Penyakit Autoimun

Penyakit autoimun diakibatkan oleh disfungsi sistem kekebalan yang menyebabkannya menyerang konstituen normal tubuh. Ini misalnya, kasus pada diabetes tipe 1, multiple sclerosis atau rheumatoid arthritis. Menghadapi penyakit kompleks ini, para peneliti sedang mengembangkan strategi terapeutik baru yang bertujuan untuk mengendalikan sistem kekebalan tanpa resiko menurunkan kewaspadaannya terhadap patogen.

Memahami penyakit autoimun

Memahami penyakit autoimun

Meskipun seharusnya melindungi kita dari patogen (virus, bakteri, dll.), Sistem kekebalan kita terkadang dapat diregulasi,kemudian mendapatkan:

  • Menjadi terlalu sensitif terhadap unsur eksogen tertentu, dan memicu alergi
  • Bereaksi terhadap unsur-unsur diri, dan mendorong munculnya penyakit autoimun

Penyakit autoimun adalah kelompok di mana kita menemukan penyakit yang berbeda seperti diabetes tipe 1, multiple sclerosis, rheumatoid arthritis atau penyakit Crohn. Semuanya berhubungan dengan penyakit kronis yang dipicu oleh hilangnya toleransi imunologis tubuh terhadap unsurnya sendiri . Efektor imunitas – antibodi atau sel – kemudian timbul lesi seluler atau jaringan yang menyebabkan gejala yang lebih atau kurang parah. Bergantung pada sifat efektor ini, lesi mempengaruhi organ tertentu (hati, pankreas, neuron, dll.) Atau jaringan lain di dalam tubuh.

Dengan demikian sakit autoimun merupakan kasus kesalahan identitas dimana kekebalan tubuh, yang biasanya menyerang virus dan bakteri, maka saat ini menyerang dirinya sendiri. Ada lebih dari 100 penyakit autoimun yang berbeda, beberapa di antaranya melibatkan satu organ (misalnya tiroiditis Hashimoto) dan lainnya yang menyerang hampir semua organ atau jaringan (misalnya lupus).

Faktor-faktor yang mendukung pecahnya diri sendiri

Sebagian besar penyakit autoimun multifaktorial: hal ini menyulitkan – jika bukan tidak mungkin – untuk menentukan asal muasalnya. Dengan beberapa pengecualian, ini diyakini didasarkan pada kombinasi faktor genetik, endogen, eksogen dan / atau lingkungan:

Faktor genetik

Mayoritas penyakit autoimun dianggap tergantung pada kerentanan genetik , yaitu perkembangannya didukung oleh satu atau lebih keanehan genetik (atau polimorfisme ). Di antara mereka yang terlibat adalah bentuk khusus pertama dari gen HLA, sekumpulan gen yang mengkode protein secara tepat sehingga memungkinkan organisme mengenali diri yang bukan polimorfisme, ditemukan diantara sebagian besar pasien dengan spondilitis ankilosa (HLA-B27), artritis reumatoid HLA-DR4), diabetes tipe 1 (HLA-DR3 / DR4) atau penyakit celiac (HLA-DQ2).

Faktor endogen

Pengaruh hormon wanita pada mekanisme kontrol autoimunitas dapat menjelaskan mengapa wanita lebih sering terkena penyakit ini: peran estrogen dan prolaktin, yang disekresikan untuk meningkatkan laktasi, telah dikonfirmasi oleh pekerjaan dilakukan pada model hewan yang berbeda.

Faktor peradangan kronis

peradangan kronis atau pelepasan autoantigen yang diasingkan (yaitu tidak disajikan ke sistem kekebalan dalam kondisi normal), mungkin juga memiliki pengaruh pada risiko pengembangan autoantigen.

Faktor eksogen dan lingkungan

Paparan komponen tertentu atau patogen tertentu tampaknya dikaitkan dengan risiko penyakit autoimun, tanpa hubungan sebab akibat yang dibuat dengan sempurna. Dengan demikian, epidemiologi menggambarkan frekuensi yang lebih tinggi dari infeksi sebelumnya dengan virus Epstein-Barr atau cytomegalovirus pada individu yang terkena.

Beberapa faktor risiko potensial untuk autoimun: inhibitor pos pemeriksaan imun (atezolizumab, ipilimumab, nivolumab, pembrolizumab).

Beberapa penyakit autoimun yang sangat langka memiliki asal mula monogenik : dalam kasus ini, mutasi gen tunggal bertanggung jawab atas patologi, yang kemudian paling sering mengambil bentuk yang parah.

Pada akhirnya, studi eksperimental atau data epidemiologi dengan jelas menggambarkan hubungan antara mikrobiota usus, yang terletak di antarmuka antara sistem kekebalan dan lingkungan, dan terjadinya penyakit autoimun: disbiosis, yang sesuai dengan modifikasi kualitatif dan kuantitatif dari berbagai spesies yang menjajah sistem pencernaan kita dalam kaitannya dengan kondisi normal, lebih sering terjadi pada orang sakit dibandingkan pada orang tanpa penyakit autoimun. Sifat pasti dari disbiosis ini bisa berbeda, atau bahkan spesifik, tergantung pada penyakit yang dipertimbangkan. Namun saat ini, sulit untuk mengetahui secara pasti apakah disbiosis merupakan penyebab atau konsekuensi dari penyakit tersebut. Tingkat bukti saat ini bervariasi sesuai dengan patologi: peran mikrobiota kemungkinan besar pada penyakit Crohn, tetapi perlu dijelaskan lebih baik pada penyakit autoimun lainnya (multiple sclerosis, lupus eritematosus sistemik, psoriasis). Lebih lanjut, mekanisme yang bekerja, menjelaskan bagaimana bakteri usus mempengaruhi kekebalan, masih harus dijelaskan.

Gejala awal autoimun biasanya ditandai dengan: 

  • Kelelahan
  • Nyeri sendi
  • Pegal otot
  • Ruam kulit
  • Demam tinggi 
  • Rambut rontok
  • Susah berkonsentrasi

Kondisi ini dapat bersifat sementara atau, lebih umum, seumur hidup dan kadang-kadang disebut sebagai “cacat yang tidak terlihat”, karena orang mungkin tidak tampak sakit secara lahiriah meskipun berurusan dengan masalah terkait yang signifikan. Maka dari itu ciri-ciri autoimun merupakan awal dari gejala yang ditunjukkan oleh tubuh.

Adapun jenis penyakit autoimun, antara lain:

  • Spondilitis ankilosa
  • Lupus
  • Artritis reumatoid
  • Artritis pada remaja
  • Scleroderma
  • Dermatomiositis
  • Penyakit Behcet
  • Artritis reaktif
  • Penyakit jaringan ikat campuran

Penyakit ini dapat menyebabkan tubuh bereaksi dengan berbagai cara. Penyakit autoimun menyebabkan sistem kekebalan seseorang menyerang jaringan dan organ tubuh sendiri. Maka dari itu autoimun kulit bisa terjadi, karena kulit merupakan organ terbesar tubuh. Dokter dermatologi berpengalaman akan mendiagnosa dan mengobati gangguan yang terkait dengan autoimun kulit.Dokter juga akan menggunakan berbagai resep obat topikal dan oral, bersama dengan terapi lainnya, untuk membantu setiap pasien mendapatkan dan memelihara kulit yang bersih.

Ada beberapa faktor penyebab penyakit autoimun yang mendasari pertumbuhan penyakit ini serta berhubungan dengan peningkatan resiko. Penyebab penyakit autoimun antara lain:

  • Penyakit menular
  • Faktor lingkungan
  • Gaya hidup
  • Bakteri baik
  • Genetik

Gejala autoimun pada wanita menjadi salah satu yang paling sering dialami oleh wanita. Kebanyakan terjadi pada wanita yang pada usia subur. Hingga saat ini belum dipastikan alasan mengapa penyakit tersebut sering dialami oleh wanita. Akan tetapi diperkirakan ada beberapa faktor yang bisa meningkatkan gejala autoimun pada wanita, antara lain:

  • Gender dan sistem kekebalan tubuh
  • Hormon seksual
  • Riwayat kehamilan

Gejala autoimun pada wanita bervariasi tergantung pada penyakit yang dialami. Pada wanita, kebanyakan dari mereka juga tidak menyadari kondisi ini. Pasalnya, gejala autoimun pada wanita juga terkadang tampak tidak terlalu serius, seperti kelelahan atau sulit berkonsentrasi.

Penyakit autoimun pada anak

Berbagai jenis penyakit yang tak biasa menyerang anak-anak, beberapa di antaranya termasuk ke dalam kategori penyakit autoimun yang langka dan berbahaya. Beberapa penyakit autoimun pada anak diantaranya adalah:

  • Penyakit addison
  • Penyakit kawasaki
  • Penyakit lupus

Gejala penyakit autoimun

Faktor yang terlibat dalam autoimunitas – antibodi dan limfosit T – menghasilkan lesi jaringan khusus untuk mereka.

Autoantibodi

Autoantibodi sering merupakan efektor yang dampak lesi lebih besar. Memang, mereka mempromosikan kematian sel target (misalnya anemia hemolitik) dan membentuk apa yang disebut kompleks imun dengan antigen, menyebabkan lesi vaskular atau ginjal (misalnya: nefropati glomerular, lupus eritematosus sistemik). Dengan menempel pada struktur membran ekstraseluler (reseptor, antigen, dll.), Antibodi ini juga dapat mengganggu mekanisme biologis normal di mana sel-sel ini biasanya berpartisipasi (misalnya: distiroidisme). Efektor ini dapat, dalam kasus tertentu, ditularkan dari ibu ke anak melalui jalur plasenta (misalnya antibodi yang menargetkan asetilkolin pada miastenia gravis).

Limfosit T yang reaktif sendiri

Sel T autoreaktif juga memainkan peran penting, mendorong lisis.Sel target, secara langsung oleh sitotoksisitas, atau secara tidak langsung dengan produksi sitokin. Misalnya, sel-sel ini terutama bertanggung jawab untuk penghancuran sel beta pulau Langerhans pada diabetes tipe 1, atau untuk penghancuran selubung mielin. Pada multiple sclerosis.

Mediator peradangan

Terakhir, komponen inflamasi, yang hampir sistematis dalam kasus penyakit autoimun, memainkan peran penting: seringkali asimtomatik pada awal penyakit, cenderung menjadi kronis dan menjadi signifikan secara klinis (kemerahan, bengkak, nyeri, dll.). Sedikit demi sedikit, peradangan mendorong perubahan lokal dalam organisasi seluler dan jaringan (granuloma inflamasi, kerusakan dan perbaikan jaringan, fibrosis, dll.) Yang dapat menjadi sulit untuk dinormalisasi. Peradangan ini terutama dimediasi oleh sitokin, yang merupakan molekul kecil bersirkulasi dari berbagai jenis (TNF alfa, interleukin, dll.).

Diagnosa autoimun

Diagnosis penyakit autoimun didasarkan pada elemen klinis dan biologis, terkadang dilengkapi dengan data dan pencitraan genetik.

Dari gejala atau tanda klinis biasanya mencurigai adanya diagnosis tertentu dan meminta dokter untuk melakukan atau memesan tes. Banyak penyakit autoimun memanifestasikan dirinya dalam fase flare-up, di mana gejalanya meningkat, diselingi oleh periode remisi. Tetapi yang lain dikaitkan dengan gejala konstan, yang dapat berubah seiring waktu. Selain pemeriksaan fisik, pencitraan medis mungkin diperlukan untuk mengamati kerusakan pada organ yang terkena.

Jika jejaknya tampak kokoh, pemeriksaan biologis khusus ditentukan: pemeriksaan tersebut memungkinkan untuk mencari penanda biologis.

Cara mengobati autoimun

Ada beberapa jenis pengobatan autoimun yang biasa direkomendasikan oleh dokter untuk menangani kondisi tersebut adalah pengobatan anti radang serta pengobatan menekan sistem daya tahan tubuh.

Setiap penyakit autoimun merespons pengobatan tertentu. Perawatan memungkinkan untuk mengontrol gejala penyakit : analgesik terhadap rasa sakit, obat anti-inflamasi terhadap ketidaknyamanan fungsional pada persendian, obat pengganti yang memungkinkan normalisasi gangguan endokrin (insulin pada diabetes, tiroksin pada hipotiroidisme, dll.), Dll.

Obat yang mengontrol atau menghambat autoimunitas juga menawarkan cara untuk membatasi gejala dan perkembangan kerusakan jaringan. Mereka biasanya perlu dikonsumsi secara kronis karena tidak dapat menyembuhkan penyakit. Selain itu, mereka tidak spesifik untuk sel efektor imunitas dan mengganggu beberapa fungsi umum sistem kekebalan. Secara historis, obat imunosupresif (kortikosteroid, siklofosfamid, metotreksat, azathioprine, ciclosporin, dll.) digunakan karena mereka berinteraksi dengan efektor sentral dari sistem kekebalan dan memungkinkan untuk membatasi aktivitasnya secara keseluruhan. Mereka sering dikaitkan dengan peningkatan risiko infeksi dan oleh karena itu memerlukan pemantauan rutin.

Berkat kemajuan bioteknologi, bioterapi berkembang mereka menawarkan pengendalian gejala dan risiko lesi yang lebih baik. Bioterapi biasanya khusus untuk satu penyakit autoimun, atau untuk beberapa penyakit jika mereka memiliki efektor yang sama. Mereka umumnya digunakan ketika penyakitnya parah atau tidak merespon, atau tidak cukup, terhadap imunosupresan.

Perawatan ini dilakukan secara kronis. Namun, uji klinis yang dilakukan pada penyakit Crohn atau rheumatoid arthritis menunjukkan bahwa pasien yang telah menikmati remisi gejala yang bertahan selama beberapa tahun dapat menghentikan pengobatan tanpa mengaktifkan kembali penyakit tersebut.

Referensi :

  1. Diabetes.co.uk : What is an Autoimmune Disease? : https://www.diabetes.co.uk/autoimmune-diseases.html
  2. Verywellhealth : An Overview of Autoimmune Diseases : https://www.verywellhealth.com/autoimmune-diseases-overview-3232654
  3. Medicalnewstoday : A list of autoimmune diseases and their symptoms : https://www.medicalnewstoday.com/articles/list-of-autoimmune-diseases

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *