Rabun Dekat

Pemahaman

Apakah Anda kesulitan untuk mengambil jarak dekat atau menderita sakit kepala dan mata terasa sesak? Ini mungkin tanda-tanda hyperopia (nama lain rabun dekat)! Pengertian rabun dekat adalah suatu cacat visual (seperti miopia dan astigmatisma) yang sering terjadi, tetapi memiliki kekhasan dan sensitivitas berbeda pada setiap orang, cacat ini mungkin tidak menyebabkan ketidaknyamanan dan kelelahan visual, maka dapat diperbaiki dengan kacamata rabun dekat.

Lensa adalah organ penting mata. Ini memainkan peran dimana lensa memodifikasi kelengkungannya sendiri untuk fokus pada objek yang akan dilihat (dekat atau jauh). Tindakan ini dapat dibandingkan dengan sistem fokus otomatis kamera fokus otomatis. Saat benda mendekati mata, lensa meregang dan meningkatkan kekuatannya. Tanpa disadari, Anda kemudian memfokuskan kembali gambar pada retina untuk melihatnya dengan jelas.

Jadi Anda mungkin hiperopik tanpa menyadarinya! Mata hipermetropi tidak selalu menyebabkan “penglihatan yang buruk”. Bagaimanapun cacat penglihatan ini, sering memanifestasikan dirinya dengan tanda-tanda mata rabun lain pada usia tertentu. Laporan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013 menunjukkan prevalensi koreksi refraksi di Indonesia sebesar 4,6%. Namun, belum ada data nasional mengenai jumlah penderita rabun dekat. 

Gejala rabun dekat

Etiologi rabun dekat

Untuk melihat dengan jelas, bayangan benda harus terbentuk tepat di retina, selaput sensitif yang melapisi bagian belakang mata. Rabun dekat disebut juga hyperopia, titik ketajaman tidak terbentuk di retina, melainkan di belakangnya. Hasil visinya jelas, tetapi membutuhkan upaya akomodasi tambahan. Di satu sisi, mata lelah mengambil stok agar bisa melihat dengan baik. Penyebab kekhawatiran ini paling sering adalah “mata pendek”, dimana jarak antara kornea dan retina atau antara bagian depan dan belakang mata terlalu pendek.

Tapi ini bukan satu-satunya skenario yang mungkin! Dalam beberapa kasus yang sangat jarang, penyebab hipermetropi dapat dipicu oleh cacat pada kekuatan kornea atau lensa. Mata kemudian berukuran normal, tetapi kornea atau lensanya memiliki kelainan bentuk.

Derajat rabun dekat

Jika Anda hiperopik, Anda mungkin sudah menyadarinya pada resep optik Anda, derajat hiperopia biasanya ditunjukkan dengan angka yang diawali dengan tanda “+”. Ini adalah dioptri yang sesuai dengan terapi mata plus yang diperlukan untuk memfokuskan kembali gambar pada retina (antara +0.25 dan +2 dioptri) , hiperopia dianggap sedang dari +2 dioptri dan bergantung pada usia, hiperopia mungkin memerlukan koreksi permanen.

Gejala rabun dekat

Ketika benar-benar dirasakan ciri-ciri rabun dekat, sangat bergantung pada derajatnya! Dalam kasus hiperopia lemah, upaya untuk “memfokuskan” lensa dapat menjadi penyebab kelelahan visual. Misalnya, bisa mengakibatkan sakit kepala ringan di penghujung hari, mata gatal, perasaan sesak di mata atau kepekaan terhadap cahaya. Ciri-ciri mata plus ini sering muncul ketika mempraktikkan aktivitas yang membutuhkan penglihatan dekat (membaca, kerja komputer).

Semakin besar hiperopia, semakin besar upaya akomodasi yang diperlukan untuk melihat dengan jelas dan semakin banyak gejala yang dirasakan. Sampai usia sekitar 40 tahun, kebanyakan orang hiperopik ringan atau sedang merasa penglihatan mereka sangat baik baik di dekat maupun jauh dan hanya mengalami kelelahan visual sesekali. Oleh karena itu, mereka tidak perlu berpikir untuk berkonsultasi dengan dokter mata. 

Hiperopia parah, membuat rabun mata dan terutama penglihatan dekat. Hal ini sering dikaitkan dengan strabismus dan oleh karena itu memerlukan penggunaan kacamata korektif secara teratur.

Prognosis rabun dekat

Dengan menangani mata rabun dekat sejak dini, Anda terhindar dari risiko komplikasi yang dapat ditimbulkannya jika sudah semakin kuat (contoh strabismus akomodatif).  Masalah ini terjadi ketika penderita cenderung memicingkan mata karena upaya akomodasi kedua matanya terlalu besar. Hiperopia parah pada anak kecil terkadang juga dapat menyebabkan ambliopia. Jika salah satu mata melihat kurang baik, otak memberi referensi pada gambar yang berasal dari mata lainnya. Akibatnya mata yang terkena bekerja lebih sedikit dan menjadi “malas”.

Anamnesis dan pengobatan mata plus

Membaca mata hiperopia sangat mudah dideteksi selama tes mata dasar. Dokter mata kemudian dapat meresepkan lensa kacamata atau lensa kontak konvergen untuk memperbaikinya. Sebuah sedikit rabun jauh mungkin tidak mengganggu dan tidak dapat dikoreksi. Di sisi lain, mengatasi rabun dekat sedang perlu dikoreksi dengan kacamata yang dikenakan sesuai aktivitas, misalnya untuk mengerjakan pekerjaan rumah atau di depan layar. Jika penyakit hipermetropinya parah, harus diperbaiki dengan memakai kacamata setiap saat.

Pada anak-anak, hiperopia yang terkait dengan strabismus, perbedaan ketajaman yang signifikan antara kedua mata (anisometropia) atau bahkan rabun jauh dan dekat juga dapat dikelola dan dikoreksi dengan kacamata. Terkadang tidak mudah untuk meyakinkan anak hiperopik untuk memakai kacamatanya. Terutama saat dia tidak merasakan ketidaknyamanan visual. Tapi tahukah Anda, koreksi ini penting untuk mencegah keletihan atau komplikasi dari pengaturan seiring waktu.

Cara menyembuhkan mata minus tanpa kacamata atau koreksi dengan pembedahan juga dimungkinkan. Ini bisa berupa operasi laser bias atau penempatan lensa buatan. Tujuannya selalu sama, untuk memposisikan kembali gambar pada retina.

Pencegahan rabun dekat

Dalam kebanyakan kasus, ini adalah kelainan refraksi bawaan. Kadang-kadang, pemeriksaan mata yang komprehensif adalah satu-satunya cara untuk mendiagnosis hiperopia. Hal ini disebabkan karena diameter bola mata lebih kecil dari biasanya atau kornea mata terlalu rata.

Cara mencegah lainnya, antara lain:

  • Tekankan pada kebersihan mata
  • Mengecek mata tahunan juga direkomendasikan
  • Tingkatkan waktu istirahat dimana mata harus rileks
  • Membaca dalam pencahayaan yang baik dan menjaga jarak buku minimal 12-14 inci adalah persyaratan dasar
  • Olahraga merupakan salah satu cara terbaik untuk meningkatkan sirkulasi darah ke mata dan mobilitas titik akhir
  • Lensa dan retina rusak saat terkena sinar ultraviolet. Namun, paparan sinar matahari sedang itu sehat. Kenakan topi bertepi lebar dan kacamata hitam UV filtering
  • Bila perlu, tambahkan suplemen vitamin untuk mata plus yaitu A, E dan C, trace mineral Selenium dan Zinc, serta asam amino Taurin, karotenoid seperti beta karoten, likopen (ditemukan dalam tomat), lutein (dari bayam) dan antosianosida (ditemukan dalam anggur)
  • Seorang anak harus belajar di tempat yang tidak menghadap tembok, lebih disarankan jika mereka duduk di dekat jendela yang terbuka atau di salah satu sudut ruangan besar. Dengan cara ini, ketika mereka melihat ke atas, mereka dapat melihat ke kejauhan dan bersantai
  • Lengkapi nutrisi dengan diet sehat yang menitikberatkan pada sayuran segar, buah-buahan, biji-bijian, buncis, biji-bijian dan kacang-kacangan adalah suatu keharusan. Untuk non-vegetarian, tambahkan telur dan sedikit ikan. Hindari makanan manis dan makanan cepat saji yang membuat ketagihan. Makanan untuk mengurangi mata plus atau bahan alami yang belum diproses akan membantu menjaga sirkulasi ke retina, batang, kerucut dan lensa.

Referensi

  1. IMO: Hyperopia: https://www.imo.es/en/hyperopia
  2. Times of India: Farsightedness – Causes, Signs, Symptoms & Prevention: https://timesofindia.indiatimes.com/life-style/health-fitness/health-news/farsightedness-causes-signs-symptoms-prevention/articleshow/61673447.cms

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *