Prostatitis

Pemahaman

Pengertian kelenjar prostat yaitu kelenjar pada sistem genital pria yang terletak di antara pubis dan rektum, seukuran kenari atau kastanye dan mengelilingi uretra (saluran yang membawa urin dari kandung kemih ke luar). Prostat berpartisipasi dalam produksi cairan mani, yang membentuk sebagian besar sperma. Vesikula seminalis juga mengeluarkan beberapa cairan mani.

Beberapa masalah dapat mempengaruhi prostat. Yang paling sering adalah:

  • Prostatitis
  • Hipertrofi prostat jinak atau adenoma prostat, yang merupakan pembesaran prostat dan kondisi yang sangat umum terjadi pada pria yang lebih tua
  • Kanker prostat

Ketiga penyakit ini dapat menampakkan diri dengan gejala yang serupa, tetapi tidak memiliki akibat atau pengobatan yang sama. Jika terjadi gangguan genitourinaria (nyeri, peningkatan keinginan dan frekuensi buang air kecil, kesulitan pipis), maka penting untuk berkonsultasi dengan dokter.

Di RSUD dr A. Dadi Tjokrodipo Kota Bandar Lampung, kasus Benign Prostatic Hyperplasia mencapai 387 kasus pada tahun 2015 (Poli Bedah). Prevalensi ca prostat di Indonesia tahun 2013 adalah sebesar 0,2% atau diperkirakan sebanyak 25.012 penderita. Pada pemeriksaan spesimen hasil operasi BPH didapatkan sebanyak 5-20% terdeteksi kanker prostat pada usia >50 tahun dan meningkat menjadi lebih dari 50% pada usia >80 tahun.

Gejala prostatitis

Etiologi prostatitis

Prostatitis adalah radang prostat, seringkali (yang terlibat lebih dari 80% kasus) akar masalahnya karena infeksi bakteri E. Coli. Penyebab prostatitis akut biasanya karena bakteri di saluran kemih masuk ke prostat. Saluran kemih meliputi kandung kemih, ginjal, saluran yang menghubungkan ginjal ke kandung kemih (ureter dan uretra). Pada infeksi prostat kronis, ciri-ciri infeksi pada kelenjar prostat biasanya tidak dapat ditemukan. Dalam kasus ini, pemicu gejalanya tidak jelas.

Seseorang lebih mungkin terkena penyakit prostatitis akut jika memiliki:

  • HIV atau AIDS
  • Melukai panggul
  • Melakukan seks anal
  • Menjalani biopsi prostat
  • Infeksi Menular Seksual (IMS)
  • Masalah dengan saluran kemih
  • Infeksi saluran kemih (ISK) baru-baru ini
  • Kateter urin, tabung fleksibel yang digunakan untuk mengalirkan urin dari kandung kemih.

Sedangkan penyebab penyakit prostatitis kronis lebih mungkin terjadi jika:

  • Telah dilecehkan secara seksual
  • Pernah mengalami prostatitis sebelumnya
  • Memiliki kondisi perut yang menyakitkan lainnya, seperti sindrom iritasi usus besar (IBS)
  • Pria berusia antara 50-59 tahun, 3 kali lebih mungkin untuk mendapatkannya dibandingkan pria 20-39 tahun.

Gejala prostatitis

Tanda-tanda penyakit prostat yang paling umum, antara lain:

  • Nyeri otot
  • Ketidaknyamanan umum
  • Demam yang berhubungan dengan menggigil
  • Sakit di punggung bawah, daerah kemaluan, uretra, penis, terkadang rektum dan saat ejakulasi
  • Prostat yang nyeri pada pemeriksaan colok dubur dan membesar atau lunak pada pemeriksaan rektal
  • Rasa terbakar dan sakit saat pipis (terutama di malam hari), masalah saat mulai atau “berhenti-mulai”, kebutuhan mendesak buang air kecil dan terkadang darah dalam urin.

Semua ciri ini dapat berdampak signifikan pada kualitas hidup. Tetapi dalam banyak kasus, mereka secara bertahap akan membaik seiring waktu dan dengan pengobatan

Prognosis prostatitis

Tidak bisa kencing menyebabkan penumpukan urin di kandung kemih yang dikenal sebagai retensi urin akut, ini membutuhkan perhatian medis segera. Patologi prostat umumnya dirawat dengan baik, meskipun kanker (ca atau cancer) prostat dapat terjadi dan ini tetap menjadi penyebab utama ke 4 kematian akibat kanker. Seperti semua kanker, sulit diberantas dan menimbulkan risiko metastasis. Bagaimanapun biasanya, ini merupakan kanker yang tumbuh lambat yang dapat didiagnosis lebih awal.

Komplikasi prostatitis lain yang mungkin termasuk, seperti:

  • Disfungsi seksual
  • Infeksi bakteri di aliran darah
  • Radang organ reproduksi di dekat prostat
  • Abses prostat, rongga berisi nanah di prostat.

Anamnesis prostatitis

Penyedia layanan kesehatan mendiagnosa berdasarkan riwayat kesehatan pribadi dan keluarga, pemeriksaan fisik, tes kesehatan serta mereka mungkin juga harus mengesampingkan kondisi lain yang menyebabkan tanda dan gejala serupa sebelum mendiagnosis prostatitis dengan melakukan:

Ujian Fisik

Memeriksa tubuh, dapat mencakup:

  • Colok dubur
  • Skrotum yang bengkak atau lunak
  • Pemeriksaan keluarnya cairan dari uretra
  • Kelenjar getah bening yang membesar atau lunak di selangkangan.

Pemeriksaan rektal adalah pemeriksaan fisik prostat. Untuk melakukannya, dokter meminta pria tersebut untuk membungkuk di atas meja atau berbaring miring sambil memegang lutut di dekat dada, kemudian mereka memasukkan jari yang bersarung dan dilumasi ke dalam rektum dan merasakan bagian prostat yang terletak di sebelah rektum. Pemeriksaan dilakukan untuk mengetahui apakah prostat membesar atau lunak atau memiliki kelainan yang memerlukan pengujian lebih lanjut, pasien tersebut mungkin merasakan sedikit ketidaknyamanan singkat.

Banyak penyedia layanan kesehatan melakukan pemeriksaan rektal sebagai bagian dari pemeriksaan fisik rutin untuk pria berusia 40 tahun atau lebih, terlepas mereka memiliki masalah saluran kencing atau tidak.

Tes Medis

Dokter mungkin merujuk pasien ke ahli urolog, dokter yang mengkhususkan diri pada saluran kemih dan sistem reproduksi pria. Tes medis mungkin termasuk:

  • Biopsi
  • Urinalisis
  • Tes darah
  • Sistoskopi
  • Uji urodinamik
  • USG transrektal
  • Analisis air mani.

Pengobatan prostatitis

Obat radang prostat akut dengan obat penghilang rasa sakit dan antibiotik diperlukan. Kita harus tetap waspada karena dalam beberapa kasus prostatis dapat menjadi kronis, menyebabkan infeksi, rasa sakit atau ketidaknyamanan muncul kembali pada interval yang berbeda-beda. Perawatan rumah sakit mungkin diperlukan jika sangat sakit atau tidak dapat buang air kecil.

Perawatan alternatif mungkin termasuk:

  • Mandi air hangat, disebut mandi sitz
  • Akupunktur
  • Biofeedback
  • Latihan relaksasi
  • Terapi panas lokal dengan botol air panas atau bantalan pemanas
  • Fitoterapi dengan ekstrak tumbuhan seperti quercetin, bee pollen dan saw palmetto
  • Terapi fisik, seperti:
  • Latihan kegel: mengencangkan dan mengendurkan otot-otot yang menahan urine di kandung kemih dan menahan kandung kemih pada posisi yang benar. Juga disebut latihan otot panggul.
  • Pelepasan myofascial: menekan dan meregangkan, terkadang dengan pendinginan dan pemanasan, otot dan jaringan lunak di punggung bawah, daerah panggul dan tungkai atas. Juga dikenal sebagai pelepasan titik pemicu myofascial.

Pencegahan prostatitis

Para lelaki tidak dapat mencegah penyakit ini. Para peneliti saat ini berusaha untuk lebih memahami apa yang memicunya dan mengembangkan strategi menghindarinya, contoh dengan:

  • Uji klinis secara teratur
  • Makan, diet dan nutrisi.

Selama pengobatan prostitis bakteri, ahli urologi juga dapat merekomendasikan untuk meningkatkan asupan cairan dan menghindari atau mengurangi asupan zat yang mengiritasi kandung kemih. Penderita harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan atau ahli diet tentang diet yang tepat untuk mereka.

Referensi

  1. NIH: Prostatitis: Inflammation of the Prostate: https://www.niddk.nih.gov/health-information/urologic-diseases/prostate-problems/prostatitis-inflammation-prostate#prevented
  2. NHS: Prostatitis: https://www.nhs.uk/conditions/prostatitis/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *