Neuropati Diabetik

Pemahan

Diabetes adalah penyakit yang jika tidak ditangani dapat menyebabkan komplikasi yang serius, ini ditandai dengan kelebihan gula permanen dalam darah. Diabetes dapat dari berbagai jenis, tipe 1 dan tipe 2 adalah peningkatan abnormal pada tingkat glukosa dalam darah yang disebabkan oleh penggunaan insulin yang tidak mencukupi atau tidak tepat.

Diabetes adalah kelainan dalam asimilasi, penggunaan dan penyimpanan gula yang disediakan oleh makanan, ini menghasilkan kadar glukosa yang tinggi dalam darah atau glikemia (ini disebut hiperglikemia). Disebabkan oleh kurangnya atau kegagalan penggunaan hormon yang disebut insulin. Gula darah normal adalah kurang dari 1,10 g / l puasa dan kurang dari 1,40 g / l setelah makan. Pengertian diabetes didefinisikan sebagai glukosa darah puasa lebih besar dari 1,26 g / l sebanyak  2 kali.

Neuropati diabetik adalah salah satu komplikasi diabetes yang paling umum, kerusakan pada saraf ini menyebabkan rasa sakit atau sebaliknya ketidaksensitifan, dengan sendirinya dapat menjadi penyebab komplikasi serius lainnya. Oleh karena itu penting untuk mendeteksinya. Ini sesuai dengan serangan pada saraf tubuh yang akan mengubah kepekaan terhadap rasa sakit khususnya, pasien dapat berjalan di atas kuku dan tidak merasakan apa-apa (hipoestesia) atau sebaliknya mengalami rasa sakit yang parah saat bersentuhan dengan lembaran sederhana. Penyakit ini juga bisa menyebabkan gangguan motorik.

Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) memperlihatkan peningkatan angka prevalensi penderita diabetes yang cukup signifikan, yaitu dari 6,9% di tahun 2013 menjadi 8,5% di tahun 2018. Sehingga estimasi jumlah penderita di Indonesia mencapai lebih dari 16 juta orang. Patofisiologi neuropati diabetik akan lebih rinci lagi dibahas dalam artikel ini.

Etiologi neuropati diabetik

Dalam neuropati, penderita diabetes akan terjadi penimbunan sorbitol di selubung saraf yang akan menyebabkan kelainan pada tingkat tersebut. Pada Kongres Diabetes Eropa, mereka juga berbicara tentang perubahan pada pembuluh darah mikroskopis vaskular karena itu juga akan bertanggung jawab atas kondisi ini.

“Jika pada umumnya komplikasi diabetes terjadi setelah 10-15 tahun diabetes yang tidak seimbang, salah satu kekhasan neuropati diabetik adalah keadaan yang dapat terjadi lebih awal dengan diabetes yang belum tentu sangat tidak seimbang”, Dr. Huet menjelaskan. Faktor lain yang berkontribusi telah diidentifikasi, yaitu ukuran besar (mungkin karena serabut saraf yang lebih panjang dan karena itu lebih rapuh), usia (>65 tahun), adanya arteritis pada tungkai bawah, defisiensi nutrisi, merokok atau alkohol.

Gejala neuropati diabetik

Bergantung pada saraf yang terkena, tanda mungkin muncul:

  • Neuropati perifer diabetes atau angiopati diabetik adalah penyakit yang paling sering terjadi, mempengaruhi saraf otot terpanjang dan sensasi rapuh dan menyebabkan kerugian (kesemutan, mati rasa) atau nyeri terutama di tungkai bawah karena mempengaruhi pembuluh darah yang membawa darah kaya oksigen dari jantung. Pembuluh ini memasok darah ke berbagai bagian tubuh.
  • Neuropati vegetatif atau otonom yang mempengaruhi saraf vagus dan saraf sistem simpatis dan menyebabkan gangguan pada berbagai organ. Kami berbicara khususnya tentang neuropati kardiovaskular (takikardia, hipotensi ortostatik), neuropati pencernaan (diare, sembelit), Neuropati kandung kemih (kandung kemih hipoaktif atau terlalu aktif), neuropati genital (penurunan sekresi vagina dan anorgasmia pada wanita, disfungsi ejakulasi ereksi dan retrograde pada pria) atau gangguan berkeringat (hiperhidrosis di bagian atas tubuh dan hipohidrosis di tungkai bawah).
Neuropati Diabetik

Namun, paling sering penyakit ini tidak terasa. Gangguan sensitivitas yang ditimbulkan memang dapat membuat gejala tertentu tidak terlihat.

Prognosis neuropati diabetik

Selain fakta bahwa neuropati DM dapat mengubah kualitas hidup pasien, hal itu sendiri dapat menjadi penyebab komplikasi yang jauh lebih serius. Pada baris pertama, ada penyakit perforasi plantar yaitu telapak kaki sama sekali tidak peka terhadap trauma dan kulit menjadi sangat rapuh, lubang akan muncul dan menjadi lebih buruk dengan lebih mudah terinfeksi yang dapat menyebabkan gangren dan amputasi.

Komplikasi besar lainnya ialah kaki Charcot, tulang dipersarafi dan mengalami vaskularisasi. Namun, diabetes neuropati berhubungan dengan gangguan saraf. Jika tulang tidak menerima nada listrik secara teratur, mereka hampir mati. Fraktur multipel dan tanpa rasa sakit kemudian akan terjadi secara spontan.

Amannesis neuropati diabetik

Pentingnya pemeriksaan rutin. Diagnosis neuropati diabetes didasarkan pada pemeriksaan klinis sederhana yang dilakukan oleh dokter yang merawat, “khususnya pemeriksaan (kepekaan, nyeri pada tungkai bawah), tetapi juga pada keluhan fungsional seperti gangguan transit atau disfungsi ereksi”, dijelaskan situs French Society of Endocrinology (SFE).

Pemeriksaan kaki juga sistematis. Untuk memeriksa kemungkinan hilangnya sensitivitas, dokter memiliki beberapa alat, termasuk palu refleks untuk mencari pengurangan atau bahkan hilangnya refleks Achilles dan monofilamen, benang nilon kaku yang diaplikasikan di bawah kaki untuk menilai apakah pasien merasakan tekanan atau tidak.

Pengobatan neuropati diabetik

Sampai saat ini, tidak ada obat neuropati diabetes kuratif. Askep neuropati hanya dapat dilakukan dengan keseimbangan diabetes, ini membutuhkan gaya hidup sehat dan kepatuhan terapeutik yang baik yang dapat menstabilkannya. Bergantung pada gejala terkait, obat neuropati diabetik dapat diresepkan untuk meredakannya. Analgesik, anti epilepsi atau antidepresan jika terjadi gangguan sensitivitas, pelembab dan perawatan pedikur untuk kulit kering dan obat-obatan atau suntikan untuk meningkatkan ereksi.

Pencegahan neuropati diabetik

Mencegah berarti melibatkan pengendalian kadar gula darah. Dianjurkan juga untuk menghindari faktor-faktor penyebabnya seperti mengurangi konsumsi alkohol, berhenti merokok dan memastikan pola makan yang bervariasi dan seimbang.

Pendidikan terapeutik tetap menjadi satu-satunya cara untuk menghindari komplikasi dari komplikasi kaki diabetik tipe perforasi kaki plantar dan Charcot. “Kami mengajari pasien untuk memilih sepasang sepatu yang baik yang tidak akan melukai kakinya, mengajarinya untuk memiliki refleks kebersihan dan khususnya untuk melihat kakinya setiap hari serta diminta untuk pergi ke ahli tulang secara teratur”, kata Dr Huet.

Referensi

  1. Physiopedia: Diabetic Neuropathy: https://www.physio-pedia.com/Diabetic_Neuropathy

  2. Endocrineweb: Diabetic Neuropathy Overview: https://www.endocrineweb.com/guides/diabetic-neuropathy/diabetic-neuropathy-overview

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *