Osteoartritis (OA)

Pemahaman

Osteoarthritis atau osteoartritis adalah degenerasi tulang rawan dari sendi (kartilago) tanpa infeksi atau peradangan tertentu. Namun, ada bentuk dengan komponen inflamasi dan banyak pasien mengalami  serangan sporadis. Degenerasi ini menyebabkan kerusakan yang kurang lebih cepat pada tulang rawan yang melapisi ujung tulang. Secara anatomis, kerusakan ini disertai dengan proliferasi tulang di bawah tulang rawan. Ini merupakan penyakit sendi yang paling umum. Gejala pertama biasanya muncul pada usia 40-50 tahun, tetapi penyakit ini sering dimulai jauh lebih awal dalam kehidupan.

Osteoartritis (OA) dimanifestasikan oleh nyeri pada persendian yang disebabkan oleh keausan pada persendian. Sudah lama dianggap sebagai kematian yang terkait dengan penuaan, penderita hanya mendapat manfaat dari perawatan yang dimaksudkan untuk menghilangkan rasa sakit. Lutut, pinggul, tulang belakang, leher, jari atau pergelangan kaki (regio genu) mungkin terpengaruh. Penelitian tentang penyebab osteoartritis dapat mengarah pada penemuan senjata baru untuk melawan penyakit ini di masa mendatang. 

Data dari RISKESDAS 2018, prevalensi penyakit sendi di Indonesia tercatat sekitar 7,3% dan penyakit osteoarthritis atau radang sendi merupakan penyakit sendi yang umum terjadi. Meski sering dikaitkan dengan pertambahan usia atau dikenal sebagai penyakit degeneratif, penyakit sendi telah terjadi pada masyarakat di rentang usia 15-24 tahun (angka prevalensi sekitar 1,3%), terus meningkat pada rentang usia 24-35 tahun (3,1%) dan pada usia 35-44 tahun (6,3%).

Pada penelitian lain di Indonesia, prevalensi penderita sakit OA mencapai 5% pada usia <40 tahun, 30% pada usia 40-60 tahun dan 65% pada usia >61 tahun. Untuk OA genu prevalensinya cukup tinggi yaitu 15,5% pada pria dan 12,7% pada wanita. Prevalensi ini semakin meningkat dengan bertambahnya usia. Osteoarthritis genu atau oa genu adalah peradangan kronik di sendi lutut, dimana nyeri merupakan pertanda medis yang paling umum. Sedangkan, osteoarthritis genu bilateral adalah sakit lutut pada kedua kaki.

Mekanisme osteoartritis

Tulang rawan artikular atau hialin bukan jaringan lebam, tapi merupakan bantalan atau penopang  dari kegiatan intens dimana produksi kondrosit (sel tulang rawan) dapat saling menentang (bergesek). Sehingga hialin dapat menghambat penghancuran sel-sel ini (paling tidak pada awalnya). Ketika fenomena kerusakan terjadi pada regenerasi tulang rawan, ketebalan tulang kartilago berkurang dan sendi rusak secara permanen.

Jika kegiatan ini intens maka produksi sel baru terjadi. Pada margin sendi, generasi baru dari taji tulang  yang osteofit. Selama kerusakan tulang rawan, potongan kecil tulang rawan dapat putus dan “mengapung” di kantong sendi. Mereka kemudian memicu wabah inflamasi mekanis yang mengakibatkan hipersekresi cairan dan pembengkakan sendi.

Osteoartritis ditandai oleh tiga lesi anatomi, dimana lesi ini bisa disertai sinovitis yang berhubungan dengan peradangan pada selubung sendi. Tanda tersebut, yaitu :

  • Formasi di tepi sendi osteofit (kadang-kadang disebut “paruh burung beo” karena bentuknya radiologi mereka)
  • Pencapaian tulang rawan artikular akan retak dan ulserasi pelebaran (lubang di tulang rawan) dapat meninggalkan tulang terkena
  • Kerusakan pada tulang itu sendiri yang dekalsifikasi ditempat-tempat tertentu (osteoporosis), khususnya di tingkat zona tekanan (osteosklerosis subkondral)

Etiologi osteoarthritis

Pada osteoartritis, kerusakan tulang rawan berhubungan dengan retaknya permukaan hingga kedalaman jaringan kartilago. Retakan ini terkait dengan fenomena mekanis, tetapi juga  disebabkan oleh perubahan biokimiawi pada struktur tulang rawan.

Secara skematis, kita dapat menganggap bahwa osteoarthritis adalah akibat dari:

  • Hubungan dua situasi sebelumnya
  • Kendala fisik abnormal dari tulang rawan normal
  • Masalah fisik normal pada tulang rawan abnormal

Diduga faktor risiko utamanya, OA adalah:

  • Kelainan posisi sendi: skoliosis, malformasi panggul
  • Lokal: trauma mayor atau lemah yang berulang (pekerjaan berat, olahraga berat atau cedera meniskus)
  • Umum: usia, berat badan, menopause, rematik lainnya (kondrokalsinosis atau hiperostosis forestier)
  • Genetika: konsep osteoartritis familial telah dibuktikan dengan baik untuk oa knee, pinggul dan tangan
  • Penyakit tulang atau sendi terlokalisasi lainnya: gejala sisa artritis dan sisa patah tulang atau penyakit Paget.

Penyebab osteoarthritis, banyak faktor yang seringkali masih kurang dipahami. Namun, karakter genetik dari kondisi tersebut tampaknya lebih dominan. Terutama pada keluarga penderita osteoartritis dan lebih sering menyerang wanita daripada pria. Misalnya, beberapa profesi (kerja keras) lebih sering terpapar osteoartritis dibandingkan yang lain. Namun, tidak semua anggota profesi tersebut akan mengembangkan osteoartritis (sebagian berdasarkan kecenderungan genetiknya).

Skrining kelainan sendi kongenital, diikuti oleh koreksi di masa kecil adalah sangat penting untuk mencegah timbulnya penyakit osteoartritis yang menyakitkan di masa dewasa. Obesitas (kelebihan berat badan) tidak diragukan lagi merupakan faktor yang mendukung perkembangan penyakit OA pada pinggul dan terutama lutut.

Gejala osteoarthritis

Gejala osteoartritis bervariasi tergantung pada sendi yang terkena. Namun, dalam semua kasus, alasan utama konsultasi adalah rasa sakit yang berhubungan dengan ketidaknyamanan fungsional.

Nyeri pada prinsipnya dikatakan sebagai jenis “mekanis” karena memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Rasa sakit ini kurang terasa di pagi hari, kemudian meningkatkan siang hari dan maksimum di malam hari
  • Dipicu dan diperburuk oleh gerakan, berhenti atau mereda lebih atau kurang sepenuhnya saat sendi diam 
  • Mengganggu tidur dan dapat menyebabkan terbangun di malam hari (sekitar 50% pasien osteoartritis terbangun di malam hari karena rasa sakit mereka)
  • Muncul kembali setiap kali sendi yang terkena atau mengalami stres. Seperti ketika berjalan untuk osteoartritis pinggul, menaiki tangga untuk lutut atau mengangkat lengan ke bahu.

Ketidaknyamanan fungsional berhubungan dengan keterbatasan mobilitas sendi yang terkena osteoartritis, ini bervariasi sesuai dengan aktivitas pasien. Dengan demikian, pemain golf akan jauh lebih terganggu oleh osteoartritis lutut daripada orang yang tidak berolahraga. Seperti halnya seorang pianis akan sangat cacat oleh radang sendi jari, bahkan jika tingkatnya ringan.

Pada prinsipnya, sendi osteoartritis tidak berwarna merah atau panas. Mereka bisa membengkak saat efusi cairan masuk (efusi sinovial), yang sangat umum terjadi pada lutut. Namun, ada periode wabah inflamasi dan terdapat komponen inflamasi pada penyakit ini (berbeda dan kurang penting apabila dibandingkan dengan rheumatoid arthritis). 

Akhirnya, tulang taji osteofit menyebabkan kelainan bentuk sendi, terutama terlihat pada tangan dan lutut. Kondisi umum pasien masih bagus, tidak ada demam atau penurunan berat badan. Lesi osteoartritis tidak dapat disembuhkan. 

Prognosis osteoartritis

Beberapa arthritis berkembang sangat cepat, sementara yang lain berkembang sangat lambat. Evolusi osteoartritis hanya diukur dari kecepatan pengurangan ruang sendi pada radiograf. Tidak ada analisis biologis yang memungkinkan untuk menilai evolusi arthritis. Perkembangan penyakit osteoartritis semakin memburuk dan menyumbat sendi. Munculnya keterbatasan gerakan (ankilosis) dan kelainan bentuk merupakan elemen utama dari pemantauan. Lesi osteoartritis tidak dapat disembuhkan dan selain kelainan bentuk, sendi menjadi kaku yang dapat berkembang menjadi impotensi parsial.

Anamnesis osteoartritis

Faktorfaktor tertentu memungkinkan untuk menilai evolusi osteoartritis dengan lebih baik, interogasi dan anamnesis pada waktu pemeriksaan utama pasien. Hanya itu yang mampu mendefinisikan ciriciri nyeri yang dirasakan danklasifikasinya sebagai nyeri osteoartritis mekanis atau tidak.

Seperti pada umumnya diagnosis akan dilakukan oleh dokter dengan menanyakan riwayat kesehatan (baik individu maupun keluarga), menanyakan gejala, melakukan pemeriksaan fisik untuk melihat tanda penyakit. Apabila diperlukan dokter juga dapat melakukan tes tambahan.

Ini terdiri dari memeriksa persendian yang sakit, dimana dokter mencari:

  • Deformitas sendi 
  • Adanya efusi cairan (lutut)
  • Adanya nyeri akibat palpasi
  • Amplitudo gerakan yang tersisa mungkin

Dua jenis kuesioner standar untuk diri sendiri kadangkadang digunakan untuk menilai tingkat nyeri dan kecacatan, yaitu:

  • Indeks fungsional, ini adalah kuesioner khusus untuk lutut dan pinggul (indeks Lequesne) dan untuk tangan (indeks Dreisser). Mengenai indeks Lequesne, ini dapat memfasilitasi pengambilan keputusan bedah dan menilai keefektifan atau kegagalan pengobatan yang diusulkan
  • Penggunaan skala analog visual (VAS) memungkinkan pasien mengukur sendiri pentingnya nyeri dan kecacatannya. Diperbaharui setiap 3 atau 6 bulan analisis VAS ini memungkinkan untuk mengukur peningkatan yang diperoleh dengan pengobatan atau sebaliknya, untuk mengamati gejala yang memburuk.

Analisis tambahan berupa tes darah dan radiologi. X-Ray standar tanpa persiapan, cukup untuk diagnosis dari osteoarthritis. Osteoartritis tidak mengganggu hasil biologis. Laju sedimentasi, protein inflamasi (CRP) normal. Tidak seperti artritis, tidak ada sindrom inflamasi. Dengan kata lain, tidak ada penanda biologis untuk osteoartritis. Diagnosa OA hanya dapat bersifat klinis dan radiologis. 

4 tanda karakteristik radiologis, yaitu:

  • Kondensasi tulang dibawah tulang rawan
  • Adanya pertumbuhan tulang atau osteosit
  • adanya geodes (lubang pukulan) pada tulang di sekitar sendi
  • Menjepit sendi dengan menghancurkan (pengurangan ketebalan) tulang rawan.

Tidak ada kesamaan antara pentingnya tanda-tanda radiografi dan gejala yang dirasakan. Dimana osteoartritis yang signifikan pada radiograf mungkin tetap asimtomatik. Sebaliknya, osteoartritis yang sangat nyeri mungkin hanya menunjukkan sedikit perubahan radiologis.

Tusukan sendi hanya dilakukan jika ada efusi cairan yang signifikan, terutama di lutut.

Rumus cairan yang dikumpulkan adalah jenis “mekanis” (protein<30 g / L, sel darah putih <1000 / mm3, sel polinuklear <50%).

Tes skintigrafi tulang, Pencitraan Resonansi Magnetik dan Arthroscanner tidak diperlukan untuk mendiagnosis osteoartritis. Mereka hanya berguna untuk kondisi sendi atau tulang yang sulit dilihat pada x-ray. Misalnya, nyeri pinggul atau lutut dengan sinar-X yang mendekati normal terkadang memerlukan satu atau lebih dari pemeriksaan ini.

Pengobatan osteoarthritis

Tindakan penanganan osteoarthritis higienodietetik berarti mengistirahatkan sendi yang menyakitkan adalah penting selama periode yang menyakitkan. Perangkat (orthosis) membantu mencegah kelainan bentuk dan mendukung sendi untuk menghindari rasa sakit, digunakan khususnya untuk mengistirahatkan sendi pada rhizarthrosis (osteoartritis ibu jari). Namun, penyembuhan osteoarthritis (beristirahat) ini tidak boleh terlalu lama karena akan semakin sulit untuk memindahkan sendi yang bersangkutan.

Selain periode yang sangat menyakitkan, olahraga sedang juga dianjurkan untuk osteoartritis pinggul, bersepeda lebih disarankan daripada berjalan kaki karena aktivitas olahraga ini menjaga otot dengan mengurangi tulang rawan pinggul yang mengurangi beban tubuh. Untuk osteoartritis tulang belakang lumba, gerakan senam tertentu dikontraindikasikan. 

Penurunan berat badan secara dramatis meningkatkan kenyamanan pasien. Ada bukti bahwa penurunan berat badan pada pasien osteoartritis yang kelebihan berat badan menunda perkembangan penyakit, sehingga dapat dipakai sebagai salah satu cara mengobati osteoarthritis.

Manajemen obat osteoarthritis didasarkan pada beberapa alternatif farmakologi, antara lain:

  • Antiinflamasi steroid (kortikosteroid) atau asam hialuronat.
  • Antiinflamasi nonsteroid (NSAID) : diklofenak atau ibuprofen.
  • Analgesik sederhana: parasetamol dianggap analgesik lisan lini pertama.
  • Anti-arthritis simptomatik yang bekerja lambat (AASALs): kondroitin sulfat, glukosamin, alpukat atau kedelai yang tidak dapat diserap (diacerein dan di suntikan ke intra-artikular)

NSAID dan kortikosteroid telah terbukti memperlambat perkembangan osteoartritis menjadi ankylosis. Menurut sekolah ahli yang berbeda, nilai yang ditempatkan pada AASAL bervariasi. Namun, obat ini dapat ditoleransi dengan baik dan bekerja berdasarkan gejala (nyeri dan ketidakmampuan fungsional) setelah onset kerja beberapa minggu dan memiliki efek yang bertahan selama beberapa bulan setelah penghentian.

Dalam kasus osteoartritis yang menyakitkan, obat ini dipakai bersamaan dengan analgesik dan  atau obat anti inflamasi. Jenis obat ini telah terbukti mengurangi jumlah analgesik dan atau obat anti-inflamasi yang diperlukan untuk kenyamanan pasien (dengan demikian mengurangi frekuensi kemungkinan efek samping pencernaan dari obat ini). AASALS juga bisa menjadi kondroprotektif (pelindung tulang rawan). Dengan aksinya pada superoksida dismutase (enzim yang menginaktivasi radikal bebas), telah menunjukkan keberhasilan dalam osteoarthritis termasuk nyeri.

Fisioterapi seringkali penting karena memungkinkan untuk menunda terjadinya ankilosis artikular menjadi sangat jauh. Untuk meredakan sendi arthritis, penting juga untuk memperkuat otot-otot di sekitarnya. Berbagai terapi fisik lainnya, antara lain:

  • Pijat 
  • Fisioterapi
  • Akupunktur 
  • Elektroterapi
  • Obat hidromineral

Terapi suhu panas dalam segala bentuknya ( mandi air panas), mengurangi rasa sakit.

Pengobatan termal berguna pada kehidupan yang diatur dengan baik dan higienis yang dipimpin oleh kuris membuat persendiannya tenang, sementara sesi pijat dan fisioterapi menguatkan ototnya. Beberapa spa menawarkan air belerang, suhu panas dan sedikit radioaktif, air yang mengandung natrium klorida dan yang lainnya akhirnya lumpur. Airnya digunakan untuk pancuran jet,  pancuran-pijat, pancuran bawah air, bak mandi yang sangat panas atau kolam renang untuk rehabilitasi. Kolam renang sangat disukai untuk rehabilitasi aktif karena pada persendian dapat mengurangi beban berat badan.

Operasi pencegahan membantu memulihkan kondisi mekanis yang tepat jika terjadi kegagalan sendi (skoliosis, dislokasi bawaan dari varus pinggul). Pembedahan konservatif (osteotomy, bagian otot) kadang-kadang membantu di pinggul dan lutut.

Dalam kasus lanjut yang paling melumpuhkan, reseksi sendi, artrodesis (penyumbatan sendi) dan yang paling sering prostesis total (pinggul, lutut, jari) dapat ditawarkan kepada pasien.

Pencegahan osteoarthritis

OA dapat dicegah dengan melakukan beberapa langkah berikut:

  • Gerak fisik secara teratur
  • Jaga berat badan seimbang
  • Konsumsi minyak zaitun setiap hari dapat mencegah inflamasi
  • Perbanyak makan sayuran, buah, vitamin C dan Asam lemak Omega 3

Referensi

  1. Medcom.id: Osteoarthritis Kerap Melanda Usia Produktif: (https://www.medcom.id/rona/kesehatan/nbwQXA5K-osteoarthritis-termasuk-kategori-penyakit-yang-menghambat-aktivitas-bekerja)
  2. Jurnal Ilmu Kedokteran Dan Kesehatan, Volume 5, Nomor 1, Januari 2018: Perbedaan Intensitas Nyeri Berdasarkan Indeks MAssa Tubuh  Pada Pasien Osteoarthritis Di RSUD Dr. H. Abdul Moeloek Bandar Lampung: (http://www.ejurnalmalahayati.ac.id/index.php/kesehatan/article/download/783/725)
  3. Gue Sehat: Cara Mencegah Penyakit Osteoarthritis Sejak Dini!:  (https://www.guesehat.com/cara-mencegah-penyakit-osteoarthritis-sejak-dini)

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *