Rabun Jauh (Miopi)

Pemahaman

Kondisi yang secara medis dikenal sebagai rabun jauh adalah penyebab paling umum dari penurunan penglihatan, terutama pada orang dewasa muda. Ini mengacu pada kemampuan untuk melihat dengan baik dari dekat dan bukan dari kejauhan. Pengertian miopi yaitu kebalikan dari presbiopia (hyperopia). Kemampuan fokus mungkin mulai menurun di masa kanak-kanak dan terus menurun di masa remaja, akhirnya stabil di awal dua puluhan. Setelah itu, kebanyakan orang tidak perlu terlalu sering mengganti tesmak atau contact lens yang diresepkan, jika tidak sama sekali berubah ukuran lensanya.

Beberapa kelompok etnis lebih cenderung mengalaminya daripada yang lain. Orang-orang keturunan Cina, Jepang dan Asia Tenggara khususnya, kemungkinan besar menderita mata rabun jauh. Kejadian penyakit miopia yang terus meningkat dalam 50 tahun terakhir diperkirakan sudah mengenai 1,6 miliar penduduk di seluruh dunia. Institute of Eye Research memperkirakan pada tahun 2020 jumlah penderita penyakit mata miopia akan mencapai 2,5 miliar penduduk. Di Indonesia belum tersedia data prevalensi penderita kelainan mata miopi. Tetapi laporan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013 menunjukkan prevalensi koreksi refraksi di Indonesia sebesar 4,6%.

Pengobatan rabun jauh

Etiologi rabun jauh

Penyebab mata min diakari pada mata yang bentuknya tidak memungkinkan untuk fokus pada objek yang jauh. Kornea adalah lapisan khusus di permukaan mata yang berkontribusi paling besar terhadap pembiasan cahaya saat memasuki mata. Cahaya harus dibiaskan dengan benar untuk menciptakan gambar yang tajam. Saat sinar cahaya paralel melewati kornea (permukaan mata yang transparan) mereka harus dibengkokkan untuk cukup menyatu di retina, selaput peka cahaya yang melapisi bagian belakang mata. 

Lensa bertanggung jawab untuk membuat penyesuaian halus pada fokus. Pada miopi, kornea terlalu melengkung atau mata terlalu panjang dari depan ke belakang dan sinar cahaya bertemu dan menyilang di depan retina. Ciri mata rabun ialah saat gambar mencapai retina, gambar tersebut menjadi kabur. 

Miopi setidaknya sebagian bersifat genetik, ini bukan penyakit. Beberapa orang hanya memiliki mata yang lebih panjang dari yang lain, seperti halnya beberapa orang yang memiliki hidung yang lebih panjang. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang yang pekerjaannya membutuhkan banyak fokus pada penglihatan mereka cenderung mengembangkan mata rabun jauh dari waktu ke waktu. Bayi prematur sering mengalami kondisi mata yang mengubah bentuk mata dan berisiko lebih tinggi mengalami miopia.

Prognosis dan gejala rabun jauh

Mereka yang terkena biasanya melihat rabun jauh untuk pertama kalinya di masa remajanya, setelah sakit kepala dan ketika terbukti bahwa orang lain dapat melihat objek jauh lebih baik daripada mereka. Ini mungkin mengejutkan bagi seorang anak muda yang telah lupa bahwa dia dapat melihat lebih jelas sebagai seorang anak. Para remaja ini mungkin kagum pada kejernihan dunia setelah resep pertama mereka untuk lensa kontak, seringkali mereka tidak menyadari bahwa mata manusia juga mampu berfungsi. 

Gejala mata minus termasuk kebutuhan untuk menyipitkan mata untuk melihat dengan jelas, sering mengedipkan mata dan menggosok mata. Tanda-tanda mata min lainnya, mereka mungkin juga memegang buku di dekat mereka untuk dibaca.

Mata minus hampir tidak pernah memburuk dengan cepat. Beberapa penyakit (seperti diabetes), dapat membantu mempercepat miopi. Tetapi penyakit yang mendasarinya paling sering menyebabkan gangguan di bagian belakang mata, sehingga lebih sulit bagi orang dewasa untuk resep harus diubah. Satu-satunya cara untuk memastikannya adalah dengan melakukan pemeriksaan mata secara teratur.

Akibat mata minus bisa membuat prestasi sekolah yang buruk. Jika tingkat kelas seorang siswa mulai turun tajam sekitar usia 10-12 tahun, ada risiko bahwa penglihatan ikut terlibat. Meskipun ada banyak faktor lain yang dapat menyebabkan masalah akademik sekitar umur tersebut. Pada orang dewasa, komplikasi miopi parah dapat membuat kecacatan (terutama perlu mencegah mengemudi). Namun, kasus seperti itu biasanya bisa diperbaiki.

Diagnosis rabun jauh

Tes miopi adalah rangkaian baris huruf kecil dan kecil yang terkenal yang disebut skala Snellen. Pasien memakai bingkai khusus dan kacamata berbeda dimasukkan ke dalamnya sampai dia bisa melihat dengan baik. Tes ini juga dapat mendeteksi astigmatisme, di mana bentuk kornea yang tidak teratur menghalangi fokus ke tingkat mana pun. Orang dengan miopi (dan bahkan mereka yang tidak) sering memiliki derajat astigmatisme.

Pengobatan rabun jauh

Ada tiga cara mengobati mata minus, yaitu: 

Kacamata rabun jauh

Tesmak dapat memperbaiki semua kelainan penglihatan, termasuk hyperopia (presbiopia), minus dan astigmatisme. Rabun jauh menggunakan lensa bifokal sangat berguna untuk orang tua dengan penglihatan yang buruk baik dalam jarak yang jauh maupun yang sangat pendek. Lensa atas membantu penglihatan jauh, sementara melihat melalui lensa bawah membantu penglihatan jarak pendek.

Lensa kontak

Lensa dengan faktor koreksi tinggi, yaitu yang digunakan untuk mengoreksi penglihatan yang sangat buruk akan cenderung lebih tebal dan lebih berat daripada lensa yang mengatasi mata minus yang kurang mempengaruhi penglihatan berakibat pada beberapa orang yang merasa tidak nyaman. Terutama berlaku untuk lensa yang mengoreksi astigmatisme. Soft lens sekarang menggantikan versi yang keras dan dapat menyerap gas karena lebih nyaman dan lebih mudah beradaptasi dengannya, meskipun terkadang lebih sulit untuk dibersihkan. 

Contact lens sekali pakai yang dapat dibuang setelah dipakai, juga merupakan pilihan yang populer. Namun, memakainya membuat orang lebih rentan terhadap infeksi mata. Risiko ini dapat diminimalkan dengan membersihkan sesuai petunjuk, menghormati tanggal jatuh tempo dan tidak pernah tidur dengan lensa terpasang.

Operasi mata

Banyak orang memilih tindakan ini, terutama untuk memperbaiki mata minus. Ada beberapa macam operasi yang biasanya dilakukan di klinik oftalmologi, antara lain:

Fotokeratektomi bias (PRK atau PK)

PKR dilakukan dengan menggunakan laser dipandu oleh komputer. Yang dapat menghilangkan epitel (lapisan pelindung atas kornea di depan mata), kemudian mengembalikan kornea ke bentuknya dengan menghilangkan (menghancurkan) jaringan di sekitar pinggiran atau di luar. Ini menghasilkan kornea yang bentuknya membiaskan (membelokkan) cahaya dengan benar.

Laser keratomileusis in situ (LASIK)

Dokter membuat sayatan kecil di lapisan atas kornea dan kemudian melipat lapisan tersebut kembali seperti lipatan. Dengan menggunakan laser, dia membentuk jaringan di dalam kornea menjadi bentuk yang lebih sesuai. Flap kemudian diganti.

Laser keratomileusis epitel (LASEK)

Lasek merupakan variasi dari LASIK dan PK. Dengan LASEK, flap yang dibuat di kornea lebih tipis dan laser membentuk lapisan luar kornea (epitel).

Laser keratomileusis epitel in situ (Epi-LASIK)

Versi modifikasi dari LASEK yang memungkinkan pengangkatan lapisan luar kornea dengan cara mekanis. Teknik-teknik ini memberikan peningkatan penglihatan yang setara. 

Operasi itu sendiri cepat (kurang dari beberapa menit per mata) dan tidak menimbulkan rasa sakit, meskipun mata akan gatal selama beberapa hari. Pembedahan hanya dapat dilakukan pada mata yang sehat dan tidak terinfeksi. Tidak disarankan untuk anak-anak dan remaja, karena penglihatan mereka masih berkembang.

Operasi mata tidak selalu memberikan hasil yang diinginkan. Hasil studi bervariasi, tetapi kebanyakan orang yang menjalani operasi laser meningkatkan penglihatan mereka. Namun, harus diingat bahwa beberapa orang tidak melihat adanya peningkatan dan malah membuat mata minus menjadi lebih buruk. Infeksi dapat terjadi di tempat yang dioperasi 1-2 hari setelah prosedur, tetapi dokter biasanya meresepkan antibiotik untuk mencegah prognosis tersebut 

Gangguan penglihatan juga bisa mengganggu penglihatan malam. Operasi laser dapat mengurangi kualitas penglihatan terbaik yang dikoreksi (yang bisa Anda dapatkan dengan tesmak atau lensa terbaik). Selain itu, mata bisa berubah kembali setelah operasi. Kadang-kadang setelah pulih dari pembedahan, mata minus kembali normal atau perbaikan hanya akan bersifat sementara. Karena dokter mata suka berhati-hati, mereka mungkin memilih untuk memperbaiki penglihatan, yang berarti diperlukan prosedur terapi mata minus lanjutan lainnya. Seringkali pada mata min, mereka sengaja membuat koreksi yang sedikit tidak memadai, karena mereka tahu bahwa penglihatan pasien kemungkinan besar akan beralih ke presbiopia ketika mereka lebih tua.

Saat ini, ahli kesehatan mata tidak pernah berhenti berupaya menyempurnakan prosedur ini,  termasuk teknologi LASIK “wavefront” atau “tailor-made”, dimana komputer memplot masalah penglihatan yang memerlukan koreksi, meningkatkan hasil akurasi. Prosedur lainnya adalah memasukkan cincin kecil yang dapat dilepas ke dalam kornea, yang membiarkan bagian tengah tetap utuh dan dengan demikian mengurangi risiko komplikasi.

Akhirnya, meskipun operasi laser telah ada selama lebih dari 15 tahun, konsekuensi jangka panjangnya masih belum diketahui. Meskipun tidak ada alasan untuk percaya bahwa akan ada masalah, tidak ada yang pasti. Penting untuk mendiskusikan kemungkinan komplikasi secara tepat dengan dokter mata, sebelum memutuskan untuk menjalani operasi laser.

Pencegahan rabun jauh

Cara agar mata tidak minus ialah dengan melakukan:

  • Periksa mata secara rutin
  • Fokus mata dilatih, dimana mata mengikuti garis lurus yang anda buat dengan alat tulis
  • Pijat beberapa bagian mata dengan hati-hati, agar otot-otot lelah mata menjadi lebih relax
  • Sediakan penerangan yang baik ketika membaca, menonton dan menggunakan handphone
  • Gunakan tesmak hitam ketika beraktivitas diluar ruangan, terutama ketika matahari bersinar dengan teriknya
  • Olahraga otot mata dengan menggerakkan bola mata ke atas, bawah, samping kanan dan kiri secara berulang dalam durasi beberapa menit
  • Mencukupi kebutuhan tubuh untuk sayur-mayur dan buah-buahan yang mengandung vitamin A, E, C, B1, mineral, omega-3 dan karotenoid
  • Berikan waktu mata untuk beristirahat, di sela-sela aktivitas yang membutuhkan penglihatan dalam jarak dekat dalam waktu yang lama serta terus menerus.

Referensi

  1. Mayo Clinic : Nearsightedness : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/nearsightedness/symptoms-causes/syc-20375556
  2. Webmd.com : What Is Myopia (Nearsightedness)? : https://www.webmd.com/eye-health/nearsightedness-myopia

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *