Perut Kembung

Pemahaman

Abdominal bloating atau perut kembung merupakan kondisi dimana perut begah atau perut terasa penuh, kencang, bergas dan membuat siapapun yang merasakannya terganggu. Penyebab perut bunyi atau gejala lain pada kondisi ini karena adanya penumpukan gas di usus, dimana perut kemudian tampak perut bengkak dan adanya rasa nyeri. Kabar baiknya, obat perut kembung masuk angin, pengobatan lain dan atau perubahan pola makan sederhana dapat mengurangi ketidaknyamanan. 

Abdominal bloating adalah salah satu gejala fungsional gastrointestinal yang paling umum. Hampir semua orang merasa kembung akibat resiko dari makanan yang dikonsumsi. Gangguan ini tidak menyayangkan siapapun, tetapi wanita dua kali lebih terpengaruh daripada pria. Abdominal bloating dapat menjadi penyebab perut buncit dan keras pada wanita. Di sisi lain, yang lebih sering menjadi adalah korban aerogastria (distensi perut yang lokasinya lebih tinggi).

Bayi 4 bulan kebawah rentan terserang kembung karena organ pencernaannya belum matang. Akibatnya gas mudah berkumpul di lambung atau usus, sehingga perut bayi kembung dan sering kentut. Perut bayi kembung dan mencret juga dapat disebabkan karena masuk angin, mencampurkan minyak telon dengan bawang merah merupakan salah satu cara mengatasi bayi masuk angin. Tetapi metode ini tidak dapat menyembuhkan, melainkan hanya menghangatkan. Cara mengobati perut kembung pada bayi, salah satunya dengan melakukan “pijat bayi”. Mengatasi kembung pada anak dapat dilakukan dengan menjaga asupan cairan dan memberikan teh hangat atau yogurt. 

Kembung saat hamil bukanlah kondisi yang menyenangkan, karna dapat membuat calon ibu menjadi mual sehingga nafsu makan dapat menurun. Tubuh memproduksi lebih banyak hormon progesteron yangmengendurkan otot di seluruh tubuh, termasuk saluran pencernaan. Mengatasi perut kembung saat hamil dapat dilakukan meminum banyak air putih, konsumsi makanan bergizi seimbang dan gerak fisik yang teratur.

Dari data penelitian di RSUD dr. Saiful Anwar Malang pada periode tahun 2016, didapatkan 57 pasien GERD yang menjalani pemeriksaan endoskopi dengan usia terbanyak yaitu lebih dari 40 tahun. Mayoritas keluhan yang dirasakan pasien sehingga memeriksakan diri adalah nyeri ulu hati yang didapatkan pada 19 pasien (33,3%). Sementara itu, sebanyak 14 (24,6%) pasien GERD mengeluhkan sensasi rasa terbakar di dada (heartburn), 9 pasien (15,8%) mengeluh mual, 8 pasien mengeluhkan muntah (14,0%), 3 pasien mengeluhkan perut terasa kembung (5,3%), dan 4 pasien tidak memiliki kejelasan keluhan utama (7,0%). 

Gejala perut kembung

Etiologi perut kembung

Kembung bisa terjadi dalam dua bentuk: 

  • Gangguan sederhana yang dialami sementara atau pernah dialami setiap orang dalam hidup mereka, penyebab kembung mungkin hanya terjadi setelah konsumsi penyalahgunaan makanan dan minuman ringan. Ketika perut buncit, biasanya usus juga terlibat, hal ini karena adanya produksi gas oleh bakteri. Ini juga mengapa kita terkadang berbicara tentang aerocoly, kondisi yang ditandai oleh akumulasi gas di usus besar.
  • Kelainan berulang (perut sering kembung) dan disertai dengan gangguan transit (terkadang melambat, terkadang dipercepat), itu mungkin merupakan kolopati fungsional atau sindrom iritasi usus besar, yang merupakan bagian dari Gangguan Usus Fungsional (TFI).

Kembung adalah gejala, bukan penyakit. Biasanya, perut mulai membengkak, begah dan menjadi nyeri hingga harus membuka kancing celana atau rok yang ketat. Penyebab perut kembung, diantaranya: 

  • Kejadian sembelit atau diare. 
  • Mengenakan pakaian ketat di bagian tengah tubuh.
  • Episode transient sederhana  terkait dengan “makan berisiko”.
  • Stres memainkan peran sebagai pemicu utama, dalam gangguan fungsional usus.
  • Infeksi virus atau bakteri (khususnya infeksius), jika kembung disertai dengan tanda-tanda lain. Terkadang akan ditemukan parasitosis, investasi saluran pencernaan oleh parasit.
  • Hipersensitivitas terhadap gas lambung atau gangguan pada keterampilan motorik saluran pencernaan yang menyebabkan kejang yang menyakitkan. Namun, hipotesis ini masih belum dapat dipastikan.
  • Gastroenteritis. Pada kasus ini akan ada tanda-tanda lain, seperti mual, demam, dan diare. Tetapi jika itu adalah sindrom iritasi usus besar, maka serangan pertama mudah muncul sebelum usia 40 (bukan antara 20-30) dan berlangsung selama bertahun-tahun. 
  • Sindrom iritasi usus besar (IBS), ketika sakit perut dikaitkan dengan masalah transit dan kembung. Serangan berlangsung setidaknya 12 minggu per tahun dan memiliki evolusi lebih dari satu tahun. Meskipun kondisinya umum, masih belum jelas mengapa usus besar berperilaku seperti ini. 

Apa yang menjadi faktor resikonya, antara lain:

  • Angina (angin duduk), yang dapat dimulai dengan sakit perut.
  • Infeksi, yang dimaksud belum tentu terlokalisasi di bidang pencernaan. 
  • Anak-anak juga mengeluhkan sakit perut yang berhubungan dengan emisi gas. 
  • Jenis kelamin. Wanita yang paling terpengaruh, mungkin karena hormon wanita bekerja berdasarkan keterampilan motorik usus.
  • Sindrom pramenstruasi, dimana sakit perut yang kembali sistematis dan disertai oleh ketegangan pada payudara serta gangguan suasana hati.
  • Kehamilan. Selama periode ini, berat badan dan impregnasi hormonal mendukung transit menjadi lebih lambat. Selain itu sejak trimester kedua, rahim juga cenderung menekan usus besar. Namun, kita tidak boleh mempertimbangkan segala sesuatu karena kerentanan ini, karena ini juga bisa menjadi masalah ginekologis.

Gejala perut kembung

Ciri-ciri perut kembung dimanifestasikan dengan:

  • Diare
  • Nyeri dada
  • Nyeri di area perut
  • Perut sering bunyi
  • Nafsu makan menurun
  • Adanya darah pada feses
  • Ketika ditepuk (dipukul), perut berbunyi
  • Sering buang angin dan atau bersendawa
  • Perut kembung dan keras, membesar
  • Perut terasa begah dan kencang. Begah adalah kondisi ketika perut terasa penuh

Prognosis perut kembung

Gangguan fungsional usus tidak pernah dianggap serius, terutama untuk serangan kembung. Padahal pada kenyataannya, ini merupakan pertanda penyakit lain. Berhati- hatilah saat satu kejang tidak seperti kejang lainnya, kembung dan nyeri yang luar biasa parah, disertai demam atau jika krisis tidak bisa diatasi dengan cara biasa. Dalam hal ini, pendapat medis diperlukan pada hari yang sama, untuk mencari kelainan pencernaan atau perut lainnya.

Ketika terjadi serangan tidak khas atau ketika sakit perut dan gangguan transit terjadi untuk pertama kalinya setelah usia 50 tahun, patologi pencernaan lain harus dicari (khususnya adanya polip atau bahkan tumor kanker).

Anamnesis perut kembung

Siapapun bisa memperhatikan bahwa perut mereka bengkak. Dokter masih harus memahami mengapa dan harus dapat membedakan antara kesalahan pola makan sederhana, sindrom iritasi usus besar dan patologi pencernaan lain yang lebih membosankan.

Seperti pada umumnya setiap diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda penyakit, serta apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan. Jika ragu, dokter umum mungkin akan merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan gastroenterologi .

Untuk membantu membuat diagnosis kembung perut, ada gunanya membuat catatan harian tentang:

  • Bagaimana dan berapa lama penyembuhan didapat.
  • Saat sakit perut dimulai apakah dalam kondisi stres atau tidak. 
  • Seberapa seringnya intensitas kejang terjadi (waktu onset dan durasi).
  • Apa yang kita makan dan minum selama 2-3 minggu (apa dan jam berapa).

Untuk mengetahui lebih lanjut, pasien harus menjalani kolonoskopi. Sehari sebelum pemeriksaan, penderita diminta meminum larutan khusus untuk “membersihkan” usus besar. Pada hari “H” setelah sebuah jangka pendek anestesi umum, tabung fleksibel panjang dilengkapi dengan serat optik dimasukan melalui saluran alami pasien. Hal ini memungkinkan untuk melihat semua atau sebagian bagian dalam usus besar serta untuk membedakan antara usus besar yang mudah tersinggung dan gangguan pencernaan. 

Mengobati perut kembung

Mengatasi perut kembung sebagian besar dapat dilakukan dengan penerapan gaya hidup sehat, seperti:

  • Di luar periode krisis. Cara menghilangkan perut kembung dengan melakukan diet yang dibuat khusus berdasarkan apa yang Anda toleransi atau tidak, serta dengan manajemen stres yang lebih baik. Anda tidak selalu bisa mengatasi iritasi usus besar, tetapi Anda bisa belajar menghadapinya dengan sangat baik.
  • Pada saat krisis yang menyakitkan terjadi. Untuk membantu mengurangi intensitas nyeri, jika memungkinkan maka disarankan untuk berbaring selama beberapa menit dengan sedikit menekuk kaki. Pakaian yang terlalu ketat harus dibuka kancingnya dan tarik napas dalam-dalam. Penderita juga dapat menggunakan karbon atau arang aktif (activated charcoal) atau antispasmodik yang dijual tanpa resep sebagai obat perut kembung. Ini juga dapat digunakan untuk beberapa minggu pada saat stres meningkat.

Terapi dan obat kembung dapat digunakan untuk meredakan stres pada saat krisis dan pada saat yang sama untuk belajar mengelola stres dengan lebih baik, aksi yang dapat dilakukan:

  • Belajar untuk mengelola stres dengan santai melalui yoga, untuk pijat atau meditasi dapat mengurangi frekuensi dan intensitas serangan.
  • Pijat refleksi, setiap kaki memiliki sekitar 7.200 ujung saraf. Dengan beberapa tetes minyak esensial, akan membuat lebih mudah “meluncur” di kulit. Dalam kasus sakit perut yang berhubungan dengan usus besar yang mudah tersinggung (kolitis), pijat di tingkat telapak kaki kanan, di lengkungan, tepat di depan tumit.
  • Pada homeopati, konsumsi sulphur direkomendasikan. Nux vomica, bagi mereka yang hadir dengan nyeri spasmodik dengan kecenderungan sembelit. Nasihat dari seorang ahli homeopati adalah yang terbaik untuk menemukan obat yang terbaik untuk semua orang. Mengatasi perut kembung karena maag akan gantung pada tingkat keparahan maag itu sendiri, pada gejala ringan makan cukup dengan makan teratur atau konsumsi obat maag seperti Mylanta.
  • Obat tradisional perut kembung dan keras, seperti teh kamomil bersifat antispasmodik dan tidak ada risiko untuk mengkonsumsinya. Namun, tanaman ini tidak dianjurkan tanpa nasihat medis. Adas atau mint dalam bentuk bumbu, dapat membatasi gas atau cara menghilangkan angin di perut yang dihasilkan oleh fermentasi makanan akibat adanya bakteri.

Pencegahan perut kembung

Kita dapat mencegah terjadinya serangan baru atau setidaknya mengurangi frekuensi dan intensitasnya, berkat pola makan yang lebih baik dan manajemen stres yang lebih baik yang merupakan bagian dari perawatan. 

Kelola stres

Seperti mengingat pemicu stres, aktivitas fisik (berjalan kaki atau berenang) dan terapi relaksasi, disarankan untuk menghilangkan kelebihan emosi.

Minum air putih

Jika Anda cenderung mengalami transit yang lambat, berarti harus minum banyak air putih di siang hari (terutama air yang kaya magnesium seperti Hepar dan Courmayeur).

Hentikan minuman berkarbonasi 

Minuman ini akan berubah menjadi fortiori jika dibekukan, serta stimulan (tembakau, alkohol, kopi) juga tidak dianjurkan. Namun, semuanya adalah pertanyaan tentang kerentanan individu. Seseorang dapat merasakan serangannya segera setelah ia menyalahgunakan sayuran mentah, sementara yang lain akan menerima salad dengan sangat baik tetapi tidak kopi. Terserah setiap orang untuk menyesuaikan diet mereka sesuai dengan apa yang mereka dukung atau tidak, sambil memperhitungkan transit usus mereka.

Hindari makanan fermentasi

Karena makanan ini adalah masalah, lebih baik fokus pada apa yang dapat diterima dengan baik. Makanan fermentasi seperti camembert, ikan dan daging asap, gorengan, sayuran kering dan tepung, sayuran mentah, serta buah pome (anggur, melon) harus dihindari.

Jika Anda cenderung mengalami transit yang dipercepat. Lebih baik mengganti susu, sayuran hijau, dan buah-buahan mentah dengan keju keras, wortel, nasi, pasta, semolina, dan kolak. Apabila tidak ada perbaikan yang cepat, pendapat medis sangat penting karena diare bisa berasal dari alasan lain (misalnya infeksius). 

Konsumsi makanan yang lebih kaya sayuran hijau, buah-buahan segar, plum dalam segala bentuknya (jus atau buah-buahan kering). 

Hindari konsumsi obat pencahar terlalu banyak

Di sisi lain, lebih baik tidak menggunakan obat pencahar secara berlebihan yang dapat semakin mengiritasi usus besar. Gunakan obat pencahar yang berdasarkan serat dan lendir atau pencahar osmotik, karena pencahar lain seperti minyak parafin (pencahar emolien) dapat berakhir dengan mengganggu penyerapan vitamin yang larut dalam lemak (sama pentingnya dengan vitamin D serta penyerapan obat-obatan tertentu, di dalam kasus pengobatan yang berkepanjangan). Pencahar yang mengiritasi selaput lendir, contohnya buckthorn, cascara dan senna.

Referensi

  1. Jurnalpenyakitdalam.ui.ac.id: Analisis Faktor Risiko Gastroesofageal Refluks di RSUD Saiful Anwar Malang: (http://jurnalpenyakitdalam.ui.ac.id/index.php/jpdi/article/download/306/187)
  2. Merdeka.com: 6 Penyebab Perut Kembung yang Perlu Diwaspadai, Kenali Cara Mengatasinya: (https://www.merdeka.com/jateng/6-penyebab-perut-kembung-yang-perlu-diwaspadai-kenali-cara-mengatasinya-kln.html)
  3. Popmama.com: 7 Cara Aman Mengatasi Perut Kembung dan Begah saat Hamil: (https://www.popmama.com/pregnancy/second-trimester/annas/cara-aman-mengatasi-perut-kembung-dan-begah-saat-hamil/6)
  4. HaiBunda.com: Kembung pada Anak, Penyebab & Cara Mengatasinya yang Perlu Bunda Tahu: (https://www.haibunda.com/parenting/20191017163107-60-62433/kembung-pada-anak-penyebab-cara-mengatasinya-yang-perlu-bunda-tahu)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *