Retardasi Mental

Pemahaman

Keterbelakangan atau retardasi mental adalah ketidakcukupan perkembangan kemampuan intelegensi yang memanifestasikan dirinya dari masa kanak-kanak sebelum waktunya (awal). Penyebab keterbelakangan mental hanya ditemukan pada sekitar 30% kasus. Deteksi dan penatalaksanaan dini penting karena penderitanya harus distimulasi sejak awal. Intelegensi adalah keahlian memecahkan masalah dan kemampuan untuk beradaptasi pada (dan belajar dari) pengalaman hidup sehari-hari.

Definisi anak ialah seorang lelaki atau perempuan yang belum dewasa atau belum mengalami masa pubertas. Pengertian anak juga merupakan keturunan kedua, di mana kata “anak” merujuk pada lawan dari orang tua, orang dewasa adalah anak dari orang tua mereka, meskipun mereka telah dewasa

Berdasarkan Pendataan Program Perlindungan Sosial (PPLS) tahun 2011, terdapat 130.572 anak penyandang disabilitas dari keluarga miskin dimana penderita disabilitas mental sebanyak 30.460 anak. Sedangkan Data Biro Pusat Statistik (BPS) tahun 2013, dari 222 juta penduduk Indonesia, sebanyak 0,7% atau 2,8 juta jiwa merupakan penyandang cacat, dimana prevalensi populasi anak retardasi mental menempati angka paling besar dibanding dengan jumlah anak dengan keterbatasan lainnya yang diperkirakan sebesar 1-3% dari penduduk NKRI atau sekitar 6,6 juta jiwa.

Gejala retardasi mental

Etiologi retardasi mental

Penyebab retardasi mental hanya ditemukan pada sekitar 30% kasus. Dalam kelompok akar masalah yang diketahui ini, terbagi menjadi:

80% berasal dari antenatal:

  • Keturunan
  • Penyakit kuning
  • Malformasi dan pendarahan otak
  • Infeksi (embrio-janin: rubella, toksoplasmosis)
  • Kesalahan metabolisme bawaan (fenilketonuria)
  • Intoksikasi selama kehamilan (alkoholisme janin)
  • Sequelae of anoxia (sembuh tiba-tiba atau tenggelam)
  • Sekuel keracunan (timbal, karbon monoksida dan obat-obatan)
  • 10% adalah gejala sisa dari kondisi yang terjadi setelah lahir
  • 10% karena kecelakaan sebelum kelahiran (saat melahirkan). Penyimpangan kromosom (trisomi 2, Klinefelter, cat cry), kelainan kromosom X (sindrom fragile x)
  • Gejala sisa meningitis, ensefalitis, sisa trauma kranio serebral dan Anoksia serebral (kekurangan oksigen).

Penyebab yang bisa disembuhkan, tetapi kondisi ini jarang terjadi:

Fenilketonuria (PKU)

Diantara gejalanya eksim, mata biru dan rambut pirang. Tes Guthrie sistematis saat lahir memungkinkan diagnosis dini. Perawatan didasarkan pada diet rendah fenilalanin.

Galaktosemia

Cirinya ikterus berkepanjangan, muntah, limpa besar, hati besar dan penurunan berat badan. Diagnosis didasarkan pada adanya gula pereduksi dalam urin dan uji eritrosit dari enzim yang kekurangan.

Hipoglikemia neonatal

Pertandanya hipereksitabilitas, kejang, lesu, hipotonia dan tangisan sedih. Diagnosis dibuat pada kadar gula darah di bawah 0,3 g / l pada bayi baru lahir. Perawatan didasarkan pada infus serum glukosa dan makanan yang sering dan terbagi.

Hipotiroidisme

Cirinya lidah besar, hipotonia, kantuk, hipotermia, sembelit, bradikardia, ikterus berkepanjangan. Diagnosis didasarkan pada tes hormonal, yaitu tiroksin plasma rendah, TSH tinggi (hormon perangsang tiroid), tidak adanya kelenjar tiroid atau tiroid ektopik pada skintigrafi. Perawatan didasarkan pada opoterapi pengganti, ekstrak tiroid.

Kernicterus

Tandanya penyakit kuning yang sangat intens (ikterus) pada bayi baru lahir, gangguan neurologis dan lain-lain. Penyebab utamanya ialah ketidakcocokan Rhesus. Diagnosis didasarkan pada dosis bilirubin dalam darah yang lebih dari 180 mg / l. Perawatan beralaskan pada fototerapi dan terutama transfusi exsanguino. Injeksi sistematik gamma globulin anti-D pada wanita dengan Rh negatif yang melahirkan bayi dengan Rh positif adalah pencegahan terbaik.

Hidrosefalus progresif

Ditandai dengan adanya peningkatan keliling tengkorak yang terlalu cepat, tanda mata “saat matahari terbenam”. Diagnosis didasarkan pada rontgen tengkorak dan pemindai. Perawatannya dengan pemasangan katup ventrikulo-peritoneal. Keracunan timbal, kekurangan vitamin B6, hiperkalemia adalah penyebab langka lainnya. Diagnosis dini memungkinkan dimulainya pengobatan sebelum timbulnya lesi neurologis.

Jenis retardasi mental

 Klasifikasi retardasi mental harus dibedakan, menjadi:

  • Cacat motorik, seperti cerebral palsy
  • Penundaan sekolah karena ketidakhadiran
  • Penundaan terkait dengan gangguan skizoafektif
  • Defisit sensorik: penglihatan rendah, tuli dan gangguan pendengaran
  • Defisit instrumental: disleksia, disfasia, disortografia, diskalkulia, gangguan lateralisasi
  • Keterbelakangan budaya semu dari anak-anak transplantasi yang berbicara bahasa asing
  • Gangguan kejiwaan: psikosis kekanak-kanakan yang dapat dikaitkan dengannya, contohnya depresi.

Gejala retardasi mental

Ciri-ciri anak keterbelakangan mental dapat terlihat dengan timbulnya penundaan terjadi lebih awal dan memengaruhi akuisisi psikomotorik utama, seperti:

  • Berjalan
  • Posisi duduk
  • Kontrol sfingter
  • Memegang kepala
  • Senyuman pertama
  • Munculnya kata-kata pertama.

Kesulitan dalam bahasa, memahami perintah sederhana, menjadi lambat dalam menanggapi, menghargai lingkungan dan situasi menjadi contoh intelegensi keterbelakangan mental.

Prognosis retardasi mental

Beberapa keterbelakangan mental ringan atau sedang dikatakan “harmonis”. Mereka tidak menunjukkan masalah perilaku dan mampu beradaptasi dan fokus pada pekerjaan tertentu. Oleh karena itu, mereka dapat dididik. Sekalipun tingkat retardasi mental pada anak rendah, pendidikan yang disesuaikan dapat memungkinkan mereka memperoleh otonomi tertentu. Di sisi lain, keterbelakangan mental yang “tidak harmonis” memiliki defisit intelejensi yang diperburuk oleh gangguan perilaku dan afektif. Reaksi oposisi, agresivitas, ketidakstabilan mempersulit pengobatan.

Gangguan neurologis (epilepsi, gerakan abnormal, ataksia, gangguan nada, tremor, tics, gagap, kecanggungan keterampilan motorik manual halus, apresiasi yang buruk pada diagram tubuh), mental (kemerahan delusi, psikosis kekanak-kanakan), afektif (ketidakstabilan, hiperemotivitas, lekas marah) dan malformasi fisik (kaki pengkor, hidrosefalus) terkadang berhubungan.

Anamnesis retardasi mental

Tes psikometri (tes) memungkinkan untuk mengklasifikasi intelegensi derajat retardasi mental menjadi:

  • Retardasi mental ringan: IQ 65-80
  • Retradasi mental rata-rata: IQ dari 50-65
  • Keterbelakangan mental yang mendalam: IQ dari 20-34
  • Degradasi mental yang sangat dalam (kebodohan): IQ kurang dari 20.

Pengobatan retardasi mental

Anak keterbelakangan mental yang tidak terstimulasi cenderung memperburuk kondisinya dengan mengalami kegagalan, kehilangan kepercayaan diri, menjadi agresif dan menentang atau psikotik. Penanganan retardasi mental tujuannya bukan untuk mengembangkan kinerja intelegensi, yang akan tetap sangat rendah. Di atas segalanya, penting untuk mengembangkan otonomi, kapasitas “sosial” anak dimana otomatisme sosial dan psikomotorik agar mereka dapat beradaptasi sebaik mungkin.

Kematangan sosial membuat tugas menjadi lebih mudah bagi mereka yang suatu saat harus menggantikan orang tua anak tersebut. Misalnya, Pada akuisisi kontrol sfingter yang merupakan langkah penting. Orang tua dapat memilih untuk merawat mereka secara pribadi atau menitipkan anak ke sebuah institusi. Ini masalah pribadi yang sangat peka yang membutuhkan pertimbangan yang cermat.

Anak cacat mental atau tunagrahita sedang juga harus diberikan dukungan maksimal untuk mengembangkan potensi perkembangannya yang buruk sebanyak mungkin dan perawatan terus-menerus serta harus dilihat oleh orang tuanya berdasarkan usia mentalnya dan bukan usia sebenarnya. Seperti anak lainnya, ia membutuhkan cinta, kasih sayang dan perhatian agar merasa aman dan bahagia, perlu bermain dan punya teman. Seharusnya tidak ditutup dengan sendirinya. Anda harus bersabar, hanya mengajar 1 hal pada 1 waktu, memperhitungkan ketidakstabilan dan kelelahan. Beberapa orang tua memilih untuk mengabaikan keterbelakangan mental anaknya dan berpura-pura bahwa anak mereka normal. Mereka berusaha sangat keras untuk menanamkan dalam dirinya pengetahuan yang jauh melampaui kemampuannya.

Terapi untuk anak retardasi mental yaitu psikoterapi merupakan bagian penting dari pengobatan. Hal ini memungkinkan penderita untuk menghadapi ketidaksesuaian dan kecemasan keluarga mereka. Saudara dan saudari dari anak-anak yang lemah hendaknya dibantu seperti halnya orang tua. Memang perlu untuk membuat mereka menerima disabilitas intelektual (yang sering disangkal) dari anak, untuk membebaskan mereka dari rasa bersalah dan menunjukkan kepada mereka sikap yang benar untuk menghindari penolakan dan hiper proteksi, sama berbahayanya dengan yang lain.

Pusat Kesejahteraan Sosial Anak Integratif (PKSAI)  berada di tengah-tengah antara rumah sakit dan layanan PMI. Mereka memungkinkan untuk menilai kecacatan pada anak-anak prasekolah, untuk mengatur perawatan terapeutik tanpa mengeluarkannya dari lingkungan keluarga. Mereka memiliki peran bimbingan psikologis dan dukungan teknis dalam rehabilitasi. Solusi pendidikan ditujukan untuk anak-anak dengan retardasi mental ringan. Cacat mental yang parah merupakan tanggung jawab institusi khusus atau rumah sakit jiwa.

Pencegahan mental retardasi

Mencegah merupakan tindakan penting untuk mengurangi jumlah ensefalopati, ini didasarkan pada sejumlah ukuran:

  • Surveilans kehamilan risiko tinggi
  • Larangan perkawinan antar kerabat
  • Perlindungan terhadap radiasi wanita hamil
  • Deteksi dini dan pengobatan efektif meningitis purulenta
  • Pencegahan keracunan, sindrom Silverman dan kecelakaan (trauma kepala)
  • Profilaksis ensefalitis campak, embriopatia rubella dan profilaksis (dengan MMR)
  • Penggunaan intervensi kebidanan (operasi caesar) jika terjadi persalinan yang sulit
  • Skrining neonatal sistematis untuk hipotiroidisme, fenilketonuria, dan toksoplasmosis
  • Peningkatan teknik neonatal (merawat bayi prematur, melawan gangguan pernapasan, anoksia, infeksi)
  • Skrining prenatal dan untuk kesalahan metabolisme bawaan, malformasi sistem saraf pusat dan penyimpangan kromosom. Memilih serta menjaga lingkungan prenatal juga tidak kalah penting.

Referensi

  1. Wiley Online Library: Mental Retardation: https://onlinelibrary.wiley.com/doi/pdf/10.1002/9780470373699.speced1353
  2. SpringerLink: Mental Retardation: https://link.springer.com/chapter/10.1007/978-1-4615-5905-4_4

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *