Prediabetes

Pemahan

Pengertian kadar gula darah ialah istilah yang mengacu kepada konsentrasi atau tingkat glukosa di dalam darah yang diatur dengan ketat di dalam tubuh. Tidak seperti diabetes tipe 1, diabetes tipe 2 (DMT2) tidak datang secara tiba-tiba. Ini didahului oleh fase disregulasi glikemik dengan panjang yang bervariasi, diam dan dapat dibalik dengan tindakan higienis dan diet yang tepat.

Tahap pre diabetes adalah tahap dimana dimungkinkan untuk menunda atau bahkan mencegah penyakit dan mengurangi risiko kardiovaskular yang sudah ada. Dengan kata lain pre diabetes adalah kondisi dimana kadar gula darah lebih tinggi dari biasanya, tetapi tidak cukup tinggi untuk dianggap sebagai tanda diabetes.

Prediabetes adalah gangguan gula darah yang termasuk dalam definisi diabetes. Artinya, gula darah puasa antara 1,10 g / L dan 1,25 g / L (gula darah puasa normal kurang dari 1,10 g / L) Ini menandakan risiko tinggi diabetes tipe 2 berikutnya, risiko yang dapat dinilai dari gaya hidup (lihat lampiran). Di atas segalanya, ini sudah dikaitkan dengan peningkatan risiko kardiovaskular karena faktor-faktor lain yang umumnya terkait. Contohnya lemak darah berlebih (kolesterol LDL), merokok dan obesitas. Situasi ini semakin mengganggu keseimbangan glikemik, lebih atau kurang cepat tergantung pada predisposisi genetik dan epigenetik individu.

Mekanisme patologis adalah resistensi progresif hati dan organ terhadap aksi insulin, hormon yang membawa glukosa ke dalam sel. Kami berbicara tentang intoleransi glukosa (darah). Pankreas, yang mengeluarkan insulin, sebagai gantinya melakukan upaya yang signifikan untuk terus memproduksi hormon ini, yang penting untuk kelangsungan hidup sel. Seiring waktu, itu habis. Sel-selnya (pulau Langerhans) tidak mensekresi insulin semakin sedikit, diabetes tipe 2 mulai terjadi.

Etiologi prediabetes

Penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor berikut meningkatkan risiko pradiabetes:

  • Orang Afrika-Amerika, Penduduk Asli Amerika, Kepulauan Pasifik atau Hispanik atau Latino. Meskipun tidak ada alasan untuk fakta ini

  • Ada kasus diabetes di keluarga Anda. Para ahli tidak yakin apakah ini terkait dengan fakta bahwa anggota keluarga yang sama cenderung memiliki kebiasaan gaya hidup yang sama seperti pola makan dan aktivitas fisik

  • Menderita sindrom ovarium polikistik (PCOS), diperkirakan 65-70% wanita dengan kelainan hormonal ini mengalami resistensi insulin yang menyebabkan gula darah tinggi. Lebih dari setengah orang dengan PCOS akan mengembangkan diabetes tipe 2 pada usia 40 tahun

  • Buruknya pola makan. Muffin, biskuit dan kue dengan cepat meningkatkan kadar gula darah dan mereka juga memiliki efek buruk lainnya. Saat makan banyak makanan yang rendah vitamin dan mineral, biasanya tidak cukup makan makanan padat nutrisi. Ini dapat menyebabkan tubuh tidak mendapatkan apa yang dibutuhkan untuk melindungi dirinya dari penyakit seperti diabetes

  • Anda pernah menderita diabetes gestasional, wanita yang memiliki kadar gula darah tinggi selama kehamilan 35-60% lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2 dalam 5-10 tahun kehamilan. “Jika Anda memiliki hasil pradiabetes atau respons positif terhadap tes toleransi glukosa selama kehamilan, Anda memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes sekarang dan di masa depan,” kata Florence Comite, MD, ahli endokrinologi dan pendiri Pusat Komite untuk Pengobatan Presisi di New York

  • Berat badanmu bertambah yang dapat menyebabkan perubahan hormonal yang mengganggu kemampuan tubuh untuk menggunakan insulin dan karena orang cenderung menambah berat badan seiring  bertambahnya usia, ini bisa menjelaskan mengapa orang >45 juga berisiko lebih tinggi Anda tidak terlalu aktif. Otot membutuhkan banyak energi untuk bergerak, itulah sebabnya mereka menggunakan lebih banyak glukosa dalam darah selama berolahraga. Kurangnya aktivitas fisik membuat tubuh  lebih rentan terhadap hiperglikemia.

Gejala pradiabetes

Diabetes bisa disertai pertanda yang tidak luput dari perhatian, seperti penglihatan kabur. Namun, gejala prediabetes seringkali tidak kentara, sehingga mudah terlewatkan atau membingungkan dengan penyakit lain sehingga penderita kemudian bisa kehilangan kesempatan untuk bertindak. Mengenali ciri halus dari kondisi ini mungkin mendorong Anda untuk melakukan perubahan gaya hidup preventif sebelum memburuk.

Apakah salah satu dari tanda peringatan prediabetes adalah:

  • Lebih dari kelelahan yang mudah diabaikan saat kurang tidur, tetapi jika cukup tidur dan masih merasa kelelahan, gula darah tinggi bisa jadi penyebabnya

  • Pusing, terlalu banyak insulin terkadang bisa membuat gugup atau pingsan. Ini adalah indikator hipoglikemia reaktif dan bagi sebagian orang, ini merupakan indikator prediabetes yang sangat awal

  • Mengalami kesemutan yang menyakitkan di tangan atau kaki, rasa terbakar atau ketidaknyamanan pada ekstremitas. Yang bersalah? Gula darah tinggi yang merusak serabut saraf kecil, menyebabkan nyeri

  • Menunjukkan tanda-tanda penyakit jantung. Seringkali penderita diabetes tipe 2 atau prediabetes juga mengalami tekanan darah tinggi, kadar kolesterol abnormal, trigliserida tinggi atau perlemakan hati

  • Belum juga pulih dari flu. Kerusakan saraf akibat gula darah tinggi tidak hanya menyebabkan rasa sakit, tetapi juga dapat memperlambat sirkulasi, merampas nutrisi yang dibutuhkan tubuh untuk menyembuhkan

  • Haus sepanjang waktu dan sering buang air kecil. Ketika kadar glukosa dalam darah tinggi, tubuh mencoba membuang kelebihannya dengan mengeluarkannya melalui urin. Hal ini dapat menyebabkan siklus dehidrasi dan rasa haus.

Prognosis dan anamnesis

Komplikasi pre diabetes dapat berdampak besar pada kesehatan dan kualitas hidup seseorang. Seiring waktu, dapat merusak jantung, saraf, mata, ginjal dan lainnya.

Jika dokter sudah mencurigai bahwa Anda menderita prediabetes atau diabetes, Anda mungkin menjalani diagnosis DM (diabetes melitus) dengan melakukan tes Hemoglobin terglikasi atau HbA1c yang memberikan kadar gula darah rata-rata anda selama 2-3 bulan.

Pengobatan dan pencegahan

Jika Anda memiliki gula darah tinggi atau riwayat alamiah penyakit diabetes melitus, menurut American Diabetes Association perubahan kecil gaya hidup dapat sangat membantu dalam mencegah atau menunda timbulnya diabetes tipe 2 hingga 58%. Penelitian menunjukan mereka bahkan dapat menghilangkan pra diabetes, dengan membuat perubahan seperti:

  • Mulai bergerak

  • Berhenti merokok

  • Menurunkan berat badan

  • Pikirkan kembali kebiasaan makan Anda

  • Pertimbangkan obat-obatan untuk mengurangi glukosa puasa atau HbA1c.

Referensi

  1. India Today: Borderline Diabetes?: https://www.indiatoday.in/good-housekeeping/story/borderline-diabetesgh-128744-2011-02-16

  2. Healthline: Borderline Diabetes: Know the Signs: https://www.healthline.com/health/diabetes/borderline-diabetes-know-the-signs

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *