Plague

Pemahaman

Penyakit sampar adalah zoonosis (penyakit yang ditularkan oleh hewan). Agen yang bertanggung jawab atas wabah yaitu bakteri yang sangat ganas, yang memiliki kekhasan menahan dingin. Ini menyandang nama Yersinia pestis (sebelumnya dinamakan Pasteurella pestis) atau basil Yersin (dinamai menurut peneliti yang menemukannya pada tahun 1894, Alexandre Yersin).

Penyakit pes adalah bentuk paling umum yang mempengaruhi hewan pengerat (biasanya tikus) dan ditularkan ke manusia berikut gigitan kutu yang sebelumnya digigit hewan yang terinfeksi. Dalam kasus wabah paru (walaupun jarang terjadi), kontaminasi terjadi melalui udara. Penyakit ini memiliki  kekhasan “padam” selama beberapa tahun, sebelum muncul kembali dalam bentuk epidemi.

Tahun 1920 plague muncul sebagai wabah yang menyebabkan puluhan juta orang meninggal dunia di wilayah Eropa, kejadian ini begitu mengerikan dan dikenal sebagai black death atau black plague.

Mengutip buletin Master Pie Volume 4 Desember 2017 bahwa di Indonesia, wilayah endemis KLB penyakit pes sering dilaporkan di wilayah pedesaan yang dikelilingi oleh bukit dan pegunungan berapi yang terbagi menjadi 3 daerah yaitu di Kabupaten Boyolali (Selo dan Cepogo, Provinsi Jawa Tengah) dan Cangkringan di Kabupaten Sleman serta di DI Yogyakarta (Pasuruan, Jawa Timur). Dilaporkan sejak tahun 2010-2016 sebanyak 2.621 sampel diperiksa dengan 71 sampel terkonfirmasi positif sampar.

Etiologi plague

Plague adalah penyakit hewan pengerat liar yang hidup di liang (marmut, tupai tanah) yang berada dalam keadaan endemik. Karena berbagai alasan, jumlah hewan ini berkurang, tikus yang umumnya lebih suka tinggal di dekat tempat tinggal manusia, menyerbu wilayahnya dan terjangkit penyakit yang berakibat fatal pada mereka. Kontaminasi tikus ke tikus terjadi melalui kutu mereka dan pada saat kematian tikus yang terkena wabah di dekat tempat tinggal manusia. Penularan dari manusia ke manusia terjadi melalui cipratan liur manusia.

Penularan terjadi sejak wabah pertama, terutama  bila kebersihan tidak baik. Menyebar secara bertahap, mudah diperburuk oleh pergerakan populasi yang melarikan diri dari epidemi dan membawa serta subjek yang sudah terinfeksi. Karena basil tahan terhadap dingin, mayat yang tidak terkubur tetap dapat menular.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengidentifikasi 50.000 kasus wabah penyakit sampar pada manusia antara 1990-2015 di 26 negara, termasuk 3.248 kasus wabah dari 2010-2015 dengan 584 kematian. Negara yang paling terkena dampak adalah Republik Demokratik Kongo, Uganda dan terutama Madagaskar (antara 250-500 kasus per tahun). Penyakit pes juga penting juga diamati di China dan Peru.

Gejala plague

Pertanda sampar yang terjadi setelah inkubasi selama beberapa hari:

  • Gangguan pencernaan yang intens 
  • Suhu tubuh tinggi, berosilasi dengan demam
  • Masalah serius terhadap kondisi umum (disertai dengan delusi dan halusinasi)
  • Ciri khas yaitu adanya “bubo” atau bubonic plague, ganglion yang meradang dengan volume sangat besar, terdapat di selangkangan atau di ketiak, tergantung pada titik inokulasi penyakit dengan gigitan kutu. Dalam 20-40% kasus, bubo terbuka dan bernanah dan pasien dapat pulih. Tetapi pada sebagian besar kasus, ia mati dalam beberapa hari setelah infeksi umum (sepsis).

Wabah pneumonic adalah bentuk penghancuran penyakit yang lebih kronis, hal itu disebabkan oleh inhalasi besar bakteri. Ini dapat ditularkan antar manusia melalui tetesan kecil air liur, misalnya yang dikeluarkan dalam kasus batuk. Tanpa pengobatan, secara sistematis berakibat fatal dalam 3 hari.

Prognosis plague

Komplikasi yang paling umum dari sakit pes dan septikemia, antara lain:

  • Pneumonia
  • Meningitis
  • Koagulasi intravaskular diseminata (DIC)
  • Kematian, pasien biasanya meninggal karena syok endotoksik.

Anamnesis plague

Diagnosis klinis dibuat berdasarkan gejala penyakit pes dan perjalanan lampau ke daerah endemik atau kontak dengan pasien penyakit plague. Dilanjutkan dengan diagnosis biologis di laboratorium yang memastikan penyebab penyakit pes yaitu bakteri Yersinia pestis ada dalam sampel biologis (darah, dahak dan sampel dari bubonic plague).

Pengobatan plague

Segera setelah kasus pes penyakit diketahui, perangkat keamanan harus segera dipasang. Isolasi dan perawatan pasien, disinseksi intensif dan pengendalian tikus serta pemantauan semua sarana transportasi. Pengobatan profilaksis diberikan untuk lingkungan sekitar pasien.

Antibiotik aktif terhadap pes adalah streptomisin, tetrasiklin dan fluorokuinolon. Mereka efektif jika diberikan tepat waktu. Vaksinasi massal untuk populasi yang tinggal di dekat daerah epidemi telah ditinggalkan.

Pencegahan plague

Kita harus fokus pada endemik, yaitu:

  • Hindari kontak dengan hewan pengerat
  • Melindungi diri dari gigitan kutu dengan obat yang aktif
  • Jika terjadi kontak dengan penderita wabah black death yang sedang batuk, segera konsultasikan dengan dokter yang akan meresepkan antibiotik profilaksis
  • Melawan wabah pes penyakit, pencegahan dengan vaksinasi yang dikembangkan sampai saat ini telah ditinggalkan karena memiliki terlalu banyak efek samping yang tidak diinginkan atau tidak cukup efektif, terutama terhadap penyakit paru-paru. Beberapa vaksin saat ini sedang dipelajari tetapi belum divalidasi pada manusia.

Referensi

  1. CDC: Plague: https://www.cdc.gov/plague/index.html
  2. Healthline.com : The Plague : https://www.healthline.com/health/plague

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *