Penyakit leptospirosis

Apa itu penyakit leptospirosis?

Penyakit leptospirosis adalah bentuk leptospirosis yang parah. Ini adalah jenis infeksi bakteri. Ini disebabkan oleh bakteri Leptospira. Banyak bakteri yang sering terdapat pada tubuh manusia, yang paling utama bakteri bisa didapatkan  dari hewan.

Anda dapat mengontraknya jika bersentuhan dengan urin, darah, atau jaringan hewan atau tikus yang terinfeksi bakteri. Ini mungkin termasuk:

  • Ternak
  • Babi
  • Anjing
  • Tikus

Anda juga dapat mengontraknya dari kontak dengan tanah atau air yang terkontaminasi.

Leptospirosis biasanya menyebabkan gejala mirip flu ringan, seperti sakit kepala dan kedinginan. Jika bakteri menginfeksi beberapa organ tertentu, mungkin ada reaksi yang lebih parah. Organ-organ ini meliputi:

  • Hati
  • Ginjal
  • Paru-paru
  • Jantung
  • Otak

Reaksi ini dikenal sebagai penyakit leptospirosis. Dalam kasus yang jarang terjadi, itu dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian.

Jika Anda didiagnosis menderita leptospirosis, dokter akan meresepkan antibiotik untuk mengobatinya. Tetapi jika Anda menderita penyakit leptospirosis, Anda mungkin perlu dirawat di rumah sakit untuk perawatan ekstra.

apa itu leptospirosis

Apa saja gejala penyakit leptospirosis?

Gejala-gejala leptospirosis biasanya muncul dalam 5 hingga 14 hari setelah Anda terinfeksi oleh bakteri Leptospira, lapor Departemen Kesehatan Negara Bagian New York. Tetapi gejalanya dapat berkembang mulai dari 2 hingga 30 hari setelah infeksi, dengan rata-rata 10 hari setelah paparan awal.

Presentasi leptospirosis sangat bervariasi. Pada sebagian besar kasus leptospirosis, gejala Anda akan relatif ringan. Misalnya, Anda mungkin mengalami:

  • demam
  • Panas dingin
  • Nyeri otot
  • Sakit kepala
  • Batuk
  • Mual
  • Muntah
  • Kehilangan selera makan

Dalam kasus yang jarang terjadi, Anda dapat mengembangkan penyakit leptospirosis, suatu bentuk leptospirosis yang parah. Gejala penyakit leptospirosis biasanya berkembang satu hingga tiga hari setelah gejala leptospirosis yang lebih ringan berlalu. Gejala dapat bervariasi tergantung pada organ mana yang terinfeksi.

Hati, ginjal, dan jantung

Bahaya leptospirosis pada tubuh anda, dapat anda rasakan. Baik secara luar tubuh anda ataupun organ tubuh anda.

Jika ginjal, hati, atau jantung Anda terinfeksi oleh bakteri Leptospira, Anda mungkin mengalami:

  • Mual
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan
  • Kelelahan
  • Pergelangan kaki, kaki, atau tangan yang bengkak
  • Pembengkakan hati Anda yang menyakitkan
  • Penurunan buang air kecil
  • Sesak napas
  • Detak jantung yang cepat
  • Penyakit kuning, suatu kondisi di mana kulit Anda dan bagian putih mata Anda menjadi berwarna kekuningan.

leptospirosis

Otak

Anda dapat merasakan bahaya leptospirosis pada bagian otak anda.

Jika otak Anda terinfeksi, gejala Anda mungkin termasuk:

  • Demam tinggi
  • Mual
  • Muntah
  • Kekakuan atau nyeri leher
  • Kantuk
  • Keadaan mental bingung
  • Perilaku agresif
  • Kejang
  • Ketidakmampuan untuk mengontrol gerakan Anda
  • Ketidakmampuan untuk berbicara
  • Keengganan untuk lampu

Paru-paru

Jika paru-paru Anda terinfeksi, gejala Anda mungkin termasuk:

  • Demam tinggi
  • Sesak napas
  • Batuk darah

penyakit leptospirosis

Apa yang penyebab penyakit leptospirosis?

Penyakit leptospirosis disebabkan oleh bakteri Leptospira. Jika infeksi Anda ringan, itu dikenal sebagai leptospirosis. Jika Anda mengalami infeksi parah, itu dikenal sebagai penyakit leptospirosis.

Bakteri Leptospirosis biasanya menginfeksi beberapa hewan ternak, anjing, dan tikus. Anda tidak tahu bakteri Leptospirosis menginfeksi dibagian mana hewan.

Anda dapat terinfeksi oleh bakteri jika mata, mulut, hidung, atau luka terbuka pada kulit Anda bersentuhan dengan:

  • Urin, darah, atau jaringan dari hewan yang membawa bakteri
  • Air yang terkontaminasi dengan bakteri
  • Tanah yang terkontaminasi dengan bakteri

Anda juga dapat tertular leptospirosis jika Anda digigit binatang yang terinfeksi bakteri leptospirosis.

Siapa yang berisiko terkena penyakit leptospirosis?

Leptospirosis terutama merupakan penyakit akibat kerja. Ini artinya biasanya terkait dengan pekerjaan. Ini paling sering mempengaruhi orang-orang yang bekerja di dekat binatang, tisu hewan, atau produk limbah hewan.

Hewan yang diketahui menyebarkan leptospirosis pada manusia meliputi:

  • Ternak
  • Babi
  • Leptospirosis pada anjing
  • Reptil dan amfibi
  • Tikus dan hewan pengerat lainnya, yang merupakan reservoir paling penting bagi bakteri

Penderita Leptospirosis atau orang yang berisiko lebih tinggi tertular leptospirosis termasuk:

  • Petani
  • Dokter hewan
  • Nelayan air tawar
  • Tukang daging dan lainnya yang bekerja dengan hewan mati
  • Orang-orang yang terlibat dalam olahraga air, seperti berenang, kano, arung jeram, atau kayak
  • Orang yang mandi di danau air tawar, sungai, atau kanal
  • Pekerja kontrol hewan pengerat
  • Pekerja selokan
  • Tentara
  • Penambang

Penderita leptospirosis umum nya tidak menyadari apabila terinfeksi bakteri leptospirosis.

Leptospirosis dan penyakit leptospirosis ditemukan di seluruh dunia, tetapi lebih sering terjadi di daerah tropis daripada di daerah beriklim sedang.

Bagaimana penyakit leptospirosis di diagnosa

Jika anda mengembangkan kasus ringan leptospirosis, mungkin sulit untuk didiagnosa. Gejala-gejalanya cenderung menyerupai kondisi-kondisi lain, seperti flu. Penyakit leptospirosis lebih mudah didiagnosa karena gejala nya lebih parah.

Untuk membuat diagnosa, dokter anda kemungkinan akan memulai dengan mengambil riwayat kesehatan anda.  Adapun cara penularan leptospirosis bermacam-macam.Beritahu dokter anda jika anda: 

  • Baru-baru ini bepergian
  • Telah berpartisipasi dalam olahraga air
  • Telah melakukan kontak dengan sumber air tawar
  • Memiliki pekerjaan yang melibatkan bekerja dengan hewan atau produk hewani.

Berbagai macam aktifitas anda, bisa terdapat cara penularan leptospirosis. 

Jika dokter anda mencurigai anda mungkin menderita leptospirosis atau infeksi bakteri lain, mereka mungkin memesan tes darah, tes urin, atau keduanya.

Staff laboratorium dapat menguji sampel darah atau urin anda untuk bakteri Leptospirosis. Dalam kasus penyakit leptospirosis, dokter anda mungkin akan melakukan pemindaian pencitraan, seperti sinar X dada, dan lebih banyak darah untuk memeriksa fungsi hati dan ginjal anda.

Pemindaian dan tes juga dapat membantu dokter anda mengetahui organ mana yang mungkin terinfeksi. Kasus leptospirosis di Indonesia sering terjadi, disebabkan karena kurangnya kesadaran dari masyarakat. Mungkin bisa disebabkan oleh kurangnya penjelasan tentang bakteri leptospirosis, maka kasus leptospirosis di Indonesia sering diremehkan. Apabila penyuluhan kesehatan dan bakteri leptospirosis sudah disampaikan ke masyarakat, dengan harapan masyarakat menjadi lebih memahami tentang bakteri leptospirosis maka kasus leptospirosis di Indonesia bisa di minimalkan.

Bagaimana penyakit leptospirosis dirawat

Sebagian besar kasus leptospirosis sederhana dapat melakukan pengobatan leptospirosis sendiri. Jika anda didiagnosa menderita penyakit leptospirosis, anda mungkin dirawat dirumah sakit. Di Rumah sakit, anda kemungkinan akan menerima antibiotik secara intravena. Ini akan membantu membersihkan infeksi bakteri yang mendasarinya. Peniasilin dan doksisiklin adalah dua dari antibiotik yang disukai.

Anda juga dapat menerima pengobatan leptospirosis tambahan, tergantung pada gejala dan organ mana yang terpengaruh. Misalnya, jika anda mengalami kesulitan bernapas, anda mungkin terhubung ke ventilator. Jika ginjal anda terinfeksi dan rusak, anda mungkin perlu menjalani dialisis.

Tanyakan pada dokter anda untuk informasi lebih lanjut tentang diagnosa, rencana perawatan, dan pandangan anda.

Apa potensi komplikasi dari penyakit leptospirosis

Jika tidak diobati, penyakit leptospirosis dapat menyebabkan gagal ginjal, gagal hati, atau gagal jantung. Dalam kasus yang jarang terjadi, itu dapat menyebabkan kematian.

Jika anda curiga anda menderita penyakit leptospirosis, buat janji dengan dokter anda. Memulai antibiotik dengan cepat dapat sangat meningkatkan peluang pemulihan anda. Dokter anda mungkin membuat resep perawatan lain untuk membantu mengelola potensi komplikasi leptospirosis.

Sebagian besar dari kita tidak menyadari bahwa telah terinfeksi, hingga anda baru menyadari setelah terjadi komplikasi leptospirosis.

leptospirosis adalah

Bagaimana Pencegahan leptospirosis?

Para ilmuwan telah mengembangkan vaksin yang tampaknya memberikan pencegahan leptospirosis. Vaksin untuk manusia hanya tersedia di beberapa negara, seperti Kuba dan Prancis. Namun, terapi leptospirosis dapat berupa vaksin. Vaksin-vaksin ini hanya dapat melindungi terhadap bentuk-bentuk tertentu dari bakteri Leptospira, dan mereka mungkin tidak memberikan kekebalan jangka panjang.

Tidak ada vaksin yang tersedia untuk manusia di Amerika Serikat, meskipun vaksin tersedia untuk anjing, sapi, dan beberapa hewan lainnya.

Jika Anda bekerja dengan hewan atau produk hewani, Anda dapat melakukan pencegahan leptospirosis dan menurunkan risiko infeksi dengan mengenakan alat pelindung yang mencakup:

  • sepatu tahan air
  • kacamata
  • sarung tangan

Anda juga harus mengikuti langkah-langkah sanitasi dan pengendalian tikus yang tepat untuk membantu pencegahan leptospirosis . Tikus adalah salah satu pembawa infeksi utama.

Hindari air yang tergenang dan air dari limpasan pertanian, dan meminimalkan kontaminasi hewan terhadap makanan atau sisa makanan.

Referensi

Centers for disease control and prevention: Leptospirosishttps://www.cdc.gov/leptospirosis/symptoms/index.html

Patient: Leptospirosis and leptospirosis’s Disease: https://patient.info/infections/leptospirosis-and-leptospirosiss-disease

The Guardian: leptospirosis disease: the cause, the symptoms and the precautions to take: https://www.theguardian.com/lifeandstyle/2010/oct/26/leptospirosiss-disease-andy-holmes

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *