Pterigium

Pemahaman

Pterigium adalah jaringan yang tumbuh setinggi mata, paling sering di sudut dalam. Pterygium adalah lesi atau daging tumbuh pada mata yang biasanya jinak tetapi terkadang dapat menyebar dan memengaruhi ketajaman visual. Penatalaksanaan tergantung pada tingkat keparahan lesi. 

Pterigium mengacu pada pertumbuhan jaringan di tingkat konjungtiva, yaitu massa jaringan yang berkembang pada tingkat selaput mata transparan yang menutupi bagian putih mata. Pada sebagian besar kasus, pterigium berkembang di sudut dalam mata dan tidak menimbulkan gejala apa pun. Namun, terkadang menyebar hingga mencapai kornea (struktur transparan yang terletak di depan bola mata) dan mengganggu penglihatan.

Pada tahun 1972, Youngson mengklasifikasikan derajat pterigium primer berdasarkan perluasannya ke kornea menjadi 4. Derajat pterygium 1 bila pertumbuhan pterygium hanya terbatas pada limbus kornea, 2  dimana pterygium berkembang sudah melewati limbus kornea tapi tidak lebih dari 2 mm melewati kornea, 3 pterygium sudah melebihi derajat dua tetapi tidak melebihi tepi pupil mata dalam keadaan cahaya normal (diameter pupil sekitar 3-4 mm) dan 4 pterygium sudah menyebar melewati tepi pupil.

Departemen kesehatan RI mencatat jumlah pengidap penyakit pterygium di Indonesia mencapai 1,5% pada tahun 2011, kemudian meningkat tajam pada tahun 2013 menjadi 8,3%.

Etiologi pterigium

Sampai saat ini, asal muasal perkembangan pterigium tidak jelas. Namun, faktor eksternal telah diidentifikasi yang mungkin penyebab pterigium. Diantara faktor risiko utamanya, adalah paparan:

  • Angin
  • Debu
  • Pasir
  • Polusi
  • Kotoran
  • Alergen
  • Bahan kimia 
  • Sinar matahari yang berlebihan.

Gejala pterigium

Perkembangan pterygium ditandai dengan munculnya jaringan kecil di bagian putih mata, biasanya berkembang di sudut dalam mata tetapi kadang-kadang bisa terlihat di sudut luar. Pada sebagian besar kasus, keberadaan pterygium tidak menyebabkan ketidaknyamanan. 

Pada tahap awal, pterygium tetap asimtomatik (pertumbuhan tetap terlokalisasi di sudut mata). Ini hanya menyebabkan perkembangan benjolan kecil di bagian putih mata yang biasanya luput dari perhatian dan tidak menyebabkan ketidaknyamanan. Pertumbuhan jinak ini paling sering muncul di sudut mata tetapi bisa juga berkembang di sudut luar mata.

Prognosis pterigium

Terkadang pterigium pada mata terus berkembang. Massa jaringan berwarna merah muda dan putih kemudian cenderung menimbulkan sensasi yang tidak menyenangkan di mata. Komplikasi yang dapat timbul, antara lain:

  • Perasaan geli
  • Sensasi terbakar
  • Seperti ada kehadiran benda asing
  • Pterygium berubah menjadi merah dan robekan dapat terjadi
  • Gangguan visual. Dalam kasus yang paling parah, massa jaringan akan meluas ke kornea (pupil) dan mengubah strukturnya. Deformasi kelengkungan kornea menyebabkan penglihatan berkurang. Arti pupil adalah pusat transparan (warna hitam) yang terletak di tengah mata yang berfungsi untuk jalan masuk cahaya ke dalam rongga mata.

Anamnesis pterigium

Diagnosis pterygium didasarkan pada pemeriksaan klinis sederhana, yang dapat dikonfirmasi oleh dokter mata. Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. 

Diperkirakan perkembangan pterigium pada mata terutama menyerang orang-orang yang terpapar sinar matahari secara teratur. Pertumbuhan jaringan di mata ini lebih sering terlihat pada orang yang menghabiskan banyak waktu di luar ruangan dan tinggal di negara dengan iklim panas dan cerah.

Mengobati pterigium

Apabila pterygium tidak menyebar dan tidak menyebabkan ketidaknyamanan, tidak ada pengobatan yang dilakukan. Hanya pemantauan dokter mata reguler yang direkomendasikan untuk mencegah perkembangan pterigium mata.

Ketika mata pterigium menyebar dan menyebabkan ketidaknyamanan, obat pterygium untuk mengatasi gejalanya dapat diberikan pengobatan yang berbeda. Seperti:

  • Air mata buatan
  • Tetes mata anti-inflamasi
  • Salep mata berbahan dasar kortikosteroid

Jika penyakit pterigium menjadi terlalu besar, memengaruhi penglihatan dan daging tumbuh di mata solusinya ialah pembedahan. Operasi melibatkan melakukan autograft konjungtiva, bagian konjungtiva yang rusak diangkat dan diganti dengan jaringan sehat yang diambil dari orang yang terkena. Namun, teknik yang efektif ini menimbulkan risiko kekambuhan. Penting untuk mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah penyakit mata pterigium berkembang kembali.

Pencegahan pterigium

Untuk mencegah perkembangan pteregium, disarankan untuk melindungi mata dari berbagai serangan eksternal (faktor penyebab). Oleh karena itu disarankan secara khusus, untuk:

  • Melawan sebanyak mungkin melawan timbunan debu di bagian dalamnya
  • Melembabkan ruangan tempat tinggalnya untuk menghindari atmosfer yang terlalu kering  
  • Menghubungi ahli kacamata untuk memilih kacamata hitam dengan perlindungan yang baik terhadap sinar UV.

Referensi

  1. Jurnal Medika Malahayati Vol 2, No 1, Januari 2015: Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian pterigium Pada Pasien yang Berobat di RSUD DR. H. Abdul Moeloek Provinsi Lampung Tahun 2013-2014: (http://ejurnalmalahayati.ac.id/index.php/medika/article/download/1951/1211)
  2. Sinta.unud.ac.Id: Pterigium: (https://sinta.unud.ac.id/uploads/wisuda/1114128103-3-BAB%20II.pdf)
  3. Brainly: Apa yang Dimaksud Dengan Pupil: (https://brainly.co.id/tugas/1760971)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *