Otitis Media

Pemahaman

Otitis media adalah infeksi telinga tengah yang melibatkan rongga tulang kecil yang terletak di antara gendang dan telinga bagian dalam serta berisi ossicles. Rongga ini dihubungkan oleh saluran (tabung Eustachius) ke nasofaring yang terletak di bagian belakang rongga hidung. Tabung Eustachian membantu menyamakan tekanan udara antara rongga hidung, telinga tengah dan udara luar.

Dikatakan otitis media akut (OMA) jika terjadi secara mendadak dalam jangka waktu tertentu. Sedangkan otitis media kronis, apabila didapati penumpukan cairan berulang. Secara klasik, OMA dimanifestasikan oleh demam dan otalgia. Arti otalgia adalah nyeri di satu atau kedua telinga (paling sering hanya satu) yang seringkali sangat parah, tetapi tidak selalu.

OMA dikaitkan dengan infeksi bakteri atau virus yang paling sering mencemari telinga tengah akibat sinusitis atau nasofaringitis melalui tuba eustachius. Infeksi atau peradangan pada hidung dan sinus (nasal sinus), pembesaran kelenjar gondok juga dapat menyebabkan penyumbatan pada saluran eustachius, dimana cairan keluar ke dalam gendang telinga (otorrhea). Awalnya inflamasi tetapi rentan dengan menjadi terinfeksi, untuk berubah menjadi otitis media akut.

Otitis media supuratif kronis (OMSK) atau otitis media perforata (OMP) ditandai dengan efusi purulen yang umumnya terletak di gendang telinga. Berdasarkan ada tidaknya kolesteatom OM supuratif kronis terdiri dari omsk maligna (Atticoantral) dan benigna (Tubotimpani).

Etiologi otitis media

Pemicunya, antara lain:

  • Paparan asap tembakau atau polusi tingkat tinggi
  • Kebiasaan mengempeng dan tidak menggantinya secara reguler
  • Memberi minum botol daripada menyusui, terutama bila diminum dalam posisi berbaring.    

Anak-anak, lebih terpengaruh daripada orang dewasa karena bentuk dan posisi tabung eustachius mereka (sempit dan lebih horizontal) serta ketidakdewasaan sistem kekebalan tubuh. Pada usia 3 tahun, diperkirakan sekitar 85% anak akan memiliki setidaknya satu infeksi telinga bagian tengah dan setengahnya akan memiliki setidaknya dua peradangan. Anak laki sedikit lebih berisiko daripada anak perempuan, karena alasan yang tidak kita ketahui. Pemberian vaksin tertentu dalam skala besar (khususnya vaksin untuk pneumococcus dan Haemophilus influenza), telah memungkinkan untuk mengurangi frekuensi otitis media akut pada orang dewasa terutama bila disebabkan oleh bakteri resisten antibiotik. 

Otitis media akut  terjadi terutama pada: 

  • Kasus disfungsi tuba eustachius
  • Gangguan imunitas, contohnya anak yang lahir prematur dan kurang gizi
  • Infeksi berulang pada hidung atau sinus yang berasal dari alergi atau non-alergi
  • Kelainan anatomi wajah, misalnya trisomi 21 dan celah langit-langit atau bibir sumbing
  • Otitis mukosa serum, cairan persisten di belakang gendang telinga lebih mudah terinfeksi.

Gejala otitis media

Pertanda yang muncul tentunya akan berbeda pada setiap individu. Namun, secara garis besar dapat kita bagi menjadi 2:

Anak-anak

Tanda-tandanya bisa menyesatkan, terutama pada mereka yang belum dewasa. Pikirkan tentang penyakit ini ketika mereka melakukan:

  • Sulit tidur
  • Kurang nafsu makan
  • Sering menyentuh telinganya 
  • Menangis dan mudah tersinggung (rewel)
  • Gangguan pencernaan, sangat menipu dengan diare dan muntah
  • Masalah pendengaran, anak tidak bereaksi terhadap suara rendah.

Orang dewasa

Ciri-ciri yang umumnya terlihat, diantaranya:

  • Pusing
  • Terkadang telinga berdenging 
  • Perasaan telinga tersumbat, gangguan pendengaran
  • Otalgia berdenyut, diselingi dengan detak jantung di telinga yang bisa menjalar ke kepala.
  • Ketika gendang telinga berlubang, otitis dapat menyebabkan keluarnya cairan melalui saluran telinga dengan cairan yang kurang lebih bernanah.

Prognosis otitis media

Jika dirawat dengan baik, kondisi ini dapat sembuh dalam 8-10 hari. Namun, sebaiknya selalu periksa kondisi gendang telinga setelah perawatan dan pastikan bahwa pendengarannya sudah kembali dengan sempurna (terutama pada anak).

Evolusi penyakit ini pada umumnya jinak tetapi sejumlah komplikasi mungkin terjadi, seperti:

Otitis media serosa atau serum-mukosa

Setelah infeksi sembuh, di belakang gendang telinga tetap ada efusi non-purulen tetapi inflamasi, tidak nyeri, yang di satu sisi mendorong kekambuhnya. Efusi ini dapat menyebabkan gangguan pendengaran secara terus-menerus dan parah pada anak karenanya berpotensi menyebabkan keterlambatan bahasa. Oleh karena itu, perlu pemantauan pada akhir pengobatan. Audiogram (tes pendengaran) mungkin diperlukan jika ragu. Jika tidak ada penyembuhan, dokter mungkin mengarahkan untuk pemasangan aerator transtympanic.

Perforasi timpani

Efusi bernanah dapat memberikan tekanan yang kuat pada gendang telinga yang melemah (dalam hal ini rasa sakitnya sangat hebat) dan menyebabkan perforasi pada gendang telinga, kadang-kadang disertai keluarnya nanah berdarah yang umumnya menyebabkan penekanan yang sakit. Setelah penyembuhan, gendang telinga biasanya menutup secara spontan. Tetapi dalam waktu yang sangat bervariasi, yang terkadang dapat bertahan beberapa bulan.

Meskipun jarang terjadi ada bentuk komplikasi otitis kronis lainnya, antara lain:

Anamnesis otitis media

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik dan apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan.

Pemeriksaan ini dilakukan dengan melihat gendang telinga, idealnya menggunakan mikroskop. Ini akan membantu membedakan otitis media dengan efusi purulen dari otitis kongestif, terbatas pada radang gendang telinga (meringitis) yang berasal dari virus dan sangat menyakitkan yang mengakibatkan adanya gelembung yang sering menutupi hampir di setiap gendang telinga saja. Artinya setelah menembus gelembung ini (umumnya membuat otalgia hilang), gendang telinga tetap utuh meski tanpa perforasi gendang telinga.

Stadium otitis media akut, menurut Soepardi & Iskandar berdasarkan perubahan mukosa telinga tengah antara lain :

  1. Oklusi Tuba Eustachius
  2. Hiperemis (Prepurasi)
  3. Supurasi
  4. Perforasi
  5. Resolusi

Pengobatan otitis media

Ada beberapa pilihan obat otitis media, diantaranya:

Desinfeksi rongga hidung

Dengan serum fisiologis atau larutan lain yang berasal dari air laut dan atau tetes hidung sangat penting, OMA selalu dikaitkan dengan keterlibatan nasofaring.

Obat tetes telinga

Teteskan ke dalam liang telinga tidak banyak berguna pada otitis media kronik, infeksi berada di belakang gendang telinga. Namun, beberapa dapat membantu mengurangi rasa sakit. Bagaimanapun, jauh lebih penting dengan OMA untuk meletakkan tetes di hidung daripada di telinga. Di sisi lain, obat tetes telinga diperlukan ketika gendang telinga berlubang. Tetapi hanya beberapa yang dapat digunakan dalam kasus ini, yang lainnya berpotensi beracun untuk telinga yang dikontraindikasikan jika terjadi perforasi. 

Analgesik 

Penting untuk menggunakan obat pereda demam dan nyeri, dengan parasetamol (acetaminophen) sebagai prioritas. Penggunaan obat anti inflamasi seperti ibuprofen juga dimungkinkan sebagai alternatif setelah berumur 3 bulan.

Antibiotik jika gejalanya sedang

Antibiotik tidak tertarik pada otitis mukosa serum atau otitis kongestif. Mayoritas otitis media akut dapat disembuhkan tanpa antibiotik, sehingga seseorang dapat menghindari pengobatan antibiotik di atas usia dua tahun, jika gejala (nyeri, demam) sedang dan suhu di bawah pengawasan. Terapi antibiotik diindikasikan pada anak di bawah usia 2 tahun, jika sakit parah atau demam di atas 39  C atau jika otalgia atau demam tidak berkurang setelah 24 per 48 jam. Antibiotik yang diresepkan biasanya amoksisilin saja atau kombinasi amoksisilin dan asam klavulanat dalam bentuk tablet atau larutan oral jika tidak ada alergi terhadap penisilin.

Paracentesis

Pembukaan gendang telinga dengan pisau yang sangat tipis, dilakukan oleh THT di bawah mikroskop. Tetap menarik dalam bentuk yang sangat menyakitkan, dengan gendang telinga yang sangat menonjol tetapi rasa sakit akan segera hilang.

Di akhir pengobatan, kondisi gendang telinga dan pendengarannya yang sudah kembali normal  tetap harus diperiksa. Konsultasi dengan THT diperlukan jika infeksi telinga terus berlanjut, berulang dan apabila terjadi perforasi gendang telinga atau keraguan tentang pendengaran.

Pencegahan otitis media

Salah satu tindakan penting untuk mencegah OMA dan kekambuhannya adalah dengan membatasi infeksi sinus hidung, yaitu:

  • Temukan dan hindari penyebab alergi pernafasan serta makanan
  • Pertimbangkan untuk menghilangkan kelenjar gondok jika membesar
  • Memastikan kebersihan hidung, tindakan penting dengan serum fisiologis yang teratur dan hembusan yang baik serta spontan
  • Pilih tempat penitipan anak kecil. Semakin banyak jumlah anak, maka semakin besar pula risiko terkena flu
  • Cuci tangan secara teratur. Ajari anak untuk melakukan hal yang sama, ini adalah cara utama untuk mencegah masuk angin  yang dapat menyebabkan infeksi telinga
  • Vaksinasi terhadap pneumococcus dan Haemophilus influenza mengurangi frekuensi infeksi telinga pada anak-anak, khususnya mereka yang memiliki bakteri resisten
  • Berikan preferensi untuk menyusui sebanyak mungkin. Menurut para ahli di Mayo Clinic, di Amerika Serikat, bayi yang diberi susu botol 2-3 kali lebih mungkin terkena infeksi telinga dibandingkan bayi yang diberi ASI. Menyusui memperkuat sistem kekebalan tubuh
  • Jangan merokok dan hindari paparan asapnya. Anak yang terpapar asap rokok orang lain lebih mungkin terkena infeksi telinga. Belum lagi penyembuhannya seringkali lebih lama. Anak-anak yang orang tuanya merokok di rumah terbukti mengalami infeksi telinga hingga 4 kali lebih banyak daripada yang tinggal di lingkungan bebas rokok. Pada perokok pasif, terganggunya fungsi tuba eustachius dan sifat pelindung lapisan nasofaring
  • Pemasangan ventilator trans timpani memungkinkan ventilasi rongga timpani dan mengeluarkan sekresi. Ini meningkatkan pendengaran dan membatasi kambuhnya AOM. Tes audiometri harus dilakukan sebelum dan sesudah pemasangan. Ventilator trans-timpani secara spontan “jatuh” setelah beberapa bulan, selama proses itu disarankan untuk tidak memasukkan air ke dalam telinga. Gendang telinga biasanya menutup secara spontan.

Referensi

  1. Mimir Kamus: Ossicles Pendengaran (Incus): https://mimirbook.com/id/ae72c611744
  2. Yunike Imut: Otitis Media Supurative Kronik (OMP): (https://yunikeimut.wordpress.com/sistem-neurobehavior/otitis-media-supurative-kronik-omp
  3. Life Pack: Otitis Media: https://lifepack.id/otitis-media
  4. Poltekkes Malang: Konsep Otitis Media Akut: http://perpustakaan.poltekkes-malang.ac.id/assets/file/kti/1401100106/BAB_2.pdf

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *