Penyakit Arteri Perifer (PAP)

Pemahaman Penyakit Arteri Perifer

Pengertian arteri ialah pembuluh darah yang membawa darah kaya oksigen pada tekanan tinggi dari ventrikel ke jaringan tubuh, ia memiliki sel otot dan serat elastis di dindingnya. Macam-macam arteri terdiri dari 20 arteri utama dalam tubuh manusia yang kemudian bercabang menjadi arteriol dan kapiler yang jauh lebih kecil. 

Arti PAP ialah suatu kondisi yang melibatkan obstruksi arteri perifer dan paling sering terjadi di kaki. Kepanjangan PAP yaitu penyakit arteri perifer, sangat umum terjadi pada pasien yang lebih tua dan sering dikaitkan dengan penyakit arteri koroner, kebanyakan lesi yang disebabkan oleh PAD muncul bahkan sebelum gejala pertama muncul.

Gejala PAP

Etiologi PAP

PAP adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh kerusakan atau aterosklerosis (pengerasan arteri). Plak serat, endapan kalsium atau kolesterol dapat tertanam di arteri yang menyempit atau rusak dan menyebabkan penyumbatan. Pria, perokok dan lansia lebih mungkin mengalami Peripheral Artery Disease (PAD). PAP artinya keabnormalan arteri membawa darah yang diperkaya oksigen ke otot. Ketika arteri menyempit, arteri tidak dapat membawa cukup darah yang diperkaya oksigen ke otot. Penurunan oksigen ini disebut iskemia.

Faktor risiko pengembangan PAD meliputi:

Gejala PAP

Otot yang tidak mendapatkan cukup oksigen akan terasa lelah saat melakukan aktivitas fisik. Kulit yang tidak menerima nutrisi yang cukup tidak dapat sembuh dengan cepat dan mudah terinfeksi. Karena orang dengan PAD tidak menunjukkan gejala apapun hingga lesi mulai muncul, penting untuk diwaspadai kemungkinan tanda atau gejala seperti:

  • Penyembuhan lecet yang lambat di tungkai atau kaki
  • Sirkulasi darah yang buruk di kaki (kaki dingin, pucat atau kebiruan)
  • Sakit kaki saat berjalan jarak pendek, yang disebut klaudikasio intermiten.

Gejala klaudikasio intermiten berbeda-beda, bergantung pada apakah penyempitan arteri terjadi secara bertahap atau tiba-tiba.Tanda-tanda pertama penyempitan progresif termasuk kelelahan, nyeri, kram dan sakit di betis, paha, bokong, kaki atau pinggul yang dimulai selama aktivitas fisik dan berhenti saat istirahat. Gejala dapat timbul selama berjalan dan diperburuk dengan berjalan lebih cepat atau memanjat. Setelah istirahat selama 5 menit atau lebih, biasanya penderita bisa berjalan dengan jarak yang sama seperti sebelum istirahat.

Prognosis PAP

Ketika penyempitan arteri memburuk, jarak yang ditempuh tanpa rasa sakit menjadi lebih pendek dan lebih pendek. Rasa sakitnya semakin hebat saat kaki terangkat dan bisa menyebabkan insomnia. Contoh PAP seperti nyeri kaki dapat menghalangi untuk berolahraga atau berjalan, semakin sedikit keinginan untuk bergerak. Namun, kurang olahraga merupakan salah satu bahaya PAD yang dapat memperburuk kondisi pasien.

Ketika penyumbatan mencegah darah mencapai kaki, kaki menjadi dingin dan mati rasa. Hal ini dapat menyebabkan kulit di kaki menjadi kering dan bersisik, serta kuku dan rambut tidak lagi tumbuh dengan baik. Nyeri bisa berkembang di jari kaki dan tumit. Jika sumbatannya besar atau jika nyeri dan infeksi pada kaki tidak diobati, jaringan dapat mati karena gangren. Gangren adalah kondisi serius di mana kurangnya suplai darah menyebabkan kematian jaringan dan infeksi. Ini mungkin membutuhkan amputasi. Orang yang menderita penyakit seperti diabetes sangat cenderung mengalami jenis masalah ini.

Jika bekuan darah tiba-tiba dan sepenuhnya menyumbat arteri, kaki menjadi nyeri, dingin, mati rasa, dan berwarna biru. Penderita tidak dapat mendengar denyut nadi di bawah bagian arteri yang tersumbat, karena ini adalah keadaan darurat medis maka harus segera ke dokter.

Anamnesis PAP

Jika PAD dicurigai, tes berikut dapat dilakukan:

  • Tes darah untuk mengukur kadar kolesterol dan glukosa
  • Pengukuran aliran darah menggunakan alat yang disebut ultrasound Doppler
  • Magnetic Resonance Angiography (MRA) untuk melihat gumpalan darah di arteri
  • Gambar angiografi atau angiogram untuk memeriksa lebih khusus kerusakan pembuluh darah
  • Pengukuran tekanan darah di pergelangan kaki dan di lengan (indeks pergelangan kaki-lengan atau indeks tibio-brachial).

Tekanan darah memberikan indikasi seberapa banyak darah yang mengalir ke area tertentu. Untuk diagnosa PAD adalah dengan melihat klaudikasio intermiten, dokter memeriksa bahwa tekanan darah di pergelangan kaki adalah 90% dari tekanan darah di lengan. Jika lebih rendah dari angka ini, dokter berhak mencurigai adanya penyumbatan arteri di tungkai.

USG Doppler dapat merekam suara darah yang mengalir melalui arteri. Suara aliran darah menunjukkan pentingnya penyumbatan arteri, sinyal suara tersebut kemudian diubah menjadi gambar. USG Doppler Warna dapat menunjukkan kecepatan aliran darah yang berbeda dengan warna berbeda.

Selama angiogram, sejenis larutan bernoda dan tidak berbahaya yang terlihat pada x-ray disuntikkan ke dalam arteri. Foto rontgen kemudian diambil yang menunjukkan kecepatan aliran darah dan diameter arteri, sehingga memungkinkan untuk melihat apakah arteri tersumbat atau tidak. Ultrasonografi Doppler lebih sering digunakan daripada angiogram karena tidak invasif dan tidak membuat pasien terpapar sinar-X.

Cara mengukur ABI (Ankle Brachial Index) dilakukan dengan mengukur tekanan sistolik pada kaki (arteri dorsalis pedis atau arteri tibialis posterior) dibandingkan dengan tekanan sistolik pada arteri brachialis. ABI dikatakan normal apabila tekanan darah kaki sebanding dengan tekanan darah brachial.

Pengobatan PAP

Kebanyakan lesi PAD muncul selama periode “diam” penyakit, bahkan sebelum subjek menyadari bahwa dia sakit. Meskipun demikian, hanya sedikit dokter yang mendukung pemeriksaan rutin untuk mendeteksi silent PAD karena memaksa pasien menjalani tes invasif yang mahal dan tidak perlu. Subjek dengan masalah kesehatan atau gaya hidup yang dapat menyebabkan PAD harus dipantau secara ketat untuk setiap gejala dan menjalani pengujian jika perlu.

Jika memiliki gejala yang dapat mendiagnosis PAD, dokter harus merekomendasikan perubahan gaya hidup yang dapat memperlambat perkembangan penyakit. Tipsnya adalah sebagai berikut:

  • Kebanyakan orang yang berhenti merokok telah mengalami penurunan gejala 
  • Menaikkan sandaran kepala 4-6 inci. Ini bisa efektif dalam meningkatkan aliran darah ke kaki
  • Makan makanan yang sehat, larang makanan yang meningkatkan kolesterol dan tekanan darah
  • Minumlah alkohol secukupnya. Batasi asupan alkohol hingga maksimal 2 minuman per hari untuk pria dan 1 minuman per hari untuk wanita
  • Berlatih berjalan, berkebun atau naik tangga alih-alih lift. Latihan olahraga memiliki beberapa keuntungan, contohnya membantu menurunkan tekanan dan meningkatkan sirkulasi darah, memperkuat arteri dan dapat membantu menurunkan berat badan
  • Minum obat yang diresepkan untuk penyakit yang dapat menyebabkan PAD. Misalnya, jika sedang mengonsumsi obat untuk mengatasi tekanan darah tinggi, penting untuk meminumnya secara teratur dan benar sesuai petunjuk dokter atau apoteker. Bagi penderita diabetes, menjaga kadar glukosa agar tetap terkendali sangat penting untuk memperlambat memburuknya darah perifer.

Untuk membatasi komplikasi PAD, penting untuk memperlambat perkembangannya. Jika berlanjut dan memerlukan perawatan, ada beberapa pilihan yang termasuk perawatan obat dan beberapa operasi:

  • Stent atau bingkai logam kecil juga dapat dimasukkan ke dalam arteri untuk menopang dinding arteri setelah angioplasti
  • Obat yang digunakan untuk pengobatan gangguan pembuluh darah perifer termasuk asam asetilsalisilat (ASA) dan clopidogrel. Obat-obatan ini adalah antikoagulan (yang mengencerkan darah), membantu mencegah penyakit arteri perifer menjadi lebih buruk dan melindungi dari serangan jantung dan stroke. Ketika arteri tiba-tiba tersumbat, biasanya karena adanya bekuan darah – dalam kasus seperti ini, pengencer darah seperti heparin yang diberikan di rumah sakit, dapat membantu meningkatkan sirkulasi. Obat lain seperti pentoxifylline dapat mempermudah oksigen masuk ke otot
  • Angioplasti dapat membuka kembali area pembuluh darah yang tersumbat. Dokter kemudian memasukkan kateter (tabung kecil) ke dalam arteri yang terkena dan berulang kali mengembang dan mengempiskan balon kecil untuk menghancurkan plak. Angioplasti dilakukan pada arteri yang tidak kaku. Obstruksi bisa terbatas pada area kecil arteri, jadi tidak ada lagi area yang terhalang. Anestesi umum tidak diperlukan untuk angioplasti dan rawat inap biasanya hanya berlangsung 1 hari. Obat-obatan seperti heparin atau ASA diberikan setelah prosedur untuk mencegah pembentukan gumpalan darah
  • Operasi bypass mungkin diperlukan jika perawatan lain gagal. Dokter bedah kemudian menggunakan cangkok bypass, tabung plastik atau vena yang diambil dari bagian lain tubuh yang terhubung ke arteri yang tersumbat di bagian hulu dan hilir penyumbatan. Pendekatan lain yaitu dengan menghilangkan bagian yang menyempit dan tersumbat dan memasukkan cangkok pada tempatnya. Namun, jika area yang terkena cukup kecil, dokter mungkin menghilangkan gumpalan dan membiarkan arteri tetap di tempatnya.

Pembuluh darah perifer menyebabkan komplikasi parah pada tungkai dan kaki. Karena suplai darah ke area ini tidak mencukupi, otot dan kulit tidak akan memiliki cukup nutrisi yang dibutuhkan. Luka-luka, goresan, lepuh atau jenis kulit lainnya mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh. Untuk itu, perawatan kaki di PAD perlu dilakukan secara khusus.

Pencegahan PAP

Berikut beberapa tip untuk mengidentifikasi dan mencegah penyakit pembuluh darah perifer:

  • Amati kaki setiap hari, terutama saat mandi
  • Gunakan sabun lembut untuk mencuci kaki
  • Potong kuku kaki dengan rapi dan lurus, ini akan menghindari munculnya kuku yang tumbuh ke dalam
  • Kenakan sepatu yang nyaman dan waspadai lecet Tutupi bisul dengan pakaian bersih dan kering
  • Jangan berjalan dengan telanjang kaki, ini dapat menyebabkan luka atau goresan dan membantu menyebarkan infeksi yang mungkin sudah ada
  • Keringkan kaki dengan baik dan jangan gunakan krim kulit kecuali jika dokter menganjurkannya. Kulit yang lembab dapat dengan mudah terluka dan kelembapan dapat mendorong bakteri berkembang biak, menyebabkan infeksi.

Cari pertolongan medis jika luka atau borok tidak kunjung sembuh atau jika semakin memerah, membengkak, berubah warna atau mengeluarkan bau. Dokter mungkin meresepkan antibiotik dalam bentuk salep atau tablet. Diperlukan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan sampai tukak sembuh, bahkan dengan antibiotik.

Dalam kasus yang jarang terjadi, jika infeksi pada tungkai atau kaki sangat parah atau jika gangren berkembang, amputasi mungkin diperlukan. Tetapi solusi ini hanya dianggap sebagai pilihan terakhir, pengobatan dini dan tepat sudah cukup untuk mencegah penyebaran infeksi.

Referensi

  1. Society for Vascular Surgery: Peripheral Arterial Disease: https://vascular.org/patient-resources/vascular-conditions/peripheral-arterial-disease
  2. CDC: Peripheral Arterial Disease (PAD): https://www.cdc.gov/heartdisease/PAD.htm

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *