Periodontitis

Pemahaman

Penyakit periodontitis adalah patologi yang mengarah pada kerusakan jaringan pendukung gigi periodonsium. Bagaimanapun ini merupakan penyakit serius dengan konsekuensi yang berpotensi sangat serius. Banyak orang menderita periodontitis dengan derajat yang berbeda-beda. Periodontitis kronis (chronic periodontitis) atau agresif disebabkan oleh banyak faktor, termasuk kebersihan gigi yang buruk. Penyikatan efektif yang terkait dengan obat kumur juga merupakan gerakan terapeutik pertama perlawanan.

Pengertian periodontitis adalah penyakit periodontal menular yang dapat menyerang satu atau lebih gigi. Hal ini berkaitan dengan kerusakan periodonsium, jaringan pendukung gigi (lihat kotak di bawah), oleh bakteri yang telah terakumulasi di permukaan gigi dan gusi. Penyakit periodontal adalah penyakit yang menyerang jaringan penyokong gigi.

Pengertian gum atau gingiva (gusi) ialah bagian mukosa di dalam rongga mulut yang mengelilingi gigi dan menutupi lingir (ridge) alveolar. Data Riskedas (Kemenkes) 2018 menunjukkan persentase kasus periodontitis di Indonesia sebesar 74,1%.

Gejala periodontitis

Periodonsium

Gingivitis adalah tahap pertama dari periodontitis. Kebersihan gigi yang ketat, akan diterapkan untuk menghilangkan plak dan karang gigi dengan menyikat gigi secara efektif dan pembersihan karang gigi secara teratur di dokter gigi, sudah cukup untuk mengatasi radang gusi ini. Tetapi tanpa perawatan, itu dapat berkembang dan mempengaruhi jaringan yang lebih dalam dari periodonsium yaitu periodontitis yang jauh lebih serius. Bakteri penyebab gingivitis yaitu bakteri gram negatif.

Periodonsium mengacu pada 4 jaringan yang mengelilingi gigi, yaitu:

  • Sementum, jaringan kekuningan yang bentuknya menyerupai tulang dan menutupi akar
  • Tulang alveolar, yang mengelilingi gigi dan merupakan penyangga utamanya. Ia bertumpu pada tulang basal yang membentuk rahang
  • Gusi. Dibentuk oleh mukosa mulut, ditutupi oleh lapisan keratin yang kedap mikroba. Ini menutupi bagian internal dan eksternal tulang rahang dan membungkus gigi
  • Ligamentum alveolar-gigi (ligamentum periodontal), yang menghubungkan gigi ke tulang alveolar. Secara khusus, ini bertindak sebagai peredam kejut untuk guncangan yang dialami gigi.

Etiologi periodontitis

Wanita hamil atau pasca menopause (karena perubahan hormonal) dan orang tua lebih beresiko menderita kondisi ini. Penyebab periodontitis, ialah:

  • Merokok
  • Sistem kekebalan yang melemah 
  • Ketidakseimbangan flora bakteri di mulut
  • Adanya patologi sistemik, contohnya diabetes, penyakit kardiovaskular dan infeksi HIV Keturunan  
  • Bakteri patogen menggantikan bakteri yang secara alami ada di dalam mulut dan menyerang periodonsium

Tipe periodontitis

Ada dua bentuk kondisi ini, yaitu :

  • Periodontitis akut. Bentuk yang paling sering dan berkembang perlahan hingga sedang
  • Periodontitis agresif (sekitar 20% kasus), berkembang lebih cepat. Lebih sering terjadi pada  orang muda di bawah usia 30 tahun  yang mengalami kesulitan mempertahankan diri terhadap bentuk bakteri tertentu dan atau yang memiliki lingkungan yang mendukung. Contohnya penurunan imun yang besar karena suatu penyakit atau kejutan emosional.

Gejala periodontitis

Pada separuh kasus, periodontitis bersifat kronis dan seringkali dengan berkembang perlahan. Gejala pertama yang terlihat adalah jaringan gusi berdarah. Dengan tidak adanya pengobatan, gejala lain muncul secara bertahap. Tetapi tidak selalu dirasakan oleh pasien, seperti kerusakan periodonsium yang progresif. Gusi turun di sepanjang gigi, kemudian celah di antara gigi membesar, gigi goyang dan rontok atau gusi lepas dari gigi.

Proses kerusakan periodonsium biasanya disertai dengan bau mulut dan rasa tidak enak di mulut (dua tanda yang harus diwaspadai jika konstan). Akhirnya, periodontitis menyebabkan gigi goyang dan sakit atau dalam kasus terburuk akan ompong. 

Prognosis periodontitis

Komplikasi periodontitis relatif jarang terjadi tetapi penting untuk diketahui. Diperlakukan terlambat atau agresif, periodontitis memang bisa menyebabkan hilangnya gigi. Dokter gigi terkadang juga harus mencabut gigi di sekitarnya untuk mencegah penyebaran infeksi. 

Apical periodontitis atau periodontitis apikalis adalah terjadinya reaksi inflamasi pada jaringan periodontal di ujung akar gigi, reaksi ini merupakan respon terhadap iritasi pada jaringan periodontal di ujung akar akibat infeksi yang datang dari saluran akar gigi. Sedangkan, periodontitis apikalis akut merupakan penyebaran pertama dari inflamasi pulpa ke jaringan periadikular. Jaringan periodontal adalah jaringan yang mengelilingi gigi dan melekat pada tulang rahang.

Lebih serius lagi, periodontitis juga merupakan faktor risiko penyakit kardiovaskular (endokarditis infeksiosa dan penyakit jantung iskemik) serta infeksi bronkopulmonal (PPOK). Bisa juga berakibat diabetes yang tidak seimbang atau menyebabkan persalinan prematur pada wanita hamil. Komplikasi tersebut disebabkan oleh aksi langsung bakteri tetapi juga tindakan tidak langsung peradangan yang terjadi di sekitar jaringan gusi menyebabkan ketidakseimbangan fisiologis yang meningkatkan risiko penyakit sistemik. 

Oleh karena itu penting untuk  mencegah perkembangan periodontitis untuk menghindari timbulnya patologi lain, seperti halnya penting untuk mendeteksi kondisi ini pada orang dengan penyakit sistemik atau pada wanita hamil, untuk menghindari risiko komplikasi.

Anamnesis periodontitis

Dokter gigi akan memulai pemeriksaan penyakit gusi dengan memeriksa peradangan pada gusi pasien, mungkin dengan menggunakan penggaris probe untuk memeriksa kantong di sekitar gigi (maksimal berukuran 3 milimeter). Apabila diperlukan, dokter mungkin akan mengarankan pasien melakukan rontgen untuk memeriksa adanya pengeroposan tulang atau merekomendasikan pemeriksaan lebih lanjut pada periodontis (spesialis penyakit gusi).

Pengobatan periodontitis

Tujuan dari penanganan periodontitis adalah untuk menghentikan perkembangannya dan menstabilkannya dari waktu ke waktu. Jika memungkinkan, merestrukturisasi jaringan pendukung juga. Penanganan ini dilakukan dengan:

Mendapatkan kembali kebersihan gigi yang baik

Dasar dari perawatan periodontitis adalah untuk mendapatkan kembali kebersihan mulut yang baik dan menyesuaikan dengan situasi. Untuk itu perlu menggunakan:

  • Sikat gigi, manual atau elektrik dengan bulu lembut
  • Beberapa obat kumur dan pasta gigi yang ditargetkan
  • Lakukan metode menyikat yang efektif untuk mengusir bakteri
  • Jika diperlukan pakai sikat interdental untuk menyikat seluruhnya dengan menyerang plak interdental

Penskalaan total pada mulut dan permukaan

Meskipun berasal dari bakteri, periodontitis tidak selalu memerlukan penggunaan antibiotik. Antibiotik berguna dalam kasus periodontitis agresif tetapi tidak dalam bentuk kronis. Dalam kasus ini, tujuannya lebih untuk menghancurkan fokus bakteri dengan penskalaan menyeluruh pada struktur mulut dan dengan permukaan.

Surfacing adalah tindakan teknis yang dilakukan dengan anestesi lokal, yang bertujuan untuk menghilangkan kalkulus subgingiva di area kerusakan jaringan tulang dan menghilangkan bakteri yang menempel pada akar gigi yang terbuka setelah kehilangan tulang.

Operasi

Jika perawatan ini tidak mencukupi, mungkin perlu dilakukan pembedahan untuk membersihkan akar gigi secara menyeluruh dan jika memungkinkan juga untuk membuat ulang jaringan pendukung. Dokter bedah, biasanya seorang spesialis (periodontis), harus  membuka jaringan gusi untuk membersihkan tempat-tempat yang sulit dijangkau dan menambahkan lebih banyak tulang jika kehilangannya signifikan.  Tindakan ini tidak boleh ditakuti, jika ada indikasi maka itu terkontrol dengan sempurna dan tidak terlalu menyakitkan. Intervensi dilakukan dengan anestesi lokal, rasa sakitnya berkurang dengan analgesik. 

Apapun pengobatannya,  pemeriksaan rutin (3-4 kali setahun) memungkinkan untuk memeriksa perkembangan pengobatan yang baik.

Pencegahan periodontitis

Tindakan pencegahan pertama adalah menyikat gigi dengan benar dan teratur.

Meskipun disarankan untuk mengunjungi dokter gigi sekali atau dua kali setahun, orang yang berisiko lebih besar terkena periodontitis harus lebih sering berkonsultasi. Untuk perawatan ortodontik, pemeriksaan lengkap harus dilakukan setiap 6 bulan.

Akhirnya, wanita hamil harus mendapat manfaat dari perawatan gigi selama dan setelah kehamilan.

Referensi

  1. Cleveland: Periodontitis: Diagnosis dan Tes: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16620-periodontitis/diagnosis-and-tests
  2. Healthline.com : Periodontitis : https://www.healthline.com/health/periodontitis

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *