Penyakit Menular Seksual (PMS)

Pemahaman

Seperti namanya, pengertian penyakit menular seksual adalah infeksi yang penularannya terutama melalui hubungan seksual. Cara hubungan seksual tidak hanya terbatas secara genito-genital saja, tetapi dapat juga secara oto-genital atau ano-genital, sehingga kelainan yang timbul akibat penyakit kelamin ini tidak terbatas hanya pada daerah genital saja. Beberapa Infeksi Menular Seksual (IMS) tidak menimbulkan gejala. Namun, yang lainnya memanifestasikan dirinya secara berbeda pada pria dan wanita. Beberapa juga tidak dapat disembuhkan, yang lain dapat disembuhkan sebaik mungkin, tetapi mereka selalu mempengaruhi pasien sama seriusnya dalam kedua kasus tersebut. Inilah mengapa IMS menjadi salah satu masalah kesehatan masyarakat global yang utama, khususnya bagi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Data Departemen Kesehatan RI tahun 2013 menunjukkan jumlah kasus HIV dan AIDS yang ditemukan pada 129.000 pekerja seks komersial (PSK) sebanyak 3.795 orang atau 2,9%, sedangkan kasus sifilis pada kelompok beresiko tinggi cenderung mengalami peningkatan sebesar 10% serta pada kelompok beresiko rendah meningkat sekitar 2%. Menurut data Menurut Profil Dinas Kesehatan Kota Bandar Lampung tahun 2015 kasus PMS sejumlah 2066 pasien, servisitis atau proctitis 1681 pasien, uretritis non gonore berjumlah 176 pasien, ulkus genital berjumlah 49 Jurnal e-Clinic (Eci), sifilis dini berjumlah 38 pasien, herpes genital 38 pasien, gonore berjumlah 37 pasien, uretritis gonore berjumlah 29 pasien, trikomoniasis berjumlah 17 pasien), kasus pada HIV laki-laki berjumlah 143 dan perempuan berjumlah 140, sedangkan pada kasus IMS lainnya laki-laki berjumlah 147 dan perempuan berjumlah 2303.

Etiologi penyakit menular seksual

Penyebab penyakit menular seksual ialah bakteri, virus, parasit atau jamur yang sebagian besar didapat melalui hubungan seksual. Ini termasuk penetrasi vagina atau anal, seks oral, cunnilingus, rimming dan bahkan sentuhan sederhana dari tangan atau mulut. Mereka juga dapat ditularkan dengan cara lain tanpa berhubungan seks, seorang ibu sudah dapat menularkan penyakit tersebut kepada bayinya selama kehamilan, saat melahirkan atau ketika menyusui. 

IMS juga bisa ditularkan melalui darah, yang paling umum adalah infeksi sifilis, klamidia dan papillomavirus (HPV), herpes genital (HSV), gonore dan AIDS. Beberapa PMS seperti sifilis dan chancroid hanya ditularkan secara seksual, tidak seperti AIDS dan kondiloma (kutil kelamin) yang dapat tertular sebaliknya (melalui darah atau penularan dari ibu ke anak).

Lebih dari 30 kuman bertanggung jawab atas PMS, tetapi 8 diantaranya tersebar luas. Di antara penyakit IMS yang paling umum (gonore, klamidia, trikomoniasis dan sifilis), dapat diobati dengan baik. Di sisi lain, penyakit virus seperti HIV AIDS, HPV, HSV dan hepatitis B tidak dapat disembuhkan. Perawatan mereka kemudian terdiri dari memodifikasi atau meringankan gejala melalui kombinasi obat yang diresepkan untuk pasien sepanjang hidupnya.

Sering kambuh, IMS juga dapat menyembunyikan penyakit yang lain karena beberapa kuman dapat menyerang korban pada satu waktu. Inilah sebabnya mengapa pengobatan satu infeksi selalu disertai dengan skrining untuk penyakit menular seks lainnya.

Gejala penyakit menular seksual

Sifat dan timbul atau tidaknya pertanda akan sangat bervariasi, tergantung pada orang, agen penular dan IMS yang bersangkutan.

Pria

Kandidiasis atau infeksi jamur menyebabkan apa yang disebut balanitis pada pria, peradangan pada kelenjar dengan bercak merah dan gatal. Dalam kasus ini, kami melihat munculnya lesi kulit yang dilapisi dengan pustula, lapisan keputihan. Ciri-ciri ini juga bisa menandakan infeksi trichomonas dan streptococcus B atau gonococcus, IMS yang lebih atau kurang meluas, yang ditularkan oleh pasangan seksual atau muncul setelah disfungsi sederhana dari organisme, yaitu obesitas, intoleransi terhadap antibiotik atau diabetes.

Di sisi lain, infeksi Herpes simplex virus atau herpes kelamin dimulai dengan lepuh yang gatal, menyengat atau terbakar. Mereka terletak di selubung di antara atau pada kelenjar dan sepanjang penis. Ulserasi (hilangnya bagian jaringan yang dangkal) disebabkan karena kuman lain atau bahkan kondisi organik sederhana dapat menyebabkan ulserasi.

Berkenaan dengan human papillomavirus, ia bertanggung jawab atas “cockscombs” atau kutil kelamin. Gonococci, mycoplasma, dan chlamydia, di sisi lain, menyebabkan gejala spesifik uretra (urethritis). Hal ini ditandai dengan kesulitan buang air kecil, kencing panas, atau gatal di sepanjang saluran kemih di bawah penis. Mungkin juga keluarnya cairan uretra purulen dengan atau tanpa darah.

Wanita

Vaginosis bakterial merupakan infeksi ginekologi yang sangat umum atau infeksi jamur juga memunculkan pertanda yang kurang lebih sama, yaitu keputihan. Keputihan sudah ada secara normal pada semua wanita, namun tetap menunjukkan peradangan vagina atau vaginitis. Terutama terjadi ketika mereka terlalu banyak dan memiliki warna, tekstur serta bau yang tidak biasa. 

Wanita juga mengalami IMS ketika mereka memiliki gejala, contohnya vulvovaginitis (iritasi pada vulva), disuria (sulit buang air kecil), pruritus (kulit gatal) atau dispareunia (nyeri saat penetrasi vagina). Seperti pada pria, virus herpes simpleks juga memicu ulserasi pada wanita. Diwujudkan dengan sensasi terbakar, gatal atau kesemutan pada vesikula kecil di perineum dan vulva atau pada sepertiga pertama vagina. Dan pada kasus infeksi papillomavirus, kutil kelamin bisa muncul.

Selain itu, IMS dapat memicu peradangan pada serviks yang, tanpa pengobatan yang tepat dan memadai maka dapat menimbulkan salpingitis (infeksi tuba falopi). Akhirnya, keputihan yang berbau dapat mengungkapkan vaginosis bakterial karena tingkat pH vagina yang terlalu basa (pH<4,5). Ini memfasilitasi investasi bakteri, terutama Gardnerella vaginalis, anaerob, dan Mycoplasma hominis.

Prognosis penyakit menular seksual

Penyakit menular seksual adalah masalah kesehatan masyarakat global, karena mempengaruhi kesehatan seksual dan reproduksi penduduk dunia. Beberapa di antaranya bahkan sangat endemik, termasuk kutil dan herpes genital. Jika gejalanya sudah lebih atau kurang parah, konsekuensi lain yang lebih dramatis juga harus ditakuti.

Hepatitis B, herpes neonatal atau kanker serviks (akibat human papillomavirus) bisa berakibat fatal khususnya bagi penderita. Selain itu, HIV AIDS adalah penyakit tak tersembuhkan yang paling ditakuti di dunia, terutama karena risiko tertularnya menjadi 3 kali lipat bagi orang yang menderita sifilis atau herpes. Klamidia dan gonore juga tidak boleh dianggap remeh, karena mudah menyebabkan kemandulan dan radang panggul (infeksi pada rahim).

Seorang ibu hamil yang mengidap PMS dapat membuat beberapa gangguan kesehatan pada anaknya, diantaranya: 

  • Sepsis
  • Cacat lahir
  • Pneumonia
  • Gangguan berat badan
  • Kematian janin atau kematian neonatal.

Anamnesis penyakit menular seksual

Pertama dan terpenting, ketika tanda-tanda yang tidak biasa mempengaruhi sistem reproduksi, diagnosis dokter lebih sering disebut sebagai “skrining”. Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan, sampel darah diambil dan urinalisis atau pemeriksaan sito bakteriologis urin (ECBU) yang sesuai. 

Tes HIV dan sifilis lebih mudah diakses, bahkan di negara terbelakang atau daerah dengan akses geografis yang lebih sedikit. Sangat andal dan mudah digunakan, mereka memberikan hasil hanya 15-20 menit setelah melakukan tes. Untuk meminimalkan dan mengobati orang yang terkena IMS sebanyak mungkin, beberapa peneliti di lapangan saat ini sedang mengembangkan tes serupa lainnya.

Pengobatan penyakit menular seksual

Infeksi PMS selalu dianggap darurat, jadi perlu segera dilakukan pengobatan dini sesuai gejalanya, bahkan jauh sebelum hasil analisis dan sampel lain diperoleh. Di negara berpenghasilan rendah dan berkembang, algoritma klinis diandalkan untuk mempercepat pengobatan. Karna tes skrining bisa jadi terlalu mahal atau bahkan tidak dapat diakses.

Apa yang disebut manajemen sindromik kemudian dilakukan, terdiri dari mengidentifikasi pertanda yang dikenal untuk setiap jenis IMS. Kemudian perlu segera memberi resep pada pengobatan pertama. Dalam semua kasus, orang yang terinfeksi harus segera memberitahu pasangan seksualnya (bahkan yang sebelumnya), agar mereka juga dapat diuji. Hal ini akan mencegah pasien terinfeksi kembali, memungkinkan pasangannya yang sebelumnya dan yang sekarang menerima perawatan tepat waktu, sehingga pasangan yang akan datang tidak terinfeksi.

Berkat perkembangan dunia medis dan farmasi, kini ada pengobatan yang secara pasti dapat menyembuhkan IMS. Antibiotik dosis tunggal secara khusus cukup untuk mengobati IMS bakteri seperti sifilis, gonore dan klamidia serta infeksi parasit dengan trikomonas. Di sisi lain, AIDS tidak bisa disembuhkan. Beberapa antiretroviral yang tidak menyembuhkan penyakit, tetapi meringankan gejala dan memodulasi perjalanannya. Hal yang sama berlaku untuk infeksi HSV di mana antivirus membantu mengurangi durasi dan frekuensi kambuhnya wabah serta meminimalkan gejala.

Hepatitis B diobati dengan imunomodulator dan antivirus yang menunda kerusakan hati yang disebabkan oleh virus. Beberapa PMS, telah menjadi kebal terhadap antibiotik dan agen antimikroba. Hal ini kemudian lebih sulit untuk merawat mereka terutama ketika pertanda muncul terlambat atau pengobatan tidak diberikan tepat waktu. Sejauh ini, obat terbaik untuk penyakit PMS ialah pencegahan.

Pencegahan penyakit menular seksual

Aktivitas sex bebas merupakan cara utama penularan IMS. Oleh karena itu, pencegahan adalah pengobatan terbaik untuk melawan penyakit seksual, dimulai dengan penggunaan kondom (pria atau wanita). Ini tidak hanya mencegah kontaminasi, tetapi juga penyebaran penyakit seksual menular jika terjadi epidemi.

Ada juga vaksin yang efektif dan dapat diandalkan untuk melawan infeksi HPV atau virus papiloma dengan program imunisasi rutin. Hal yang sama berlaku untuk hepatitis B dengan program imunisasi bayi. Untuk saat ini, belum ada vaksin untuk melawan HIV dan herpes, tetapi ada kemajuan ke arah ini (calon vaksin sudah memasuki fase klinis). 

Akhirnya, ada tindakan pencegahan penyakit menular lainnya, tetapi tindakan tersebut hanya mengurangi risiko kontaminasi dan tidak memberantasnya. Hal ini terutama terjadi pada gel Tenofovir yang diberikan melalui vagina sebagai agen antimikroba. Ini diyakini efektif dalam mencegah infeksi HSV-2, tetapi efektivitasnya melawan infeksi HIV belum dibuktikan. Sunat pada pria juga membantu melindungi dari infeksi HPV dan herpes, serta mengurangi risiko infeksi HIV hingga 60% dalam hubungan heteroseksual. 

Referensi

  1. Healthline : Everything You Need to Know About Sexually Transmitted Diseases (STDs) : https://www.healthline.com/health/sexually-transmitted-diseases
  2. Mayo Clinic : Sexually transmitted diseases (STDs) : https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/sexually-transmitted-diseases-stds/symptoms-causes/syc-20351240

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *