Rambut Rontok (Alopesia)

Pemahaman

Alopesia adalah istilah medis umum untuk rambut rontok pada sebagian atau seluruh kulit kepala. Berasal dari bahasa Yunani “alopex” yang artinya rubah, setahun sekali hewan ini memang kehilangan rambutnya secara tiba-tiba. Alopecia androgenetic turun-temurun merupakan hal yang paling umum, mempengaruhi sebagian besar pria (70% kasus). Rambut rontok parah menyebabkan rambut sering rontok dalam waktu lebih cepat dan lebih konsisten. Rambut rontok rata-rata muncul antara usia 20-35 tahun, tetapi bisa dimulai setelahnya. 

Bagi seorang wanita, rambut rontok banyak akan sangat mengkhawatirkan. Dianggap normal ketika kita kehilangan hingga 100 rambut per hari, sebenarnya itu melampaui patologis. Bawaan, didapat, terlokalisasi, menyebar, akut atau bahkan kronis, ada berbagai bentuk alopesia, dengan penyebab dan mekanisme yang bervariasi. Istilah alopesia androgenetik (AGA) sering digunakan berdasarkan kepustakaan untuk alopesia pada umumnya, karena lebih dari 90% penyebab rambut rontok ialah androgenetik.

Belum diketahui pasti prevalensi penderita masalah rambut rontok di Indonesia. Namun, berdasarkan Data rekam medik Divisi Kosmetik URJ Kesehatan Kulit dan Kelamin RSUD Dr. Soetomo menunjukkan jumlah pasien baru alopesia androgenetik selama periode 2009- 2011 sebanyak 91 orang. Data kunjungan pasien rawat jalan di URJ Kesehatan Kulit dan Kelamin periode Januari 2010-Oktober 2013 menyebutkan bahwa jumlah pasien baru alopesia sebanyak 338 orang.

Etiologi rambut rontok

Penyebab rambut rontok berlebihan pada wanita ialah gangguan hormonal yang berhubungan dengan periode kehidupan yang berbeda, setelah pengobatan atau gangguan endokrin. Ini disebut alopecia androgenik. Jika terjadi kerontokan rambut yang signifikan dan tidak dapat dijelaskan, maka disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter kulit yang akan memilah berbagai faktor yang biasanya menjadi penyebab rambut rontok berlebihan, diantaranya:

  • Hiperandrogenisme, hipersensitivitas yang diprogram secara genetik dari folikel rambut (bola rambut) terhadap androgen tanpa diproduksi secara berlebihan. Jika alopecia pada pria umumnya turun-temurun, maka hormon juga bisa ikut terlibat dan memperburuk keadaan.
  • Kelebihan androgen (hormon pria yang disekresikan oleh ovarium dan kelenjar adrenal) yang disebabkan oleh adanya ovarium mikro-polikistik, oleh menopause atau persalinan. Penurunan hormon wanita yang terkait kemudian menyebabkan pemiskinan kulit kepala dan menjadi sebab rambut rontok.
  • Gangguan endokrinologi berkaitan dengan kelenjar penghasil hormon utama, seperti tiroid (hiper atau hipotiroidisme) dan lebih jarang lagi kelenjar pituitari yang kemudian mulai berfungsi perlahan (hipopituitarisme) atau sebaliknya, memproduksi terlalu banyak prolaktin (hormon yang memungkinkan inisiasi dan pemeliharaan laktasi). 
  • Pertemuan antara androgen dan enzim yang disebut 5-reduktase, pada wanita. Pada folikel yang sehat, kedua zat ini hidup berdampingan dengan lancar dan pertumbuhan rambut sama sekali tidak terganggu. Dalam kasus folikel yang memiliki kecenderungan genetik, yang satu ini akan melihat siklusnya dipercepat, kemudian memaksakan pada rambut ritme pertumbuhan kembali yang dipercepat. Secara bertahap menguras folikel dan akhirnya menyebabkan hilangnya akar di rambut. dermis.

Pemicu alopesia lainnya, antara lain:

  • Umur
  • Stres
  • Penurunan berat badan tiba-tiba tanpa sebab yang jelas
  • Menggunakan produk perawatan rambut yang tidak cocok
  • Konsumsi obat-obatan atau menjalani terapi medis tertentu
  • Menderita penyakit yang menyebabkan rambut rontok, contohnya diabetes, kanker atau lupus.

Gejala rambut rontok

Alopecia bermanifestasi dengan berbagai cara, tergantung pada penyebabnya. Kerontokan dapat terjadi tiba-tiba atau perlahan dan mungkin hanya terjadi di kulit kepala atau ke seluruh tubuh. Beberapa terjadi sementara, tetapi pada beberapa dapat terjadi secara permanen.

Tanda alopesia bervariasi, diantaranya:

  • Berbentuk lingkaran atau berupa plak kebotakan.
  • Penipisan rambut di ujung kepala secara pelan-pelan. Ini adalah tipe yang paling umum pada semua jenis kelamin, seiring dengan bertambahnya umur.
  • Pada seluruh tubuh, biasanya terjadi akibat medikasi seperti kemoterapi pada pengobatan kanker dimana plak bersisik yang menyebar pada kulit kepala yang merupakan tanda infeksi jamur dan umumnya juga akan diiringi kulit kepala gatal rambut rontok.

Prognosis rambut rontok

Komplikasi akibat rambut rontok berlebihan yang dialami penderita akan lebih mengarah pada menurunnya rasa kepercayaan diri, yaitu:

  • Kebotakan
  • Penyalahgunaan konsumsi alkohol dan narkoba
  • Rasa malu membuat sulit untuk  berinteraksi sosial dan pekerjaan
  • Mengalami gangguan psikologis seperti stres, depresi dan kecemasan

Anamnesis rambut rontok

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik dan apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan seperti pemeriksaan darah juga dapat dilakukan untuk memastikan apakah pasien memiliki masalah kesehatan lain yang mengakibatkan kerontokan rambut.

Pemeriksaan tambahan lainnya, seperti:

  • Biopsi kulit kepala
  • Mikroskop cahaya untuk menilai kuling kepala
  • Tes tarik rambut (Pull test). Dimana beberapa helai rambut akan dicabut dengan hati-hati dan perlahan oleh Dokter, untuk melihat berapa banyak yang ikut tercabut.

Tipe dan pengobatan rambut rontok

Gambaran umum tentang berbagai jenis alopecia dan perawatannya, diantaranya:

Alopesia kongenital

Alopesia kongenital adalah bentuk alopesia yang paling langka yang disebabkan oleh ketiadaan akar rambut atau kelainan pada konstitusi rambut itu sendiri (bekas luka kebotakan karena folikel rambut dihancurkan secara permanen). Rambut tidak memiliki peluang untuk tumbuh kembali dan untuk mengisi kebotakan ini, transplantasi rambut tampaknya menjadi perawatan terbaik.

Alopesia androgenik

Alopesia androgenetik juga adalah bentuk kerontokan rambut yang paling umum. Ini menghasilkan penurunan kualitas dan kuantitas rambut secara bertahap dan pasti, yang  mempengaruhi pria dan wanita. Disebabkan oleh terlalu banyak sensitivitas turun-temurun terhadap hormon pria (testosteron), bentuk alopecia ini dapat dimulai sejak masa pubertas. Alopesia androgenetik pria umumnya berkembang meninggalkan dahi dan mahkota botak, sedangkan kebotakan androgenetik wanita lebih menyebar, paling sering terkonsentrasi di bagian atas kepala.

Untuk menangguhkan efeknya pada manusia, pengobatan umum finasteride bisa diresepkan. Selain itu, obat penumbuh rambut rontok lokal yang berbahan dasar minoksidil dapat diterapkan pada kulit kepala. Terakhir, pembedahan memungkinkan untuk mengisi rambut rontok saat kejatuhan tidak bisa dihentikan.

Alopesia difus

Alopesia difus adalah bentuk kebotakan di mana rambut rontok, terjadi di seluruh rambut. Non-herediter, jenis alopecia yang bisa bersifat akut atau kronis ini umumnya merupakan gejala kelainan pada tubuh. Stres, radioterapi, kemoterapi, persalinan atau bahkan infeksi dapat alopecia akut dan mendadak. Sedangkan untuk bentuk kronis, bisa jadi saksi dari masalah endokrin seperti gangguan tiroid atau fungsi metabolisme, seperti kekurangan zat besi. Hal penting untuk mengobati alopecia difus adalah mengidentifikasi faktor penyebab kerontokan rambut.

Alopesia berbatas

Disebut juga alopecia areata, ditandai dengan rambut rontok pada area terbatas. Meskipun asalnya diketahui karena peradangan pada garis rambut setelah reaksi autoimun, penyebabnya tidak diketahui secara pasti. Namun, faktor psikologis dipertahankan dan lebih khusus lagi stres.

Karena garis rambut yang terkena tidak hancur secara permanen, perawatan lokal seperti suntikan kortikosteroid intralesi atau perawatan umum dengan penggunaan imunosupresan dapat ditentukan.

Pencegahan rambut rontok

Cegah dan merawat rambut rontok dapat dilakukan dengan:

  • Hindari makanan berminyak
  • Penggunaan vitamin, masker, hair tonic rambut rontok parah dan conditioner juga dianjurkan
  • Gunakan bahan yang halus dan tidak lengket pada saat mengikat rambut (jangan gunakan karet)

Treatment rambut rontok (masker rambut) yang dapat diaplikasikan, antara lain:

  • Oleskan minyak zaitun atau minyak kelapa atau peppermint atau gel lidah buaya pada permukaan kulit kepala. Pijat-pijat perlahan, diamkan 20-30 menit lalu bilas bersih
  • Haluskan alpukat dan mencampurnya dengan 1/2 sendok teh madu atau yogurt plain atau putih telur. Oleskan pada rambut dan tunggu sampai 10 menit sebelum dibilas bersih (untuk penggunaan putih telur, rambut dapat dibilas dengan shampo kembali).

Pada wanita hamil

Setelah melahirkan, ibu baru bisa kehilangan rambutnya. Jangan panik, bentuk alopecia postpartum ini cukup klasik dan menyerang separuh wanita. Meskipun bisa dibalik, lebih baik bertindak cepat agar tidak melihat rambut Anda kehilangan volumenya.

Dengan menjadi ibu, bahan rambut berubah. Tebal dan berkilau selama kehamilan, kadang bisa rontok atau melemah selama sebulan (dan kadang lebih lama) setelah melahirkan terutama ketika menyusui. Hati-hati, ini mungkin bertahan jika tidak ditanggapi dengan serius. Dalam kasus alopecia postpartum yang paling parah, dimana 20-30% rambut mungkin rontok.

Daerah yang paling sering terkena adalah bagian atas tengkorak pada postpartum alopecia. Tetapi seluruh rambut lebih lemah dan menjadi kusam. Rambut lebih halus, sulit disisir dan rontok dengan segenggam setiap sampo.

Kuat, lebih tebal dan lebih berkilau selama kehamilan, tetapi rambut kehilangan kekuatannya setelah melahirkan sehingga rambut mudah rontok. Ini disebut kerontokan rambut reaktif, dimana beberapa faktor rambut rontok bertanggung jawab atas alopecia postpartum. Penyebab utamanya adalah pergolakan hormonal. Saat hamil, hormon estrogen meningkat secara masif, merangsang seluruh tubuh dan memperpanjang umur rambut. Setelah melahirkan, konsentrasi estrogen turun. Mengakibatkan rambut rontok berlebihan dan secara bersamaan yang seharusnya “secara alami” rontok.

Kelahiran menandai awal dari kehidupan baru, ini adalah tahap yang penuh tekanan bagi kebanyakan ibu. Stres dan kelelahan yang berlebihan akibat kurang tidur dan kembali bekerja juga dapat menjadi penyebab rontoknya rambut. Jika Anda rentan terhadap kekurangan zat besi  sebaiknya berkonsultasi dengan dokter umum atau dokter kulit Anda karena kekurangan zat besi dapat membuat alopecia semakin parah.

Referensi

  1. Departemen/Staf Medik Fungsional Ilmu Kesehatan Kulit dan Kelamin. Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga/Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya: Gambaran Dermoskopik Pasien Alopesia: https://e-journal.unair.ac.id/BIKK/article/download/1567/1215
  2. 99.c0: 11 Cara Mengatasi Rambut Rontok Parah. Alami Dan Ampuh!: https://www.99.co/blog/indonesia/cara-mengatasi-rambut-rontok

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *