Otitis Eksternal (OE)

Pemahaman

Otitis eksterna atau OE adalah peradangan pada kulit saluran pendengaran eksternal, penyebab paling umum dari konsultasi THT di seluruh dunia. Bisa disebabkan oleh infeksi bakteri, mikotik atau virus sehingga dapat memunculkan jamur di telinga. Dalam banyak kasus, faktor pemicu yang anatomis atau lebih sering dapat diidentifikasi, merupakan yang secara tidak sengaja disebabkan oleh pasien itu sendiri. Ini biasanya episode tunggal, mudah diobati dengan obat topikal dan cepat berkembang. 

Kasus yang jarang berkembang dibagi menjadi 2 bentuk yang kurang khas, kronis dan eksterna nekrotikans. Dalam kasus ini, penting untuk mengetahui medan dasar. Bisa jadi alergi, eksim atau imunosupresi untuk yang pertama atau diabetes untuk yang kedua.

Etiologi OE

Otitis eksterna adalah hasil dari keseimbangan yang berubah antara kapasitas pembersihan diri dan homeostasis kulit Aangiotensin Converting Enzyme (ACE), faktor yang tak terhitung jumlahnya dapat mengubah keseimbangan ini. Di antara mereka, cedera yang disebabkan oleh garukan yang sering dan tidak tepat waktu selama penggunaan penyeka kapas, saat mencuci telinga yang brutal atau dengan penggunaan bahan pengiritasi (khususnya zat alkalinisasi, seperti sabun dan mandi busa). Pada orang tua, sumbat lilin yang terkena benturan atau pemakaian alat bantu dengar yang tidak sesuai juga sering menjadi pemicu trauma pada kulit dan otitis eksterna.

Panas dan kelembaban tinggi dan berenang di danau atau kolam renang memfasilitasi episode otitis eksterna, bahkan ketika kondisi kesehatan dianggap sehat. Air yang tergenang atau ACE yang berkeringat merusak kulit dan meningkatkan pH-nya yang biasanya bersifat asam, ini memodifikasi flora bakteri yang memungkinkan perkembangbiakan kuman patogen dan timbulnya jamur telinga. Pada pasien diabetes atau setelah penggunaan jangka panjang antibiotik oral atau topikal atau imunosupresan atau pada mereka dengan dermatitis kontak, atopik, eksim atau psoriasis, episode lebih sering terjadi.

Perubahan anatomi seperti ACE yang terlalu panjang, bersudut atau sempit, serta adanya diafragma rambut yang banyak di pintu masuk meatus, dapat mengganggu fungsi pembersihan diri pada kulit dan menyebabkan kekambuhan dengan mempertahankan kelembapan dan sekresi. Proliferasi eksostosis menyebabkan stenosis EAC yang menjadi simptomatis oleh retensi air dan kelembapan, sementara penyebab yang jarang dari otitis eksterna berulang.  Polikondritis yang kambuh dan penyakit autoimun yang jarang terjadi, merupakan berbentuk otitis eksterna difus rekuren unilateral atau bilateral. Hal yang sama mungkin terjadi pada granulomatosis Wegener.

Gejala OE

Otitis eksterna akut (otomikosis) dapat menyebar atau terlokalisasi. Bentuk lokal mewakili sekitar 10% kasus, infeksi terbatas pada folikel rambut di dalam meatus yang membentuk bisul. Dalam bentuk difus yang paling umum (terhitung hingga 90% dari otitis eksterna), seluruh kulit ACE terpengaruh. Pertama-tama subyek akan merasa kenyang, gatal dan nyeri. Walau jarang terjadi, demam, edema peri-aurikuler dan limfadenopati servikal dapat ditambahkan.

Pertanda awal adalah otitis eksterna difus akut yang tidak merespons pengobatan biasa, tingkat keparahan nyeri tidak proporsional dengan tanda klinis ringan. Pada otoskopi, duktusnya bengkak, lunak, dengan membran timpani utuh. Pengamatan jaringan granulasi di persimpangan bagian tulang rawan dan tulang duktus adalah klasik. Otorrhea purulen lebih jarang dan hanya ditemukan pada setengah kasus. Tinnitus, vertigo dan gangguan pendengaran juga dapat diamati.

Prognosis OE

Duktus secara bertahap menjadi edematous dan eritematosa sampai benar-benar hilang. Otorrhea yang awalnya bersih, menjadi bernanah. Rasa sakitnya dengan cepat menjadi parah. Persarafan sensorik ACE yang melimpah oleh saraf fasial, trigeminal dan vagus, menjelaskan nyeri hebat yang ada pada sebagian besar kasus otitis eksterna (93%).

Otitis eksterna dianggap kronis jika kondisi ini menetap lebih dari 4 minggu atau ketika lebih dari 4t episode terjadi per tahun. Rasa sakitnya tidak terlalu parah, tetapi ada rasa gatal dan penebalan epitel yang konstan. Ada juga otorrhea yang kental, terkadang spora diamati. Pruritus merupakan predisposisi seringnya menggaruk yang menyebabkan ekskoriasi berulang dan infeksi telinga akut. Seiring waktu ACE dilenyapkan oleh hipertrofi kulit.

Komplikasi potensial dari otitis externa termasuk otitis eksterna maligna, mastoiditis, otomikisis, osteomielitis dan penyebaran intrakranial. Otitis eksterna ganas adalah perpanjangan OE ke dalam tulang mastoid dan temporal. Otomycosis adalah infeksi superfisial sub-akut atau kronis, jamur pada telinga eksternal dan daun telinga yang biasanya disebabkan oleh jamur Aspergillus. Ini dapat menyerang salah satu atau terkadang kedua telinga, sebagian besar mempengaruhi orang-orang yang tinggal di daerah hangat atau tropis, yang sering berenang, hidup dengan diabetes atau memiliki kondisi medis dan kulit kronis lainnya. Inilah mengapa penyakit ini sering disebut sebagai “swimmers ear”

Anamnesis OE

Diagnosa OE adalah dengan menanyakan riwayat pasien dan pemeriksaan fisik. Termasuk otoscopy yang biasanya memberikan informasi yang cukup bagi klinisi untuk menegakkan diagnosa OE. Perhatikan bahwa pasien dengan diabetes atau immunocompromised dengan nyeri parah di telinga harus mendapatkan nekrotikans yang dikeluarkan oleh ahli THT.

Pengobatan OE

Obat otitis eksterna terutama bersifat lokal, ini terdiri mengiris dan mengeringkan bisul. Sedangkan dalam kasus yang menyebar, membersihkan telinga dengan menghisap kotoran kulit, sekresi dan sumbat lilin atau jamur. Obat jamur telinga terdiri dari penerapan sediaan antibiotik, antijamur dan kortikosteroid dalam emulsi atau salep. Pada ACE yang sangat meradang (ketika obat tidak dapat dimasukkan dalam jumlah yang cukup), sumbu yang direndam dalam produk yang sama dibiarkan dalam ACE selama 24-48 jam. Bakteri yang terlibat sensitif terhadap kebanyakan sediaan yang tersedia di pasaran yang mengandung fluoroquinolones atau neomycin (Ciproxin HC, Otosporine, Floxal, Diprogenta).

Tetes telinga jamur topikal cukup untuk sebagian besar kasus dan tidak ada indikasi untuk pengobatan sistemik dengan antibiotik, antibiotik yang paling sering diresepkan dengan cara oral tidak efektif melawan P. aeruginosa, S. aureus dan infeksi jamur secara umum. Mereka meningkatkan biaya pengobatan, menyebabkan efek samping, memperpanjang durasi penyakit dan berhubungan dengan lebih banyak kekambuhan. Perawatan sistemik disediakan untuk kasus-kasus yang berlanjut meskipun pengobatan topikal, untuk kasus-kasus dengan infeksi yang telah menyebar ke tulang rawan meatus dan pinna, atau selama otitis nekrotikans.

Dalam kasus mycotic otitis externa, perawatan melibatkan pembersihan dan pengasaman kulit dengan mengoleskan larutan yang mengandung asam asetat. Jika infeksi berlanjut, aplikasi antijamur topikal yang mengandung fungisida dan produk mikostatik (Quadriderm, Nizoral) sudah cukup.

Pengobatan otitis eksterna nekrotikans terdiri dari terapi antibiotik jangka panjang dengan sefalosporin generasi terbaru. Jika ada tanda-tanda invasi ekstra mastoid atau jika tidak ada respon terhadap pengobatan antibiotik, debridemen bedah dengan reses petromastoid radikal diperlukan.

Pencegahan OE

Tindakan yang dapat mencegah kekambuhan, terutama terdiri dari:

Menghindari banyak pencetus dan mengobati gangguan dermatologis kronis yang mendasari

Setelah mandi atau berenang, saluran pendengaran eksternal harus dikeringkan menggunakan pengering rambut dengan pengaturan panas terendah. Tetes pengasaman kemudian dapat ditanamkan

Orang yang sering berenang harus menggunakan pelindung untuk melindungi telinganya dari air. Namun, penyumbat telinga yang kedap bertindak sebagai iritan lokal dan telah terbukti mempengaruhi saluran telinga menjadi otitis media eksterna, topi mandi yang pas menawarkan perlindungan yang lebih baik. Pasien dengan otomikosis sebaiknya tidak melakukan olahraga air setidaknya selama 7-10 hari.

Referensi

  1. American Academy of Family Physicians: Otitis Externa: A Practical Guide to Treatment and Prevention: https://www.aafp.org/afp/2001/0301/p927.html
  2. TeachMeSurgery: Otitis Externa: https://teachmesurgery.com/ent/ear/otitis-externa
  3. Medscape: How is otitis externa (OE) diagnosed, and when should a consultation with a specialist be considered?: https://www.medscape.com/answers/994550-8091/how-is-otitis-externa-oe-diagnosed-and-when-should-a-consultation-with-a-specialist-be-considered

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *