Neuritis Optik

Pemahaman

Pengertian neuritis optik yaitu jenis neuropati optik yang ditandai dengan kerusakan akut pada saraf optik yang berasal dari peradangan. Saraf optik adalah saraf kranial yang mengirimkan informasi visual dari bola mata ke otak. Seringkali muncul pada sklerosis multipel, optic neuritis berhubungan dengan penderitaan saraf optik yang tiba-tiba dan signifikan serta selalu disebab oleh inflamasi. Neuritis optik dapat menyebabkan hilangnya penglihatan sebagian atau seluruhnya secara tiba-tiba. Bergantung pada lokasinya, kami membedakan papilitis yang mempengaruhi bagian anterior saraf optik dan neuritis retrobulbar. Retrobulbar neuritis adalah keadaan di mana saraf optik yang berada di belakang mata mengalami peradangan (saraf di belakang bola mata rusak), area yang meradang berada di antara bagian belakang mata dan otak.

Apa yang dimaksud dengan optik? Definisi optik yaitu ilmu yang berkaitan dengan asal-usul dan penyebaran cahaya dan dengan perubahan yang dialami dan dihasilkannya, dengan kata lain arti optik ialah segalanya tentang cahaya (bagaimana itu dihasilkan, disebarkan dan dideteksi). Sedangkan neuritis adalah istilah yang digunakan secara longgar untuk menggambarkan gejala nyeri atau mati rasa tanpa degenerasi saraf atau tanda obyektif disfungsi saraf.

Ada beberapa jenis neuritis optik:

  • Optik
  • Bilateral
  • Inflamasi
  • Retrobulbar.
Neuritis Optik

 

Etiologi neuritis optik

Ada beberapa penyebabnya, termasuk:

  • Metastasis mempengaruhi saraf optik

  • Penyerapan zat beracun seperti timbal, tembakau, obat-obatan tertentu termasuk kina

  • Penyakit menular seperti infeksi bakteri termasuk tuberculosis, sipilis atau infeksi virus termasuk HIV

  • Penyakit autoimun, termasuk multiple sclerosis yang adalah penyakit demielinasi dari sistem saraf pusat

  • Kekurangan vitamin termasuk vitamin B, kekurangan ini sering terjadi pada orang dengan etil idiopatik, yaitu penyebab yang tidak diketahui.

Pemicu paling umum dari optik neuritis retrobulbar adalah sklerosis multipel dan paling sering terjadi pada orang dewasa berusia antara 20-40 tahun. Ini terutama mempengaruhi populasi Kaukasia dan jenis kelamin perempuan.

Gejala neuritis optik

Timbulnya gejala optik neuritis ini sering kali akut dan ada kehilangan penglihatan sebagian atau seluruhnya pada sisi di mana neuritis terjadi. Pengaburan visual juga dapat terjadi, kehilangan penglihatan terkadang bisa disertai dengan sakit kepala dan nyeri retro-okular yang dipicu oleh pergerakan mata yang terkena.” kata Dr. Augstburger. Kehilangan penglihatan atau nyeri retro-okular yang dipicu oleh gerakan mata, perlu berkonsultasi dengan dokter mata.

Prognosis neuritis optik

Evolusi bergantung pada akar masalahnya. Untuk beberapa pasien, kekambuhan neuritis optik di kedua mata mungkin ada (misalnya, pada pasien dengan sklerosis ganda). Komplikasi yang timbul dari neuritis optik mungkin termasuk kerusakan saraf optik mata (fungsi visual cenderung memburuk). Kebanyakan orang mengalami kerusakan saraf optik permanen setelah episode neuritis optik, tetapi kerusakan tersebut mungkin tidak menyebabkan gejala permanen.

Anamnesis neuritis optik

Diagnosis dibuat oleh dokter mata dan atau ahli saraf. Pertama, pemeriksaan klinis dilakukan dan mengukur penglihatan. Kemudian, dia melakukan pemeriksaan pada pasiennya. Terakhir, ia melakukan pemeriksaan fundus untuk memeriksa retina dan papila yang merupakan kepala saraf optik. Pada awalnya fundus mungkin normal atau menunjukkan edema. Kedua, papilla menjadi berubah warna dan menunjukkan atrofi optik.

Dokter mata juga dapat melengkapi pemeriksaan dengan bidang visual yang menilai bagian ruang yang dapat dilihat mata di sekitar titik pandangnya. Konfirmasi diagnostik dilakukan dengan Magnetic Resonance Imaging (MRI) otak dan saraf optik mata, ini bisa menunjukkan saraf optik yang membesar. Dalam kasus lain, temuan ini mungkin terkait dengan adanya kerusakan otak yang konsisten dengan multiple sclerosis. Konfirmasi diagnostik juga dapat dilakukan dengan menggunakan metode visual evoked potential yang bertujuan untuk mengukur aktivitas listrik jalur saraf penglihatan.

Pengobatan neuritis optik

Perawatan terutama terdiri dari mengatasi akar masalah:

  • Dalam kasus infeksi, pengobatan anti infeksi diresepkan

  • Jika terjadi kekurangan vitamin, suplementasi vitamin dilakukan. Jika ada penyebab toksik, pemaparan oleh agen toksik ini harus dihentikan

  • Akhirnya, jika terjadi penyebab autoimun terkait dengan multiple sclerosis maka pengobatan dengan kortikosteroid yang diberikan melalui jalur vena dapat diresepkan untuk mempercepat penyembuhan.

Kebanyakan kasus sembuh dengan baik, dengan penglihatan kembali dalam 2-3 bulan. Penatalaksanaan yang tepat memungkinkan remisi penyakit radang saraf optik, nyeri menghilang dan penglihatan membaik. Terkadang pemulihan visual tidak sempurna dan peradangan berlanjut.

Pencegahan neuritis optik

Tidak ada pencegahan khusus untuk penyakit neuritis ini. Namun, dianjurkan untuk menghindari keracunan akibat merokok dan berkonsultasi dengan dokter mata secara teratur karena mungkin ada kekambuhan. Karena hampir 50% neuritis optik kemungkinan disebabkan oleh reaksi kekebalan pasca-virus, meminimalkan risiko terkena infeksi saluran pernapasan akibat virus akan menurunkan risiko.

Tidak mungkin untuk sepenuhnya menghindari paparan virus pernapasan, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa seringnya mencuci tangan dan mencoba untuk tidak menyentuh wajah seseorang tanpa mencuci tangan terlebih dahulu dapat mengurangi kejadian flu biasa. Mengajar anak-anak untuk menutupi mulut dan hidung mereka saat bersin dan menginstruksikan mereka tentang kebersihan diri juga dapat mengurangi kemungkinan penyebaran virus pernapasan bagian atas dalam keluarga.

Referensi

  1. MedicineNet: Optic Neuritis: https://www.medicinenet.com/optic_neuritis/article.htm#optic_neuritis_facts

  2. Mayo Clinic: Optic neuritis: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/optic-neuritis/symptoms-causes/syc-20354953

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *