Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK)

Pemahaman

PPOK adalah bentuk bronkitis parah yang memengaruhi pernapasan dan menyebabkan kerusakan permanen pada paru-paru. Penyakit paru obstruktif kronik ialah kepanjangan PPOK. Chronic Obstructive Pulmonary Disease atau COPD adalah penyakit progresif lambat yang berkembang selama beberapa tahun. Kondisi yang biasa terjadi, terutama di kalangan perokok. Frekuensinya pada populasi wanita terus meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah perokok. Selain itu, wanita juga mengembangkan bentuk PPOK lebih dini dan lebih serius daripada pria.

Prevalensi PPOK di Indonesia berdasarkan data RISKESDAS tahun 2013 yaitu sebesar 3,7%. Prevalensi kasus COPD di Indonesia memang tidak terlalu tinggi tetapi penyakit COPD akan menjadi masalah kesehatan masyarakat yang prevalensinya akan terus mengalami peningkatan seiring dengan meningkatnya prevalensi perilaku merokok masyarakat Indonesia yaitu dari 34,2% pada tahun 2007 menjadi 38,3% pada tahun 2013. Perilaku merokok dan PPOK merupakan hubungan dose response karena semakin banyak batang rokok yang dihisap dan semakin lama perilaku merokok, maka resiko PPOK akan lebih besar.

Gejala PPOK

Etiologi PPOK

Merokok merupakan 90% penyebab PPOK. Tembakau menyebabkan produksi lendir berlebih di bronkiolus, yang memicu infeksi bronkial. Infeksi ini pada gilirannya meningkatkan produksi lendir dan mempertahankan peradangan pada bronkus dan bronkiolus. Semua perokok tidak sama dalam hal penyakit ini, karena hanya 20 hingga 30% perokok yang akan mengembangkan penyakit paru obstruktif kronik.

Pada 10% kasus akibat penyakit paru obstruktif kronik dipicu oleh paparan berulang pada pelarut tertentu. Contohnya debu semen dan silika, produk pertanian dan produk tambang tertentu yang meningkatkan risiko terkena penyakit ini. Akhirnya, ada bentuk bawaan dari penyakit paru obstruktif kronik dan emfisema, tetapi tetap jarang.

Gejala PPOK

Pertanda pertama yang muncul yaitu bronkitis kronis (batuk dan dahak), terutama di pagi hari. Secara bertahap, gejala memburuk dan orang tersebut merasa sesak napas saat beraktivitas. Saat istirahat, udara yang cukup masuk ke paru-paru, tetapi dengan pengerahan tenaga. Hal ini disebabkan adanya penyempitan bronkus yang mengganggu ventilasi dan menyebabkan sesak napas. Seiring perkembangan penyakit, kesulitan bernapas juga akan dirasakan saat istirahat.

Lambat laun, paru-paru mengalami kesulitan pengosongan akibat penyempitan bronkiolus. Kantong kecil tempat pertukaran gas dengan darah terjadi (alveoli), menjadi membengkak, lemah, mereka pecah dan bergabung satu sama lain. Emfisema muncul dengan gejalanya.

Emfisema adalah kelainan paru-paru kronis di mana alveoli paru bergabung. Jaringan di sekitarnya kehilangan elastisitasnya dan mencegahnya membengkak. Fenomena ini mengurangi jumlah oksigen yang masuk ke aliran darah dan membuat pernapasan menjadi lebih sulit. Dalam kebanyakan kasus, emfisema merupakan komplikasi PPOK, tetapi penuaan juga menyebabkan hilangnya elastisitas pada alveoli, bahkan pada bukan perokok. Ini bisa cukup parah untuk dianggap sebagai emfisema.

Infeksi saluran pernapasan juga dapat memicu atau memperburuk emfisema. Lingkaran setan kemudian terjadi, karena emfisema itu sendiri meningkatkan risiko infeksi. Pria dua kali lebih banyak terkena emfisema dibandingkan wanita, tetapi perbedaan ini berkurang dengan peningkatan jumlah perokok.

Gejala emfisema adalah karakteristik karena alveoli terpengaruh, seseorang akan merasa lebih dan lebih sesak nafas, bahkan saat istirahat. Selain itu, alveoli secara bertahap kehilangan elastisitasnya dan udara tetap terperangkap di paru-paru. Kantung udara ini membuat paru-paru terus mengembang secara permanen dan dada mengambil bentuk tertentu yang dikenal sebagai “laras”. Terkadang kantong udara ini pecah di rongga yang memisahkan paru-paru dari tulang rusuk. Udara yang terkumpul di rongga ini mengganggu inspirasi dan memperburuk sesak napas.

Prognosis PPOK

Komplikasi yang paling sering terjadi adalah emfisema dan gagal pernafasan kronis, yaitu kekurangan oksigen kronis yang memerlukan perawatan khusus berupa terapi oksigen untuk menjaga tingkat oksigen dalam darah yang cukup. Seiring waktu fenomena ini melelahkan jantung dan dapat menyebabkan sianosis dan gagal jantung. Pengertian sianosis ialah kondisi dimana bibir dan kuku terkadang membiru karena tidak lagi mendapat oksigen yang cukup. Perjalanan penyakit paru obstruktif adalah melalui episode eksaserbasi (2 atau 3 kali per tahun) di mana gejalanya memburuk. 

Anamnesis PPOK

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik dan apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan.

Untuk mendiagnosa PPOK, dokter sedang mencari gejala sugestif berupa batuk dan dahak setidaknya selama tiga bulan dalam setahun dan setidaknya dua tahun berturut-turut. Jika ini masalahnya, dokter memerintahkan serangkaian pemeriksaan penunjang ppok, eksplorasi fungsional pernapasan (FR). Tes ini mengukur volume gas yang dipertukarkan selama bernafas dan tingkat obstruksi bronkus. Mereka dapat dilengkapi dengan pengukuran gas darah dan tes jalan kaki (jarak yang ditempuh dalam enam menit) untuk menilai dampak penyakit pada kehidupan sehari-hari. Foto rontgen paru-paru menunjukkan adanya lesi di paru-paru.

Pengobatan PPOK

Pengobatan pertama untuk penyakit paru obstruktif kronik, tentu saja adalah untuk berhenti merokok. Saat ini belum ada obat yang dapat menyembuhkan penyakit tersebut, obat untuk melebarkan saluran bronkial digunakan untuk memberikan lebih banyak udara ke alveoli. Dari fisioterapi pernapasan juga dapat membantu pernapasan dengan memfasilitasi pengeluaran sekresi bronkus dan belajar banyak batuk. Kapanpun memungkinkan, aktivitas fisik yang sesuai harus dilakukan. Pada orang dengan gagal nafas kronis, terapi oksigen digunakan, dimana pasien menghirup udara yang diperkaya oksigen selama beberapa jam sehari.

Selama episode eksaserbasi, antibiotik terkadang diresepkan selama sepuluh hari untuk menghindari infeksi paru-paru. Aktivitas fisik merupakan bagian dari pengobatan non-obat penyakit paru obstruktif kronik. Memang, praktik rutin aktivitas fisik berkontribusi pada kapasitas kardiorespirasi yang lebih baik dan otonomi yang lebih besar. Banyak kegiatan olahraga yang dapat diadaptasi agar dapat dinikmati oleh penderita penyakit PPOK, misalnya atletik, karate dan renang.

Orang yang menderita penyakit paru obstruktif kronik harus mendapatkan vaksinasi flu setiap tahun. Vaksinasi terhadap flu sangat penting, dapat mengurangi risiko kematian dari influenza pada orang di atas 65 tahun. Vaksinasi terhadap penyakit pneumokokus direkomendasikan untuk semua orang dengan penyakit paru obstruktif kronik.

Bronkodilator adalah obat yang bekerja melawan kontraksi abnormal otot di dinding bronkus. Juga digunakan pada asma, mereka membantu meringankan tanda dan gejala PPOK, termasuk kesulitan bernapas. Mereka diberikan sebagaimana mestinya melalui penghirupan atau lisan. Pilihan pengobatan tergantung pada kelegaan yang diamati dan efek sampingnya. Bronkodilator termasuk dalam dua keluarga utama obat, yaitu beta-2 stimulan, yang berhubungan dengan adrenalin. Mereka melawan kontraksi otot-otot bronkus. Efek samping yang paling umum yaitu sakit kepala, jantung berdebar, gemetar, iritasi tenggorokan ringan, batuk dan suara serak. Antikolinergik atau atropin, efek samping utamanya ialah mulut kering atau sakit tenggorokan. Bronkodilator juga dibedakan berdasarkan durasi kerjanya, yang bisa cepat atau lama.

Pencegahan PPOK

Pencegahannya didasarkan pada berhenti merokok dan mengurangi paparan perokok pasif. Tidak ada kata terlambat, bahkan jika diagnosis telah dibuat. Hal ini untuk menghindari memburuknya kondisi paru-paru. Beberapa langkah sederhana dapat membantu mempertahankan kebiasaan bernafas yang baik, diantaranya:

  • Berpakaianlah dengan nyaman. Hindari ikat pinggang yang menekan perut dan pakaian ketat yang menghalangi pernapasan dalam.
  • Bernafaslah dengan sehat. Hindari area berasap dan tercemar. Jika Anda berlari, lari di pagi hari dan hindari dekat dengan jalan utama.
  • Tiup lilin. Bayangkan diri Anda di depan lilin yang menyala. Tarik napas dalam-dalam, tutup bibir hampir sepenuhnya dan berlatihlah menghembuskan napas sebanyak mungkin.
  • Berolahragalah. Aktivitas fisik tidak menyembuhkan penyebab penyakit, tetapi meningkatkan daya tahan tubuh dan karenanya memungkinkan seseorang untuk lebih aktif sambil merasa tidak terlalu lelah. Biasakan jalan-jalan setiap hari sesuai kemampuan.
  • Perhatikan cuaca . Udara yang terlalu panas atau terlalu dingin membuat seseorang lebih sulit bernapas. Jika bisa, tetap sejuk dalam cuaca panas atau pergi ke tempat ber-AC. Jika sudah dingin, tetaplah di dalam ruangan. Jika harus keluar, bungkus hidung dan mulut dengan syal untuk menghangatkan udara yang Anda hirup.
  • Bernafaslah dengan efisien. Untuk meningkatkan kapasitas pernapasan, belajar bernapas melalui perut. Pembelajaran ini lebih mudah dilakukan dengan berbaring. Letakkan tangan di kedua sisi pusar, kendurkan otot perut, lalu tarik nafas dalam-dalam melalui hidung sambil menggembungkan perut. Anda akan merasakan tangan Anda terangkat. Buang napas melalui mulut, jaga agar bibir Anda hampir tertutup.

Referensi

  1. Mayo Clinic : COPD : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/copd/symptoms-causes/syc-20353679
  2. NHS : Chronic obstructive pulmonary disease (COPD) : https://www.nhs.uk/conditions/chronic-obstructive-pulmonary-disease-copd

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *