Sakit Kuning

Pemahaman

Ikterus merupakan nama lain penyakit kuning. Penyakit kuning disebut juga jaundice adalah gejala dari banyak masalah medis, tetapi paling sering dikaitkan dengan kondisi hati atau kandung empedu. Kulit dan mata menguning karena akumulasi pigmen empedu yang berlebihan merupakan akibat penyakit kuning, bilirubin di lapisan lemak subkutan karena produksi yang terlalu banyak atau eliminasi yang tidak memadai.

Selain masalah liver, penyakit ini juga bisa terjadi pada bayi baru lahir, terutama pada bayi prematur. Kondisi tersebut biasanya akan hilang dalam beberapa hari, cara mengatasi penyakit kuning pada bayi tersebut yaitu dengan terapi cahaya (lampu khusus yang membantu memecah bilirubin). Dalam hal ini, menguningnya kulit bukan karena kondisi hati atau kandung empedu, tetapi karena janin memiliki jenis sel darah merah yang berbeda dengan orang dewasa. Mereka hanya membuang sel-sel ini pada periode perinatal, melepaskan sejumlah besar bilirubin. New born baby juga kekurangan enzim untuk sementara waktu untuk memetabolisme bilirubin. Seiring waktu, sel-sel hati tumbuh dan menjadi mampu untuk membuangnya kelebihan bilirubin sehingga penyakit jaundice kemudian akan menghilang.

RSUD dr. H. Moch Ansari Saleh Banjarmasin pada tahun 2016, menunjukan 205 (7,7%) bayi mengalami ikterus. Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) dan Kementerian Kesehatan RI tahun 2012, menunjukkan Angka Kematian Bayi (AKB) di Indonesia disebabkan oleh asfiksia (37%), prematuritas (34%), sepsis (12%), hipotermi (7%), ikterus (5%), postmatur (3%), dan kelainan kongenital (1%).

Etiologi Ikterus

Biasanya, aliran besar darah melewati hati (yang merupakan tempat metabolisme kimiawi tubuh) setiap menit. Hati menghancurkan sel darah merah tua dan tidak efektif dalam proses yang disebut hemolisis, aktivitas ini melepaskan bilirubin dalam jumlah besar. Hati juga memproses komponen empedu lainnya.

Empedu adalah cairan kuning-hijau yang disekresikan oleh hati di mana kolesterol, garam empedu dan produk metabolisme tertentu yang tidak perlu seperti bilirubin juga dapat ditemukan. Bilirubin meninggalkan hati melalui saluran empedu untuk disimpan di kantong empedu, yang terletak tepat di bawah hati. Kemudian dilepaskan perlahan ke usus, di mana ia membantu mencerna makanan sebelum meninggalkan tubuh dalam tinja.

Terlalu banyak bilirubin bisa menjadi racun dan menyebabkan ikterus. Itulah mengapa penting untuk menghilangkannya segera setelah diproduksi. Ada tiga alasan yang mungkin untuk mencegah penyakit kuning, seperti:

  • Hati dapat rusak sementara atau permanen, yang mengurangi kemampuannya untuk memetabolisme bilirubin (untuk mencampurnya dengan empedu) dan memindahkannya ke dalam kantong empedu. 
  • Kantung atau saluran empedu mungkin tersumbat, mencegah pembuangan bilirubin di usus. Bilirubin kemudian berjalan ke hati dan masuk ke aliran darah. Kondisi apa pun yang menyebabkan sel darah merah rusak dengan sangat cepat, dapat meningkatkan jumlah bilirubin yang akan dimetabolisme atau yang tidak dapat diproses oleh hati yang normal (dimana seharusnya, kelebihan tersebut sesekali  dikirim ke aliran darah).

Penyebab penyakit kuning karena fungsi hati yang buruk dapat juga terjadi karena adanya virus hepatitis A, B, C, D, dan E, semuanya dapat menyebabkan peradangan hati sementara:

  • Tipe B dan C juga dapat menyebabkan peradangan kronis seumur hidup. 
  • Sindrom Gilbert, kondisi bawaan jinak ini cukup umum dan mempengaruhi sekitar 2% populasi. 
  • Penyakit hati alkoholik,kerusakan pada hati disebabkan oleh konsumsi alkohol dalam jangka panjang.
  • Sirosis bilier primer adalah gangguan autoimun hati lainnya, yang ditandai dengan pembengkakan saluran empedu. 
  • Sedikit kekurangan dalam metabolisme bilirubin oleh hati menyebabkan penyakit kuning berkembang selama masa stres, aktivitas fisik, kelaparan atau infeksi.
  • Hepatitis yang diinduksi obat dan disebabkan oleh alkohol, eritromisin, metotreksat, amiodaron, statin (misalnya lovastatin, pravastatin, rosuvastatin), nitrofurantoin, testosteron, kontrasepsi oral, acetaminophen, dan banyak obat lain. 
  • Hepatitis autoimun, suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel hatinya sendiri. Lebih sering terjadi pada orang atau keluarga dengan penyakit autoimun lainnya, seperti lupus, penyakit tiroid, diabetes, atau kolitis ulserativa. 

Penyebab sakit kuning akibat obstruksi (penyumbatan), antara lain: bahaya penyakit kuning

  • Tumor di hati, pankreas atau kantong empedu, kadang-kadang bertanggung jawab atas obstruksi.
  • Batu empedu, terbentuk di kantong empedu. Batu tersebut dapat menghalangi saluran empedu, mencegah empedu (dan bilirubin) mencapai usus. Terkadang saluran empedu bisa terinfeksi dan meradang.
  • Kolestasis selama kehamilan, mungkin karena faktor genetik atau hormonal. Biasanya menyebabkan rasa gatal yang hebat dan dalam kasus yang jarang terjadi mengakibatkan terjadinya ikterus.

Sebuah mikroba yang dibuat untuk memangkal mikroba (antiparasit) yang ada di dalam tubuh manusia, merupakan pengertian antimikroba. Antiboti terbuat dari mikroba yang telah mengalami proses sintetik atau semisintetik. Kerusakan berlebihan sel darah merah (hemolisis) akan berbahaya penyakit kuning, sebab kondisi ini muncul akibat:

  • Malaria, karena hati kemudian menghancurkan sel-sel darah merah yang terinfeksi parasit.
  • Anemia hemolitik, seperti penyakit sel sabit (SCD) atau thalassemia. Pengamatan sudah dilakukan dan membuktikan kondisi ini bisa menjadi kondisi autoimun jaundice pada bayi baru lahir. 

Prognosis dan gejala sakit kuning

Penderita jaundice memiliki kulit kuning dan bagian putih pada mata mereka, kondisi yang sama juga terjadi bahwa konsumen berat wortel atau tablet beta-karoten. Fenomena ini disebut karotenemia dan dapat dengan mudah dibedakan dari ikterus karena bagian putih mata tidak menguning.

Ikterus itu sendiri hanya menyakitkan jika bilirubin mencapai konsentrasi yang sangat tinggi, rasa sakit ini adalah tanda dari masalah yang mendasarinya. Ada terlalu banyak kemungkinan penyebab penyakit kuning untuk mencoba mendiagnosisnya sendiri. Ciri penyakit kuning akan bergantung pada penyebab terjadinya, seperti:

  • Feses yang pucat, putih, atau berwarna seperti tanah liat, merupakan indikasi penyumbatan kandung empedu atau saluran empedu. Nyeri perut sering terjadi pada penderita obstruksi akibat batu empedu, sedangkan penderita obstruksi akibat tumor biasanya menderita ikterus tanpa rasa nyeri.
  • Demam atau kondisi mirip flu berkembang sebelum ikterus, ini biasanya merupakan tanda hepatitis infeksi virus. Munculnya urin berwarna coklat merupakan hal yang umum pada situasi ini dan biasanya merupakan tanda fungsi hati yang buruk atau peningkatan kerusakan sel darah merah, dimana tubuh mencoba membuang kelebihan bilirubin dalam urin. 

Anamnesis jaundice

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan tanda sakit kuning, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit kuning. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. 

Pada pemeriksaan fisik dokter akan menanyakan tentang seberapa cepat jaundice muncul, tanda yang menyertainya, serta munculnya tinja dan urin. Tes tambahan sampel darah dapat dilakukan untuk memeriksa antibodi terhadap virus hepatitis, sel darah merah abnormal, kadar bilirubin dan berbagai zat lain yang dapat memberikan indikasi tentang fungsi hati. Dokter juga dapat melakukan tes yang lebih menyeluruh seperti USG atau biopsi untuk mengetahui penyebab penyakit.

Pengobatan dan pencegahan penyakit kuning

Tidak ada obat sakit kuning, karena fenomena ini hanya tanda dari masalah medis. Cara mengatasi penyakit kuning yaitu dengan mengobati penyebab yang mendasari, jika memungkinkan. Beberapa kondisi yang menyebabkan ikterus dapat disembuhkan, seperti malaria. Lainnya, seperti talasemia bisa diproses. Beberapa penyakit lainnya, seperti penyakit kuning hepatitis A pada new born atau kolestasis selama kehamilan tidak dapat disembuhkan, tetapi akan hilang secara spontan. Perawatan untuk jaundice biasanya tidak diperlukan. 

Kondisi seperti sirosis dan hepatitis kronis adalah masalah kronis yang dapat menyebabkan jaundice atau berulang. Jenis kanker tertentu harus diperiksa oleh dokter sesegera mungkin, karena deteksi dan pengobatan dini dapat meningkatkan peluang untuk bertahan hidup.

Banyak dari penyakit ini diturunkan atau kondisi autoimun yang tidak dapat dicegah. Namun, ada bahaya penyakit kuning yang disebabkan, hepatitis virus dan penyakit hati alkoholik. Ada vaksin untuk hepatitis A dan B (tapi sayangnya tidak untuk tipe C), yang dapat melindungi dari komplikasi permanen penyakit ini. Cara pencegahan penyakit kuning pada orang dengan alkoholisme dapat membantu mengurangi risiko penyakit hati alkoholik dengan mendapatkan perawatan untuk kondisi mereka.

Obat tradisional penyakit kuning, antara lain:

  • Minum jus tebu atau tomat atau jeruk setiap hari
  • Berjemur dibawah sinar matahari setiap pagi dan sebelum jam 10
  • Perbanyak konsumsi jahe, kunyit, bawang putih, kemangi dan vitamin D, yang dapat dikonsumsi langsung (mentah) atau ditambahkan pada makanan
  • Campurkan 12 tetes minyak esensial rosemary dengan 30 ml minyak kelapa murni dan oleskan campuran ini pada perut di dekat daerah hati. Kemudian pijat dengan lembut dan biarkan. Minyak ini memiliki sifat antioksidan dan efek hepatoprotektor pada hati. 

Referensi

  1. Dinamika Kesehatan, Vol 9 N0. 1 Juli 2018 : Hubungan Frekuensi Pemberian ASI Dengan Kejadian Ikterus Pada Bayi Baru Lahir di RSUD dr. H. Moch. Ansori Saleh Banjarmasin Tahun 2017: (https://ojs.dinamikakesehatan.unism.ac.id/index.php/dksm/article/view/310/240)
  2. Brainly: Apa contoh agen antimikroba pada pengendalian pathogen manusia?: (https://brainly.co.id/tugas/30172900#:~:text=Pembahasan%20%3A,adalah%20salah%20satunya%20yakni%20antiparasit.)
  3. Ayo Bandung.con: 10 Obat Alami untuk Mengobati Penyakit Kuning: (https://ayobandung.com/read/2019/06/25/56032/10-obat-alami-untuk-mengobati-penyakit-kuning)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *