasarkan pada terapi antibiotik yang ditentukan sesuai dengan kuman yang bersangkutan, tujuannya untuk meredakan gejala dan mencegah infeksi pada saluran genital bagian atas. Terapi infeksi mulut rahim dilakukan dengan terapi antibiotik empiris pada saat evaluasi awal, tanpa menunggu hasil tes laboratorium, terutama jika tindak lanjut tidak pasti atau jika tes diagnostik yang relatif tidak sensitif digunakan sebagai pengganti amplifikasi asam nukleat pengujian (NAAT). 

Misalnya, untuk infeksi Klamidia, Azitromisin diindikasikan. Dalam kasus servisitis gonore, Ceftriaxone diresepkan. Pada kolpitis HPV virus, apusan dari serviks yang memandu jalannya tindakan (kolposkopi, pemantauan, konisasi). Antibiotik berhasil mengobati servisitis dalam banyak kasus. Untuk kasus lain, terapi laser atau pembedahan mungkin diperlukan.

Pencegahan servitis

“Anda harus melindungi diri dari infeksi menular seksual dengan memakai kondom saat berhubungan seks dan juga bisa mengonsumsi probiotik untuk memulihkan flora vagina,” saran Dr. Odile Bagot, dokter kandungan.

Tindakan lainnya:

  • Batasi jumlah pasangan seksual yang dimiliki
  • Jika terdiagnosis dengan IMS, pasangan seksual yang terakhir juga harus menjalani tes dan perawatan
  • Tidak melakukan hubungan seksual selama proses pemulihan
  • Menghindari produk yang mengandung bahan kimia (seperti douche dan tampon beraroma), dapat mengurangi risiko reaksi alergi. Jika Anda memasukkan sesuatu ke dalam vagina (misalnya tampon atau diafragma), ikuti petunjuk kapan harus melepaskannya atau cara membersihkannya.

Referensi

  1. Harvard Health: Cervicitis: https://www.health.harvard.edu/a_to_z/cervicitis-a-to-z
  2. Healthline: Inflammation of the Cervix (Cervicitis): https://www.healthline.com/health/cervicitis
  3. Cleveland Clinic: Cervicitis: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/15360-cervicitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *