Psikosis

Pemahaman

Apa itu psikosis? Ini didefinisikan sebagai penyakit mental yang berhubungan dengan hilangnya kontak dengan kenyataan. Gejala yang paling jelas dari psikosis adalah delirium, “artinya, elaborasi gagasan yang tidak divalidasi orang lain sebagai kredibel dan koheren”, dijelaskan Dr Guillaume Fond, psikiater.

Orang yang menderita psikosis umumnya tidak menyadari deliriumnya selama fase aktif, namun ia dapat mengkritik dan menerima gagasan tersebut. Lebih jarang, psikosis bisa disertai halusinasi (persepsi tanpa objek). Modus paling klasik adalah halusinasi akustik-verbal (mendengar suara). Mereka lebih jarang visual, penciuman atau sensorik.

Berdasarkan Riskesdas 2018, didapatkan estimasi prevalensi orang yang pernah menderita psikosis di Indonesia sebesar 1,8 per 1000 penduduk. Prevalensi antar provinsi berkisar 0.9 sampai 3.5 per 1000 penduduk, lebih tinggi di pedesaan dibandingkan di perkotaan (p=0,099).

Jenis psikosis

Ada beberapa tipe:

Psikosis masa kecil

Psikosis masa kanak-kanak sangat jarang, jangan bingung dengan imajinasi yang intens dan pemikiran magis. Di masa lalu, psikosis masa kanak-kanak dapat mencakup gangguan spektrum autisme, tetapi klasifikasi ini sepenuhnya ditinggalkan saat ini.

Psikosis nifas

Episode psikotik yang terjadi pada hari-hari setelah melahirkan dan yang tema utamanya adalah anak (misalnya dengan penolakan filiasi atau delirium mengenai asal mula konsepsi anak). “Ini adalah keadaan darurat yang mengharuskan untuk melindungi anak (dengan memisahkannya sementara dari ibunya karena risiko pembunuhan bayi tidak dapat diabaikan) dan untuk merawat ibu, paling sering di bawah tekanan “, tegas spesialis. Perawatannya sama dengan psikosis lainnya. Menyusui merupakan kontraindikasi.

Pengertian psikotik ialah gangguan mental parah yang menyebabkan pemikiran dan persepsi tidak normal, 2 dari ciri utamanya adalah delusi dan halusinasi. Episode gangguan psikotik akut dapat terjadi 1 kali, biasanya serangan tiba-tiba atau dapat terjadi berulang kali atau mungkin merupakan fase awal psikosis kronis. Psikotik akut adalah gangguan jiwa yang onsetnya akut ( 2 minggu) dimana terdapat stresor yang jelas, tetapi tidak memenuhi kriteria episode manik atau depresif dan tidak didapati adanya penyebab organik.

Psikosis kronis

Gangguan psikotik yang berlangsung lebih dari 6 bulan disebut psikosis kronis. “Skizofrenia adalah bentuk paling umum dari psikosis kronis, sekarang termasuk psikosis halusinasi kronis (bentuk psikosis lanjut yang dijelaskan sebelumnya pada wanita dengan dominasi halusinasi pendengaran)”, lanjut dokter.

Etiologi psikosis

Psikosis terutama terjadi akibat gangguan neurotransmiter di otak, termasuk dopamin. Neurotransmiter lain juga dapat menjadi target (Misalnya serotonin, glutamat). Penyebab gangguan ini bermacam-macam:

  • Genetika: gen yang kurang
  • Lingkungan: kekurangan oksigen pada otak anak saat melahirkan, konsumsi ganja, tembakau, paparan infeksi yang mempengaruhi otak seperti toksoplasmosis, radang otak.

Gejala psikosis

Manifestasi psychosis adalah diri seseorang dipenuhi dengan ide-ide waham yang tidak sesuai dengan kenyataan, gangguan kepribadian, gangguan dalam berpikir yang dengan demikian tampak tidak teratur, gangguan emosi. Perilaku aneh dengan perubahan suasana hati dan kadang-kadang karena dorongan gerakan kekerasan terhadap diri sendiri atau orang lain. 

Hal ini mengakibatkan kesulitan psikososial dan penurunan kualitas hidup sehari-hari. Semua gejala ini sama sekali tidak dikenali oleh pasien yang tidak menyadari gangguan psikosis ini. Waham adalah penyakit delusi, arti delusi atau delusional artinya keyakinan salah dan tetap yang bertentangan dengan kenyataan. Meskipun ada bukti yang bertentangan, seseorang dalam keadaan delusi tidak dapat melepaskan keyakinannya. 

Pengertian psikososial ialah istilah yang digunakan untuk menggambarkan hubungan antara kondisi integrasi sosial seseorang dengan kesehatan mental atau emosionalnya. Salah satu jenis delusi yaitu waham somatik yang didefinisikan sebagai keyakinan salah yang tetap bahwa fungsi atau penampilan tubuh seseorang sangat tidak normal, ini merupakan gejala psikiatri yang kurang dipahami dan menimbulkan tantangan klinis yang signifikan bagi dokter.

Prognosis psikosis

Ketika pengobatan psikosis ditunda, resikonya lebih besar dan konsekuensinya bisa lebih parah. Tanda psikosis yang tidak diobati dapat memengaruhi semua bidang kehidupan seseorang yang menyebabkan gangguan yang signifikan di tempat kerja, di rumah, di sekolah, dalam hubungan dan dengan masyarakat luas. Orang dengan psikosis mungkin tidak bisa menjaga dirinya sendiri dengan baik.

Apa itu neurosis? Ini juga disebut sebagai neurosa adalah reaksi psikologis terhadap stres yang dirasakan akut atau terus menerus yang diekspresikan dalam emosi atau perilaku yang pada akhirnya tidak sesuai dalam menangani stres itu.

Anamnesis psikosis

Diagnosis psikosis akan didasarkan pada observasi tanda-tanda klinis dan pengecualian dari diagnosis banding (seperti efek obat misalnya). Sejumlah tes tambahan, seperti tes darah dan terkadang pemindaian otak, akan dilakukan untuk menyingkirkan penyebab organik dari ciri-ciri ini.

Pengobatan psikosis

Perawatan harus lebih awal agar lebih efektif, didasarkan pada kombinasi obat-obatan, antipsikotik dan manajemen psikiatri. Dukungan ini sering kali juga diberikan kepada anggota keluarga. Seseorang yang menderita psikosis dalam waktu lama dapat, setelah lama dirawat, mengelola penyakitnya dengan pemantauan rutin. Seringkali, depresi diabaikan ketika muncul di setengah kasus. Ini memperlakukan dirinya sendiri seperti depresi lainnya, perbaikannya penting untuk prognosis penyakit.

Pencegahan psikosis

Beberapa tanda yang menunjukkan kemungkinan perkembangan penyakit psikosis dapat dideteksi di masa kanak-kanak. Diagnosis dibuat lebih awal memungkinkan pengobatan lebih cepat. “Mencegah konsumsi tembakau dan ganja serta infeksi toxoplasma gondii tampaknya menjadi tindakan kesehatan masyarakat prioritas untuk mencegah munculnya episode gangguan jiwa psikotik pada populasi”, Dr Fond menyimpulkan.

Referensi

  1. Early Assessment and Support Alliance: What Is Psychosis?: http://www.easacommunity.org/what-is-psychosis.php
  2. BrightQuest: What Happens When Psychosis Is Left Untreated?: https://www.brightquest.com/psychotic-disorders/what-happens-when-psychosis-is-left-untreated/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *