Plantar Fasciitis

Pemahaman

Anatomi kaki manusia terdiri dari  28 tulang, 33 sendi, 112 ligamen, tendon, saraf dan pembuluh darah. Tulang yang menyusun pedis terdiri dari 7 tulang tarsal, 5 metatarsal dan 14 phalanx. Pedis manusia dapat dibagi menjadi 3 bagian yakni hindfoot, midfoot, dan forefoot.

Plantar fasciitis adalah cedera kaki yang disebabkan oleh peregangan atau pecahnya plantar fasia atau foot tissue (jaringan kaki) pada membran fibrosa, yaitu lapisan luar persendian yang terletak dari tulang tumit hingga ke dasar jari-jari kaki. Kondisi ini terutama dimanifestasikan oleh nyeri di tumit. Jaringan penguat atau jaringan penyokong adalah salah satu jaringan penyusun yang berfungsi memperkuat atau menyokong tubuh sehingga dapat berdiri tegak. Plantar fascia akan kehilangan fleksibilitasnya seiring bertambahnya usia. 

Umumnya yang paling sering terkena adalah atlet, karena mereka lebih sering meletakkan beban dan intens pada semua struktur kaki mereka. Ketika masalah seperti itu muncul, penting untuk mengurangi aktivitas fisik dan mendapatkan perawatan yang memadai. Jika tidak, fasciitis kemungkinan besar akan bertambah parah dan dapat mengalami kerapuhan tulang.

Gejala plantar fasciitis

Etiologi plantar fasciitis

Dari sudut pandang fisiologis, plantar fasciitis merupakan cerminan dari peradangan pada plantar fascia, peradangan terjadi akibat keausan pada fasia. Fasia ini menutupi dan melindungi tendon dan struktur dalam kaki lainnya, serta menjaga lengkungan kaki. Jika terlalu banyak atau tidak digunakan dengan benar, maka dapat menyebabkan munculnya robekan mikro atau lesi yang lebih besar.

Salah satu situasi berikut ini mungkin menjadi penyebab plantar fasciitis, antara lain:

  • Telapak kaki berongga (bula) atau tinea pedis atau kaki datar 
  • Berjalan atau berdiri dalam waktu lama di permukaan yang keras 
  • Obesitas dapat meningkatkan ketegangan pada rantai otot di belakang kaki 
  • Mengenakan sepatu yang tidak menopang lengkungan dan tumit, yang menyebabkan ketidakseimbangan biomekanik
  • Latihan olah raga tanpa persiapan otot dan tendon yang memadai (tanpa pemanasan yang baik), atau tanpa peralatan yang memadai. 

Gejala plantar fasciitis

Pertandanya dapat berupa rasa sakit di tumit dan nyeri ini terutama di pagi hari, ketika bangun tidur. Ketika melakukan aktivitas fisik, rasa sakit dapat hilang dan kemudian kembali setelah beberapa saat.

Beberapa orang akan lebih beresiko menderita plantar fasciitis, diantaranya:

  • Wanita
  • Berusia 45 tahun ke atas 
  • Wanita hamil, karena berat badannya meningkat
  • Penderita diabetes atau penyakit inflamasi, seperti rheumatoid arthritis.

Prognosis plantar fasciitis

Rasa sakit akibat dari kaki yang terus-menerus tegang karena berdiri dan berjalan, dapat terus berlanjut jika tidak ada yang dilakukan untuk memperbaiki situasi tersebut. Seiring waktu, taji tumit  atau heel spur mungkin akan muncul. Ini adalah pertumbuhan tulang kecil yang terbentuk karena plantar fascia bertemu dengan tulang tumit (kalkaneus), pertumbuhan disebabkan tulang harus mengatur dirinya sendiri agar lebih dapat menahan tendon yang “menarik” lebih banyak atau untuk mendukung ketegangan yang meningkat (exostosis calcaneus).

Dalam kasus yang sangat jarang, taji tumit dapat membentuk pertumbuhan tulang yang cukup besar sehingga apabila kulit disentuh makan dapat dirasakan keberadaannya yang kemudian dapat menciptakan tekanan lokal ke titik yang harus dihilangkan. Selain itu kelainan pada tulang belakang Lenoir juga dapat terjadi dan bertahan, meskipun penderita sudah sembuh tetapi tidak menimbulkan rasa sakit.

Anamnesis plantar fasciitis

Seperti pada umumnya setiap pemeriksaan akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu itu sendiri maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik berupa tes cepat, tes gerak isometrik, palpasi, tes gerak aktif dan pasif. Apabila diperlukan dokter juga akan melakukan tes tambahan berupa rontgen.

Pengobatan plantar fasciitis

Perawatan hampir selalu memberikan hasil yang baik, tetapi dapat memakan waktu beberapa bulan untuk pemulihan total. Langkah pertama adalah menemukan penyebab dari fasciitis. 

Pengobatan dan pemulihan dapat dilakukan dengan berbagai cara, diantaranya:

Terapi

Beberapa latihan peregangan juga membantu penyembuhan dan mencegah kekambuhan. Perawatan rehabilitasi dengan spesialis (fisioterapis atau terapis atletik) dapat membantu melepaskan ketegangan pada fasia di bawah kaki. Terapis juga dapat merawat fascia pada otot panggul dan kaki. 

Perangkat pendukung

Beberapa perangkat pendukung yang dapat digunakan, antara lain:

  • Plester, gips dipasang selama 4-6 minggu untuk memaksa plantar fascia beristirahat
  • Perban olahraga berperekat. Lengkungan kaki dapat ditopang, terutama saat melakukan peregangan atau ketika berolahraga (sambil membiarkan plantar fascia beristirahat)
  • Belat, bidai khusus yang dipakai semalaman yang digunakan untuk menopang dan meregangkan plantar fascia. Dapat juga dipakai pada siang hari untuk menggantikan plester, namun efektivitasnya belum dapat dipastikan
  • Ortosis plantar, insole ortopedi yang dimasukkan ke dalam sepatu. Solusi sementara yang memberikan titik dukungan yang baik untuk kaki, sambil menunggu struktur kaki menguat. Meskipun jenis dukungan ini umum digunakan, keefektifannya dalam meredakan nyeri belum dibuktikan dengan jelas.

Obat-obatan

Beberapa obat-obatan medis berikut dapat membantu, seperti:

  • Nyeri dapat diredakan sementara dengan obat antiinflamasi non steroid, seperti Aspirin atau ibuprofen. Hindari berolahraga setelah mengonsumsi obat antiinflamasi, karena ada risiko cedera akibat terlalu memaksakan diri di bawah efek analgesik obat jenis ini.
  • Jika perawatan lain tidak cukup efektif, suntikan kortison dapat digunakan untuk mengurangi peradangan lebih lanjut. Suntikan dapat diulang, dengan interval minimal 3 bulan di antara masing-masing suntikan. Komplikasi dapat berupa penipisan lapisan lemak yang melindungi tumit atau pecahnya plantar fascia. 

Operasi

Operasi merupakan pilihan terakhir, dipertimbangkan apabila pengobatan selama 1 tahun tidak memberikan hasil  yang memuaskan.Tindakan ini dilakukan dengan memutuskan sebagian plantar fasia, untuk mengurangi ketegangan. Intervensi ini berhasil dalam 95% kasus, tetapi dapat menyebabkan kendurnya lengkungan kaki. Pengangkatan tulang belakang Lenoir terkadang diperlukan jika tulang tersebut membentuk pertumbuhan tulang besar yang menciptakan tekanan lokal.

Perawatan mandiri

Penderita dapat melakukan perawatan secara mandiri di rumah, dengan melakukan:

  • Rendam kaki dengan air hangat di malam hari
  • Hindari berjalan tanpa alas kaki sampai rasa sakit benar-benar hilang
  • Pijat plantar fascia secara teratur (sebelum dan sesudah menuntut aktivitas fisik) untuk melembutkannya, tetapi jangan terlalu keras.
  • Saat nyeri muncul, kurangi intensitas aktivitas fisik. Pilih aktivitas yang memberi sedikit tekanan pada lengkungan, seperti berenang
  • Saat nyeri muncul, lakukan kompres es selama 5-15 menit untuk meredakan peradangan. Hindari mengaplikasikan es langsung ke kulit dan usahakan agar posisi kaki lebih tinggi dari tubuh. 

Pencegahan plantar fasciitis

Tips berikut akan membantu mencegah timbulnya fasciitis plantar dan tulang belakang Lenoir, antara lain:

  • Biasakan berjalan kaki
  • Secara bertahap tingkatkan jarak saat joging
  • Istirahatkan yang cukup (termasuk mengistirahatkan kaki)
  • Hindari berdiri terlalu lama, terutama jika memakai sepatu bersol keras
  • Hindari berlari dalam waktu lama di tanah miring, di permukaan yang keras (aspal) atau tidak rata.
  • Lakukan latihan pemanasan dan peregangan sebelum melakukan aktivitas fisik 
  • Pertahankan berat badan ideal
  • Gunakan alas kaki yang memadai, seperti sepatu yang dapat menopang lengkungan dan dapat menyerap guncangan dengan baik
  • Ganti sepatu ketika sudah menunjukan tanda-tanda ausnya sol, sepatu lari harus diganti setelah digunakan kurang lebih 800 kilometer
  • Meskipun tidak berolahraga, tetap lakukan latihan rutin setiap hari untuk mengendurkan dan meregangkan plantar fascia, otot betis dan kaki, serta tendon Achilles (tendon yang menghubungkan otot betis ke kalkaneus, tulang tumit).

Referensi:

  1. Secangkir Terapi.com: Pemeriksaan Klinis Plantar Fasciitis:  (https://www.secangkirterapi.com/2018/04/pemeriksaan-klinis-plantar-fasciitis.html)
  2. Vionicshoes.id: Plantar Fasciitis: (https://www.vionicshoes.id/content/29-plantar-fasciitis)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *