Paraplegia

Pemahaman

Paraplegia adalah kelumpuhan yang kurang lebih lengkap dari dua tungkai bawah. Penyebab serta komplikasinya ada banyak, perawatan yang ditawarkan didasarkan pada pencegahan dan pengobatan serta kemungkinan contoh komplikasi jika terjadi paraplegi. Hal ini dapat membuat penderita merasa inferior. Definisi inferior disini lebih menitik beratkan pada rasa rendah diri.

Sedangkan paraparesis adalah kelumpuhan parsial pada kedua kaki akibat gangguan sinyal saraf dari otak ke otot. Kondisi tersebut juga bisa merujuk pada kelemahan di pinggul dan kaki. Paraparesis berbeda dari paraplegia, yang mengacu pada ketidakmampuan total untuk menggerakkan kaki.

Ada juga paraparese, yaitu kelemahan otot kedua ekstremitas bawah pada fungsi motorik dan sensorik pada segmen torakal, lumbal atau sacral medulla spinalis. Perbedaan paling mencolok adalah paraplegia menyebabkan kelumpuhan akibat cedera tulang belakang, sedangkan paraparese tidak sampai mengakibatkan kelumpuhan.

Gejala paraplegia

Etiologi paraplegia

Tergantung pada lokasi lesi neurologis yang bertanggung jawab, pembedaan dibuat berdasarkan asalnya:

  • Pengertian paraplegia pusat: mereka merupakan konsekuensi dari kerusakan jalur piramidal, otak, batang otak atau paling sering sumsum tulang belakang
  • Paraplegia perifer: disebabkan oleh kerusakan saraf setelah sinaps dengan neuron pertama di tanduk anterior sumsum tulang belakang.
  • Pengertian paraplegia spasmodik, ini selalu berasal dari pusat
  • Apa itu paraplegia lembek? yaitu kelumpuhan 2 tungkai bawah dengan penghapusan kekuatan otot umumnya berasal dari perifer, tetapi bisa menjadi pertanyaan tentang paraplegia sentral dari pemasangan mendadak (misalnya trauma sumsum tulang belakang). Di sisi lain, hipotonia bersifat mayor dan tidak ada tanda piramidal.

Penyebabnya juga bisa jadi karena meduler dan kadang-kadang merupakan awal dari paraplegia spasmodik yang akan muncul kemudian, seperti mielitis yang tiba-tiba, trauma pada sumsum tulang belakang atau perifer (multineuritis, polineuritis).

Faktor risiko paraplegia spasmodik selalu berasal dari pusat, jika terjadi kompresi saraf:

  • Meningioma
  • Herniated disc 
  • Penyakit Paget 
  • Angioma vertebralis
  • Penyebab intramedulla
  • Penyebab ekstra meduler
  • Neuroma atau tumor akar
  • Ependimoma, kista, glioma
  • Lesi tulang belakang yang beragam
  • Penyakit Pott atau TBC tulang belakang
  • Fibroid, lipoma, sarkoma, kista ekstra-dural
  • Sebuah leher osteoarthritis dengan kompresi tali pusat
  • Tumor vaskular: angioma, angioblastoma sumsum tulang belakang
  • Penyebab intraspinal bisa di luar atau bahkan di dalam sumsum tulang belakang
  • Spondylodiscitis stafilokokus (keterlibatan infeksi pada dataran tinggi vertebra dan diskus intervertebralis)
  • Tumor ganas pada tulang belakang (metastasis dari payudara, prostat, paru-paru, kanker tiroid), mieloma, penyakit Hodgkin.

Gejala paraplegia

Ciri-ciri penyakit ini dapat terlihat pada:

Gangguan gaya berjalan bervariasi:

  • Cara berjalan tidak teratur, ketimpangan, klaudikasio intermiten yang tidak menyakitkan (tidak seperti klaudikasio arteritis yang menyakitkan pada tungkai bawah di mana nyeri yang menghentikan pasien dalam berjalan)
  • Kiprah melompat (dikenal sebagai gallinaceous karena kekakuan yang dominan)
  • Paling buruk, berjalan menjadi tidak mungkin.

Pada pemeriksaan klinis, defisit motorik mendominasi otot yang memendek dan ujung distal tungkai. Gejala kerusakan pada jalur piramidal yang hadir: hipertonia, refleks osteotendinous polkinetik yang tajam, menyebar, dengan klonus patela dan gemetar epileptoid pada kaki. Ada tanda Babinski bilateral, refleks kulit dihapuskan dan ciri otomatisme sumsum tulang belakang terkadang ditemukan.Sering juga terdapat gangguan objektif dari kepekaan dan gangguan genitourinaria (impotensi, retensi urin, buang air kecil berlebihan).

Sindrom radikuler menunjukkan kompresi akar saraf. Terkadang pasien mengeluh sakit punggung atau nyeri pinggang atas, biasanya di bilateral dan ikat pinggang. Rasa sakit yang lebih atau kurang hebat ini, dapat menjadi permanen, meningkat dengan batuk, bersin dan membutuhkan usaha lebih untuk buang air besar. Terkadang rasa sakitnya lebih mereda ketika berbaring, ini bisa menenangkannya. Arti kompresi akar saraf akut ialah ketika saraf dikompresi oleh struktur di belakang saat meninggalkan tulang belakang, fisioterapi menjadi pengobatan yang sangat efektif.

Pengamatan pada area hipestesia (penurunan sensitivitas) dengan batas atas yang jelas menegaskan sindrom lesi radikuler. Terkadang ada kontraktur otot paravertebral yang menyakitkan dan kekakuan tulang belakang.

Prognosis paraplegia

Paraplegia memiliki komplikasinya sendiri terlepas dari penyebabnya:

  • Gangguan pernapasan
  • Kulit didominasi oleh ulkus tekan
  • Bersama terkait dengan imobilisasi
  • Gangguan kencing dan usus karena sfingter.

Anamnesis paraplegia

Pasien akan ditanyai tentang gejala dan riwayat kesehatannya, kemudian pemeriksaan fisik akan dilakukan. Setelah cedera paralitik terjadi, ahli saraf dan bedah saraf serta ortopedi akan terlibat dalam mendiagnosis.

Gambar mungkin perlu diambil dari tulang belakang, ini dapat dilakukan dengan:

  • CT scan
  • Mielografia
  • Pemindaian MRI.

Cairan tubuh mungkin perlu di periksa, dengan:

  • Tes darah
  • Pungsi lumbal
  • Tes saraf potensial yang dibangkitkan juga dapat dilakukan untuk mengevaluasi jalur saraf.

Pengobatan paraplegia

Evaluasi akan dilakukan untuk menentukan besarnya kerusakan. Dokter akan memutuskan terapi apa yang diperlukan untuk mencegah cedera lebih lanjut dan meningkatkan pemulihan. Pilihan pengobatan meliputi:

Metode pengobatan konservatif

Pertama-tama, sangat penting untuk memindahkan pasien yang baru lumpuh setiap 2-3 jam, memposisikannya dengan benar dan jika perlu, gunakan alat bantu seperti bantalan kursi. Tindakan semacam itu membantu mencegah kram otot dan luka tekan. Kemerahan permanen pada bagian tubuh yang terkena paraplegi adalah tanda awal yang penting.

Kerusakan sumsum tulang belakang biasanya menyebabkan gangguan fungsi kandung kemih (inkontinensia). Pada pasien yang baru lumpuh, kandung kemih mampu menyimpan urin, tetapi tidak untuk mengosongkannya. Untuk menghindari infeksi dan meregangkan kandung kemih, kandung kemih dikosongkan, misalnya dengan menggunakan kateter PUFI yang menjangkau melalui dinding perut ke dalam kandung kemih dan dengan demikian mengalirkan urin.

Terakhir, pengosongan rutin juga digunakan untuk usus (tergantung pada diagnosis apakah usus lembek atau kejang). Usus lembek menyebabkan kehilangan feses yang tidak disengaja. Tujuan terapi disini agar feses yang padat dan berbentuk.

Medis

Steroid dapat digunakan untuk mengurangi pembengkakan sumsum tulang belakang jika terluka. Terapi radiasi merupakan pilihan pengobatan lain.

Pada prinsipnya, kemungkinan pembedahan untuk cedera tulang belakang sangat terbatas. Setelah kecelakaan, tujuannya untuk menstabilkan tubuh vertebral yang rusak agar mencegah kerusakan lebih lanjut. Jika sumsum tulang belakang terjepit (tertekan), fraktur juga dioperasi di sini untuk menciptakan ruang lagi dan untuk mengendalikan pembengkakan sumsum tulang belakang. Pada fase syok tulang belakang, penting juga untuk memantau dan menstabilkan fungsi kardiovaskular dan fungsi organ lainnya.

Perangkat mobilitas

Bagian dari pemulihan akan mencakup menemukan kursi roda yang paling sesuai dengan kebutuhan dan cara menggunakannya dengan benar. Bergantung pada luas dan lokasi spinal cord injury, pasien mungkin dapat menggunakan perangkat yang pas di kaki dan bagian tubuh bagian atasnya. Penjepit logam yang dipasang membantu untuk duduk, berdiri dan atau berjalan dengan bantuan pengasuh. Ini digunakan dalam kombinasi dengan perawatan lain, seperti terapi fisik.

Terapi dan rehabilitasi

Pada kebanyakan orang, terapi fisik dan rehabilitasi dapat membantu memulihkan fungsi otot. Terapi okupasi dan wicara juga dapat membantu.

Pencegahan paraplegia

Paraplegia paling sering disebabkan oleh cedera atau kecelakaan, menggunakan peralatan keselamatan saat berolahraga dan mengenakan sabuk pengaman saat mengemudi akan membantu mengurangi kemungkinan terjadinya cedera serius. Anda juga dapat mengurangi peluang ini dengan menghindari aktivitas yang mengambil risiko, seperti mengemudi dalam keadaan terpengaruh alkohol atau mengemudi saat lelah.

Pencegahan komplikasi paraplegia adalah dengan:

  • Optimalisasi perfusi medula spinalis
  • Meningkatkan toleransi terhadap iskemia
  • Deteksi dini iskemia sumsum tulang belakang
  • Menjaga suplai darah sumsum tulang belakang
  • Meminimalkan waktu iskemia sumsum tulang belakang.

Referensi

  1. Schoen Clinic: Treatment methods: https://www.schoen-clinic.com/paraplegia/treatment
  2. Winchester Hospital: Paraplegia: https://www.winchesterhospital.org/health-library/article?id=230663
  3. Vascularnews: Prevention of paraplegia: what is proven, what is not: https://vascularnews.com/prevention-of-paraplegia-what-is-proven-what-is-not/

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *